Nelson Goodman, filsuf sains dan bahasa Amerika terkemuka, lahir di Massachusetts pada tahun 1906.

Ia menerima gelar sarjana sains dari Harvard pada tahun 1928 dan meraih gelar Ph.D. dalam filsafat di sana pada tahun 1941.

Setelah menjadi pengajar di Tufts College (1945–1946), ia diangkat sebagai profesor asosiasi di University of Pennsylvania (1946–1951) dan kemudian profesor (1951–1964).

Dari tahun 1964 hingga 1967 Goodman adalah profesor filsafat Harry Austryn Wolfson di Universitas Brandeis.

Pada tahun 1967 ia menjadi profesor filsafat di Harvard. Dia meninggal pada tahun 1998.

Penggambaran Goodman tentang masalah strategis tertentu dalam epistemologi, filsafat ilmu, dan metode konstruksi, serta hasil penyelidikannya sendiri, sangat mendasar di bidang tempat dia bekerja.

Secara khusus, ini termasuk teori logika induktif atau konfirmasi, masalah tentang sifat keteraturan kausal atau hukum, teori kesederhanaan struktural atau logis teori, dan konstruksi sistem linguistik di mana masalah filosofis dapat dipecahkan, serta teori kecukupan atau keakuratan sistem tersebut.

Karena prestasinya, kontribusi signifikan lebih lanjut untuk bidang-bidang ini mungkin diharapkan untuk beristirahat, dalam beberapa hal, pada karyanya.

Nelson Goodman
Nelson Goodman

Dalam kompas singkat ini tidak ada upaya yang akan dilakukan baik untuk memberikan penjelasan komprehensif tentang pandangan Goodman yang bercabang atau untuk melatih secara penuh detail salah satu pencapaian utamanya.

Sebagai gantinya, kami akan memberikan penjelasan tentang beberapa aspek dari kontribusi utamanya dengan cukup detail untuk membuat impor umum mereka dapat dipahami dan untuk menunjukkan sesuatu tentang interkoneksi mereka.

Urutan penyajian topik kami cukup independen dari kronologi mereka dalam perkembangan filosofis Goodman.

Kita mulai dengan studi-studi pentingnya yang tampaknya paling dikenal.

Teori Induktif

Salah satu karakterisasi Goodman tentang tugas teori induktif adalah bahwa ia terdiri dari “perumusan aturan yang menentukan perbedaan antara kesimpulan induktif yang valid dan tidak valid.” Pada penggunaan ini, seperangkat aturan untuk membedakan penerimaan atau penolakan hipotesis yang valid dari hipotesis yang tidak valid merupakan teori induktif, atau, sebagai alternatif, teori konfirmasi atau teori proyeksi.

Kontribusi Goodman untuk penyediaan kanon induktif seperti itu telah tiga kali lipat.

Pertama, ia memberikan analisis karakter masalah filosofis tentang induksi.

Kedua, ia memberikan kritik terhadap masalah yang masih harus dipecahkan dan versi teori konfirmasi yang telah dielaborasi sepenuhnya (terutama dari Rudolf Carnap dan Carl Gustav Hempel; lihat Fact, Fiction and Forecast, khususnya hlm.24– 34, 48-51, dan 68-86, dan juga pertukaran yang diterbitkan antara Carnap dan Goodman yang referensinya dibuat di hlm.86).

Ketiga, ia membuat kemajuan, secara eksplisit dalam bentuk diskusi tentang teori proyeksi, menuju solusi dari beberapa masalah yang digambarkan.

Di mana induksi ditafsirkan secara sempit sebagai kesimpulan tentang kasus-kasus masa depan berdasarkan kasus-kasus yang diperiksa, proyeksi, sebaliknya, kesimpulan tentang kasus-kasus yang tidak diperiksa berdasarkan kasus-kasus yang diperiksa.

Kami akan mempertimbangkan masing-masing dari tiga aspek kontribusinya secara bergantian.

Masalah Induksi

Goodman berpendapat bahwa apa yang disebut masalah induksi, ketika ditafsirkan sebagai masalah pembenaran induksi, adalah masalah yang dapat “dipecahkan” segera setelah kita melihat apa yang dipermasalahkan.

Selain itu, “pembubaran” ini semakin memperjelas masalah bonafide yang disebutnya sebagai teka-teki induksi baru.

Seperti yang dia lihat masalahnya bukan untuk membenarkan induksi tetapi untuk dapat membedakan induksi yang valid dari yang tidak valid.

Menurut pandangan Goodman, pemecahan masalah lama induksi, yaitu masalah pembenaran induksi, dicapai ketika kita memahami bahwa penjelasan genetik atau deskriptif dari perilaku induktif kita, seperti yang hampir dibawa oleh David Hume., memberikan dasar pembenaran semacam itu.

Bahwa ini adalah pandangan yang meyakinkan, ia menunjukkan, dapat dilihat ketika kita mengajukan pertanyaan tentang pembenaran deduksi.

Bagaimana kita membenarkan kesimpulan deduktif? Dengan menunjukkan bahwa itu sesuai dengan aturan deduksi logis tertentu.

Dengan cara yang sama, inferensi induktif dapat dibenarkan dengan menunjukkan bahwa itu sesuai dengan aturan induksi tertentu.

Namun, orang mungkin langsung bertanya, pembenaran apa yang kita miliki untuk mengadopsi seperangkat aturan induksi sebagai valid.

Tentu saja, pertanyaan yang sama mungkin ditanyakan mengenai seperangkat aturan deduktif.

Jawabannya dapat ditunjukkan dengan memberikan sebuah perumpamaan.

Pertimbangkan situasi seorang filsuf imajiner yang mungkin kita beri nama ”Aristoteles”.

Aristoteles memiliki minat dalam bidang inferensi deduktif.

Di bidang ini, ia menemukan bahwa meskipun sudah ada praktik yang mapan di antara manusia untuk membuat kesimpulan deduktif dan meskipun sudah ada praktik diskriminasi di antara kesimpulan nyata dari jenis ini, yang benar dari yang tidak, namun belum ada yang secara eksplisit atau sistematis mengkodifikasikan aturan-aturan implisit yang menjadi dasar diskriminasi tersebut.

Filsuf imajiner kami memutuskan untuk melakukan tugas ini dan akhirnya muncul dengan kodifikasi semacam itu.

Dengan menggunakan kodifikasinya, orang-orang dimungkinkan untuk membuat alasan mereka secara eksplisit untuk membedakan valid dari deduksi yang tidak valid dengan mengacu pada aturan eksplisit yang telah ditempatkan dengan nyaman oleh Aristoteles.

Tentu saja tidak seorang pun akan menaruh perhatian sama sekali pada aturan-aturan ini jika mereka tidak, dengan akurasi yang adil, mencerminkan praktik yang mapan—ini memang yang membentuk validitasnya sebagai seperangkat aturan.

Namun, dalam perjalanan bertahun-tahun, para filsuf lain maju untuk menunjukkan anomali dalam seperangkat aturan Aristoteles.

Mereka menunjukkan bahwa dalam kasus-kasus tertentu beberapa aturannya menghasilkan kesimpulan yang tidak dapat diterima, dan para filsuf ini menyarankan amandemen yang akan menghilangkan anomali.

Ketika amandemen dimasukkan, mereka, pada gilirannya, memiliki efek memodifikasi praktik.

Seperti yang dikatakan Goodman: Inferensi [deduktif] dibenarkan oleh kesesuaiannya dengan aturan umum yang valid, dan aturan umum dibenarkan oleh kesesuaiannya dengan kesimpulan yang valid.

Tetapi lingkaran ini adalah lingkaran yang bajik.

Intinya adalah bahwa aturan dan kesimpulan tertentu sama dibenarkan dengan dibawa ke dalam kesepakatan satu sama lain.

Aturan diubah jika menghasilkan kesimpulan yang tidak ingin kita terima; sebuah kesimpulan ditolak jika melanggar aturan yang tidak ingin kami ubah.

Proses pembenaran adalah proses yang rumit dalam membuat penyesuaian timbal balik antara aturan dan kesimpulan yang diterima.” (Fact, Fiction and Forecast, hlm.67) Jika kita kembalikan perhatian kita pada induksi, kita melihat bahwa situasi yang sama diperoleh.

Inferensi induktif tertentu dibenarkan dengan mengacu pada aturan induksi, dan aturan induksi dibenarkan dengan mengacu pada praktik induksi tertentu.

Hume berada di jalur yang benar dalam memberikan penjelasan deskriptif tentang praktik induktif dan dalam menjelaskan aturan inferensi kausal yang dia anggap sesuai dengan praktik ini.

Mereka yang mengkritiknya karena ini salah.

Dengan demikian kita berhenti dengan masalah induksi yang lama, tetapi “teka-teki induksi” yang baru dan sangat hebat masih tetap ada.

Karena meskipun Hume benar dalam beralih ke deskripsi praktik yang sebenarnya, deskripsinya tidak cukup tepat.

Dia menunjukkan bahwa keteraturan yang diamati menimbulkan kebiasaan harapan dan prediksi berdasarkan keteraturan tersebut adalah “normal atau valid.” Tetapi cacat dalam catatan Hume, Goodman menunjukkan, terletak pada kegagalannya untuk mencatat “bahwa beberapa keteraturan terjadi dan beberapa tidak membentuk kebiasaan seperti itu; bahwa prediksi berdasarkan beberapa keteraturan adalah valid sedangkan prediksi berdasarkan keteraturan lainnya tidak.… Untuk mengatakan bahwa prediksi yang valid adalah prediksi yang didasarkan pada keteraturan masa lalu dengan demikian tidak ada gunanya” (ibid., hlm.81-82).

Dengan demikian, teka-teki baru induksi terdiri dalam menemukan seperangkat aturan logika induktif yang akan melakukan bagi kita apa yang gagal dilakukan Hume.

Jadi, masalahnya bukan untuk membenarkan induksi tetapi cukup untuk mengkodifikasikannya.

Kodifikasi yang memadai mungkin akan sangat mendukung praktik induktif seperti halnya kodifikasi deduksi, yang dilakukan oleh Aristoteles mitos kita, berdiri pada praktik deduktif seperti yang dijelaskan dalam perumpamaan kita di atas.

Secara khusus, itu mungkin akan terdiri dari seperangkat aturan banding yang akan berfungsi untuk memvalidasi penerimaan atau penolakan tertentu dari hipotesis atau teori ilmiah.

Kritik terhadap teori Konfirmasi

Dalam “The Problem of Counterfactual Conditionals” (dicetak ulang tanpa perubahan besar sebagai Bab 1 Fakta, Fiksi dan Prakiraan) Goodman mampu menunjukkan bahwa solusi untuk masalah pencapaian interpretasi kontrafaktual yang memadai terkait erat dengan banyak masalah penting lainnya pertanyaan tentang filsafat ilmu dan bahwa solusi semacam itu hanya dapat dicapai jika berbagai pertanyaan kritis tentang sifat hukum ilmiah dan teori konfirmasi dapat dijawab.

Dia menunjukkan, khususnya, bahwa masalah memberikan kriteria yang memadai untuk membedakan kondisional kontrafaktual yang benar dari yang salah memiliki sebagai konstituen masalah mendefinisikan “hukum ilmiah” secara memadai, bahwa ini mengharuskan kita untuk membedakan hipotesis yang dikonfirmasi oleh contoh mereka dari yang yang tidak, dan bahwa ini, pada gilirannya, memerlukan pembentukan teori konfirmasi yang memadai.

Bersama-sama beban bagian terakhir dari “Masalah Kondisi Kontrafaktual,” dari dua artikel singkat tentang teori konfirmasi dan beberapa bagian dalam Bab 3 Fakta, Fiksi dan Prakiraan bahwa teori konfirmasi yang ada rusak, karena mereka tidak memberikan sarana (kecuali seperti merusak teori melalui ketentuan pertanyaan tentang predikat primitif apa yang dapat dicakup dalam hipotesis yang dapat dikonfirmasi) untuk membedakan hipotesis yang dapat digunakan oleh teori tersebut.diterapkan.

Goodman, misalnya, menunjukkan bahwa ketentuan kriteria yang ada untuk apa yang merupakan contoh penegasan dalam teori-teori yang cacat semacam itu memiliki konsekuensi bahwa “pernyataan apa pun akan mengkonfirmasi pernyataan apa pun” (ibid., hlm.81) atau membuat asumsi yang menimbulkan pertanyaan, disebutkan sebelumnya, tentang pengenalan “predikat kualitatif murni” yang dianggap sebagai satu-satunya yang diizinkan yang mungkin terjadi dalam (dengan demikian dapat dibedakan) hipotesis yang dapat dikonfirmasi.

Dia menunjukkan, singkatnya, bahwa keinginan teori konfirmasi adalah definisi “hipotesis yang dapat dikonfirmasi.” Dalam bab terakhir dari Fact, Fiction and Forecast ia mencoba untuk memenuhi kebutuhan ini melalui kemajuan pada masalah mendefinisikan “projectible” sebagai predikat hipotesis.

Teori Proyeksi

Dalam diskusi sebelumnya Goodman telah menunjukkan bahwa istilah disposisional tertentu (selain yang dapat diproyeksikan) dapat didefinisikan secara memadai dengan memproyeksikannya di atas perluasan (yaitu, dengan mendefinisikannya dalam istilah) predikat nondisposisional atau manifes tertentu yang ditentukan dengan cermat.

Keberhasilan sebelumnya seperti itu memberikan paradigma penting.

Jika pada model mereka arti dari istilah yang dapat diproyeksikan dapat diklarifikasi, akan layak untuk memutuskan hipotesis mana yang digunakan oleh istilah tersebut, dan kebutuhan penting dari teori-teori konfirmasi yang cacat sebelumnya akan telah diurus.

Karena istilah yang dapat diproyeksikan itu sendiri merupakan predikat disposisional, kita dapat berharap bahwa di antara predikat manifes yang akan muncul di setiap kandidat definiens akan menjadi predikat manifes yang sesuai: “diproyeksikan.” Namun, mendefinisikan proyektil dalam istilah “diproyeksikan” menawarkan beberapa kesulitan yang sangat khusus yang tidak muncul dalam kasus banyak predikat disposisional.

Predikat “dapat diproyeksikan” seperti “diinginkan.” Ini bukanlah kasus bahwa setiap hipotesis yang telah benar-benar diproyeksikan seharusnya atau seharusnya diproyeksikan.(Sebuah hipotesis dicirikan sebagai telah benar-benar diproyeksikan jika “hipotesis diadopsi setelah beberapa contoh telah diperiksa dan ditentukan untuk menjadi benar, dan sebelum sisanya telah diperiksa”; ibid., hal.90.) Goodman, mungkin tidak seperti J.S.Mill dalam menghadapi “yang diinginkan” secara eksplisit menyadari jebakan itu, dan meskipun tugasnya sangat rumit, ia menghindari jatuh ke dalamnya.

Dia mengusulkan, pada akhirnya, penjelasan “proyeksibilitas” yang memberikan kriteria untuk membedakan hipotesis yang dapat diproyeksikan berdasarkan proyeksi masa lalu dan karakteristik tertentu lainnya dari kebiasaan linguistik kita yang sebenarnya.

Secara khusus, perhatian pada proyeksi hipotesis yang sebenarnya memungkinkan Goodman untuk menjelaskan pengertian yang relevan dari predikat yang diproyeksikan (predikat yang terjadi dalam hipotesis yang benar-benar diproyeksikan).

Ini, pada gilirannya, mengarah pada penjelasannya tentang konsep yang menjadi penting bagi teori proyeksinya: konsep “penguatan”—lebih khusus lagi, konsep “adalah predikat yang jauh lebih baik daripada.” Satu predikat, P, dikatakan Goodman bercokol jauh lebih baik dari pada predikat lain, Q, jika P dan semua predikat yang berjajar dengannya sebenarnya telah diproyeksikan jauh lebih sering daripada Q dan semua predikat yang berjajar dengannya.

Jadi, ambil predikat “grue” (yang berlaku untuk setiap benda biru yang tidak diperiksa sebelum beberapa waktu, t, dan juga untuk setiap benda yang diperiksa sebelum waktu t dan ternyata berwarna hijau).

Predikat “sangat artifisial” ini, terjadi dalam hipotesis “Zamrud berikutnya yang akan diperiksa (setelah waktu t) akan menjadi abu-abu” memungkinkan hipotesis itu untuk dibuktikan secara sama tinggi dengan “zamrud berikutnya yang akan diperiksa (setelah waktu t) yang lebih biasa.” ) akan menjadi hijau.” Tetapi hipotesis yang menggunakan “grue” (atau istilah apa pun yang berlaku untuk hal-hal yang “grue” berlaku untuk), bagaimanapun, jauh lebih jarang diproyeksikan (misalnya, digunakan dalam membuat prediksi) daripada memiliki hipotesis menggunakan “hijau” (atau istilah yang berlaku untuk hal-hal yang “hijau” berlaku untuk).

Ini adalah bagian dari dasar di mana “hijau” dinilai sebagai predikat yang jauh lebih baik daripada “grue”; dan teori Goodman mencoba untuk menunjukkan bagaimana, meskipun mereka sama-sama dibuktikan dengan baik, hipotesis yang mengandung predikat yang jauh lebih baik harus lebih disukai daripada yang mengandung predikat yang jauh lebih tidak mengakar.

Goodman menunjukkan bahwa ketika kita berbicara tentang entrenchment predikat, kita benar-benar berbicara tentang entrenching kebiasaan klasifikasi.

Ini untuk mengatakan bahwa pembicaraan tentang entrenchment predikat, pada dasarnya, berbicara tentang entrenching dari ekstensi mereka.

Dan, beberapa saat kemudian, masih mengacu pada penjelasannya tentang kubu, dia berkata: Seperti Hume, kami menarik di sini untuk pengulangan di masa lalu, tetapi untuk pengulangan dalam penggunaan istilah yang eksplisit serta fitur berulang dari apa yang diamati.

Agak seperti Kant, kami mengatakan bahwa validitas induktif tidak hanya bergantung pada apa yang disajikan tetapi juga pada bagaimana hal itu diatur; tetapi organisasi yang kami tunjukkan dipengaruhi oleh penggunaan bahasa dan tidak dikaitkan dengan sesuatu yang tak terhindarkan atau tidak dapat diubah dalam sifat kognisi manusia untuk berbicara dengan sangat longgar, saya dapat mengatakan bahwa sebagai jawaban atas pertanyaan apa yang membedakan fitur-fitur pengalaman berulang yang mendasari proyeksi yang valid dari yang tidak, saya menyarankan yang pertama adalah fitur-fitur yang telah kami adopsi predikat yang telah biasa kami proyeksikan..(Ibid., hlm.96-97) Pentingnya pertimbangan ini adalah bahwa apa yang merupakan proyeksi yang valid, dan akibatnya apa yang menjadi hipotesis yang dapat diproyeksikan, adalah hasil dari bagaimana kita, pada kenyataannya, mengklasifikasikan Jika upaya Goodman untuk mendefinisikan “yang dapat diproyeksikan” berhasil, kita memiliki sarana untuk memecahkan masalah membedakan hipotesis yang dapat dikonfirmasi dari hipotesis yang tidak dapat dikonfirmasi dan dengan demikian mengatasi hambatan utama dalam cara memberikan logika induksi.

Hasil-hasil Goodman ini—baik kritik terhadap teori-teori yang masih ada maupun proposal-proposal positif yang diajukan pada tahun 1955 (ibid.)—jelas masih dicerna oleh orang-orang di lapangan, jika orang dapat menilai dari diskusi mereka bahwa (sepuluh tahun kemudian) muncul di media cetak dengan frekuensi yang meningkat.

Teori Kesederhanaan Struktural

Versi awal kalkulus kesederhanaan Goodman (kemudian dimodifikasi secara ekstensif) muncul di Bagian I, “Tentang Teori Sistem,” dari buku pertamanya, The Structure of Appearance.

Di sana kalkulus secara eksklusif terhubung dengan pertimbangan yang agak lebih umum daripada yang terlibat dalam, misalnya, menilai kesederhanaan teori-teori ilmiah.

Dalam The Structure of Appearance minat pada kesederhanaan adalah minat pada kesederhanaan dasar predikat primitif dari sistem konstruksi apa pun; yaitu, setiap sistem linguistik atau sistem aksiomatik yang dibangun yang membuat eksplisit apa istilah primitif (yaitu, tidak terdefinisi) dari sistem.

Masalah umum utama yang ditangani Goodman adalah menggambarkan kriteria kecukupan untuk sistem konstruksi secara umum, bukan untuk teori ilmiah pada khususnya.

Untuk pembangun sistem seperti itu, masalah ini sering diajukan—setidaknya sebagian—sebagai masalah pilihan di antara basis predikat primitif alternatif.

Dalam memilih dasar primitif, pertimbangan seperti kejelasan anteseden dan “kekuatan pendefinisian” jelas harus diperhitungkan, tetapi Goodman menunjukkan bahwa kesederhanaan—kesederhanaan struktural atau logis—dari basis semacam itu, juga merupakan pertimbangan yang paling tidak sama pentingnya.

Dalam tulisan-tulisannya selanjutnya tentang subjek tersebut (khususnya dalam “The Test of Simplicity” dan Fact, Fiction and Forecast) Goodman juga menjelaskan hubungan ukuran kesederhanaan dengan filsafat ilmu.

Dia berpendapat bahwa kesederhanaan adalah pertimbangan utama yang memandu pilihan di antara teori-teori ilmiah atau sistem hipotesis.

Adalah suatu kesalahan untuk percaya bahwa kesederhanaan menjadi faktor hanya setelah kita pertama-tama mencari sistem yang benar dan kemudian beralih ke masalah keanggunan.

Dia berpendapat bahwa, sebaliknya, perhatian kita pada kesederhanaan adalah hal yang tak terhindarkan dari perhatian kita pada sistem.

Karena, ia menunjukkan, kita mencapai sistematisasi hanya sejauh kosakata dasar dan prinsip-prinsip yang kita gunakan dalam menangani beberapa materi pelajaran menjadi disederhanakan.

Hal penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa “ketika kesederhanaan basis menghilang ke nol—yaitu, ketika tidak ada istilah atau prinsip yang diturunkan dari yang lain—sistem juga menghilang ke nol.

Sistematisasi adalah hal yang sama dengan penyederhanaan dasar” (“The Test of Simplicity,” hal.1064).

Goodman menemukan kunci untuk masalah mengukur kesederhanaan struktural dari basis predikat dalam prinsip “sedikit dan negatif” tetapi sangat masuk akal: “Jika setiap basis seperti yang diberikan selalu dapat digantikan oleh beberapa basis seperti detik, maka yang pertama adalah tidak lebih kompleks dari yang kedua” (ibid., hlm.1066).

Hubungan “selalu dapat diganti oleh” antara basis predikat berlaku dalam kasus di mana penggantian adalah masalah prosedur rutin murni yang selalu dapat diterapkan (mungkin, misalnya, jika tersedia beberapa prosedur keputusan untuk menentukan ketergantian).

Mempekerjakan prinsip kunci ini dan beberapa hasil dalam teori hubungan.

Goodman menyediakan sarana untuk melakukan tindakan yang diperlukan.

Kalkulus kesederhanaan hanya berlaku untuk teori-teori yang setidaknya telah cukup diformalkan untuk memungkinkan diskriminasi predikat primitif mereka.

Penerapannya (misalnya, sebagai faktor dalam menilai akseptabilitas beberapa teori ilmiah) dengan demikian sangat terbatas untuk saat ini oleh kurangnya teori ilmiah yang telah mencapai tahap formalisasi ini.

Di sisi lain, situasi ini akan berkurang secara penting jika beberapa cara dapat ditemukan baik untuk membawa lebih banyak teori seperti itu ke tahap formalisasi yang diperlukan atau untuk memodifikasi kalkulus sedemikian rupa sehingga aplikasi yang berguna dapat dibuat bahkan kurang sepenuhnya sistem yang diformalkan.

Untuk saat ini, penerapan langkah-langkah kesederhanaan dapat, bagaimanapun, dibuat untuk sistem konstruksi yang dirancang untuk tujuan penjelasan filosofis (misalnya, lihatsistem Goodman sendiri dalam The Structure of Appearance).

konstruksionalisme Apa pun pentingnya bagi filsafat ilmu dan metode konstruksi, memberikan cara untuk mengukur kesederhanaan basis dari setiap sistem yang dibangun sama sekali tidak mewakili satu-satunya kontribusi Goodman pada metode konstruksi.

Tiga bab pertama dari The Structure of Appearance (misalnya) juga membahas masalah penilaian kecukupan dan keakuratan sistem definisi.

Di sini diskusi yang sangat penting (misalnya, dalam Bab 1) memberikan kritik yang mencerahkan tentang kriteria yang di masa lalu telah dikemukakan untuk menilai sistem tersebut dan kriteria yang baru dikembangkan, isomorfisme ekstensional, untuk menilai keakuratan sistem tersebut.

Pengembangan kriteria ini memberikan cahaya baru pada seluruh program analisis filosofis atau logis.

Meskipun penjelasan lengkap dari kriteria berada di luar cakupan entri ini, beberapa firasat umum impor mungkin dapat disampaikan dengan menunjukkan beberapa perbedaan dari beberapa kriteria yang sebelumnya telah ditawarkan untuk kecukupan analisis filosofis.

Sudah lama diketahui bahwa sinonim penuh analysandum (konsep atau istilah yang menjadi sasaran analisis filosofis) dan analysans (konsep atau istilah yang merupakan produk analisis) terlalu kuat.

Oleh karena itu, kriteria yang lebih lemah (misalnya, identitas intensional atau identitas ekstensional dari analysandum dan analysans) telah diusulkan.

Dalam The Structure of Appearance, Goodman berpendapat bahwa bahkan yang paling lemah dari ini—identitas ekstensional—adalah persyaratan yang terlalu kuat untuk ditempatkan pada tugas-tugas analisis, karena tidak ada yang dapat sepenuhnya memenuhi kondisi seperti itu.

Dia mengusulkan sebagai gantinya kriteria yang tidak “mengkuadratkan” analysandum dengan analisisnya dengan cara satu-ke-satu tetapi lebih menguji seluruh sistem konsep yang menjadi milik analysandum terhadap seluruh sistem yang baru dibangun yang menjadi milik para analis.

Pertemuan korespondensi ekstensional yang ditentukan dan relatif lemah antara dua sistem seperti itu sudah cukup — dan memang yang paling dapat diminta secara meyakinkan — untuk menjamin keakuratan analisis.

Diskusi tentang metode konstruksi baru dalam bab pertama The Structure of Appearance dan penyajian versi kalkulus individu yang telah dikembangkan oleh H.S.Leonard dan Goodman (dalam “The Calculus of Individuals and Its Uses”) dilengkapi dengan baik dengan aplikasi spesifik dari ini dan perangkat lain untuk kritik rinci dari Carnap’s Der logische Aufbau der Welt (dalam Bab 5).

Aplikasi penting juga disediakan oleh konstruksi (dalam Bab 6-11) dari penjelasan sistematisnya sendiri tentang konsep atau predikat fenomenal.

Fenomenalisme dan Nominalisme

Karya aktual Goodman, dan pembelaannya terhadap sistem fenomenalistik membuat banyak pengamat menyimpulkan bahwa ia menganut fenomenalisme sebagai posisi filosofis.

Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa ia menulis secara lengkap dan eksplisit detail tentang ketidakpentingan relatif dan opacity pertanyaan tentang prioritas epistemologis dari sistem fenomenal (dan “saingan,” misalnya, fisik), dan tampaknya tidak ada yang baik alasan untuk meragukan ketulusan penolakannya terhadap komitmen filosofis semacam itu.(Lihat Struktur Penampilan, Bab 4 dan passim, dan “Revisi Filsafat.”) Semua ini terlepas dari kenyataan bahwa ia memberikan kontribusi untuk solusi dari banyak masalah yang sangat kompleks yang terlibat dalam konstruksi fenomenalistik.sistem.

Jika fenomenalisme diwakili, baginya, tidak ada komitmen filosofis tertentu, nominalisme, di sisi lain, pasti melakukannya.

Tulisan-tulisan utamanya tentang topik ini (dalam karyanya dan W.V.Quine “Langkah Menuju Nominalisme Konstruktif” dan dalam The Structure of Appearance; Fact, Fiction and Forecast; dan “A World of Individuals”) jelas merupakan keyakinan filosofis yang mendasar.

Meskipun nominalisme Goodman dan Quine sama pentingnya (misalnya, dalam penolakan timbal balik mereka terhadap kelas, lihat “Langkah-langkah menuju Nominalisme Konstruktif”—tetapi perhatikan, bagaimanapun, bahwa dalam tulisan-tulisan selanjutnya Quine tampaknya tidak lagi menganut pandangan seperti itu) tetap harus diperhatikan bahwa posisi nominalistik mereka cukup berbeda.

Jadi, Quine tampaknya menolak, sehingga untuk berbicara, kelas karena mereka menjadi entitas abstrak; sedangkan Goodman menolak, dengan kata lain, kelas-kelas bukan karena mereka menjadi entitas abstrak (sistemnya dalam Struktur, memang, mengacu pada entitas abstrak secara kategoris) tetapi lebih karena mereka menjadi nonindividual.

Ini adalah gagasan tentang nonindividual yang dianggap Goodman tidak dapat dipahami, dan dia berhati-hati dalam menghindari metode filosofis atau logis apa pun yang mengandaikan atau memeras klaim bahwa ada nonindividu.

Konsekuen penghematan dalam basis yang dipilih dan alat logis yang tersedia baginya, pada kenyataannya, hasil yang bermanfaat dalam teknik atau metode analisis konstruksional yang kompleks, cerdik, dan berjangkauan luas.

Kami telah menunjukkan bahwa ada perbedaan antara apa yang bisa disebut G-nominalisme (posisi Goodman)—pandangan, di satu sisi, bahwa tidak ada nonindividu—dan posisi yang bisa disebut Q-nominalisme—pandangan bahwa ada tidak ada entitas abstrak, di sisi lain.

Meskipun, sekali lagi, berada di luar cakupan entri ini untuk memberikan penjelasan rinci tentang Gnominalisme, mungkin masih mencerahkan untuk mengingatkan pembaca bahwa Goodman sendiri mencirikan posisinya sebagai semacam “super-ekstensialisme.” Posisi ekstensionis yang biasa atau klasik melarang beberapa penggandaan entitas yang tidak pandang bulu dengan memaksakan prinsip yang menyatakan bahwa dua entitas (katakanlah, dua kelas) yang, bisa dikatakan, konstituen terdekat yang sama adalah identik.

G-nominalisme melangkah lebih jauh; itu memaksakan kondisi bahwa dua hal apa pun yang memiliki konstituen akhir yang sama secara sistematis adalah identik.

ing apa pun dalam sistem sebagai konstituen mungkin) a, b, c, dan d.

Misalkan dalam sistem ekstensi (klasik) A kita membedakan kelas dari pasangan {a,c} dan {b,d}, dan misalkan dalam sistem B kita membedakan kelas {a,b} dan {c,d}.

Untuk ekstensionalisme klasik, sistem A dan B tidak akan identik; yaitu, konstituen terdekat—dua kelas pasangan—berbeda, dan karenanya populasi dunia dalam hal ini bertambah dua kelas lagi.

Namun, G-nominalis memiliki kondisi yang lebih kuat untuk keragaman.

Baginya tidak ada, katakanlah, delapan entitas berbeda yang terdiri dari empat atom dan empat kelas pasangannya.

Sebaliknya, hanya ada empat entitas—atom utama dari sistem itu sendiri.

Keyakinan dari pandangan ini dibantah dengan semangat dan kejelasan yang besar dalam “A World of Individuals.” pekerjaan yang sedang berjalan Minat Goodman tampaknya menjadi analisis representasionalisme dalam arti yang sangat luas dari konsep ini yang diambil secara prasistematis.

Dengan demikian, fokus perhatiannya tidak hanya pada representasi sebagai fenomena yang melibatkan, misalnya, lukisan dalam estetika tetapi juga pada aspek representasi atau fungsi peta, grafik, skor musik, dan notasi koreografi, dan, di samping itu, teori dan deskripsi lainnya.

Ketertarikannya yang mendalam dan abadi pada topik ini juga dibuktikan sebagai benang merah dalam banyak karyanya, dari yang sangat awal.

Artikel-artikel di mana keprihatinan ini paling jelas diungkapkan adalah “Tentang Keserupaan Arti,” “Sense and Certainty,” “The Way the World Is,” dan “Tentang.” Kekhawatiran juga dominan hadir dalam kuliah John Locke (diberikan di Oxford pada tahun 1962), diterbitkan sebagai The Languages ​​of Art.