Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

John Balguy, teolog Inggris dan filsuf moral, lahir di Sheffield dan dididik di sekolah tata bahasa Sheffield dan di St. John’s College, Cambridge. Dia diterima di B.A. pada tahun 1706, ditahbiskan di gereja yang didirikan pada tahun 1710, dan memberikan nafkah kepada Lamesley dan Tanfield di Durham pada tahun 1711.

John Balguy : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Kemudian ia diangkat menjadi pejabat di Salisbury (1727) dan akhirnya vikaris di Northhallerton, York (1729). Dia adalah rekanan Uskup Benjamin Hoadley dan merupakan pembela uskup dalam kontroversi Bangorian. Hoadley adalah teman dekat Samuel Clarke.

Filosofi moral pertama Balguy adalah serangan terhadap filosofi Shaftesbury, berjudul A Letter to a Deisttentang Keindahan dan Keagungan Kebajikan Moral, dan Dukungan yang Diterimanya dari Agama Kristen (London, 1726).

Karyanya yang paling penting adalah The Foundation of Moral Goodness (Bagian I pertama kali diterbitkan di London pada tahun 1728, Bagian II pada tahun 1729). Bagian I adalah kritik terhadap filsafat moral Francis Hutcheson dan eksposisi pandangan Balguy sendiri, yang banyak dipengaruhi oleh Samuel Clarke.

Bagian II adalah serangkaian pertanyaan kritis dengan jawaban Balguy. Lord Darcy, pengagum filosofi Hutcheson, dikatakan telah mengajukan pertanyaan tersebut. Hutcheson mengklaim bahwa kita membedakan antara kebajikan dan keburukan melalui persepsi moral. Persepsi ini adalah jenis kesenangan dan kegelisahan, dan mereka dipanggil untuk menjelaskan persetujuan kita terhadap kebajikan dan kebencian kita terhadap kejahatan, serta kewajiban kita untuk berperilaku bajik dan untuk menghindari kejahatan.

Hutcheson percaya bahwa perasaan moral kita telah ditentukan oleh Tuhan untuk bekerja sebagaimana adanya dan bahwa kita secara alami diberkahi dengan kebajikan terhadap sesama makhluk kita. Balguy setuju bahwa Tuhan telah menganugerahi pikiran kita dengan kasih sayang yang baik terhadap orang lain, tetapi kasih sayang ini hanya membantu atau mendorong kebajikan dan bukan dasar atau fondasinya.

Dengan membuat perilaku bajik mengalir dari naluri yang didirikan secara ilahi, Hutcheson telah membuat kebajikan sewenang-wenang. Hal ini sesuai dengan pandangan Hutcheson bahwa Tuhan mungkin telah membuat kita berbeda dari apa adanya, bahkan membalikkan kebajikan dan keburukan jika Dia berkenan.

Terlebih lagi, jika Tuhan tidak memberi kita naluri untuk kebajikan, tampaknya kita sama sekali tidak mampu melakukan kebajikan; dan ini akan terjadi bahkan jika kita memiliki akal sehat dan kebebasan. Balguy berpendapat bahwa ada sesuatu dalam tindakan yang benar-benar baik (atau buruk) yang mendahului baik kasih sayang maupun hukum.

Jika tidak demikian, tidak ada alasan yang dapat diberikan untuk Tuhan lebih memilih kita untuk bertindak dengan baik dan mengatur kita sesuai dengan itu. Agar suatu tindakan menjadi bajik, harus ada persepsi atau kesadaran akan kewajarannya, atau kita harus mengakui bahwa binatang buas bisa bajik.

Kebaikan sejati terdiri dari tekad kita untuk melakukan tindakan baik hanya dengan alasan dan hak dari hal itu. Ini adalah kebajikan paling murni dan paling sempurna yang mampu dimiliki oleh agen mana pun. Kewajiban untuk melakukan tindakan bajik dapat ditemukan dalam kewajarannya, dan bagi makhluk rasional untuk menolak bersikap masuk akal adalah tidak terpikirkan.

Penjelasan Balguy tentang “masuk akal” ditemukan dalam penjelasannya tentang pengetahuan kita tentang kebajikan. Dia berpendapat bahwa pemahaman kita sama sekali cukup untuk persepsi tentang kebajikan. Kebajikan adalah kesesuaian tindakan moral kita dengan alasan berbagai hal; wakil adalah sebaliknya.

Tindakan moral adalah tindakan yang diarahkan pada beberapa makhluk cerdas, dan Balguy menyebutnya moral untuk membedakannya dari jenis tindakan lainnya. Dengan kesesuaian tindakan moral dengan alasan, Balguy berarti kesesuaian tindakan dengan sifat dan keadaan orang-orang yang bersangkutan dan hubungan yang ada di antara mereka.

Syukur adalah contoh dari apa yang dia maksud dengan kesesuaian dengan alasan: “Kami menemukan … bahwa beberapa tindakan menyenangkan, yang lain tidak menyenangkan, dengan sifat dan keadaan agen dan objek, dan hubungan perantara di antara mereka. Jadi, misalnya, kita menemukan kesepakatan antara rasa terima kasih A dan kebaikan B; dan ketidaksepakatan antara rasa terima kasih C dan karunia D.

Kesepakatan dan ketidaksepakatan ini terlihat oleh setiap pengamat cerdas, yang memperhatikan beberapa gagasan” (The Foundation of Moral Goodness). Dia menyamakan persepsi kita tentang kesepakatan semacam itu dengan persepsi kita tentang kesepakatan antara tiga sudut segitiga dan dua siku-siku, atau persepsi kita tentang kesepakatan antara dua kali tiga dan enam.

Karena kita tidak memerlukan indra intelektual yang ditambahkan ke pemahaman kita untuk memahami kesepakatan matematis ini, maka jelas kita tidak memerlukan indra moral untuk memahami kesepakatan rasa terima kasih A dan kebaikan B. Ada kesulitan dalam penjelasan Balguy tentang kebajikan sebagai kesesuaian dengan akal.

Kesepakatan antara dua kali tiga dan enam adalah kesetaraan, yang secara logis diperlukan. Namun kesepakatan rasa terima kasih A dan kebaikan B bukanlah kesetaraan yang didefinisikan. Lalu, bagaimana kesepakatan itu terjadi? Salah satu sinonim Balguy untuk “kesepakatan” adalah “pas,” dan tampaknya membiarkan para pendukung moral masuk akal masuk di pintu belakang.

Mengapa rasa syukur merupakan respons yang tepat terhadap kebaikan dan kurangnya rasa syukur tidak pantas? Apa yang bisa kita katakan selain bahwa kita merasa bersyukur itu pantas dan kurangnya rasa syukur tidak pantas? “Pas” dan “tidak cocok” adalah istilah normatif, dan sementara seseorang dapat mempelajari aturan seperti “Bersyukur adalah respons yang tepat untuk kebaikan,” aturan awalnya harus diberikan kehidupan oleh perasaan seseorang bahwa rasa syukur adalah respons yang tepat untuk kebaikan.

Balguy akan memperlakukan aturan sebagai tujuan itu sendiri, karena dia percaya itu menunjukkan beberapa konsistensi diri yang melekat. Para pendukung pengertian moral akan berargumen bahwa konsistensi rasa syukur dan kebaikan tidak terletak di dalamnya, tetapi pada diri kita sendiri yang menganggapnya konsisten.

Balguy tentu saja setuju bahwa kitalah yang menemukan rasa syukur sebagai respons yang tepat terhadap kebaikan. Perselisihan hanya tentang bagaimana kita menganggapnya cocok, dan kita menemukannya bukan dengan pengertian moral seperti dengan menggunakan akal atau pemahaman kita.

Pembelaan terakhir untuk pertikaian ini adalah penilaian Balguy terhadap nalar sebagai yang paling mulia dari kemampuan kita, lebih unggul dari akal apa pun. Oleh karena itu, akal harus menjadi penentu kebajikan dan keburukan.

Pertanyaan tentang fakultas apa yang menilai superioritas relatif dari fakultas kita tidak pernah ditanyakan. Balguy juga menulis Kebenaran Ilahi: atau Penyelidikan Singkat tentang Kesempurnaan Moral Ketuhanan, Khususnya dalam Menghormati Penciptaan dan Pemeliharaan (London, 1730). Menyatakan bahwa kebaikan Tuhan datang dari memperhatikan keteraturan, keindahan, dan keselarasan yang nyata dan mutlak.