Biografi dan Pemikiran Filsafat

Gilbert dari Poitiers (Gilbertus Porreta, Gilbert de la Porrée), teolog dan ahli metafisika abad kedua belas, lahir di Poitiers sekitar tahun 1076 dan menerima sekolah pertamanya di sana.

Selanjutnya ia belajar di bawah bimbingan Bernard dari Chartres, dan kemudian (tetapi sebelum tahun 1117) ia mengabdikan dirinya untuk teologi di bawah bimbingan Anselmus di Laon.

Ia tampaknya menggantikan Bernard sebagai kanselir di Chartres antara tahun 1126 dan 1137 dan, setelah waktu yang singkat sebagai master di Paris, diangkat pada tahun 1142 menjadi keuskupan Poitiers.

Dia meninggal dengan sangat terhormat pada tahun 1154, meskipun pada tahun 1140-an dia dibuat merasakan permusuhan dari teolog lain, terutama Bernard dari Clairvaux, yang membawanya ke pengadilan untuk mempertanggungjawabkan pendapatnya di Paris pada tahun 1147 dan di Rheims pada tahun 1148.

Gilbert menulis banyak dan memperoleh ketenaran besar untuk tulisan suci dan komentar Boethian-nya.

Gilbert dari Poitiers
Gilbert dari Poitiers

Yang pertama adalah buah dari tahun-tahunnya di Laon dan termasuk eksposisi utama dari Mazmur dan Surat-surat St.Paul, serta komentar-komentar alkitabiah lainnya yang, dengan kepastian yang lebih besar atau lebih kecil, telah dianggap berasal dari dia.

Tetapi komentar atas empat opuscula sacra Boethius (dan khususnya tentang De Trinitate) terbukti kontroversial.

Meskipun Gilbert tidak pernah secara resmi dikutuk karena kesalahan teologis, setelah diadili pada tahun 1148 ia menambahkan kata pengantar baru pada komentar-komentar ini yang mengakui ortodoksinya.

Selain itu, risalah De Discretione Animae, Spiritus et Mentis sekarang diyakini berasal dari Gilbert.

Namun, yang sangat tidak pasti adalah kepenulisan Gilbert atas Liber Sex Principiorum.

Keenam principia adalah enam kategori Aristotelian terakhir (tempat, waktu, situasi, kebiasaan, tindakan, dan hasrat), yang oleh penulis risalah ini dianggap sebagai bentuk aksesori (formae assistentes) atau keadaan ekstrinsik suatu zat.

Empat kategori pertama, di sisi lain, adalah zat itu sendiri atau bentuk-bentuk yang melekat pada suatu zat.

Karya ini menikmati otoritas besar di Abad Pertengahan sebagai penyelesaian dari Kategori Aristoteles sendiri.

Pemahaman tentang ajaran filosofis otentik Gilbert harus didasarkan terutama pada komentar Boethian-nya dan pada literatur yang diilhami oleh persidangannya.

Doktrin Gilbert tentang keberadaan dan proses pengetahuan berangkat dari perbedaan utama antara substansi dan subsistensi.

Substansi adalah makhluk individu yang benar-benar ada yang mendukung (substat) sejumlah kecelakaan.

Namun, beberapa makhluk—genus dan spesies, misalnya—tidak membutuhkan kebetulan dan lebih tepat digambarkan sebagai subsistensi daripada sebagai zat.

Bentuk atau Ide itu sendiri adalah subsistensi dan tidak bersentuhan dengan materi.

Hanya salinan (contoh) yang turun menjadi materi.

Pikiran manusia sampai pada pengetahuan tentang Ide-ide abadi dengan terlebih dahulu “mengumpulkan” dari hal-hal konkret, individu, kesamaan substansial mereka, yaitu, bentuk ciptaan atau “asli” mereka (formae nativae), yang oleh Gilbert dikaitkan dengan universalitas.

Dengan memahami kesamaan bentuk dalam suatu kelompok, pikiran sampai pada konsep spesies dan kemudian, dengan proses yang sama, sampai pada konsep genus.

Akhirnya, melampaui semua bentuk yang diciptakan, ia mencapai bentuk-bentuk utama, yang ada di dalam Tuhan.

Dengan demikian, Gilbert bertanya mengapa bentuk-bentuk konkret setuju satu sama lain, dan dia memusatkan perhatiannya pada intelektus universal yang diabstraksikan dari singular.

Dia mendasarkan teori pengetahuannya pada doktrin Ide Platonis tetapi juga menggunakan doktrin abstraksi Boethian-Aristotelian.

Karya penciptaan ilahi melibatkan produksi bentuk-bentuk, yang merupakan gambaran dari Ide-ide ilahi, dan penyatuan bentuk-bentuk ini menjadi materi.

Gilbert menggambarkan makhluk ciptaan sebagai gabungan dari id quod est (“apa adanya”) dan id quo est (“apa adanya”).

Socrates adalah seorang manusia (id quod est), tetapi dia adalah apa adanya berdasarkan kemanusiaan dan jasmaninya (id quo est).

Asal usul pembedaan ini adalah aturan gramatikal bahwa, dalam naturalibus, setiap nama menandakan baik substansi maupun kualitas.

Tapi sementara semua makhluk ciptaan adalah senyawa, makhluk ilahi benar-benar sederhana.

Dalam Tuhan, esensi (id quod est) dan keilahian (id quo est) bertepatan.

Meskipun demikian, Gilbert menerapkan perbedaan pada Tuhan, menggambarkan keilahian sebagai bentuk di dalam Tuhan di mana dia adalah Tuhan.

Lawan Gilbert, seperti Bernard dari Clairvaux, tidak akan menerima pemisahan Tuhan dan keilahiannya ini; mereka mempertahankan bahwa keilahian adalah Tuhan, dan bukan dengan apa dia ada.

Posisi Gilbert sulit dipertahankan, tetapi dia tidak memiliki keinginan untuk mengkompromikan kesederhanaan atau kesatuan ilahi, dan tulisan-tulisannya mendukung klaimnya bahwa dia tidak menetapkan perbedaan nyata antara Tuhan dan keilahiannya.

Dengan cara yang sama, penerapan Gilbert tentang prinsip-prinsip logis dan tata bahasa pada masalah Inkarnasi Kristus menimbulkan kecurigaan.

Gilbert enggan mengatakan bahwa kodrat ilahi menjadi daging, lebih suka mengatakan bahwa seseorang, Kristus, mengambil kodrat manusia.

Ahli logika lain pada hari itu sama-sama peduli untuk menguji formulasi tradisional dari Inkarnasi ilahi dalam terang konsep Boethian.

Jika Gilbert tergelincir dalam analisisnya tentang pribadi dan kodrat Kristus, dia tidak bermaksud untuk menyangkal keilahian Kristus atau kemanusiaannya.

Sekolah murid Gilbert bertahan sebagai kekuatan yang kuat di abad kedua belas dan termasuk John dari Salisbury, Otto dari Freising, Alan dari Lille, Nicholas dari Amiens, Radulphus Ardens, dan John Beleth.

Ia kadang-kadang bercampur dengan tradisi dialektika yang berasal dari Abelard, dan, dengan penyelidikannya terhadap karakter esensi, aliran Gilbert mungkin membantu mempersiapkan jalan bagi masuknya filsafat Avicennian.