Feelsafat.com – Idealisme Inggris mengambil inspirasi dari filsuf Jerman Georghelm Friedrich Hegel, tetapi tidak seperti dia, Inggris mengubah ide-ide yang mendasari menjadi filosofi perang salib praktis, mengambil landasan moral yang tinggi terhadap ketidakadilan zaman itu.
Idealisme Inggris - Pemikiran Filsafat Politik

Idealisme Inggris – Pemikiran Filsafat Politik

Bagi kaum idealis Inggris, filsuf adalah intelektual publik dengan tanggung jawab sosial.Industrialisasi yang cepat pada abad ke-19 menghasilkan kondisi sosial yang kotor, sanitasi yang mengerikan, mabuk yang merajalela, dan praktik kerja berbahaya yang oleh para idealis, dengan penekanan mereka pada pertumbuhan spiritual diri, bertekad untuk berkampanye untuk menghilangkan hambatan untuk self-realisasi.
Entri ini menyoroti beberapa prinsip dasar idealisme dan menunjukkan bagaimana mereka menghasilkan filosofi yang sangat dipolitisasi yang menghasilkan prinsip-prinsip intervensi negara yang jelas.Ini diakhiri dengan penerapan prinsip-prinsip ini untuk masalah sosial tertentu. Idealis Inggris mendominasi filsafat di dunia Anglophone selama bagian terakhir dari abad ke-19 dan awal ke-20. Mereka memiliki efek korosif pada utilitarianisme dan individualisme yang berlaku saat itu dan malah mengembangkan teori masyarakat organik di mana kebaikan keseluruhan tergantung pada kebaikan masing-masing individu.Mereka adalah filosofi spiritual yang memandang kesejahteraan material sebagai prasyarat untuk berkembangnya moral. Kita sekarang begitu terbiasa dengan ide-ide kesejahteraan sosial dan intervensi negara sehubungan dengan lingkup kehidupan yang begitu luas sehingga sulit untuk menghargai sejauh mana politik radikal dari idealis Inggris merupakan penyimpangan yang cukup besar dari ortodoksi Victoria.Pendidikan, sanitasi, regulasi eksternitas produksi, kesejahteraan sosial, dan kesehatan dan keselamatan dianggap oleh banyak orang sebagai bagian luar wilayah pemerintahan.
Pemreformasi sosial harus memerangi tidak hanya ketakutan mendalam terhadap kekuatan sewenang-wenang negara, tetapi juga pemikiran evolusi modern, yang pada awalnya diperintahkan untuk melayani hak reaksioner.Para pendukung intervensi negara, atau campur tangan jika Anda adalah lawan, harus melawan argumen mereka, seperti Herbert Spencer, yang percaya bahwa tidak hanya tidak praktis tetapi juga tidak bermoral untuk mengganggu proses evolusi alam dan sosial. Di mana pun negara mengganggu, seperti dalam upaya meningkatkan kondisi orang miskin melalui Undang-Undang Perumahan Metropolitan, konsekuensinya adalah kebalikan dari yang dimaksudkan.Prinsip-prinsip fundamental Filosofi yang menopang kesadaran sosial idealis Inggris sering dikarikatur dan salah diartikan.
Prinsip yang mereka patuhi dan dari mana seluruh pandangan dunia filosofis berasal adalah kesatuan pengalaman, yang membuat mereka cenderung menganggap semua dualisme sebagai abstraksi palsu, termasuk yang antara alam dan roh, pikiran dan benda-bendanya, dan individualisme dan sosialisme.Untuk memberikan kredibilitas pada kebijakan sosial mereka, idealis Inggris harus melawan beberapa ide tentang evolusi dan keturunan yang menangkap imajinasi publik.
Bentuk-bentuk evolusi naturalistik, seperti yang diajukan oleh Charles Darwin dan Herbert Spencer, menurunkan kemanusiaan dengan menjelaskan apa yang terjadi kemudian dalam hal apa yang terjadi sebelumnya. Selain itu, idealis Inggris tidak bisa mengikuti T. H.Huxley dan Alfred Russel Wallace percaya bahwa ada dua proses evolusi yang saling bertentangan; kosmik, di mana alam berwarna merah di gigi dan cakar; dan etis, di mana kemampuan bersosialisasi dan moral berkembang terlepas dari alam. Para idealis berpendapat bahwa alam dan roh terus menerus, tetapi alih-alih semangat dijelaskan secara alami, mereka hanya menggantikan gagasan emanasi Hegel, di mana yang pertama dijelaskan dalam hal yang terakhir.Dengan ini, mereka tidak bermaksud bahwa alam itu cerdas, hanya bahwa itu dapat dipahami oleh pikiran dan tidak memiliki keberadaan terpisah darinya. Ini berbeda dari menyarankan bahwa pikiran menciptakan dunia. Pikiran dan alam saling tergantung dan tidak dapat dipisahkan.
Gagasan evolusi, jauh dari penolakan terhadap pengalaman keagamaan, karena para idealis Inggris membantu kita dalam memahami hal itu jauh lebih memadai.Meskipun ada perbedaan pandangan, secara umum, Evolusi menjembatani kesenjangan antara masa kini dan masa lalu, Merancang persatuan dalam keanekaragaman kemanusiaan dengan cerdas dalam kehidupan manusia satu prinsip spiritual yang terus bekerja melalui bentuk-bentuk yang berubah yang nyata dalam perjalanan sejarah manusia.Dalam evolusi, idealisme Inggris menemukan solusi untuk dualisme pikiran dan objek-objekalnya karena mengandung janji dukungan yang tidak berkurang terhadap keyakinan agama.
Karena mereka berpegang pada prinsip persatuan, idealis Inggris menanggapi klaim bahwa idealisme tidak memiliki epistemologi; mereka membuat kebajikan dari fakta. Descartes telah mencoba menghubungkan pikiran ke dunia eksternal dengan mengklaim bahwa pikiran harus sesuai dengan kenyataan yang dirasakannya, tetapi ia gagal mengatasi dualisme antara pikiran dan objeknya.Revolusi Copernicus Kant adalah untuk berpendapat bahwa kenyataan harus sesuai dengan pikiran dengan mengajukan kategori apriori dalam hal yang dapat dipahami, seperti waktu, ruang, dan kemauan. Dia juga, bagaimanapun, gagal untuk mengatasi dikotomi pikiran / objek dengan menempatkan hal-hal dalam diri mereka sendiri dan hal-hal sebagaimana diketahui oleh mereka.
Hegel yang menolak titik awal — berusaha menghubungkan pikiran dengan kenyataan — dan malah mengemukakan kesatuan yang tidak berbeda.Masalahnya, kemudian, menjadi bukan salah satu dari bagaimana melampirkan pikiran ke dunia, tetapi sebaliknya bagaimana memahami proses di mana persatuan menjadi dibedakan menjadi beragamnya hal-hal yang menghadapi kita. Dengan kata lain, ontologi dan bukan epistemologi yang menjadi dasar filosofi idealis Inggris. Pemahaman ontologis dan asumsi persatuan ini disebut idealisme absolut, bentuk utama yang meliputi dunia berbahasa Inggris dari sekitar tahun 1870 hingga setelah Perang Dunia I.Ide-ide semacam itu membuat banyak kritikus, termasuk beberapa yang bersimpati pada idealisme dan yang menyebut diri mereka idealis pribadi, untuk menuntut tokoh-tokoh penting seperti T. H. Hijau, Bernard Bosquet, F. H. Bradley, Edward Cird, dan Henry Jones dengan membagi kepribadian individu menjadi mutlak, yaitu, ke dalam satu kesatuan pengalaman yang tidak berbeda secara keseluruhan dan menundukkan individu ke negara.
Para idealis Inggris menempatkan diri mereka di jantung perdebatan politik yang paling kontroversial dari bagian akhir abad ke-19 dan awal ke-20. Pendidikan harus menjadi leveler sosial yang hebat, dan semua orang, bukan hanya yang istimewa, harus diberi akses ke sana. Mereka percaya bahwa manipulasi lingkungan sosial melalui regulasi dan pendidikan akan memastikan bahwa setiap warga negara memiliki kesempatan untuk mencapai potensinya.Seperti orang-orang sezaman Victoria dan Edwardian, para idealis menjadikan peningkatan karakter moral sebagai keasyikan mendasar. Mereka menolak dua teori utama keturunan: determinisme sosial dan gagasan karakter yang diwariskan, terkait dengan Jean-Baptiste Lamarck dan Herbert Spencer, dan juga determinisme genetik yang secara kuat dianjurkan oleh Wiesmann Agustus dalam teori plasmanya.Biasanya mengambil yang terbaik dari masing-masing teori antitetis dan mensintesis mereka menjadi alternatif positif, idealis Inggris menyatakan bahwa kami mewarisi kapasitas tertentu.
Kapasitas ini tentu saja membatasi tingkat potensi kita, tetapi untuk berkembang, mereka membutuhkan lingkungan sosial yang tepat. Menurut idealisme Inggris, individu itu bukan apa-apa tanpa masyarakat, dan masyarakat hanyalah individu yang besar.Individu tidak dapat dikandung sebagai pembawa hak di luar konteks sosial. Hak dianggap sebagai pencapaian dan dihasilkan sebagai konsekuensi dari pengakuan sosial. Untuk setiap klaim yang sah untuk menjadi hak, itu harus diakui secara sosial, dan pembenaran untuk memiliki hak seperti itu adalah bahwa itu berkontribusi pada kebaikan bersama.Sementara semua hak bersifat sosial, ada beberapa yang tanpanya masyarakat tidak dapat dikenali, dan hak-hak ini, meskipun tidak alami, tetap mendasar.
Hak membutuhkan komunitas moral, tetapi tidak ada alasan mengapa komunitas itu tidak dapat melampaui batas-batas nasional. Dalam hal ini, idealis Inggris berbeda dari Hegel.Mereka sepakat bahwa komunitas moral di seluruh dunia dimungkinkan dan diinginkan tetapi tetap berbeda di antara mereka sendiri sejauh mana hal itu telah dicapai. Bagi orang-orang seperti Hijau, Cird, Haldane, Jones, dan Muirhead, kemajuan besar telah dibuat, sedangkan Bradley dan Bosnia jauh lebih skeptis.Prinsip-prinsip Intervensi Negara Sejauh negara masih merupakan komunitas moral yang dapat diidentifikasi yang mampu mempertahankan sistem hak, dan cukup solidaris untuk mendukung timbal balik hak dan kewajiban, Peran negara adalah untuk memastikan bahwa lingkungan sosial tidak menempatkan hambatan di jalan individu yang memenuhi potensi mereka.Karena perkembangan moral memerlukan tanggung jawab individu, setiap perpanjangan aktivitas negara harus ditimbang terhadap konsekuensi tidak masuk akal dari mengurangi tanggung jawab itu dan membuat individu bergantung pada masyarakat.
Dalam niat yang tepat itu adalah salah satu fitur yang mendefinisikan tindakan moral, untuk memaksa tindakan membawanya keluar dari ruang moral.Oleh karena itu, negara menghadapi dilema moral yang serius ketika memaksa warganya untuk bertindak atau berhenti bertindak dengan cara tertentu. Untuk membenarkan tindakan negara, tiga syarat harus dipenuhi. Pertama, beberapa hambatan harus menghambat atau menggagalkan kapasitas individu untuk tindakan potensial. Kedua, manfaat dari mampu memanfaatkan sumber daya karakter dan kecerdasan harus lebih besar daripada konsekuensi negatif dari segala pembatasan yang diberlakukan.
Ketiga, harus lebih baik untuk bertindak, bahkan jika tindakan itu dipaksa melalui rasa takut akan pembalasan hukum, daripada tidak bertindak sama sekali. Pengalaman dan penilaian harus digunakan dalam menimbang biaya terhadap manfaat intervensi negara. Tidak ada formula yang dapat diterapkan secara ajaib untuk memaksakan batas apriori pada aktivitas negara. Ini menempatkan idealis Inggris tepat di tengah perdebatan antara individualis dan sosialis atas peran negara.
Baik individualis maupun sosialis mengandaikan bahwa setiap peningkatan dalam aktivitas negara membatasi peluang bagi masing-masing perusahaan. Mereka sepakat bahwa perpanjangan negara melanggar kehendak individu tetapi berbeda apakah diinginkan. Para idealis berpendapat bahwa individualis dan sosialis salah. Kontroversi itu, bagi mereka, tidak masuk akal karena individu itu bukan entitas yang terisolasi yang independen dari masyarakat.Sosialisme, di sisi lain, jauh dari berkurangnya individualisme dapat dengan kredibilitas yang sama dipandang sebagai peningkatannya. 
Ketika dinilai sehubungan dengan kriteria apa yang dapat dilakukan negara untuk individu dan apa yang dapat dilakukan individu untuk dirinya sendiri dan masyarakat, jelas bahwa kebebasan individu (bukan pilihan sewenang-wenang) dan perpanjangan kegiatan negara telah tumbuh beriringan. tangan.sosialisme yang tepat memberi individu peluang yang memperdalam kepribadiannya dan memfasilitasi kemungkinan memahami dan mengejar tujuan yang lebih tinggi.
Sosialisme “benar-benar”, kemudian, memberdayakan individu dan umumnya membuat mereka warga negara yang lebih kuat dan lebih baik. Ini adalah konsepsi yang memungkinkan negara, yang membuatnya bertanggung jawab untuk melakukan hanya apa yang diperlukan untuk membantu individu untuk bertindak.Negara tidak boleh mengurangi tanggung jawab individu dengan berusaha mencapai tujuan substantif atas nama warganya, menurut idealis Inggris. Masalahnya adalah satu, bukan dari aktivitas negara minimal, tetapi dari jenis kegiatan negara yang tepat, yang tidak merusak tanggung jawab individu.Pada saat kita mengharapkan negara untuk melakukan lebih banyak dan lebih banyak lagi, Bosquet memberikan pengingat akan pentingnya tanggung jawab individu dan kebutuhan untuk mempromosikan kewarganegaraan partisipatif dan revitalisasi demokrasi. 
Idealisme dalam Aksi Untuk mengambil contoh praktis, bagaimana penegakan kesederhanaan atau pembatasan penjualan alkohol meningkatkan kapasitas individu untuk pertumbuhan moral? Peluang untuk pertumbuhan semacam itu diambil dengan menghilangkan godaan.Bagi mereka seperti Hijau, Cird, dan Jones, menjadi budak untuk diminum atau hasrat seseorang sudah mengurangi kapasitas seseorang untuk pilihan bebas. Minuman mendorong individu ke dalam degenerasi dan membuatnya tidak mampu menyediakan dan mempertahankan lingkungan keluarga yang penuh kasih di mana anak-anak dapat dipelihara dan berkembang. Minuman membangkitkan gairah pada pria yang membuat mereka berbahaya bagi wanita.Green, misalnya, percaya bahwa berkurangnya mabuk akan mengurangi insiden kelalaian anak, kemiskinan, dan pelecehan seksual terhadap wanita.
Kejahatan dan pauperisme adalah beban yang dibebankan oleh penyimpangan pada masyarakat; sehingga pemerintah memiliki hak untuk campur tangan untuk mengurangi beban. Hijau tidak menolak penggunaan undang-undang untuk mengurangi godaan, terutama dalam kaitannya dengan penjualan alkohol.Pendidikan dan contoh tidak mungkin menghentikan kemajuan wakil di antara yang merosot dan putus asa. Undang-undang yang menghapuskan atau membatasi penjualan alkohol akan menghilangkan salah satu hambatan untuk peningkatan karakter. Pendidikan saja tidak akan cukup dan membutuhkan bantuan undang-undang sebelum dapat mengubah nilai-nilai sosial.Bosset dipandang lebih benar sebagai penentang sosialisme negara daripada sesama idealisnya, dan lebih mendukung properti pribadi dan kapitalisme laissez-faire. Namun demikian, ia berkomitmen pada prinsip-prinsip yang sama untuk menilai apakah penyakit sosial sebaiknya diserahkan kepada perusahaan perorangan atau undang-undang negara.
Dukungan Bosmetet untuk memungkinkan pasukan pasar bebas menang atau untuk mengadvokasi intervensi sosial atau negara secara konsisten didasarkan pada kapasitas lembaga yang ada untuk memfasilitasi atau menghalangi individu dalam realisasi kodrat mereka. Secara seimbang, ia berpikir bahwa properti pribadi dan kapitalisme laissez-faire melakukan tugas secara memadai.
Jika tidak, Bosanaquet siap untuk mengakui tingkat kolivisme yang cukup besar selama itu dipandu dengan meningkatkan kebahagiaan manusia dan meningkatkan karakter. Warisan idealisme Inggris adalah untuk memberikan penekanan pada konsepsi komuniter masyarakat di mana hak-hak pada dasarnya sosial dan di mana keadilan sosial didorong oleh prinsip kewajiban dan tanggung jawab timbal balik.