Yehuda Halevi, atau Judah ha-Levi, filsuf Yudaisme, lahir di Toledo, Spanyol.

 

Di masa mudanya ia menerima landasan yang sangat baik dalam literatur alkitabiah dan rabi, serta dalam disiplin sekuler, khususnya filsafat.

Yehuda Halevi Biografi dan Pemikiran Filsafat

Halevi awal ditampilkan hadiah puitis ditandai, yang memuncak dalam tubuh puisi Ibrani terkenal untuk adaptasi bentuk puisi Arab ke idiom Ibrani dan untuk kedalaman agamanya.

 

Dia mempraktikkan profesi kedokteran untuk sebagian besar hidupnya, tinggal di Spanyol Kristen dan Muslim, sebuah fakta yang mungkin menjelaskan pengetahuannya yang sangat baik tentang dua agama keturunan Yudaisme.

 

Keputusannya untuk berangkat ziarah berbahaya ke Palestina adalah hasil dari kerinduannya yang kuat untuk melihat Tanah Suci, kerinduan yang tercermin dalam puisi dan karya filosofisnya.

 

Legenda mengatakan bahwa dia dibunuh pada tahun 1141 oleh seorang penunggang kuda Arab ketika dia mencium tanah Temple Mount di Yerusalem, tetapi tidak ada konfirmasi sejarah tentang hal ini, karena dia tidak dapat dilacak di luar Mesir dalam perjalanannya ke Palestina.

 

Karya filosofis Yehuda Halevi Kuzari: The Book of Proof and Argument in Defence of the Despised Faith, yang ditulis sesaat sebelum keberangkatannya ke Palestina, menggunakan kerangka kerja konversi yang diverifikasi secara historis ke Yudaisme dari Raja Khazar Bulan II dan sebagian besar rakyatnya tentang tahun 740.

 

Peristiwa ini hampir menjadi legenda pada zaman Yehuda Halevi, menjadi sumber kepuasan keagamaan yang besar bagi massa Yahudi yang sangat tertekan.

 

Dalam karyanya Yehuda Halevi secara imajinatif merekonstruksi diskusi yang mengarah pada pertobatan raja.

 

Pada awalnya kita diberitahu bahwa seorang malaikat telah menampakkan diri kepada raja dalam tidurnya dan telah memberi tahu dia bahwa Sang Pencipta senang dengan niatnya tetapi tidak dengan caranya bertindak.

Baca Juga:  Fred Dretske : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

Dengan harapan mempelajari cara hidup yang lebih baik, raja memanggil perwakilan filsafat Aristotelian, Kristen, dan Islam, tetapi mereka semua gagal memuaskannya.

 

Raja pada awalnya tidak berencana untuk memanggil perwakilan Yudaisme, menilai agama ini tidak layak untuk dipertimbangkan secara serius karena penderitaan para penganutnya, tetapi ketidakpuasannya dengan presentasi lain menyebabkan dia mengubah keputusannya dan memanggil seorang rabi.

 

Diskusi dengan rabi merupakan sisa volume. Rabi memulai presentasinya dengan menegaskan kepercayaannya pada Tuhan Abraham, Ishak, dan Yakub, yang memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir dan yang intervensinya dalam sejarah Israel terus berlanjut sejak itu.

 

Dengan memulai dengan cara ini, Yehuda Halevi memutuskan secara tajam tradisi rasionalisme Aristotelian yang menjadi ciri sebagian besar filsafat Yahudi abad pertengahan.

 

Dia sangat menyadari jurang yang sangat dalam yang memisahkan Tuhan para filsuf, yang mandiri, tidak tergerak, dan nonpersonal, dari Tuhan Alkitab yang personal dan bersejarah.

 

Untuk alasan ini, ia sepenuhnya membuang bukti tradisional tentang keberadaan Tuhan, prolegomena biasa dari Aristotelianisme abad pertengahan—baik Yahudi, Kristen, atau Muslim—untuk membela iman.

 

Bagi Yehuda Halevi, sejarahlah yang menentukan.

 

Tuhan yang menyatakan dirinya dalam sejarah Israel tidak dapat dicapai dengan spekulasi filosofis tetapi hanya dengan wahyu.

 

Demikian pula, minat Yehuda Halevi pada mukjizat mencerminkan pandangannya tentang sejarah sebagai wilayah di mana wahyu terjadi.

 

Keunggulan Yudaisme atas para pesaingnya mengikuti, bagi Yehuda Halevi, dari karakter publik dari wahyu Sinaitik yang menjadi dasar Yudaisme.

 

Di Sinai, 600.000 pria, wanita, dan anak-anak disapa oleh Tuhan, sebuah wahyu massal yang tidak dapat diklaim oleh agama lain.

Baca Juga:  Roger Bacon : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

 

Ini menghalangi kemungkinan kesalahan atau penipuan, kemungkinan yang tidak dapat diabaikan dalam kasus-kasus di mana wahyu terbatas pada satu atau beberapa.

 

Sikap Yehuda Halevi terhadap masalah rumit antropomorfisme juga mencerminkan orientasi anti-Aristoteliannya.

 

Meskipun dia tidak bersimpati dengan interpretasi literal dari banyak istilah yang diterapkan kepada Tuhan oleh para penulis alkitabiah, menyadari bahwa ini akan mengarah pada humanisasi Tuhan bahkan sampai pada tingkat menghubungkan jasmani dengannya, Yehuda Halevi tidak mau pergi. ekstrem yang lain dan melucuti Tuhan dari semua atribut, membuat semuanya menjadi mustahil untuk berbicara tentang dia.

 

Ada peristiwa yang bisa dialami sebagai kelanjutan dari Tuhan secara langsung.

 

Ketika penulis Alkitab, seperti para nabi, menerapkan istilah seperti penyayang kepada Tuhan, mereka mengacu pada tindakan Tuhan yang dialami manusia sebagai penyayang dan berasal dari Tuhan.

 

Meskipun istilah penyayang karena itu lebih berlaku untuk efek dari tindakan Tuhan daripada esensinya, sejauh tindakannya adalah wacana tentang Tuhan menjadi mungkin.

 

Partikularisme agama yang mendasar bagi agama alkitabiah bukanlah sumber rasa malu bagi Yehuda Halevi.

 

Pemilihan orang Israel dan tanah Israel adalah konsep fundamental dari pemerintahannyanasionalisme agama.

 

Nasionalisme ini didasarkan pada pemilihan ilahi atas suatu bangsa dan sebuah tanah untuk proklamasi kepada seluruh umat manusia tentang tuntutan-tuntutan yang Tuhan buat dari semua orang, tetapi untuk representasi khusus yang telah dipilih-Nya satu bangsa, yang penderitaannya berasal dari ketidaksetiaannya kepada misinya.

 

Tema-tema ini meresapi karya-karya puitis Yehuda Halevi seperti halnya tulisan-tulisan filosofisnya.