Filsuf dan pendidik Amerika William Torrey Harris lahir di North Killingly (sekarang bagian dari Putnam), Connecticut.

William Torrey Harris

Dia menghadiri sekolah persiapan di negara asalnya dan masuk Yale College.

 

Di sana ia dibawa ke filsafat oleh “Percakapan” Bronson Alcott tentang Platonisme, yang meyakinkannya tentang “idealitas dunia material” melalui “wawasan dan ketergantungan pada akal.” Dia meninggalkan Yale di tahun pertama, tidak puas dengan kekurangan ilmu pengetahuan modern dan sastra dalam kurikulum, dan pergi ke St.Louis.

 

Di St.Louis, tempat Harris mengajar sekolah selama delapan tahun dan menjadi administrator selama empat belas tahun, ia bertemu Henry C.

 

Brokmeyer, seorang imigran Prusia yang telah memperoleh antusiasme untuk G.W.F. Hegel dari membaca F.H. Hedge’s Prosa Writers of Germany (1847) selama beberapa bulan sengketa di Brown University.

 

Pada tahun 1858, Harris, Brokmeyer, dan beberapa teman mulai bertemu secara informal sebagai Klub Kant untuk menemukan akar pemikiran Hegel.

 

Harris mengimpor salinan Logika Hegel yang lebih besar dan mendorong Brokmeyer untuk melakukan terjemahan, yang tidak pernah diselesaikan dengan memuaskan tetapi diedarkan dalam bentuk manuskrip.

 

Setelah Perang Saudara, pengikut Kant Club bergabung dengan St. Louis Philosophical Society, yang diselenggarakan pada tahun 1866 dengan Brokmeyer sebagai presiden, Harris sebagai sekretaris, dan Denton Snider, G. H. Howison, A. E. Kroeger, dan Thomas Davidson di antara anggota terkemuka.

 

Ketika editor North American Review menolak salah satu artikel Harris sebagai “sekam kering Hegelianisme,” Harris dan St.

 

Louis Society mendirikan Journal of Speculative Philosophy.

 

Diedit oleh Harris dari tahun 1867 hingga 1893, Journal menerbitkan banyak terjemahan dari filsuf Jerman, khususnya Hegel, dan esai asli oleh Ralph Waldo Emerson, J.H. Stirling, James Ward, William James, John Dewey, dan C.S. Peirce.

Baca Juga:  Gersonides : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

Dalam membela pandangan Hegel di Amerika, Harris dan Brokmeyer telah didahului oleh sekelompok orang Ohio yang termasuk J. B. Stallo dan August Willich, yang menjadi “pembantu” dari St. Louis Society, seperti yang dilakukan Emerson, Henry James Sr., Karl Rosenkranz, dan Ludwig Feuerbach.

 

Tetapi Harris menonjol di antara para filsuf Amerika hingga tahun 1900 sebagai dosen publik yang aktif, pemimpin gerakan St.

 

Louis dan Sekolah Filsafat Concord dari tahun 1879 hingga 1887, komisaris pendidikan AS dari tahun 1889 hingga 1906, editor majalah reguler pertama Amerika jurnal yang dikhususkan untuk filsafat, dan penulis sekitar lima ratus artikel dan buku tentang Fenomenologi dan Logika Hegel.

 

Seperti Hegel, Harris melihat filsafat sebagai ilmu yang berkaitan dengan faktor-faktor yang diperlukan dalam pengalaman yang terkait secara sistematis dengan prinsip pertama.

 

Refleksi pada objek yang masuk akal dan perubahannya, dia percaya, segera mengungkapkan dua faktor penting yang berkaitan dengan filsafat, ruang dan waktu.

 

Keduanya adalah “tak terbatas” karena mereka adalah kondisi dari semua pengalaman.

 

Dari analisis paralel ia menyimpulkan bahwa ada tiga tingkatan atau tahapan mengetahui.

 

Yang pertama berkonsentrasi pada objek dan permukaan benda sebagai terisolasi dan independen.

 

Yang kedua melihat bagaimana hal-hal hanya ada dalam kaitannya dengan hal-hal lain dan dengan demikian berkonsentrasi pada ketergantungan mereka, pada apa yang tidak ada ketika diambil sendiri sebagai terpisah dan terisolasi.

 

Yang ketiga “menemukan kemandirian dan hubungan diri yang mendasari semua ketergantungan dan relativitas”; dalam menemukan apa yang berhubungan dengan diri sendiri, ia menemukan “yang tak terbatas.

 

” Tahapan-tahapan yang saling terkait ini dapat ditemukan dalam setiap aspek pengalaman, dan karena tidak ada hal-dalam-diri di balik pengalaman, tahapan-tahapan tersebut mencirikan semua aspek dunia kita.

Baca Juga:  Anaximenes | Biografi, Pemikiran, dan Karya

 

Harris dengan demikian berusaha untuk memasukkan ke dalam bahasa Inggris yang sederhana fitur-fitur utama dialektika Hegel.

 

Melalui Brokmeyer, Harris menjadi percaya bahwa dialektika semacam itu menerangi Perang Saudara (hak hukum akan disatukan dengan hak moral), politik Amerika, dan bahkan masalah administrasi sekolah—penggunaan filosofi yang menyenangkan anggota praktis dan berpikiran institusional dari Gerakan St. Louis.

 

Melanjutkan secara dialektis dari “tampak” ke “kebenaran,” Harris menganalisis kausalitas dan menyimpulkan bahwa itu menggabungkan ruang dan waktu dalam kesatuan yang lebih tinggi tetapi juga menyiratkan “pemisahan diri” energi di mana suatu penyebab mengirimkan aliran pengaruh ke hal-hal lain.

 

Tanpa pemisahan diri seperti itu, suatu sebab tidak dapat bertindak atas sesuatu untuk menghasilkan suatu akibat.

 

Jadi dipahami, kausalitas harus didasarkan pada “aktivitas diri,” yang tentu berhubungan dengan diri sendiri dan dengan demikian independen, bebas, dan kreatif.

 

Pada akhirnya, dalam pandangan Harris, satu-satunya aktivitas diri yang otentik adalah Tuhan, yang dipahami oleh Harris, mengikuti Aristoteles dan Hegel, sebagai gerakan yang tidak bergerak dan keberadaan Akal yang mandiri, yang, sebagai Akal, juga bersifat pribadi.

 

Seperti Hegel, Harris percaya bahwa filsafat mendekati Akal Mutlak melalui analisis konseptual pada prinsip-prinsip pertama, sedangkan agama menerima Yang Mutlak “ke dalam hati” melalui simbol.

 

Sebagai akibat wajar dari pengandaian keterkaitan dalam aktivitas diri, Harris melihat pendidikan sebagai pengembangan diri individu yang dimediasi melalui tradisi peradaban yang menonjol.

 

Dengan pengembangan diri individu dalam pandangan, ia menghubungkan sekolah umum dengan demokrasi, dipahami sebagai pemerintahan sendiri yang melibatkan hak pilih perempuan dan pemisahan agama dari negara.

 

Baca Juga:  Jacques Bénigne Bossuet : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dengan mempertimbangkan tradisi peradaban, ia mengkritik vokasionalisme yang berlebihan.

 

Sejalan dengan itu, filosofi sosialnya memandang kebebasan beradab sebagai kehendak individu yang diwujudkan dalam lembaga-lembaga seperti keluarga, masyarakat sipil, negara, dan Gereja Tak Terlihat, “lembaga absolut” yang menyatukan semua orang sepanjang masa.

 

Terlepas dari tekanannya pada institusi, Harris tampaknya memberikan semacam prioritas pada penyederhanaan “aktivitas diri”; dia mengagumi individualisme kejam dari “zaman emas” dan mengutuk sosialisme dalam semua aspeknya.