Sandra Harding adalah seorang filsuf sains Amerika yang minat penelitiannya mencakup teori feminis dan poskolonial, epistemologi, dan studi sains.

 

Dia menerima gelar PhD dari New York University pada tahun 1973 dan merupakan profesor di Sekolah Pascasarjana Pendidikan dan Studi Informasi di UCLA.

Sandra Harding

Dia adalah mantan koeditor Signs: Journal of Women in Culture and Society dan mantan direktur UCLA Center for the Study of Women.

 

Harding telah menulis empat buku dan banyak artikel dan mengedit delapan antologi.

 

Dia terkenal karena karyanya dalam mengembangkan teori sudut pandang feminis.

 

Awalnya berfokus pada menerangi konteks gender ilmu pengetahuan, Harding telah pergi untuk menyelidiki aspek-aspek lain dari konteks sosial dan budaya ilmu pengetahuan, termasuk konteks “rasial” dan kolonialisnya.

 

Mencari cara di mana sains dapat menjadi kekuatan yang lebih signifikan bagi kesejahteraan manusia, karyanya telah menganalisis berbagai konteks sosial dan politik sains, termasuk implikasinya dalam eksploitasi alam, budaya non-Barat, dan perempuan.

 

Karya Harding pada 1980-an membantu membentuk lanskap pengembangan epistemologi feminis dan sains feminis.

 

Discovering Reality, disunting dengan Merrill Hintikka (1983), dan The Science Question in Feminism (1986) karya Harding adalah upaya terobosan menerapkan gender pada epistemologi dan filsafat ilmu.

 

Dalam The Science Question, Harding menganalisis epistemologi feminis saat itu dan kemampuan mereka untuk membenarkan kritik sains feminis.

 

Meskipun dia mendorong ambivalensi terhadap kerangka kerja, dia menyarankan bahwa teori sudut pandang feminis adalah yang paling menjanjikan.

 

Teori sudut pandang menelusuri akarnya ke argumen Hegel, yang kemudian dikembangkan dalam teori Marxis, bahwa pembagian kekuasaan menghasilkan pembagian yang sesuai dalam pandangan dunia: mereka yang berada di posisi dominan memiliki pandangan dunia yang terdistorsi yang menunjukkan bahwa hak istimewa mereka adalah “alami”, dan mereka yang tersubordinasi memiliki potensi untuk dicapai.

Baca Juga:  Samuel Taylor Coleridge : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

pandangan yang kurang terdistorsi dari hubungan sosial yang relevan.

 

Teori sudut pandang feminis awal mengusulkan bahwa laki-laki dan perempuan, masing-masing, dirugikan dan berpotensi diuntungkan dalam pengertian ini dan menekankan peran gerakan perempuan dalam membantu perempuan mencapai sudut pandang feminis yang tidak terlalu terdistorsi.

 

Dalam The Science Question Harding mengidentifikasi beberapa masalah dalam versi teori sudut pandang feminis saat itu.

 

Salah satunya adalah bahwa teori tersebut mengasumsikan bahwa ada pengalaman yang unik bagi perempuan qua perempuan, tetapi Harding berpendapat bahwa tidak mungkin diberikan perbedaan ras, kelas, seksualitas, dan budaya, di antara faktor-faktor lainnya.

Masalah lain yang dia catat adalah bahwa ada banyak sudut pandang karena ada divisi substansial dalam kekuasaan, jurang tak terjembatani antara pandangan dunia mereka yang berada dalam posisi dominan dan mereka yang tersubordinasi dalam hierarki sosial.

Dalam Ilmu Siapa? Pengetahuan siapa? Berpikir dari Kehidupan Wanita (1991), Harding berpendapat bahwa mereka yang diuntungkan secara politik dapat dan harus memahami kehidupan dan perspektif mereka yang tidak.

 

Perluasan gagasan tentang sudut pandang ini memiliki beberapa konsekuensi.

 

Hal ini memungkinkan Harding untuk berargumen bukan bahwa perempuan sebagai sebuah kelompok memiliki keunggulan epistemik atas para ilmuwan, tetapi bahwa, jika para ilmuwan mulai meneliti dari perspektif kehidupan perempuan, pertanyaan-pertanyaan baru akan muncul, bersama dengan data dan teori yang akan terbukti lebih bermanfaat secara ilmiah.

 

dan secara sosial.

 

Harding juga merangkul implikasi dari berbagai sudut pandang dan berpendapat bahwa ini tidak dapat dijembatani.

 

Masing-masing dari kita dapat bekerja untuk “menemukan kembali diri kita sebagai ‘orang lain'” baik untuk memahami sudut pandang lain dan lebih memahami keberpihakan dan kekhususan perspektif kita sendiri.

Baca Juga:  Axel Hägerström : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

Beberapa baris argumen ini bersatu dalam akun objektivitas Harding.

 

Berbeda dengan penekanan tradisional pada detasemen ilmuwan atau cendekiawan dari konteks sosial, Harding menganjurkan apa yang dia sebut “objektivitas yang kuat.

 

” Untuk menjadi objektif dalam pengertian ini membutuhkan “reflektifitas yang kuat” yang akan mewajibkan para ilmuwan dan filsuf sains mencari pemahaman tentang parokialisme dari konteks di mana sains dan budaya mereka telah berevolusi bersama.

 

Dalam Apakah Sains Multikultural? Postkolonialisme, Feminisme, dan Epistemologi (1998), Harding berpendapat bahwa refleksivitas semacam itu membutuhkan literasi dalam sosiologi sains dan sejarah sosial dari literatur sains, studi sains postkolonial dan feminis, dan literatur sains kritis lainnya.

 

Hanya ketika para ilmuwan dan ilmuwan studi sains mencapai refleksivitas seperti itu, Harding berpendapat, akan mungkin bagi sains untuk berubah dengan cara yang memungkinkan mereka menjadi kekuatan yang tidak bermasalah dan signifikan bagi kesejahteraan manusia.