Han Yu hidup di masa ketika kekaisaran Tang Cina (618–907) terancam oleh separatisme militer tetapi menikmati kreativitas budaya dan ekspansi ekonomi.

 

Dia menjadi penulis besar di masa mudanya dan memiliki karir resmi yang sukses di akhir hidupnya.

han yu

Dia adalah seorang penyair dan penulis esai yang inovatif dan juara utama gerakan guwen yang membuka jalan bagi perubahan mendasar gaya prosa.

 

Lebih tidak biasa bagi seorang penulis, Han memainkan peran utama dalam pengalihan filosofis yang penting.

 

Sebagai seorang pemikir, gagasan terpenting Han adalah bahwa Konfusianisme adalah satu-satunya ajaran yang sah untuk perilaku manusia, dengan mengesampingkan agama Buddha dan Taoisme.

 

Ini adalah posisi yang ekstrim pada masanya, tetapi memberikan pengaruh yang besar sepanjang sejarah Tiongkok selanjutnya.

 

Han mempresentasikan pandangan ini dengan sangat kuat dalam esainya yang terkenal “Essentials of the Moral Way” (Yuan Dao).

 

Esai ini menegaskan bahwa satu-satunya Dao adalah yang didasarkan pada kehidupan sehari-hari, yaitu Jalan Konfusianisme yang ditemukan dan dikembangkan oleh raja-raja bijak kuno.

 

Apa ajaran orang bijak ini? Han menyatakan: Mencintai secara universal, yang disebut kemanusiaan; untuk menerapkan ini dengan cara yang tepat, yang disebut kebenaran; untuk bertindak sesuai dengan ini, yang disebut Jalan; untuk [mengikuti Jalan dan] menjadi mandiri tanpa mencari apa pun di luar, yang disebut kebajikan.

 

Kitab Puisi, Kitab Sejarah … adalah tulisan-tulisan mereka; ritus dan musik, hukuman dan pemerintahan, metode mereka.

 

Orang-orang mereka adalah empat kelas sarjana-pejabat, petani, pengrajin, dan pedagang; hubungan mereka adalah hubungan penguasa dan rakyat, ayah dan anak, guru dan teman, tamu dan tuan rumah, kakak dan adik, dan suami dan istri.

Baca Juga:  Richard Cumberland : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

Pakaian mereka adalah rami dan sutra; aula dan rumah tempat tinggal mereka; makanan mereka biji-bijian dan nasi, buah dan sayuran, ikan dan daging .

 

Poin kunci di sini adalah sifat Jalan Konfusianisme yang mencakup segalanya dan duniawi ini.

 

Han menegaskan maksudnya dengan memasukkan pakaian dan makanan orang-orang sebagai bagian dari Jalan.

 

Dalam risalahnya, Han tidak hanya menolak semua ajaran yang berusaha menemukan makna kehidupan di luar atau di luar tatanan sosial yang ditentukan oleh orang bijak Konfusianisme, tetapi juga menegaskan bahwa Konfusianisme juga menghargai kehidupan spiritual.

 

Namun, cara pengembangan diri Konfusianisme secara intrinsik terkait dengan kehidupan duniawi; pemurnian spiritual harus menjadi dasar untuk memperbaiki, bukan melampaui, dunia.

 

Dalam esai lain, Han memberikan gambarannya tentang spiritualitas Konfusianisme.

 

Ini pada dasarnya adalah konfigurasi ulang ide-ide yang lazim terutama selama era Han (206 SM–220 M), dan gagal mendapatkan persetujuan dari para pemikir kemudian yang mengambil program pembaruan Konfusianisme.

 

Sasaran utama kampanye intelektual Han adalah Buddhisme—agama dominan di Cina abad pertengahan—yang karena asal-usulnya yang asing bertentangan dengan nilai-nilai Konfusianisme di banyak bidang.

 

Namun makna sebenarnya dari pemikirannya terlihat lebih jelas dalam kritiknya terhadap Taoisme.

 

Han sangat tidak setuju dengan sikap antiperadaban di Laozi dan Zhuangzi.

 

Dia berpendapat bahwa dalam membangun apa yang sekarang disebut tatanan Konfusianisme, raja bijak kuno menyelamatkan umat manusia dari keadaan kekacauan dan kebiadaban; panggilan Taois untuk kembali ke zaman purba yang tidak bersalah, dia percaya, tidak masuk akal.

 

Han juga menuduh para Taois religius, dengan pencarian mereka akan keabadian dan kehidupan terpencil, meninggalkan tugas mereka yang tidak dapat diganggu gugat sebagai anggota komunitas manusia.

Baca Juga:  Georges Bataille : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

 

Dengan mengambil posisi yang hampir unik melawan Buddhisme, Taoisme religius, dan Taoisme filosofis secara bersamaan, Han menyerang pandangan yang dominan di Tiongkok sejak awal abad ketiga M, bahwa Taoisme dan Buddhisme memunculkan pertanyaan-pertanyaan ringan mengenai esensi fundamental dunia dan spiritualitas.

 

individu sedangkan Konfusianisme memiliki kegunaan praktis dalam membangun tatanan sosiopolitik yang tepat.

 

Han mengajukan visi baru: bahwa masyarakat manusia yang layak hanya dapat dibangun di atas prinsip-prinsip Konfusianisme secara keseluruhan.

 

Han hanya menulis beberapa esai formal tentang masalah filosofis, tetapi sering mengungkapkan pandangannya dalam genre lain dan dengan cara yang sangat sastra.

 

Dia adalah seorang pemikir orisinal yang memiliki senjata efektif untuk mengirim pesannya.

 

Han menantang premis intelektual fundamental Cina abad pertengahan, dan membuka jalan bagi pembentukan “Pembelajaran Prinsip” (lixue)—atau neoKonfusianisme—pada abad kesebelas.

 

Jika kata “pelopor” berarti apa pun dalam catatan sejarah, Han adalah perintis yang paling signifikan.