Gilbert Harman lahir pada tahun 1938, lulus dari Swarthmore College pada tahun 1960, dan menerima gelar PhD dari Harvard pada tahun 1963, di mana W.V.Quine adalah penasihat disertasinya.

Gilbert Harman

Dia khas dalam menjadi kontributor terkemuka di berbagai subdisiplin filsafat: epistemologi, etika, filsafat bahasa, filsafat pikiran, dan metafisika.

 

Entri ini hanya mengulas sedikit dari banyak kontribusi pentingnya.

 

Harman mungkin adalah pembela relativisme moral kontemporer yang paling signifikan.

 

Menurut Harman, moral benar dan salah mirip dengan gerak: Mereka relatif terhadap kerangka kerja dan tidak ada kerangka kerja yang diistimewakan.

 

Harman secara efektif menarik dua macam pertimbangan dalam mengembangkan posisinya.

 

Pertama, seperti J.L. Mackie, dia terkesan dengan tingkat keragaman moral di seluruh dan bahkan di dalam populasi.

 

Kedua, sebagai pelengkap, Harman membela naturalisme moral—pandangan, secara kasar, bahwa moralitas pada dasarnya berkelanjutan dengan ilmu-ilmu alam.

 

Dalam menolak nonnaturalisme moral, Harman mengklaim bahwa dalil sifat moral nonnatural tidak dapat dibenarkan: Mereka akan menjadi impoten secara jelas.

 

Tidak bisakah fakta sui generis tentang, katakanlah, penyiksaan itu buruk menjelaskan, setidaknya, keyakinan kita bahwa penyiksaan itu buruk? Harman berpendapat bahwa ada cara lain yang lebih baik untuk menjelaskan kepercayaan semacam itu, dalam hal konvensi dan pengaturan sosial lainnya — pengaturan yang biasanya kita hadapi saat kita berkembang.

 

Memegang bahwa ketidaksepakatan moral tersebar luas, Harman dengan demikian berpendapat — sebagai semacam kesimpulan untuk penjelasan terbaik — pada kesimpulan bahwa tidak ada fakta moral absolut, di luar fakta tentang apa yang berlaku relatif terhadap satu atau lain kerangka kerja.

 

Orang yang berbeda dapat, tanpa ketidaktahuan (atau kegagalan terkait yang dapat ditentukan secara independen), menemukan satu atau lain tuntutan moral utama yang tidak dapat diterapkan dalam kasus mereka sendiri.

Baca Juga:  Mikhail Aleksandrovich Bakunin : Biografi dan Pemikiran

 

Tetapi karena tuntutan moral dikatakan hanya berlaku jika agen menerimanya atau menolaknya hanya karena ketidaktahuan, maka tuntutan moral tertinggi mungkin hanya berlaku secara selektif, untuk beberapa agen dan tidak untuk yang lain.

 

Aspek terkait relativisme moral Harman adalah internalisme motivasionalnya: Jika moralitas dipahami sebagai produk dari kerangka kerja yang dibentuk oleh keadaan psikologis (dan, khususnya, dengan kesepakatan, rencana, dan konvensi yang muncul darinya), maka akan lebih mudah untuk memahami bagaimana moralitas dapat memiliki kekuatan motivasi itu.

 

Perlu dicatat juga, bahwa, meskipun ia membedakannya, Harman merangkul bentuk masing-masing relativisme moral normatif, relativisme penilaian moral, dan relativisme metaetika.

 

Relativisme moral normatif berpendapat, secara kasar, bahwa orang dapat tunduk pada tuntutan moral tertinggi yang berbeda.

 

Relativisme penilaian moral mengklaim, pada dasarnya, bahwa penilaian moral secara implisit merujuk pada seseorang, kelompok, atau serangkaian tuntutan moral.

 

Dan menurut relativisme metaetika, penilaian moral yang saling bertentangan tentang kasus tertentu bisa jadi benar.

 

Dalam epistemologi, Harman telah lama mempertahankan pandangan yang memiliki unsur fondasionalisme dan unsur koherentisme.

 

Harman’s adalah semacam teori “fondasi” di mana segala sesuatu yang diterima seseorang pada waktu tertentu bersifat mendasar dan tidak memerlukan pembenaran kecuali ketika ada konflik.

 

Dengan demikian, pengetahuan paling baik dipahami “ketika skeptisisme berubah”: mulai dari apa yang kita ketahui, kita mendiagnosis apa yang salah dengan argumen untuk skeptisisme radikal.

 

Untuk Harman, wawasan kuncinya adalah bahwa pengetahuan pada dasarnya adalah inferensial: Inferensi adalah masalah meningkatkan koherensi keadaan seseorang secara keseluruhan—penalaran terdiri dari upaya untuk mendapatkan keseimbangan reflektif (meskipun ia khawatir tentang kemungkinan ketidakstabilan dalam proses ini)—dan koherensi sebagian adalah masalah penjelasan.

Baca Juga:  Boris Nikolaevich Chicherin : Biografi dan Pemikiran Filsafat

 

Jika kesimpulan untuk penjelasan terbaik adalah memiliki peran sentral dalam kognisi kita yang tampaknya dimiliki, itu harus dipahami sebagai semacam kesimpulan penjelasan.

 

Jadi Harman membela kecukupan inferensi semacam itu.

 

Dalam induksi enumeratif kami menggeneralisasi keteraturan yang diamati; tetapi menurut Harman semua kasus induksi seperti itu benar-benar kasus inferensi untuk penjelasan terbaik.

 

Jadi, setidaknya, kesimpulan untuk penjelasan terbaik secara umum tidak kalah sahnya dengan induksi.

 

Penekanan pada peran inferensi dalam pengetahuan ini terkait dengan fokus Harman pada inferensi dalam dirinya sendiri.

 

Dia menarik pembagian yang tajam antara logika dan inferensi.

 

Bagi Harman, misalnya, tidak ada yang namanya inferensi deduktif dan pencarian logika induktif adalah produk dari kebingungan.

 

Penalaran adalah perubahan pandangan; logika adalah teori implikasi.

 

Pertimbangkan modus ponens.

 

Aturan logika tanpa pengecualian ini tidak dapat dijadikan sebagai prinsip tentang bagaimana mengubah pandangan seseorang: kadang-kadang, ketika seseorang percaya P dan percaya bahwa jika P, maka Q, yang harus dilakukan adalah melepaskan keyakinannya bahwa P.

 

Terlebih lagi, meskipun menurut aturan premis logika yang tidak konsisten menyiratkan proposisi apa pun, bukan berarti keyakinan yang tidak konsisten mengizinkan seseorang untuk menyimpulkan proposisi.

 

Perbedaan antara inferensi dan logika berpadu dengan baik dengan pandangan Harman tentang karakter inferensi yang menjelaskan secara fundamental hingga penjelasan terbaik (lihat di atas).

 

Dalam filsafat pikiran, Harman adalah pendukung mani dari apa yang kemudian dikenal sebagai intensionalisme tentang keadaan pengalaman.

 

Harman berpendapat bahwa tidak ada perbedaan fenomenal antara keadaan seperti itu tanpa perbedaan yang disengaja.

 

Oleh karena itu, mereka dipandang sebagai individu oleh karakter representasional atau intensional mereka: apa yang membuat negara menjadi apa adanya dan tentang apa itu.

Baca Juga:  Henri Bergson : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

 

Pengalaman perseptual itu tidak harus dipahami sebagai diindividuasikan oleh (apa yang orang lain sebut) karakter kualitatifnya, melainkan dilihat sebagai ditopang oleh transparansi pengalaman.

 

Introspeksi tampaknya tidak mengungkapkan sifat pengalaman itu sendiri, hanya sifat objek eksternal mereka.

 

Tinjauan singkat ini tidak dapat memberikan keadilan terhadap kekayaan dan jangkauan karya Harman.

 

Kami belum banyak menyentuh diskusi pentingnya tentang makna dan analitik (dan eksposisi briliannya — sungguh, pengembangan — dari pandangan Quine tentang subjek), pada kontribusinya pada fungsionalisme peran konseptual dalam filsafat pikiran, atau lebih banyak lagi.

 

argumen terbaru yang bekerja dalam psikologi sosial mendukung eliminativisme tentang posisi sentral dari setiap teori kebajikan.

 

Namun, beberapa pengertian tentang ruang lingkup dan pentingnya kontribusi Harman seharusnya muncul.