Vincenzo Gioberti, filsuf Italia, polemik gerejawi, dan negarawan, lahir di Turin.

Sebagai seorang negarawan, ia menjunjung federalisme sebagai tujuan gerakan persatuan Italia.

Del primato morale e civile degli Italiani karya Gioberti (Brussels, 1843) adalah salah satu dokumen besar Risorgimento.

Vincenzo Gioberti
Vincenzo Gioberti

Karya polemiknya yang paling terkenal adalah Il gesuita moderno (5 jilid., Lausanne, 1846–1847), yang menyerang pengaruh reaksioner Jesuit terhadap kebijakan gereja.

Sepanjang karirnya yang sangat aktif, filsafat tetap menjadi minat dominannya.

Pengasingan politik yang lama (1833–1845) memberikan kesempatan untuk menyusun karya filosofisnya yang paling penting: Teorica del sovrannaturale (Brussels, 1838), Introduzione allo studio della filosofia (Brussels, 1840), dan Degli errori filosofici di Antonio Rosmini ( Brussel, 1841; edisi ke-2, 3 jilid, 1843–1844).

Protologia

Pada tahun 1841 dan 1842 Gioberti memberikan kuliah (diterbitkan sebagai Cours de philosophie, Milan, 1947).

Bagian kedua dari kuliah ini, “Protologie ou science premier,” adalah sketsa pertama dari subjek yang banyak dari karya Gioberti dapat dianggap sebagai studi terpisah-pisah.

Istilah protologia mungkin berasal dari judul sebuah karya Ermenegildo Pini (1739-1825) yang diterbitkan pada tahun 1803.

Gioberti membayangkan protologia sebagai “ilmu tentang tindakan kreatif dan formula ideal yang mengungkapkannya sepenuhnya.” Pelengkapnya adalah deuterologia, teori ilmu-ilmu yang dibangun oleh refleksi atas dasar keberadaan sebagaimana intuisinya.

Protologia memiliki tiga divisi: teologi, logika, dan kosmologi, yang mencakup psikologi.

Pembagian muncul dari tiga elemen formula ideal, “Menciptakan yang ada.” Protologia lolos dari dikotomi subjek-objek; ia tidak mempelajari subjek maupun objek, tetapi prinsip yang dapat dipahami yang menghubungkan keduanya.

Ontologisme

Karena penegasannya yang terus-menerus bahwa ada dalam dirinya sendiri secara konstitutif hadir dalam intelek manusia, posisi filosofis Gioberti umumnya digambarkan sebagai ontologisme.

Keberadaan hadir bagi intelek sebagai pikiran, bukan sebagai properti yang masuk akal dari pikiran itu sendiri; yaitu, keberadaan yang hadir pada pikiran bukan hanya keberadaan pikiran tetapi keberadaan itu sendiri.

Baca Juga:  Gaston Bachelard : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Gioberti menolak apa yang dia sebut sensisme, yang dia maksudkan dengan pandangan bahwa keberadaan pikiran manusia hanyalah dirinya sendiri yang ditangkap oleh indra.

Gioberti menegaskan bahwa aktivitas pikiran manusia “menciptakan” objeknya dalam hubungannya dengan keberadaan keberadaan.

Keberadaan yang secara konstitutif hadir dalam pikiran manusia bukan hanya makhluk yang mungkin tetapi makhluk yang nyata, dan memang makhluk yang paling nyata.

Makhluk ini tidak dapat ditentukan, bukan dalam arti ia tidak memiliki semua perbedaan, tetapi dalam arti bahwa semua perbedaan begitu terkait dan menyatu sehingga pikiran manusia tidak segera berhasil membedakannya.

Untuk alasan ini, intuisi asli dari keberadaan dapat membuat keberadaan diketahui hanya dalam hubungannya dengan pengalaman yang masuk akal.

Pengalaman yang masuk akal membuat yang ada menjadi ada, tetapi yang ada diketahui berdasarkan keberadaan.

Akan tetapi, keberadaan bukanlah bagian, determinasi, atau momen keberadaan, melainkan ciptaan keberadaan.

Eksistensi hadir dalam wujud sebagai elemen kemungkinan kreatifnya, bukan sebagai mode atau kualitasnya (dalam hal ini Gioberti berpikir bahwa dia tidak setuju dengan Benedict Spinoza).

Tindakan pikiran menjadikan yang ada sekarang, dan karena tindakan ini ada dan tindakan hanya sejauh itu ada, itu mengkonkretkan yang ada.

Tindakan penghakiman, yang merupakan bentuk murni dari pengetahuan, memiliki bentuk khusus untuk dengan demikian menetapkan keberadaan tertentu.

Bentuk idealnya, atau “formula ideal,” menginformasikan setiap penilaian secara independen dari perhatian khususnya.

Rumus ideal ini, “Menjadi menciptakan yang ada,” adalah kehadiran bentuk murni dari penilaian dalam kemungkinan murninya.

Bahasa

Ontologi menunjukkan bahwa pikiran adalah tindakan kreatif.

Objek pemikiran menjadi ada melalui operasi pemikiran dalam kata.

Dalam pandangan ini Gioberti sangat dipengaruhi oleh Giambattista Vico, dan seperti Vico ia mempelajari masalah bahasa sebagai teori umum kata.

Baca Juga:  Richard Booker Brandt : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Bahasa adalah cara khusus di mana operasi konkreatif pemikiran dan keberadaan dilakukan dalam matriks manusia.

Tindakan konkreatif, agar aktual dan efektif, harus mencerminkan kondisi manusia—itu harus dipsikologiskan, tetapi tidak dengan cara yang ditentang Gioberti sebagai “sensisme.” Gioberti menganjurkan psikologi transenden di mana operasi transendental adalah transaksi dari subjek yang ada secara konkret.

Bahasa bersifat transendental karena mencerminkan kehadiran konstitutif yang sesuai dengan struktur pikiran manusia sementara memungkinkan pikiran untuk melampaui batas eksistensialnya sendiri dan mencapai signifikansi universal.

Dalam proses transendensi ini formula ideal ditentukan menurut bentuk tidak hanya objek tetapi juga subjek.

Bahasa menempatkan pengetahuan di luar subjek-pemisahan objek.

Ini mengurangi yang disebutkan dalam formula ideal menjadi prinsip efektif ilmu pengetahuan konkret.

Operasi transendental bahasa tampaknya tersebar luas di seluruh rentang numerik subjektivitas manusia.

Gioberti menyarankan bahwa itu adalah transaksi kelompok tertentu dan akhirnya bangsa.

Pandangan ini penting dalam Del primato morale e civile degli Italiani dan diberikan pandangan aristokrat dalam klaim bahwa di dalam negara, operasi transendental hanyalah pekerjaan elit.

Palingenesis

Bahasa merupakan gerakan pertama kehidupan roh, gerakan yang tersirat dalam rumusan ideal, “Ada yang menciptakan keberadaan.” Dengan demikian pada fokus asal-usul keberadaan dan yang nyata sebagai objek.

Bentuk murni pemikiran manusia bergerak dari pemberian langsung yang ada ke dasar idealnya.

Dalam pengalaman kita menemukan produk akhir dari gerakan yang dinyatakan dalam formula ideal.

Pikiran harus mengembalikan keberadaan yang ditemui dengan cara itu ke dasar keberadaan.

Oleh karena itu, gerakannya merupakan suatu palingenesis—kembalinya keberadaan ke keberadaan.

Mimesis adalah cara keberadaan dari apa yang ditemui dalam pengalaman.

Ini adalah negara, tetapi bukan negara yang radikal atau tidak dapat diperbaiki, dari keterasingan.

Methexis adalah keadaan subjek yang berpikir, kecerdasan yang prinsip konstitutifnya adalah yang dapat dipahami, yaitu makhluk.

Baca Juga:  Cardinal Cajetan : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Methexis adalah mata rantai yang mengakhiri keterasingan antara keberadaan dan keberadaan dalam palingenesis.

Gioberti tidak memaksudkan palingenesis sebagai pembubaran perbedaan-perbedaan keberadaan menjadi ketidaktentuan makhluk ideal.

Sebaliknya, melalui palingenesis keberadaan dari yang ada qua ada (yaitu, dalam perbedaannya) secara ideal didasarkan pada keberadaan.

Jadi, keberadaan itu sendiri membutuhkan gerakan mimesis turun ke dunia agar ia dapat menjadi aktualitas, atau perbedaannya sendiri, melalui methexis.

Oleh karena itu, keberadaan tidak sepenuhnya transenden.

Ia mencapai aktualitasnya dalam kata dan dengan demikian tidak dapat dicabut dari wilayah budaya dan sejarah.

Teori bahasa Gioberti dengan demikian mengandung dalam benih teori budaya dan sejarah.

Budaya dan budaya adalah bentuk palingenesis sejarah.

Teologi, Politik, dan Etika

Yang palingenesis dari keberadaan adalah operasi sentral dari roh dan menentukan bentuk dunia yang sebenarnya.

Fakta bahwa proses yang satu ini dapat dipelajari dari dua sudut pandang memberi Gioberti dasar bagi pembedaan dan kesatuan teologi dan filsafat yang korelatif.

Teologi memiliki keunggulan tertentu yang terutama berasal dari objeknya, Tuhan.

Namun, teologi supranatural tidak menguasai firman Allah yang internal, atau konstitutif; ia harus menggunakan analogi yang diambil dari filsafat.

Wahyu supranatural menggunakan “wahyu alami” dari kata tersebut.

Oleh karena itu, filsafat lebih unggul daripada teologi karena ia menyediakan kategori-kategori teologi yang interpretatif.

Palingenesis mengambil status deontologis sebagai norma tindakan tertinggi.

Dalam aspek ini merupakan prinsip aksiologis baik tatanan moral maupun tatanan politik.

Baik dalam moral maupun politik, dalam hati nurani dan hukum, proses esensialnya adalah kembalinya keberadaan menjadi keberadaan.

Demikian pula, Gioberti berpendapat bahwa gereja adalah bentuk historis dan institusional dari palingenesis berada di bawah dispensasi wahyu.

Pemikiran Gioberti masih berpengaruh dalam dua aliran utama pemikiran Italia kontemporer, idealisme aktual Gentilean dan spiritualisme Kristen.

Biografi Vincenzo Gioberti, filsafat Vincenzo Gioberti