Pengantar


Totalitarianisme mengacu pada sistem politik otoriter atau negara yang mengatur dan mengendalikan hampir setiap aspek sektor publik dan swasta . Rezim totaliter membangun kontrol politik, sosial, dan budaya yang lengkap atas rakyatnya, dan biasanya dipimpin oleh seorang pemimpin karismatik . Secara umum, Totalitarianisme melibatkan satu partai massa , biasanya dipimpin oleh seorang diktator ; upaya memobilisasi seluruh penduduk untuk mendukung ideologi resmi negara ; dan intoleransikegiatan yang tidak diarahkan pada tujuan negara , biasanya melibatkan represi dan kontrol negara atas bisnis, serikat pekerja, gereja dan partai politik. Rezim totaliter pada dasarnya adalah bentuk modern dari negara otoriter, yang membutuhkan teknologi kontrol sosial yang canggih .

Rezim atau gerakan totaliter cenderung menawarkan prospek masa depan yang gemilang, namun imajiner, bagi populasi yang frustrasi, dan untuk menggambarkan demokrasi Barat dan nilai-nilainya sebagai dekaden , dengan orang-orang yang terlalu lunak, terlalu menyukai kesenangan, dan terlalu egois untuk berkorban demi tujuan yang lebih tinggi . menyebabkan . Mereka mempertahankan diri dalam kekuasaan politik dengan berbagai cara, termasuk polisi rahasia , propaganda yang disebarluaskan melalui media massa yang dikendalikan negara, kultus kepribadian , regulasi dan pembatasan kebebasan berbicara , negara satu partai , penggunaan pengawasan massal .dan meluasnya penggunaan taktik intimidasi dan teror .

Totalitarianisme
Totalitarianisme

Totalitarianisme tidak selalu sama dengan kediktatoran atau otokrasi , yang terutama tertarik pada kelangsungan hidup mereka sendiri dan, dengan demikian, memungkinkan berbagai tingkat otonomi dalam masyarakat sipil, lembaga keagamaan, pengadilan, dan pers. Rezim totaliter, di sisi lain, mensyaratkan bahwa tidak ada individu atau institusi yang otonom dari ideologi negara yang mencakup segalanya . Namun, dalam praktiknya , totalitarianisme dan kediktatoran seringkali berjalan beriringan .

Istilah “Totalitarismo” pertama kali digunakan oleh “filsuf FasismeGiovanni Gentile (1875 – 1944) dan Benito Mussolini (1883 – 1945) pada pertengahan abad ke-20 Italia Fasis . Awalnya dimaksudkan untuk menyampaikan rasa nyaman dari “negara total yang merangkul semua” , tetapi segera menarik konotasi kritis dan perbandingan yang tidak menarik dengan Liberalisme dan demokrasi .

Totalitarianisme tidak serta merta menyejajarkan dirinya secara politis dengan sayap kanan atau kiri . Meskipun rezim totaliter yang paling dikenal adalah Fasis dan ultra- Nasionalis , Komunisme yang terdegradasi di Uni Soviet Stalin dan Republik Rakyat Tiongkok pimpinan Mao Zedong sama-sama totaliter, dan frasa “Kembar Totaliter” telah digunakan untuk menghubungkan Komunisme dan Fasisme dalam hal ini . menghormati.

Sejarah Totalitarianisme


Dapat dikatakan bahwa Totalitarianisme telah ada ribuan tahun yang lalu di Tiongkok kuno di bawah kepemimpinan politik Perdana Menteri Li Si (280 – 208 SM ), yang membantu Dinasti Qin menyatukan Tiongkok. Di bawah filosofi Legalisme yang berkuasa , aktivitas politik sangat dibatasi, semua literatur dihancurkan, dan para sarjana yang tidak mendukung Legalisme harus dihukum mati.

Sesuatu yang sangat mirip dengan Totalitarianisme juga berlaku di Sparta , negara yang suka berperang di Yunani Kuno , selama beberapa abad sebelum kebangkitan Alexander Agung pada 336 SM “ Sistem pendidikannya” adalah bagian dari masyarakat militer totaliter dan mesin negara mendikte setiap aspek kehidupan, hingga pengasuhan anak .

Masyarakat berbasis kasta yang kaku yang digambarkan Plato dalam “Republik” -nya memiliki banyak sifat totaliter, terlepas dari tujuan yang dinyatakan Plato (mencari keadilan ), dan jelas bahwa warga melayani negara dan bukan sebaliknya. Dalam bukunya “Leviathan” tahun 1651, Thomas Hobbes membayangkan sebuah monarki absolut yang menjalankan kekuasaan sipil dan agama, di mana warga negara bersedia menyerahkan sebagian besar hak mereka kepada negara dengan imbalan keamanan dan keselamatan. ” The Prince” karya Niccolò Machiavellimenyentuh tema totaliter, dengan alasan bahwa negara hanyalah instrumen untuk kepentingan penguasa , yang seharusnya tidak ragu menggunakan cara apa pun yang dia miliki untuk menjaga agar warga negara ditekan .

Kebanyakan komentator menganggap rezim totaliter nyata pertama telah dibentuk pada pertengahan abad ke-20 , dalam kekacauan setelah Perang Dunia I , di mana kecanggihan senjata dan komunikasi modern memungkinkan gerakan totaliter mengkonsolidasikan kekuasaan di:

  • Uni Soviet di bawah Joseph Stalin (1878 – 1953), dari tahun 1928 hingga 1953.
  • Italia di bawah Benito Mussolini (1883 – 1945), dari tahun 1922 hingga 1943.
  • Nazi Jerman di bawah Adolf Hitler (1889 – 1945) dari tahun 1933 hingga 1945.
  • Spanyol di bawah Francisco Franco (1892 – 1975), dari tahun 1936 hingga 1975.
  • Portugal di bawah António de Oliveira Salazar (1889 – 1970), dari tahun 1932 hingga 1974.
  • Contoh lain yang lebih baru, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, termasuk: Republik Rakyat Cina di bawah Mao Zedong, Korea Utara di bawah Kim Il Sung, Kuba di bawah Fidel Castro, Kamboja di bawah Pol Pot, Rumania di bawah Nicolae Ceausescu, Suriah di bawah Hafez al-Assad , Iran di bawah Ayatollah Khomeini dan Irak di bawah Saddam Hussein.