Pengantar

Non-Kognitivisme adalah pandangan meta-etika (atau keluarga pandangan) bahwa ucapan moral tidak memiliki nilai kebenaran (yaitu tidak benar atau salah) dan tidak menegaskan proposisi. Oleh karena itu, jika pernyataan moral tidak mungkin benar , dan jika seseorang tidak dapat mengetahui sesuatu yang tidak benar, Non-Kognitivisme menyiratkan bahwa pengetahuan moral tidak mungkin , dan kebenaran moral bukanlah jenis kebenaran yang dapat diketahui.


Proposisi dalam Epistemologi , secara kasar, adalah pernyataan atau kalimat deklaratif (sebagai lawan dari kalimat interogatif, seruan atau imperatif).

Dengan demikian, pernyataan etis yang merupakan proposisi yang valid (misalnya “Adi adalah orang yang baik”) mampu mengandung nilai kebenaran , dan seseorang dapat mengatakannya “itu benar” atau “itu salah”. Dua orang mungkin tidak setuju tentang kebenaran atau kepalsuannya, tetapi setidaknya ia memiliki kapasitas untuk kebenaran.


Pandangan yang berlawanan dengan Non-Kognitivisme adalah pandangan Kognitivisme , bahwa kalimat etis mengungkapkan proposisi dan karenanya dapat benar atau salah (yaitu mereka sesuai dengan kebenaran ).

Non-Kognitivisme
Non-Kognitivisme


Argumen Untuk dan Melawan Non-Kognitivisme


Non-kognitivisme sebagian besar didukung oleh Argumen dari Queerness : bahwa sifat etis, jika ada , akan berbeda dari hal lain di alam semesta, karena mereka tidak memiliki efek yang dapat diamati di dunia, dan tidak ada cara untuk membedakan (dan tidak ada bukti aktual untuk) keberadaan properti etis.

Ini berfokus pada fungsi pernyataan normatif dalam praktik, dengan alasan bahwa mereka lebih cenderung hanya mengungkapkan persetujuan atau ketidaksetujuan, atau untuk menasihati atau membujuk dengan cara preskriptif , daripada membuat pernyataan definitif.dari kebenaran atau kepalsuan.

Non-Cognitivists berpendapat bahwa beban pembuktian ada pada cognitivists yang ingin menunjukkan bahwa selain menyatakan ketidaksetujuan, misalnya, klaim “Membunuh itu salah” juga benar .

Baca Juga:  Konsekuensialisme : Pengantar Filsafat


Salah satu argumen melawan Non-Kognitivisme adalah bahwa ia mengabaikan penyebab eksternal dari reaksi emosional dan preskriptif (misalnya jika seseorang berkata, “John adalah orang yang baik,” maka sesuatu tentang John pasti telah mengilhami reaksi itu).

Juga dikatakan bahwa, jika pernyataan etis tidak mewakili kognisi (seperti yang diasumsikan oleh Non-Kognitivisme), lalu bagaimana mungkin menggunakannya sebagai premis dalam sebuah argumen , di mana mereka mengikuti aturan silogisme yang sama dengan proposisi yang benar (misalnya ” Membunuh manusia yang tidak bersalah selalu salah.

Semua janin adalah manusia yang tidak bersalah. Oleh karena itu, membunuh janin selalu salah”)?.


Jenis Non-Kognitivisme

Doktrin berikut dapat dianggap Non-Kognitif:

  • Emotivisme : pandangan, yang dipertahankan oleh AJ Ayer dan CL Stevenson (1908 – 1979) antara lain, bahwa kalimat etis hanya berfungsi untuk mengekspresikan emosi persetujuan atau ketidaksetujuan, dan penilaian etis terutama ekspresi dari sikap seseorang, meskipun sampai batas tertentu mereka juga imperatif dimaksudkan untuk mempengaruhi atau mengubah sikap dan tindakan pendengar lainnya .
  • Prescriptivism (atau Universal Prescriptivism ): pandangan, dikemukakan oleh RM Hare (1919 – 2002), bahwa pernyataan moral berfungsi sebagai imperatif yang universal (yaitu berlaku untuk semua orang dalam keadaan yang sama) misalnya “Membunuh adalah salah” benar-benar berarti “Jangan membunuh !”
  • Ekspresivisme : pandangan bahwa fungsi utama kalimat moral bukanlah untuk menegaskan suatu fakta , melainkan untuk mengekspresikan sikap evaluatif terhadap objek evaluasi. Oleh karena itu, karena fungsi bahasa moral bersifat nondeskriptif , kalimat moral tidak memiliki syarat kebenaran .
  • Quasi-Realism : pandangan yang dikembangkan dari Expressivism dan dipertahankan oleh Simon Blackburn (1944 – ), bahwa pernyataan etis berperilaku secara linguistik seperti klaim faktual , dan dapat secara tepat disebut “benar” atau “salah” meskipun tidak ada fakta etis untuk mereka untuk sesuai dengan. Blackburn berpendapat bahwa etika tidak dapat sepenuhnya realis , karena ini tidak akan memungkinkan fenomena seperti perkembangan bertahap posisi etis dari waktu ke waktu atau dalam tradisi budaya yang berbeda .
  • Proyektivisme : pandangan bahwa kualitas dapat dikaitkan dengan (atau “diproyeksikan” pada) suatu objek seolah -olah kualitas itu benar-benar miliknya. Proyektivisme dalam Etika (awalnya diusulkan oleh David Hume dan baru-baru ini diperjuangkan oleh Simon Blackburn ) dikaitkan oleh banyak orang dengan Relativisme Moral , dan dianggap kontroversial , meskipun itu adalah ortodoksi filosofis di sebagian besar abad ke-20.
  • Fiksi Moral : pandangan bahwa pernyataan moral tidak boleh dianggap benar secara harfiah , tetapi hanya fiksi yang bermanfaat . Hal ini telah menyebabkan tuduhan individu yang mengklaim memiliki sikap yang sebenarnya tidak mereka miliki , dan karena itu dalam beberapa hal tidak tulus .