Pengantar

Nasionalisme adalah doktrin bahwa budaya dan kepentingan nasional seseorang lebih unggul dari yang lain, dan bahwa negara-negara harus bertindak secara independen (bukan kolektif) untuk mencapai tujuan mereka. Ini menyatakan bahwa suatu bangsa , biasanya didefinisikan dalam istilah bahasa , etnis atau budaya , memiliki hak untuk membentuk komunitas politik yang mandiri atau otonom berdasarkan sejarah dan nasib yang sama . Bisa juga merujuk pada aspirasi kemerdekaan nasional yang dirasakan oleh orang-orang di bawah dominasi asing .

Nasionalisme berupaya menata dunia sebagai rangkaian negara-bangsa , masing-masing berdasarkan geopolitik tanah air nasional dari bangsanya masing-masing, dan berpandangan bahwa setiap bangsa memiliki hak moral atas negara berdaulat . Ia berusaha untuk menjamin kelangsungan suatu bangsa, untuk melestarikan identitasnya yang berbeda , dan untuk menyediakan wilayah di mana budaya dan etos nasional dominan. Pada gilirannya, negara-bangsa menarik mitos budaya-historis nasional untuk membenarkan keberadaan mereka, dan untuk memberikan legitimasi politik .

Nasionalisme
Nasionalisme

Secara sederhana, Nasionalisme adalah keinginan suatu bangsa untuk menentukan nasib sendiri . Ini biasanya dikaitkan dengan patriotisme (sikap positif dan mendukung “tanah air” ), tetapi juga dapat mengarah pada chauvinisme (patriotisme agresif, atau pengabdian buta atau bias kepada kelompok, sikap, atau tujuan apa pun), imperialisme , rasisme , dan xenofobia , militerisme , atau akhirnya ke Fasisme .

Ini biasanya dianggap sebagai gagasan yang relatif baru , berdasarkan konsep negara-bangsa yang sebagian besar merupakan fenomena abad ke-19 dan, hingga sekitar tahun 1800, sangat sedikit orang yang memiliki lebih dari sekadar loyalitas lokal . Identitas dan persatuan nasional awalnya dipaksakan dari atas oleh negara-negara Eropa, untuk memodernisasi ekonomi dan masyarakat.

Jenis-jenis Nasionalisme


Nasionalisme dapat memanifestasikan dirinya di sepanjang garis kewarganegaraan, etnis, budaya, agama atau ideologis. Definisi diri bangsa ini digunakan untuk mengklasifikasikan berbagai jenis Nasionalisme, meskipun kategori tersebut tidak saling eksklusif dan banyak gerakan nasionalis menggabungkan beberapa atau semua elemen ini ke tingkat yang berbeda-beda.

Baca Juga:  Dualisme : Pengertian, Jenis, dan Filsafat

  • Nasionalisme Etnis : di mana bangsa didefinisikan dalam hal etnis dan keturunan dari generasi sebelumnya. Ini juga mencakup gagasan tentang budaya yang dibagikan di antara anggota kelompok, dan biasanya bahasa bersama .
  • Nasionalisme Kewarganegaraan : di mana negara memperoleh legitimasi politik dari partisipasi aktif warganya dan dari tingkat di mana ia mewakili “kehendak rakyat ” .
  • Nasionalisme Negara : varian dari Nasionalisme Kewarganegaraan, di mana bangsa dianggap sebagai komunitas dari mereka yang berkontribusi pada pemeliharaan dan kekuatan negara , dan bahwa individu itu ada dalam komunitas secara tegas untuk berkontribusi pada tujuan ini. Hal ini sering mengakibatkan Fasisme .
  • Nasionalisme Ekspansionis : suatu bentuk imperialisme radikal (dan sama sekali bukan Nasionalisme yang sebenarnya) yang menggabungkan sentimen patriotik yang otonom dengan keyakinan akan ekspansionisme , biasanya melalui agresi militer, misalnya Nazisme (atau Nasionalis-Sosialisme ) di Jerman.
  • Nasionalisme Romantis : suatu bentuk Nasionalisme Etnis di mana negara memperoleh legitimasi politik sebagai konsekuensi dan ekspresi alami (atau “organik” ) dari bangsa. Hal ini bergantung pada keberadaan budaya etnis historis yang memenuhi ideal romantis (cerita rakyat dikembangkan sebagai konsep Nasionalis Romantis).
  • Nasionalisme Budaya : di mana bangsa ditentukan oleh budaya bersama , dan tidak murni sipil atau murni etnis. Nasionalisme Cina adalah contoh dari Nasionalisme Budaya, sebagian karena banyaknya minoritas nasional di Cina.
  • Nasionalisme Dunia Ketiga : di mana sentimen nasionalis dihasilkan dari perlawanan terhadap dominasi kolonial untuk bertahan dan mempertahankan identitas nasional .
  • Nasionalisme Liberal : di mana diklaim bahwa individu membutuhkan identitas nasional untuk menjalani kehidupan yang bermakna , otonom, dan bahwa demokrasi liberal membutuhkan identitas nasional agar dapat berfungsi dengan baik. John Stuart Mill mengungkapkan sentimen serupa.
  • Nasionalisme Religius : dimana agama yang dianut bersama dapat dilihat memberikan kontribusi pada rasa persatuan nasional , dan ikatan bersama di antara warga negara.
  • Pan-Nasionalisme : di mana Nasionalisme Etnis atau Budaya berlaku untuk suatu bangsa yang merupakan kumpulan kelompok etnis dan budaya yang terkait (seperti orang-orang Turki ).
  • Nasionalisme Diaspora : di mana ada perasaan nasionalis di antara diaspora , (penduduk etnis yang tinggal di luar tanah air tradisional mereka) misalnya orang Irlandia di Amerika Serikat, orang Yahudi di Amerika Serikat dan di tempat lain, dll.
  • Nasionalisme Tanpa Kewarganegaraan : di mana etnis atau budaya minoritas dalam negara-bangsa mencari kemerdekaan atas dasar nasionalis (misalnya Catalan dan Basque di Spanyol).
  • Konservatisme Nasional : istilah politik, yang digunakan terutama di Eropa, untuk menggambarkan varian Konservatisme yang lebih berkonsentrasi pada kepentingan nasional daripada Konservatisme standar , sementara tidak terlalu Nasionalis atau mengejar agenda sayap kanan yang berlebihan.