Pengantar


Marxisme adalah sistem ekonomi dan sosial yang berasal dari karya Karl Marx dan Friedrich Engels (1829 – 1895). Ini adalah kerangka kerja teoretis-praktis yang didasarkan pada analisis ” konflik antara yang berkuasa dan yang ditaklukkan” dengan emansipasi diri kelas pekerja sebagai tujuannya.

Ia menegaskan bahwa cara produksi Kapitalis memungkinkan borjuasi (atau pemilik modal) untuk mengeksploitasi proletariat ( atau pekerja) dan bahwa perjuangan kelas oleh proletariat harus menjadi elemen sentral dalam perubahan sosial dan sejarah . Menurut Marx , revolusi sosialis harus terjadi, untuk menegakkan “kediktatoran proletariat” dengan tujuan akhir kepemilikan publik atas alat-alat produksi, distribusi, dan pertukaran.

Marxisme Klasik adalah berbagai Sosialisme dan menyediakan dasar intelektual untuk berbagai bentuk Komunisme . Itu dipahami (sampai batas tertentu adalah Anarkisme ) sebagai reaksi terhadap Kapitalisme dan Liberalisme yang merajalela di Eropa abad ke-19. Ini didasarkan pada Materialisme dan berkomitmen pada praktik politik sebagai tujuan akhir dari semua pemikiran.

Marxisme
Marxisme

Sebagai seorang filsuf, Marx dipengaruhi oleh sejumlah pemikir yang berbeda, termasuk: filsuf Jerman (misalnya Immanuel Kant , Georg Hegel dan Ludwig Feuerbach ); Ekonom politik Inggris (misalnya Adam Smith dan David Ricardo ); dan ahli teori sosial Prancis (misalnya Jean-Jacques Rousseau , Charles Fourier , Henri de Saint-Simon , Pierre-Joseph Proudhon , Flora Tristan dan Louis Blanc ).

Dokumen yang mendefinisikan Marxisme dan Komunisme adalah “Manifesto Komunis” , diterbitkan bersama oleh Marx dan Engels pada tahun 1848. Volume pertama “Das Kapital” ( risalah ambisius Marx tentang ekonomi politik dan analisis kritis Kapitalisme dan aplikasi ekonomi praktisnya ) diterbitkan pada tahun 1867, dengan dua jilid lagi diedit dan diterbitkan setelah kematiannya oleh Engels. Untuk sebagian besar, karya-karya ini adalah kolaborasi dan, sementara Marx adalah yang lebih terkenal dari keduanya, ia sangat terpengaruholeh karya-karya Engels sebelumnya, dan Engels juga bertanggung jawab atas banyak interpretasi dan penyuntingan karya Marx .

Beberapa ide dasar di balik Marxisme meliputi:

  • Eksploitasi dan Alienasi : Kapitalisme didasarkan pada eksploitasi pekerja oleh pemilik modal, karena tenaga kerja pekerja menghasilkan nilai lebih dari upah pekerja. Pengambilalihan surplus ini menyebabkan meningkatnya keterasingan dan kebencian para pekerja, karena mereka tidak memiliki kendali atas tenaga kerja atau produk yang mereka hasilkan (hasil sistematis dari sistem Kapitalis , dikatakan).
  • tenaga kerja Teori Nilai : Nilai suatu komoditas dapat diukur secara objektif dengan jumlah rata-rata jam kerja yang dibutuhkan untuk memproduksi komoditas tersebut. Ini mirip dengan teori nilai yang didirikan oleh para ekonom klasik seperti Adam Smith dan David Ricardo (1772 – 1823), meskipun bagi Marx , kerja yang diperlukan secara sosial adalah yang penting (yaitu jumlah yang dibutuhkan untuk memproduksi, dan mereproduksi, sebuah komoditas di bawah rata-rata kerja ). kondisi ).
  • Basis dan Superstruktur : Hubungan dibangun di antara orang-orang saat mereka memproduksi dan mereproduksi kebutuhan material kehidupan, dan hubungan ini membentuk dasar ekonomi masyarakat. Di atas “dasar” ini muncul “superstruktur” lembaga-lembaga politik dan hukum, dan kesadaran sosial akan gagasan-gagasan keagamaan, filosofis, ideologis, dan lainnya. Setiap revolusi sosial (disebabkan oleh konflik antara perkembangan kekuatan-kekuatan produktif material dan hubungan-hubungan produksi) akan menghasilkan suatu perubahan dalam basis ekonomi dan kemudian transformasi suprastruktur.
  • Kesadaran Kelas : Setiap kelas sosial memiliki kesadaran (tentang dirinya sendiri, kondisi kehidupan, dan dunia sosial di sekitarnya), dan kapasitasnya untuk bertindak dalam kepentingan rasionalnya sendiri didasarkan pada kesadaran ini. Jadi, kesadaran kelas harus dicapai sebelum kelas mana pun dapat melakukan revolusi yang berhasil .
  • Ideologi : Kelas penguasa menerapkan ideologi dominan pada semua anggota masyarakat itu untuk membuat kepentingannya sendiri tampak sebagai kepentingan semua orang . Oleh karena itu, ideologi suatu masyarakat dapat digunakan untuk membingungkan kelompok-kelompok yang teralienasi dan menciptakan kesadaran yang salah (seperti fetisisme komoditas , di mana hubungan sosial diubah menjadi hubungan yang tampaknya objektif antara komoditas atau uang).
  • Materialisme Historis dan Dialektis : Ini mengacu pada adaptasi oleh teori Dialektika Marx dan Engels dari Georg Hegel , konsep bahwa setiap ide atau peristiwa ( tesis ) menghasilkan kebalikannya ( antitesis ), yang pada akhirnya mengarah pada rekonsiliasi yang berlawanan ( sintesis baru yang lebih maju ). Marx menyadari bahwa ini juga dapat diterapkan pada hal-hal material seperti ekonomi , oleh karena itu diberi label Materialisme Dialektis . Penerapan prinsip Materialisme Dialektis pada sejarah dansosiologi , konteks utama di mana Marx menggunakannya, dikenal sebagai Materialisme Historis (lihat bagian di bawah untuk detailnya). Teori yang dihasilkan menyatakan bahwa sejarah adalah produk perjuangan kelas dan mematuhi prinsip umum Hegelian tentang perkembangan tesis dan antitesis .


Materialisme Historis


Materialisme Historis (atau Konsepsi Materialis Sejarah ) adalah teori sejarah Marx , usahanya untuk membuat sejarah menjadi ilmiah , dan itu mendasari sebagian besar karyanya. Hal ini didasarkan pada prinsip Materialisme Dialektis (sintesis dari teori Dialektika Hegel dan gagasan bahwa fenomena sosial dan lainnya pada dasarnya bersifat material , bukan ideal atau spiritual) seperti yang berlaku untuk sejarah dan masyarakat .

Dorongan utama dari teori ini adalah bahwa sejarah pada akhirnya adalah tentang ekonomi . Ia berpendapat bahwa perjuangan kelas (konflik yang berkembang antara kelas-kelas dengan kepentingan yang berlawanan) adalah sarana untuk membawa perubahan dalam cara produksi masyarakat , dan bahwa ia menyusun setiap periode sejarah dan mendorong perubahan sejarah .

Oleh karena itu, kondisi material dan hubungan sosial secara historis dapat ditempa karena perkembangan dan perubahan dalam masyarakat manusia bergantung pada cara manusia secara kolektif menghasilkan sarana untuk hidup.

Argumen Marx pada dasarnya adalah bahwa, agar manusia dapat bertahan hidup , mereka perlu memproduksi dan mereproduksi kebutuhan material untuk hidup, dan bahwa produksi ini dilakukan melalui pembagian kerja berdasarkan hubungan produksi yang sangat pasti di antara orang-orang.

Hubungan-hubungan ini membentuk basis ekonomi masyarakat, dan dengan sendirinya ditentukan oleh cara produksi yang berlaku (misalnya masyarakat suku, feodalisme, kapitalisme, sosialisme). Masyarakat, dan suprastruktur budaya dan institusional mereka , secara alami bergerak dari satu tahap ke tahap lainnya ketika kelas dominan digantikan oleh kelas baru yang muncul .dalam pergolakan sosial dan politik .

Marx dan Engels mengidentifikasi enam tahap berturut-turut (termasuk satu tahap transisi ) dalam perkembangan masyarakat:

  • Komunisme Primitif , seperti yang terlihat dalam masyarakat suku yang kooperatif .
  • Slave Society , yang berkembang ketika suku menjadi negara kota , dan aristokrasi lahir.
  • Feodalisme , di mana aristokrasi adalah kelas penguasa, dan pedagang berkembang menjadi kapitalis .
  • Kapitalisme , di mana kapitalis adalah kelas penguasa, dan menciptakan dan mempekerjakan kelas pekerja yang sebenarnya .
  • Sosialisme (atau “Kediktatoran Proletariat” ), di mana para pekerja memperoleh kesadaran kelas , menggulingkan kapitalis dan mengambil kendali atas negara.
  • Komunisme , di mana masyarakat tanpa kelas dan negara telah berkembang.


Analisis Kelas


Marx percaya bahwa identitas kelas sosial berasal dari hubungannya dengan alat-alat produksi , daripada ditentukan oleh kekayaan saja. Dia menggambarkan beberapa kelas sosial dalam masyarakat kapitalis, termasuk yang berikut:

  • Proletariat : pekerja yang menjual tenaga kerjanya untuk mendapatkan upah, tetapi tidak memiliki alat produksi.
  • Borjuasi : mereka yang memiliki alat produksi (atau modal) dan membeli tenaga kerja dari proletariat.
  • Petit Bourgeoisie : sub-kelas borjuasi yang kurang kaya, mereka yang mempekerjakan tenaga kerja , tetapi juga dapat bekerja sendiri (misalnya pemilik kecil, petani pemilik tanah, pekerja perdagangan).
  • Lumpenproletariat : mereka yang tidak memiliki kepentingan dalam sistem ekonomi, terputus dari alat-alat produksi, dan akan menjual diri kepada penawar tertinggi (misalnya penjahat, gelandangan, pengemis, dll).
  • Tuan tanah : kelas orang yang secara historis penting , di mana beberapa di antaranya masih mempertahankan sebagian kekayaan dan kekuasaan mereka.
  • Petani dan petani : kelas yang tidak terorganisir yang menurut Marx tidak mampu melakukan perubahan.


Sejarah Marxisme

Sejarah awal pemikiran Marxis pada dasarnya adalah sejarah Sosialisme , yang telah dirinci di tempat lain .

Beberapa Marxis melihat Revolusi Perancis 1789 – 1799 sebagai revolusi proletar sesuai dengan prinsip-prinsip Marxis, tetapi kenyataannya jauh lebih kompleks dan ada banyak pertentangan atas klaim tersebut. Demikian juga, Revolusi Amerika tahun 1775 – 1783 pada dasarnya adalah perang kemerdekaan dan bukan pemberontakan akar rumput dalam pengertian Marxis.

Karl Marx dan Friedrich Engels (1829 – 1895) pertama kali bertemu langsung pada tahun 1844, dan mereka segera menemukan bahwa mereka memiliki pandangan yang sama tentang filsafat pada umumnya dan Kapitalisme pada khususnya, dan memutuskan untuk bekerja sama, yang berpuncak pada “Manifesto Komunis” yang inovatif. ” (diterbitkan bersama oleh Marx dan Engels pada tahun 1848), yang menjadi dokumen penentu Marxisme dan Komunisme .

Mereka selanjutnya berkolaborasi dalam “Das Kapital” , ( risalah ambisius Marx tentang ekonomi politik dan analisis kritis Kapitalisme), volume pertama yang diterbitkan pada tahun 1867, dengan dua volume lagi diedit dan diterbitkan setelah kematiannya oleh Engels.

Upaya skala besar pertama untuk menerapkan ide-ide Marxis tentang negara pekerja datang dengan Revolusi Rusia (atau Revolusi Oktober ) tahun 1917, yang dipimpin oleh Vladimir Ilyich Lenin (1870 – 1924) dan Partai Bolshevik (meskipun Rusia tidak kandidat ideal dengan sistem Kapitalis yang berkembang penuh , seperti yang ditentukan oleh teori Marxis). Terlepas dari desakan Lenin, bagaimanapun, negara-negara lain tidak mengikutinya, dan upaya revolusi Sosialis di Jerman dan negara-negara barat lainnya gagal , meninggalkan Uni Soviet yang baru dibentuk .dengan dirinya sendiri.

Bahkan di masa awal Uni Soviet, ada orang-orang, terutama Leon Trotsky (1879 – 1940) dan Rosa Luxemburg (1870 – 1919), yang mengklaim bahwa bentuk Komunisme diadopsi di sana (terutama setelah Joseph Stalin mengambil alih setelah kematian Lenin. pada tahun 1924) tidak sesuai dengan teori Marxis, dan banyak dari sisa sejarah Sosialisme dan Komunisme penuh dengan faksi- faksi yang berbeda yang mengklaim legitimasi mereka dari Marxisme.

Setelah Perang Dunia II , ideologi Marxis, seringkali dengan dukungan militer Soviet , melahirkan kebangkitan partai-partai Komunis revolusioner di seluruh dunia, beberapa di antaranya akhirnya mampu memperoleh kekuasaan (misalnya Republik Rakyat Cina, Vietnam, Rumania, Jerman Timur, Albania, Kamboja, Ethiopia, Yaman Selatan, Yugoslavia, Kuba), dan mendirikan negara Marxis versi mereka sendiri .

Banyak dari negara-negara Marxis yang memproklamirkan diri (sering disebut Republik Rakyat ) akhirnya menjadi negara otoriter dengan ekonomi yang stagnan , yang menyebabkan banyak perdebatan tentang apakah Marxisme akan hancur dalam praktiknya., atau apakah negara-negara ini sebenarnya tidak dipimpin oleh “Marxis sejati” .

Pada tahun 1990, negara-negara Pakta Warsawa di Eropa Timur semuanya telah meninggalkan kekuasaan Komunis , dan pada tahun 1991 Uni Soviet sendiri dibubarkan , meninggalkan Cina, Kuba dan beberapa negara terisolasi di Asia dan Afrika sebagai benteng sisa Komunisme , meskipun dalam banyak kasus identifikasi apapun dengan Marxisme klasik telah lama menghilang.

Perkembangan Terakhir dalam Marxisme Kembali ke atas
Dalam hal perkembangan filosofis (sebagai lawan dari politik) Marxisme di abad ke-20, tokoh besar pertama mungkin adalah Györgi Hongaria (George) Lukács (1885 – 1971). Filsafatnya, yang kemudian dikenal sebagai Marxisme Barat , menekankan unsur-unsur Hegelian dan humanis sebelumnya dari karya Marx . Lukács 1923 “Sejarah dan Kesadaran Kelas” sering dianggap sebagai tonggak dalam pemikiran Marxis, dengan tema kesadaran kelas (kesadaran diri kelas sosial dan peran yang diberikan kepadanya oleh Marxisme), reifikasi(atribusi kualitas manusia atau kehidupan pada objek dan hubungan sosial) dan totalitas (melihat seluruh gambaran masyarakat sekaligus, dalam semua kompleksitasnya).

Revolusioner Italia Antonio Gramsci (1891 – 1931) menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di penjara-penjara fasis Mussolini , tetapi ia telah dilihat sebagai pemikir yang sangat orisinal dalam tradisi Marxis. Warisan filosofisnya yang penting mencakup pengenalan pemikiran Marxis tentang gagasan hegemoni (cara di mana kelas penguasa mengarahkan dan mengatur masyarakat melalui kekuatan budayanya ).

Dia melihat hegemoni budaya sebagai sarana penting untuk mempertahankan status quo dalam masyarakat kapitalis , menunjukkan bahwa borjuasi tidak memerintah dengan kekuatan saja, tetapi juga denganpersetujuan , membentuk aliansi politik dengan kelompok lain dan bekerja secara ideologis untuk mendominasi masyarakat. Seperti Lukács, ia sangat percaya pada kesatuan organik kehidupan sosial.

Sekolah Frankfurt , yang berbasis di Institut Penelitian Sosial di Frankfurt pada 1930-an, terdiri dari inti filsuf neo-Marxis, termasuk Theodor Adorno (1903 – 1969), Max Horkheimer (1895 – 1973), Leo Löwenthal (1900 – 1993). ), Erich Fromm (1900 – 1980), Herbert Marcuse (1898 – 1979) dan Jürgen Habermas (1929- ), yang bertemu untuk membahas kegagalan yang dirasakan Marxisme dan Komunisme di Barat dan mencoba memahami keberhasilan Kapitalisme dan Fasisme dan “masyarakat massa” yang muncul di Amerika.

Mazhab Frankfurt mengembangkan apa yang mereka sebut Teori Kritis Marxisme, sebuah teori sosial yang berorientasi pada kritik dan perubahan (bukan hanya menggambarkan atau menjelaskan) totalitas masyarakat, dengan cara mengintegrasikan semua ilmu sosial utama , termasuk ekonomi, sosiologi, sejarah , ilmu politik, antropologi, dan psikologi.

Jürgen Habermas , salah satu anggota muda Mazhab Frankfurt, khususnya, melanjutkan untuk memperluas Teori Kritis dan secara efektif berusaha tidak kurang dari rekonstruksi lengkap dari dasar-dasar Marxisme Barat, mencoba untuk mengawinkan untaian determinis Mazhab Frankfurt dengan ide -ide berbasis aksi lawan Amerika-nya (walaupun tulisannya dianggap sulit dan menuntut).

Louis Althusser dari Prancis-Aljazair (1918 – 1990) mengembangkan aliran lain yang berpengaruh dari filsafat Marxis yang bersinggungan dengan linguistik dan Strukturalisme , dan yang kadang-kadang disebut sebagai Marxisme Struktural.

Dia mempresentasikan kerja ulang dan analisis ulang pemikiran Marxis yang sangat ilmiah , yang dia klaim tidak hanya memberikan model ekonomi tetapi juga deskripsi struktur dan perkembangan masyarakat secara keseluruhan .

Kritik terhadap Marxisme


Kritik terhadap prinsip dan teori Marxis (sebagai lawan dari aspek praktis negara-negara Komunis abad ke-20 – lihat Kritik terhadap Komunisme ) meliputi hal-hal berikut:

  • Janji masa depan yang gemilang, namun imajiner : Beberapa orang berpendapat bahwa, seperti Fasisme , Nasionalisme, dan banyak agama, Marxisme menawarkan visi masa depan sempurna yang tidak dapat dicapai , dan membuat rakyatnya tetap terikat padanya dengan mendevaluasi masa lalu dan masa kini. Ia mengklaim mewakili kebenaran universal yang menjelaskan segalanya dan dapat menyembuhkan setiap penyakit, dan setiap penyimpangan yang tampak atau kinerja yang buruk dijelaskan oleh kasuistis dan daya tarik emosional .
  • Ideologi yang tidak lengkap : Marx dan Engels tidak pernah mendedikasikan banyak pekerjaan untuk menunjukkan bagaimana tepatnya ekonomi Komunis akan berfungsi dalam praktik , meninggalkan Sosialisme sebagai “ideologi negatif” (setelah menghapus sistem harga pasar, tetapi tidak ada yang menggantikannya).
  • Asumsi bahwa sifat manusia sepenuhnya ditentukan oleh lingkungan : Beberapa kaum Marxis, termasuk Trotsky, percaya bahwa semua proses kehidupan sosial, politik dan intelektual pada umumnya dikondisikan oleh basis sosial-ekonomi dan cara produksi kehidupan material , yang agaknya merendahkan nilai kemanusiaan dan pentingnya kehidupan dan hak-hak manusia.
  • Kritik Anarkis: Banyak Anarkis dan Sosialis Libertarian menolak perlunya fase negara sementara dan sering mengkritik Marxisme dan Komunisme karena terlalu otoriter . Beberapa Anarko-Primitivis menolak politik sayap kiri secara umum, melihatnya sebagai korup dan mengklaim bahwa peradaban tidak dapat direformasi .
  • Sebuah serangan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan : Beberapa kritikus berpendapat bahwa konsep kebebasan Marx sebenarnya hanya pertahanan tirani dan penindasan , dan bukan perluasan kebebasan seperti yang diklaimnya.
  • Dugaan anti-Semitisme : Beberapa komentator telah menafsirkan banyak pernyataan Marx tentang orang Yahudi sebagai anti-Semit, mengklaim bahwa ia melihat orang Yahudi sebagai perwujudan Kapitalisme dan pencipta semua kejahatannya. Namun, yang lain dengan sengit membantah interpretasi ini.
  • Perlunya revolusi kekerasan : Banyak reformis Sosialis (misalnya Sosialis Demokrat dan Sosial Demokrat) menolak gagasan bahwa sosialisme hanya dapat dicapai melalui konflik kelas dan revolusi kekerasan mempermasalahkan persyaratan Marxis untuk revolusi proletar yang penuh kekerasan , dengan alasan bahwa Kapitalisme dapat direformasi dengan perubahan demokrasi bertahap .
  • Teori Materialisme Historis cacat: Beberapa kritikus berpendapat bahwa konsep Materialisme Historial yang mendasari banyak teori Marxis adalah cacat , atau bahwa metode semacam itu dapat dipelintir untuk mencoba memaksa jalannya sejarah ke arah tertentu, atau bahwa dalam prakteknya mengarah pada Nihilisme .
  • Analisis kelas Marxis cacat: Beberapa berpendapat bahwa kelas bukanlah ketidaksetaraan paling mendasar dalam sejarah, dan bahwa analisis rinci dari banyak periode sejarah gagal menemukan dukungan untuk kelas atau evolusi sosial seperti yang digunakan oleh kaum Marxis.
  • Prediksi yang tidak terpenuhi : Marx membuat banyak prediksi dalam menguraikan teorinya (misalnya meningkatnya polarisasi kelas , revolusi proletar yang terjadi pertama kali di negara-negara industri , peningkatan perbaikan mesin yang membuat mata pencaharian pekerja semakin genting , dll), beberapa di antaranya dapat diperdebatkan , sementara yang lain telah jelas terbukti salah . Dikatakan bahwa ini adalah bukti lebih lanjut bahwa Materialisme Historis adalah teori yang cacat .
  • Teori ini tidak ketat secara ilmiah : Teori Materialisme Historis, meskipun awalnya benar -benar ilmiah , merosot menjadi pseudosains dan dogma ketika prediksi tidak terbukti dan adaptasi ad hoc serta revisi harus dibuat agar sesuai dengan fakta . Beberapa kritikus juga berpendapat bahwa, jika ada, sosialis utopis yang lebih tua lebih ilmiah dalam pendekatan mereka daripada Marx , dalam hal itu setidaknya upaya mereka untuk mendirikan komune sosialis mengikuti metode ilmiah eksperimen, hipotesis dan pengujian, sedangkan Marxisme hanyalah sebuah tidak dapat diujidan karenanya nubuatan tidak ilmiah.
  • Bukti untuk “akhir sejarah” : Beberapa kritikus berpendapat bahwa semakin menyebarnya demokrasi liberal di seluruh dunia, dan kurangnya gerakan revolusioner besar yang berkembang di dalamnya, menunjukkan bahwa Kapitalisme atau demokrasi sosial kemungkinan akan menjadi bentuk akhir. pemerintahan manusia, bukan Marxisme atau Komunisme , yang mengklaim sebagai filsafat “akhir sejarah” .

Jenis-jenis Marxisme


Banyak jenis Sosialisme dan Komunisme yang berbeda dikembangkan dari pemikiran Marxis, tetapi beberapa bentuk Marxisme itu sendiri juga dapat diidentifikasi:

  • Marxisme Klasik : Teori awal yang digagas oleh Marx dan Engels, seperti yang dijelaskan di atas .
  • Marxisme-Leninisme : Aliran ideologi Komunis , yang secara longgar dimodelkan pada teori Marxis, yang muncul sebagai tendensi arus utama selama era Joseph Stalin pasca-Lenin (1878 – 1953) di Uni Soviet. Hal ini terutama terkait dengan Stalin, meskipun masih diperdebatkan sejauh mana ia benar-benar mengikuti prinsip- prinsip baik Marx atau Lenin.
  • Marxisme Barat : Sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan berbagai teori Marxis yang berbasis di Eropa Barat dan Tengah (dan baru-baru ini Amerika Utara ), berbeda dengan filosofi Uni Soviet atau Republik Rakyat Cina. Ini membawa Marxisme ke dalam arus utama budaya Eropa. Pendukungnya sebagian besar adalah akademisi profesional , yang memandang Marx terutama sebagai seorang filsuf daripada seorang revolusioner, dan yang menekankan unsur-unsur Hegelian dan humanis dari pemikirannya. Yang paling menonjol mungkin adalah György Lukács . dari Hongaria(1885 – 1971) dan Karl Korsch dari Jerman (1886 – 1961).
  • Marxisme Libertarian : Aliran Marxisme yang menggambarkan dirinya mengambil pandangan yang kurang otoriter terhadap teori Marxis dibandingkan aliran konvensional seperti Stalinisme , Maoisme , Trotskisme , dan bentuk-bentuk terkenal Marxisme-Leninisme lainnya . Ini menekankan kemampuan kelas pekerja untuk menempa nasibnya sendiri tanpa perlu partai atau negara revolusioner untuk menengahi atau membantu pembebasannya.
  • Marxisme Struktural : Suatu pendekatan terhadap Marxisme berdasarkan Strukturalisme dari ahli teori Prancis Louis Althusser (1918 – 1990) dan murid-muridnya. Analisis ulangnya yang mendetail tentang seluruh karya Marx membuatnya menyadari bahwa karya tersebut tidak hanya memberikan model ekonomi tetapi juga deskripsi struktur dan perkembangan masyarakat secara keseluruhan . Itu berpengaruh, terutama di Prancis, selama akhir 1960 -an dan 1970 -an .
  • Neo-Marxisme : Aliran Marxisme Kiri Baru Abad ke-20 yang mendengarkan kembali tulisan-tulisan awal Marx (sebelum pengaruh Engels), serta mencoba memasukkan unsur-unsur psikologi dan sosiologi modern ke dalam pemikiran Marxis ortodoks. Ini menolak determinisme ekonomi yang dirasakan dari Marx kemudian , dengan fokus pada revolusi non-fisik, psikologis , dan lebih bersifat Libertarian , dan terkait dengan aliran Anarkisme . Sekolah Frankfurt, yang berbasis di Universitas Frankfurt am Main di Jerman dari tahun 1930-an hingga 1950-an, berperan penting dalam perkembangannya.
  • Marxisme Budaya : Bentuk lain dari Marxisme abad ke-20 yang menambahkan analisis tentang peran media , seni , teater , film , dan institusi budaya lainnya dalam suatu masyarakat, seringkali dengan penekanan tambahan pada ras dan gender selain kelas.
  • Marxisme Analitik : Sebuah gaya berpikir tentang Marxisme yang menonjol di antara para filsuf dan ilmuwan sosial berbahasa Inggris selama tahun 1980 -an . Ia mengklaim “pemikiran yang jelas dan ketat tentang pertanyaan yang biasanya diselimuti oleh kabut ideologis “.
  • Post-Marxisme : Karya teoretis para filsuf dan ahli teori sosial yang telah membangun teori mereka di atas Marxisme Klasik sampai batas tertentu, tetapi yang telah melampaui batas-batas teori tersebut dengan cara yang menempatkan mereka di luar Marxisme.
  • Humanisme Marxis : Sebuah cabang Marxisme yang terutama berfokus pada tulisan-tulisan Marx sebelumnya, (terutama “Manuskrip Ekonomi dan Filsafat” tahun 1844 di mana ia mengembangkan teorinya tentang keterasingan ), yang bertentangan dengan karya-karyanya selanjutnya, yang dianggap sebagai lebih memperhatikan konsepsi strukturalnya tentang masyarakat kapitalis .
  • Feminisme Marxis : Cabang teori Feminis yang berfokus pada pembongkaran Kapitalisme sebagai cara untuk membebaskan perempuan . Feminisme Marxis menegaskan bahwa kepemilikan pribadi , yang menimbulkan ketidaksetaraan ekonomi, ketergantungan, kebingungan politik, dan pada akhirnya hubungan sosial yang tidak sehat antara pria dan wanita, adalah akar dari penindasan terhadap wanita .