Pengantar


Konservatisme adalah setiap filsafat politik yang mendukung tradisi (dalam arti berbagai agama, budaya, atau keyakinan dan kebiasaan yang ditentukan secara nasional) dalam menghadapi kekuatan eksternal untuk perubahan, dan kritis terhadap proposal untuk perubahan sosial yang radikal . Beberapa Konservatif berusaha untuk melestarikan status quo atau untuk mereformasi masyarakat secara perlahan, sementara yang lain berusaha untuk kembali ke nilai- nilai waktu sebelumnya .


Konservatisme Klasik tidak menolak perubahan itu sendiri, tetapi menegaskan bahwa perubahan menjadi organik , bukan revolusioner , dengan alasan bahwa setiap upaya untuk memodifikasi jaringan kompleks interaksi manusia yang membentuk masyarakat manusia semata-mata demi beberapa doktrin atau teori berisiko gagal. melanggar hukum konsekuensi yang tidak diinginkan dan/atau bahaya moral . Sebagai ideologi umum, Konservatisme bertentangan dengan cita-cita Liberalisme dan Sosialisme .

Konservatisme
Konservatisme


Konservatisme umumnya mengacu pada politik sayap kanan yang menganjurkan pelestarian kekayaan pribadi dan kepemilikan pribadi ( Kapitalisme ) dan menekankan kemandirian dan Individualisme . Konservatif pada umumnya lebih menghukum penjahat, cenderung memiliki pandangan agama yang lebih ortodoks , dan seringkali etnosentris dan memusuhi kaum homoseksual dan kelompok minoritas lainnya .


Budaya yang berbeda memiliki nilai mapan yang berbeda dan, akibatnya, Konservatif dalam budaya yang berbeda memiliki tujuan yang berbeda . Banyak bentuk Konservatisme menggabungkan unsur-unsur ideologi dan filosofi lain, dan pada gilirannya, Konservatisme memiliki pengaruh terhadap mereka. Misalnya, Nasionalisme memiliki banyak nilai Konservatif (walaupun biasanya pada tingkat yang lebih dibesar -besarkan ), dan sebagian besar Konservatif sangat mendukung negara yang berdaulat dan secara patriotik mengidentifikasi diri dengan bangsa mereka sendiri (walaupun sebagian besar Konservatif tidak mempercayai sentimen xenofobia atau rasis yang menonjol di beberapa negara.kelompok sayap kanan ).

Baca Juga:  Non-Naturalisme : Pengantar Filsafat


Istilah “konservatisme” berasal dari bahasa Latin “conservare” ( artinya “melindungi” atau “melestarikan”) dan dari turunan bahasa Prancis “conservateur”. Penggunaannya dalam arti politik mulai muncul hanya setelah Revolusi Perancis tahun 1789, dan kemudian hanya ragu-ragu, hanya mengambil konotasi politik yang khas pada tahun 1820-an.


Sejarah Konservatisme


Awal mula Konservativisme biasanya dilacak pada reaksi terhadap peristiwa-peristiwa seputar Revolusi Prancis tahun 1789, meskipun dapat dikatakan bahwa teolog Anglikan abad ke-16 Richard Hooker (1554 – 1600) mengusulkan sesuatu yang sangat mirip dua abad sebelumnya.


Filsuf Anglo-Irlandia Edmund Burke sering dianggap sebagai bapak Konservatisme di kalangan Anglo-Amerika. Dia menentang keras Revolusi Prancis, terutama dalam “Refleksi Revolusi di Prancis” tahun 1790, (walaupun dia bersimpati dengan beberapa tujuan Revolusi Amerika tahun 1776 – 1783), dan secara umum terganggu oleh perubahan Rasionalis . dari Pencerahan .

Dia berpendapat sebaliknya untuk nilai institusi dan adat istiadat yang diwariskan , termasuk pembangunan negara yang dihormati waktu (dibangun di atas kebijaksanaan banyak generasi), kemajuan sedikit demi sedikitmelalui pengalaman, dan kelanjutan dari lembaga-lembaga sosial penting lainnya seperti keluarga dan Gereja , daripada apa yang disebutnya “abstraksi metafisik” .

Burke juga mengklaim bahwa manusia tidak dapat memahami banyak cara di mana perilaku yang diwariskan mempengaruhi pemikiran mereka, dan karenanya mencoba menilai masyarakat secara objektif adalah sia-sia.
Bentuk lama Konservatisme Inggris yang mapan sejak akhir abad ke-17 adalah Partai Tory , yang umumnya mencerminkan sikap kelas pemilik tanah pedesaan.

Pada abad ke-19, koalisi baru pemilik tanah tradisional dan industrialis simpatik membentuk Partai Konservatif Inggris yang baru . Benjamin Disraeli (1804 – 1881) memberi partai baru sebuah ideologi politik, menganjurkan kembalinya pandangan ideal dari masyarakat korporat atau organik, di mana setiap orang memiliki tugas dan tanggung jawab terhadap orang lain atau kelompok ( “Satu Bangsa” Konservatisme). Konversi Partai Konservatif Inggris menjadi organisasi massa modern di abad ke-20 dipercepat oleh konsep “Demokrasi Tory” , yang dikaitkan dengan putra Winston Churchill Lord Randolph Churchill (1911 – 1968).

Baca Juga:  Skeptisisme : Pengertian, Sejarah Perkembangan Skeptisisme

Pada tahun 1980-an, di bawah kepemimpinan Margaret Thatcher (1925 – 2013)), terjadi pergeseran dramatis arah ideologis Konservatisme Inggris, dengan gerakan yang kuat menuju kebijakan ekonomi pasar bebas , meskipun banyak yang melihat Thatcherisme lebih konsisten dengan Liberalisme klasik radikal daripada Konservatisme klasik.


Di bagian lain Eropa , Konservatisme arus utama sering diwakili oleh partai-partai Demokrat Kristen , yang sebagian besar berasal dari partai-partai Katolik pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Mereka umumnya mendukung kebijakan berorientasi pasar , Uni Eropa dan pertahanan yang kuat, dan biasanya mendapatkan dukungan dari komunitas bisnis dan profesional kerah putih . Namun, pandangan mereka tentang masalah sosial cenderung lebih liberal daripada Konservatif Amerika, misalnya.


Konservatisme Amerika modern sebagian besar lahir dari aliansi antara Liberal klasik dan Konservatif Sosial di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Ini terdiri dari konstelasi ideologi politik termasuk Konservatisme Fiskal, Pasar bebas atau Liberalisme ekonomi , Konservatisme Sosial, Libertarianisme , Konservatisme Bio dan Konservatisme Keagamaan, serta dukungan untuk militer yang kuat , pemerintah kecil dan hak-hak negara.

Hal ini terutama diwakili oleh Partai Republik AS , dicontohkan oleh Ronald Reagan (1911 – 2004) dan George W. Bush (1946 – ), dan sebagian besar sikap konservatif difokuskan di jantung negara ( daerah pedesaan dengan kepadatan penduduk rendah ), berbeda dengan yang lebih Liberal kota dan kota perguruan tinggi .


Jenis-Jenis Konservatisme

  • Konservatisme Budaya adalah filosofi yang mendukung pelestarian warisan suatu bangsa atau budaya (atau kadang-kadang tradisi bahasa ), biasanya dengan mengadaptasi norma- norma yang diturunkan dari masa lalu .
  • Konservatisme Sosial adalah bagian dari Konservatisme Budaya di mana norma-norma mungkin juga moral (misalnya menentang homoseksualitas, menutupi wajah perempuan, dll). Di Eropa , bagaimanapun, biasanya mengacu pada Konservatif “Liberal”, yang mendukung negara kesejahteraan Eropa modern .
  • Konservatisme Keagamaan berusaha melestarikan ajaran ideologi agama tertentu , baik melalui keteladanan maupun undang- undang . Konservatif Agama dapat mempromosikan kampanye luas untuk kembali ke nilai-nilai tradisional, atau mereka mungkin menempuh rute radikal , mencari untuk melestarikan kepercayaan dalam bentuk aslinya atau murni.
  • Konservatisme Fiskal adalah filosofi ekonomi kehati- hatian dalam pengeluaran pemerintah dan utang, dengan alasan bahwa pemerintah tidak berhak untuk menjalankan utang besar dan kemudian membuang beban pada wajib pajak .
  • Paleo-Konservatisme adalah bentuk Konservatisme moderat hingga ekstrem, populer di negara-negara Sabuk Alkitab AS, yang menekankan warisan agama, identitas nasional dan Barat, tradisi, masyarakat sipil, kebijakan anti-intervensi, dan federalisme klasik. Secara khusus menentang imigrasi ilegal, komunisme, otoritarianisme, demokrasi sosial dan program hak.
  • Neo-Konservatisme adalah gerakan Konservatif “baru” yang muncul di Amerika Serikat bertentangan dengan pandangan Liberalisme tahun 1960-an. Ini menekankan kebijakan luar negeri intervensionis , perdagangan bebas dan ekonomi pasar bebas dan ketidaksetujuan umum terhadap budaya tandingan .
  • Bio-Konservatisme adalah sikap ragu-ragu tentang perkembangan teknologi , dan skeptisisme tentang medis dan transformasi bioteknologi lainnya dari dunia hidup (misalnya kloning, rekayasa genetika), terutama jika dianggap mengancam tatanan sosial tertentu