Pengantar


Komunisme adalah struktur sosial-ekonomi yang mempromosikan pembentukan masyarakat tanpa kelas , tanpa negara berdasarkan kepemilikan bersama atas alat-alat produksi. Ini mendorong pembentukan negara proletar untuk mengatasi struktur kelas dan keterasingan buruh yang menjadi ciri masyarakat kapitalistik , dan warisan imperialisme dan nasionalisme mereka . Komunisme berpendapat bahwa satu-satunya cara untuk memecahkan masalah ini adalah dengan kelas pekerja (atau proletariat ) menggantikan kelas penguasa yang kaya (atau borjuis ).), melalui aksi revolusioner , untuk membangun masyarakat yang damai dan bebas, tanpa kelas atau pemerintahan.

Komunisme, kemudian, adalah gagasan tentang masyarakat bebas tanpa perpecahan atau keterasingan, di mana umat manusia bebas dari penindasan dan kelangkaan , dan di mana tidak ada kebutuhan akan pemerintah atau negara dan tidak ada pembagian kelas . Ini membayangkan sebuah dunia di mana setiap orang memberi sesuai dengan kemampuan mereka , dan menerima sesuai dengan kebutuhan mereka . Para pendukungnya mengklaim bahwa ini adalah satu- satunya cara untuk mewujudkan sepenuhnya kebebasan manusia .

Biasanya dianggap sebagai cabang dari gerakan Sosialis yang lebih luas . Bentuk-bentuk komunisme yang dominan, seperti Leninisme , Trotskisme , dan Luksemburg , didasarkan pada Marxisme , tetapi versi Komunisme non-Marxis (seperti Komunisme Kristen dan Komunisme Anarkis ) juga ada—lihat bagian Jenis-Jenis Komunisme di bawah ini .

Pada akhir abad ke-19, istilah “sosialisme” dan “komunisme” sering digunakan secara bergantian. Namun, teori Marxis berpendapat bahwa Komunisme tidak akan muncul dari Kapitalisme dalam keadaan berkembang penuh, tetapi akan melewati “fase pertama” ( Sosialisme ) di mana sebagian besar properti produktif dimiliki bersama , tetapi beberapa perbedaan kelas tetap ada. Ini pada akhirnya akan berkembang menjadi “fase yang lebih tinggi” (Komunisme) di mana perbedaan kelas dihilangkan , dan sebuah negara tidak lagi diperlukan dan akan layu. Lebih lanjut dikatakan bahwa aktivitas revolusioner olehkelas pekerja diperlukan untuk membawa perubahan ini.

Komunisme
Komunisme

Sejarah Komunisme


Sejarah awal pemikiran Komunis pada dasarnya adalah sejarah Sosialisme , yang telah dirinci di tempat lain .

Dalam bentuknya yang modern , Komunisme tumbuh dari gerakan Sosialis Eropa abad ke-19 dan para kritikus Kapitalisme selama Revolusi Industri . Kritikus terkemuka di antara para kritikus ini adalah filsuf Jerman Karl Marx dan rekannya Friedrich Engels (1820 – 1895), dan “Manifesto Komunis” mereka yang inovatif pada tahun 1848, dokumen yang menentukan gerakan, menawarkan definisi baru tentang Komunisme dan mempopulerkan istilah itu. .

Penggunaan istilah “komunisme” dan “sosialisme” bergeser setelah Revolusi Rusia tahun 1917, ketika Partai Bolshevik Marxis yang diakui di Rusia mengubah nama mereka menjadi Partai Komunis dan memasang rezim partai tunggal yang ditujukan untuk penerapan kebijakan sosialis di bawah Vladimir . Ilyich Lenin (1870 – 1924). Lenin menciptakan Internasional Ketiga (atau Komunis Internasional atau Komintern ) pada tahun 1919 dan menetapkan dua puluh satu kondisi (termasuk sentralisme demokratis ) bagi setiap partai sosialis Eropa yang mau bergabung. SetelahPerang Saudara Rusia , Uni Republik Sosialis Soviet ( USSR atau Uni Soviet ) diciptakan pada tahun 1922.

Kebijakan Ekonomi Baru (NEP) Lenin berlangsung sampai tahun 1928, ketika Joseph Stalin (1878 – 1953) menjadi pemimpin partai di bawah panji “sosialisme di satu negara” dan melanjutkan jalan isolasionisme dan Totalitarianisme dengan Rencana Lima Tahun pertama dari banyak Rencana Lima Tahun . Kritikus Marxis dari Uni Soviet, terutama Leon Trotsky (1879 – 1940), menyebut sistem Soviet sebagai negara pekerja yang “merosot” atau “cacat” , dengan alasan bahwa sistem itu jauh dari cita- cita komunis Marx , dan mengklaim bahwa kelas pekerja adalahdirebut secara politik .

Setelah Perang Dunia II, Pakta Warsawa melihat Albania, Bulgaria, Cekoslowakia, Jerman Timur, Polandia, Hongaria dan Rumania bergabung dengan Uni Soviet dalam aliansi ekonomi dan militer di bawah Kontrol Soviet yang ketat. Namun, hubungan tidak pernah mudah, dan Uni Soviet terpaksa melakukan intervensi militer untuk memadamkan pemberontakan rakyat di Hongaria (1956) dan Cekoslowakia (1968), dan Albania menarik diri dari Pakta (meskipun bukan dari Komunisme) pada tahun 1968 karena perbedaan ideologis .

Pada tahun 1949, Partai Komunis Tiongkok (CPC) yang dipimpin oleh Mao Zedong (1893 – 1976) mendirikan Republik Rakyat Tiongkok , yang kemudian mengikuti jalur ideologisnya sendiri dalam perkembangan Komunis ( Maoisme ). Negara-negara komunis seperti Uni Soviet dan Cina berhasil menjadi kekuatan industri dan teknologi , menantang kekuatan Kapitalis dalam perlombaan senjata , perlombaan ruang angkasa dan konflik militer , meskipun keduanya mengalami kemunduran yang signifikan dan mengundang banyak kritik (lihat bagian Kritik terhadap Komunisme di bawah ini).).

Meskipun tidak pernah secara formal disatukan sebagai satu entitas politik, pada tahun 1970 -an hampir sepertiga penduduk dunia tinggal di negara-negara komunis, termasuk Republik Rakyat Cina, Uni Soviet dan negara-negara Pakta Warsawa di Eropa Timur, serta Kuba, Korea, Vietnam, Laos, Kamboja, Angola, dan Mozambik.

Namun, negara-negara Pakta Warsawa semuanya telah meninggalkan pemerintahan Komunis pada tahun 1990, dan pada tahun 1991 Uni Soviet sendiri dibubarkan , meninggalkan Cina, Kuba dan beberapa negara terisolasi di Asia dan Afrika sebagai benteng sisa Komunisme, dalam banyak kasus secara substansial diperlunak dan diadaptasi dari ideologi awalnya.

Baca Juga:  Fasisme : Pengantar, dan Jenis

Kritik terhadap Komunisme


Kritik terhadap Komunisme dapat dibagi dalam dua kategori besar : yang berkaitan dengan prinsip dan teori Komunis atau Marxis , dan yang berkaitan dengan aspek praktis negara-negara Komunis abad ke-20:

Kritik terhadap Teori Komunis/Marxis

  • Janji masa depan yang gemilang, namun imajiner : Beberapa berpendapat bahwa, seperti Fasisme , Nasionalisme, dan banyak agama, Komunisme menawarkan visi masa depan sempurna yang tidak dapat dicapai , dan membuat rakyatnya tetap terikat padanya dengan mendevaluasi masa lalu dan masa kini. Ia mengklaim mewakili kebenaran universal yang menjelaskan segalanya dan dapat menyembuhkan setiap penyakit, dan setiap penyimpangan yang tampak atau kinerja yang buruk dijelaskan oleh kasuistis dan daya tarik emosional .
  • Ideologi yang tidak lengkap : Marx dan Engels tidak pernah mendedikasikan banyak pekerjaan untuk menunjukkan bagaimana tepatnya ekonomi Komunis akan berfungsi dalam praktik , meninggalkan Sosialisme sebagai “ideologi negatif” (setelah menghapus sistem harga pasar, tetapi tidak ada yang menggantikannya).
  • Asumsi bahwa sifat manusia sepenuhnya ditentukan oleh lingkungan : Beberapa Komunis, termasuk Trotsky, percaya bahwa semua proses kehidupan sosial, politik dan intelektual pada umumnya dikondisikan oleh basis sosial-ekonomi dan cara produksi kehidupan material , yang agaknya merendahkan nilai kemanusiaan dan pentingnya kehidupan dan hak-hak manusia.
  • Kritik Anarkis: Banyak Anarkis dan Sosialis Libertarian menolak perlunya fase negara sementara dan sering mengkritik Marxisme dan Komunisme karena terlalu otoriter . Beberapa Anarko-Primitivis menolak politik sayap kiri secara umum, melihatnya sebagai korup dan mengklaim bahwa peradaban tidak dapat direformasi .
  • Sebuah serangan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan : Beberapa kritikus berpendapat bahwa konsep kebebasan Marx sebenarnya hanya pertahanan tirani dan penindasan , dan bukan perluasan kebebasan seperti yang diklaimnya.
  • Dugaan anti-Semitisme : Beberapa komentator telah menafsirkan banyak pernyataan Marx tentang orang Yahudi sebagai anti-Semit, mengklaim bahwa ia melihat orang Yahudi sebagai perwujudan Kapitalisme dan pencipta semua kejahatannya. Namun, yang lain dengan sengit membantah interpretasi ini.
  • Perlunya revolusi kekerasan : Banyak reformis Sosialis (misalnya Sosialis Demokrat dan Sosial Demokrat) mempermasalahkan persyaratan Marxis untuk revolusi proletar yang kejam , dengan alasan bahwa Kapitalisme dapat direformasi dengan perubahan demokratis bertahap .
  • Teori Materialisme Historis cacat: Beberapa kritikus berpendapat bahwa konsep Materialisme Historial yang mendasari banyak teori Marxis adalah cacat , atau bahwa metode semacam itu dapat dipelintir untuk mencoba memaksa jalannya sejarah ke arah tertentu, atau bahwa dalam prakteknya mengarah pada Nihilisme . Secara singkat, Materialisme Historis adalah gagasan bahwa agar manusia dapat bertahan hidup , mereka perlu memproduksi dan mereproduksi kebutuhan material kehidupan, dan produksi ini dilakukan melalui pembagian kerja berdasarkan hubungan produksi yang sangat pasti.antara orang-orang. Hubungan-hubungan ini membentuk basis ekonomi masyarakat, dan dengan sendirinya ditentukan oleh cara produksi yang berlaku (misalnya masyarakat kesukuan, masyarakat kuno, feodalisme, kapitalisme, sosialisme), dan masyarakat, serta suprastruktur budaya dan kelembagaannya , secara alami bergerak dari tahap ke tahap sebagai kelas dominan digantikan oleh kelas baru yang muncul dalam pergolakan sosial dan politik .
  • Analisis kelas Marxis cacat: Beberapa berpendapat bahwa kelas bukanlah ketidaksetaraan paling mendasar dalam sejarah, dan bahwa analisis rinci dari banyak periode sejarah gagal menemukan dukungan untuk kelas atau evolusi sosial seperti yang digunakan oleh kaum Marxis .
  • Prediksi yang tidak terpenuhi : Marx membuat banyak prediksi dalam menguraikan teorinya (misalnya meningkatnya polarisasi kelas , revolusi proletar yang terjadi pertama kali di negara-negara industri , peningkatan perbaikan mesin yang membuat mata pencaharian pekerja semakin genting , dll), beberapa di antaranya dapat diperdebatkan , sementara yang lain telah jelas terbukti salah . Dikatakan bahwa ini adalah bukti lebih lanjut bahwa Materialisme Historis adalah teori yang cacat .
  • Teori ini tidak ketat secara ilmiah : Teori Materialisme Historis, meskipun awalnya benar -benar ilmiah , merosot menjadi pseudosains dan dogma ketika prediksi tidak terbukti dan adaptasi ad hoc serta revisi harus dibuat agar sesuai dengan fakta . Beberapa kritikus juga berpendapat bahwa, jika ada, sosialis utopis yang lebih tua lebih ilmiah dalam pendekatan mereka daripada Marx , dalam hal itu setidaknya upaya mereka untuk mendirikan komune sosialis mengikuti metode ilmiah eksperimen, hipotesis dan pengujian, sedangkan Marxisme hanyalah sebuah tidak dapat diujidan karenanya nubuatan tidak ilmiah.
  • Bukti untuk “akhir sejarah” : Beberapa kritikus berpendapat bahwa semakin menyebarnya demokrasi liberal di seluruh dunia, dan kurangnya gerakan revolusioner besar yang berkembang di dalamnya, menunjukkan bahwa Kapitalisme atau demokrasi sosial kemungkinan akan menjadi bentuk akhir. pemerintahan manusia, bukan Marxisme , yang mengklaim sebagai filsafat “akhir sejarah” .


Kritik terhadap Aturan Partai Komunis

  • Totalitarianisme : Dinyatakan bahwa partai-partai Komunis telah mempertahankan kekuasaannya tanpa persetujuan penduduk dan telah merosot menjadi Totalitarianisme . Mereka memerintah melalui polisi rahasia , propaganda yang disebarluaskan melalui media massa yang dikendalikan negara, represi terhadap diskusi dan kritik yang bebas, pengawasan massal , dan teror negara .
  • Represi politik : Baik represi politik dan sensor dipraktikkan secara luas oleh Uni Soviet di bawah Stalin (dari 1927 hingga 1953), oleh China di bawah Mao (terutama selama Revolusi Kebudayaan 1966 – 76), dan oleh rezim Komunis di Korea Utara sepanjang masanya. pemerintahan (dari tahun 1948 dan seterusnya).
  • Kultus kepribadian : Ada banyak kritik terhadap kultus kepribadian banyak penguasa Komunis, terutama kultus Stalin , Mao , Kim Il Sung , dan Fidel Castro .
  • Pembatasan kebebasan bergerak : Banyak antikomunis telah menegaskan bahwa rezim Komunis cenderung memberlakukan pembatasan keras pada kebebasan bergerak , yang menurut mereka adalah untuk membendung kemungkinan emigrasi massal karena ketidakpuasan rakyat yang meluas terhadap aturan mereka.
  • Imperialisme : Meskipun, sebagai sebuah ideologi, Komunisme menekankan penentangannya terhadap imperialisme , yang dilihatnya sebagai tahap tertinggi Kapitalisme , para kritikus anti-Komunis menuduh Uni Soviet dan Republik Rakyat Tiongkok mempraktikkan imperialisme sendiri . Contohnya termasuk pencaplokan Tibet oleh Cina, pembentukan negara- negara satelit Soviet di Eropa Timur setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan intervensi agresif dalam pemberontakan rakyat di Hongaria, Polandia dan Afghanistan, dan dalam berbagai gerakan pembebasan nasional di Afrika dan Asia.
  • Hak Asasi Manusia: Sejumlah negara komunis telah mempertahankan kerja paksa sebagai bentuk hukuman hukum (sering mengakibatkan korban tewas yang signifikan), serta deportasi paksa seluruh kelompok etnis dan pembersihan etnis . Eksekusi terhadap orang-orang yang telah menerima hukuman mati untuk berbagai tuduhan adalah hal biasa, begitu pula kematian yang terjadi di penjara , termasuk para pembangkang politik . Beberapa juga berpendapat bahwa jutaan kematian akibat kelaparan , pembersihan dan perang internal di Uni Soviet dan Cina secara langsung disebabkanterhadap kebijakan Komunis.
  • Kinerja ekonomi : Banyak kritikus pemerintahan Komunis membuat perbandingan yang meremehkan antara pembangunan ekonomi dan efisiensi negara-negara Komunis dan non-Komunis. Meskipun Uni Soviet mencapai industrialisasi yang pesat , terutama selama tahun 1930-an, Uni Soviet menjadi pengimpor biji-bijian, tidak mampu menghasilkan cukup makanan untuk memberi makan penduduknya sendiri. Secara umum, ekonomi Komunis Eropa Timur memiliki produktivitas jauh di bawah rata-rata Eropa Barat. Namun, perbandingan langsung sulit dilakukan, dan keandalan beberapa statistik masih bisa diperdebatkan. Tidak tersedianya barang konsumsiumum di Barat telah ditegaskan oleh beberapa orang sebagai bukti dari standar hidup yang lebih rendah di Uni Soviet, meskipun ada kebijakan yang disengaja untuk memusatkan sumber daya ekonomi negara pada industri berat dan pertahanan daripada pada barang-barang konsumsi, dan ada lebih banyak penekanan pada program sosial dan budaya serta jaminan pekerjaan , makanan dan pakaian bersubsidi , perawatan kesehatan gratis , perawatan anak gratis, pendidikan gratis , dll.
  • Penyensoran budaya dan seni : Beberapa kritikus berpendapat bahwa penyensoran seni di negara-negara Komunis, dan khususnya penghancuran besar-besaran artefak dan arsitektur tua yang tidak menunjukkan “konten proletar” yang memadai , mewakili penghancuran warisan budaya kemanusiaan yang tidak dapat dibenarkan. Sejumlah revisi sejarah juga terjadi, termasuk pemalsuan gambar dan penulisan ulang sejarah.
  • Kerusakan ekologis : Beberapa bencana lingkungan telah disalahkan secara langsung pada pemerintahan dan kebijakan Komunis dan obsesinya terhadap industri berat, pembangunan militer dan proyek luar angkasa dengan mengorbankan ekologi. Polusi udara dan air di Uni Soviet dan satelitnya dan di Republik Rakyat Cina telah parah , dan sebagian besar lahan pertanian telah dipengaruhi oleh salinisasi, erosi, keasaman, genangan air, atau penggurunan.
Baca Juga:  Representasionalisme : Pengertian dan Filsafat


Jenis-Jenis Komunisme

  • Marxisme adalah kerangka teoritis-praktis yang menjadi dasar Sosialisme dan Komunisme.
  • Leninisme dibangun di atas dan menguraikan ide-ide Marxisme , dan berfungsi sebagai dasar filosofis untuk ideologi Komunisme Soviet setelah Revolusi Rusia tahun 1917 dan pendirian Uni Soviet. Vladimir Ilyich Lenin (1870 – 1924) berpendapat dalam pamfletnya “Apa yang Harus Dilakukan?” tahun 1902 bahwa proletariat hanya dapat mencapai kesadaran revolusioner yang berhasil melalui upaya “partai pelopor” yang terdiri dari revolusioner profesional penuh waktu dan melalui bentuk organisasi disiplin yang dikenal sebagai “sentralisme demokratis” (di mana keputusan dibuat dengandemokrasi internal tetapi kemudian semua anggota partai harus secara eksternal mendukung dan secara aktif mempromosikan keputusan itu). Ia berpendapat bahwa Kapitalisme hanya dapat digulingkan dengan cara-cara revolusioner , dan setiap upaya untuk mereformasi Kapitalisme dari dalam pasti akan gagal. Tujuan partai Leninis adalah untuk mengatur penggulingan pemerintah yang ada dengan paksa dan merebut kekuasaan atas nama proletariat, dan kemudian menerapkan kediktatoran proletariat , semacam demokrasi langsung di mana pekerja memegang kekuasaan politik melalui dewan lokal yang dikenal sebagai soviet .
  • Marxisme-Leninisme adalah aliran ideologi Komunis yang muncul sebagai tendensi arus utama di antara partai-partai Komunis pada tahun 1920-an karena diadopsi sebagai landasan ideologis Komunis Internasional selama era Joseph Stalin (1878 – 1953), yang terutama berasosiasi dengannya. . Istilah “Marxisme-Leninisme” paling sering digunakan oleh mereka yang percaya bahwa warisan Lenin berhasil diteruskan oleh Stalin, meskipun masih diperdebatkan sejauh mana ia benar-benar mengikuti prinsip-prinsip Marx atau Lenin.
  • Stalinisme adalah istilah yang lebih merendahkan untuk visi Komunisme Joseph Stalin (yang oleh Stalin sendiri digambarkan sebagai Marxisme-Leninisme ). Para pendukung istilah tersebut berpendapat bahwa istilah tersebut mencakup penggunaan propaganda yang ekstensif untuk membangun kultus kepribadian di sekitar seorang diktator absolut , serta penggunaan ekstensif polisi rahasia untuk mempertahankan kepatuhan sosial dan membungkam perbedaan pendapat politik , yang semuanya merupakan perangkap Totalitarianisme .
    Trotskyisme adalah teori Marxisme yang diadvokasi oleh Leon Trotsky (1879 – 1940), yang menganggap dirinya seorang Marxis ortodoks dan Bolshevik-Leninis , dan mendukung pendirian partai pelopor . Politik Trotsky sangat berbeda dari Marxisme-Leninisme Joseph Stalin , terutama dalam menyatakan perlunya revolusi proletar internasional (sebagai lawan dari “sosialisme di satu negara” Stalin), dan dukungan yang tak tergoyahkan untuk kediktatoran proletariat yang sejati berdasarkan demokrasi langsung . prinsip. Salah satu ciri khas Trotskisme adalah teorirevolusi permanen untuk menjelaskan bagaimana revolusi sosialis dapat terjadi dalam masyarakat yang belum mencapai Kapitalisme maju (yang menurut Marx merupakan prasyarat untuk revolusi sosialis).
  • Luxemburgisme adalah teori revolusioner khusus dalam Komunisme, berdasarkan tulisan-tulisan Rosa Luxemburg (1870 – 1919). Politiknya menyimpang dari politik Lenin dan Trotsky terutama dalam ketidaksetujuannya dengan konsep “sentralisme demokratis” mereka , yang dia lihat tidak cukup demokratis. Luxemburgisme menyerupai Anarkisme dalam menghindari masyarakat otoriter dengan mengandalkan rakyat sendiri sebagai lawan dari pemimpin mereka, Namun, ia juga melihat pentingnya sebuah partai revolusioner dan sentralitas kelas pekerja dalam perjuangan revolusioner. Ini menyerupai Trotskyisme dalam penentangannya terhadap TotalitarianismeStalin dan politik reformis demokrasi sosial modern , tetapi berbeda dalam menyatakan bahwa Lenin dan Trotsky juga membuat kesalahan yang tidak demokratis .
  • Maoisme (atau “Pemikiran Mao Zedong” ) adalah varian dari Komunisme yang diturunkan dari ajaran pemimpin Tiongkok Mao Zedong (atau Mao Tse-tung ) (1893 – 1976), dan dipraktikkan di Republik Rakyat Tiongkok setelah Revolusi Tiongkok tahun 1949. Maoisme berkembang dari Marxisme-Leninisme Stalin, tetapi memperkenalkan ide-ide baru seperti Sosial-Imperialisme (Mao menuduh Uni Soviet mendominasi dan mengeksploitasi negara-negara kecil di wilayahnya hingga mengatur ekonomi mereka di sekitar Soviet, bukan domestik, kebutuhan), Mass Line (metode kepemimpinan yang berusaha untukbelajar dari massa dan membenamkan kepemimpinan politik dalam keprihatinan dan kondisi massa – “dari massa, untuk massa”), perang rakyat dan demokrasi baru . ” Lompatan Jauh ke Depan” tahun 1958, upaya untuk mengindustrialisasi dan meningkatkan ekonomi China terbukti membawa malapetaka dan jutaan orang meninggal karena kelaparan yang diakibatkannya. Revolusi Kebudayaan , dimulai pada tahun 1966 di bawah apa yang disebut “Geng Empat” dalam upaya untuk membersihkan negara dari elemen “borjuis liberal” yang tersisa, mengakibatkan kekacauan sosial, politik dan ekonomi lebih lanjut ,perang saudara . Sejak kematian Mao pada tahun 1976, ideologi aslinya telah diubah secara radikal , dipinggirkan dan direformasi di Cina dan telah dikenal sebagai “Sosialisme dengan Karakteristik Cina” (yang sebenarnya lebih dekat dengan Kapitalisme Keynesian daripada Komunisme). Partai-partai Maois ada di Peru, Nepal, India, dan Filipina.
  • Komunisme Kiri adalah berbagai sudut pandang Komunis yang dipegang oleh Kiri Komunis , yang mengklaim lebih otentik Marxis dan proletar daripada pandangan Leninisme dan penerusnya. Komunis Kiri mendukung Revolusi Rusia , tetapi tidak menerima metode Bolshevik selanjutnya . Tradisi Komunisme Kiri Rusia, Belanda-Jerman dan Italia semuanya sama-sama menentang nasionalisme , semua jenis gerakan pembebasan nasional , frontisme (bersatu dengan siapa pun melawan musuh bersama) dan sistem parlementer .
  • Komunisme Dewan adalah gerakan kiri radikal, yang berasal dari Jerman dan Belanda pada 1920-an, dan berlanjut hingga hari ini sebagai posisi teoretis dan aktivis dalam Marxisme sayap kiri dan Sosialisme Libertarian . Ia melihat dewan pekerja , yang muncul di pabrik dan kota, sebagai bentuk alami dari organisasi kelas pekerja dan kekuasaan pemerintah. Ia menentang gagasan “partai revolusioner” dengan alasan bahwa sebuah revolusi yang dipimpin oleh sebuah partai pasti akan menghasilkan kediktatoran partai .
  • Komunisme Anarkis (atau Anarko-Komunisme atau Komunisme Libertarian ) menganjurkan penghapusan total negara dan Kapitalisme demi jaringan horizontal asosiasi sukarela , dewan pekerja , dan/atau milik bersama di mana setiap orang akan bebas memenuhi kebutuhan mereka. Gerakan ini dipimpin oleh Rusia Mikhail Bakunin (1814 – 1876) dan Peter Kropotkin (1842 – 1921).
  • Eurokomunisme adalah tren di tahun 1970-an dan 1980-an di berbagai partai Komunis Eropa Barat untuk mengembangkan teori dan praktik transformasi sosial yang lebih relevan dalam demokrasi Eropa Barat dan kurang selaras dengan garis partai Partai Komunis Uni Soviet .
  • Komunisme Religius adalah bentuk Komunisme yang berpusat pada prinsip-prinsip agama , baik itu Kristen, Tao, Jain, Hindu, atau Buddha. Biasanya mengacu pada sejumlah masyarakat agama egaliter dan utopis yang mempraktikkan pembubaran sukarela milik pribadi, sehingga manfaat masyarakat didistribusikan sesuai dengan kebutuhan seseorang , dan setiap orang melakukan pekerjaan sesuai dengan kemampuannya . Komunisme Kristen , misalnya, berpandangan bahwa ajaran Yesus Kristus memaksa orang Kristen untuk mendukung Komunisme sebagai sistem sosial yang ideal .