Pengantar

Kapitalisme adalah sistem ekonomi dan sosial (dan juga cara produksi ) di mana alat-alat produksi sebagian besar dimiliki dan dioperasikan secara pribadi untuk keuntungan , dan distribusi dan pertukaran terutama dalam ekonomi pasar . Biasanya dianggap melibatkan hak individu dan perusahaan untuk memperdagangkan (menggunakan uang) barang, jasa, tenaga kerja dan tanah.

Beberapa bentuk Kapitalisme telah dominan di dunia Barat sejak berakhirnya feodalisme pada Abad Pertengahan , dan telah menyediakan sarana utama, meskipun tidak eksklusif, untuk industrialisasi di sebagian besar dunia. Kebangkitannya menjadi terkenal muncul dari merkantilisme pada abad ke-16 hingga ke-18, dan mengikuti kebangkitan Liberalisme dan ekonomi laissez-faire di masyarakat barat. Cara produksi kapitalis , bagaimanapun, mungkin ada dalam masyarakat dengan sistem negara yang berbeda (misalnya demokrasi liberal, fasisme) dan struktur sosial yang berbeda .

Dalam istilah Marxis , pemilik modal adalah kelas kapitalis dominan (atau borjuis ), dan kelas pekerja (atau proletariat ) yang tidak memiliki modal harus hidup dengan menjual tenaga kerja mereka dengan imbalan upah. Jadi, menurut Karl Marx , Kapitalisme didasarkan pada eksploitasi pekerja oleh pemilik modal, dan di bawah teorinya tentang materialisme historis , hanya merupakan salah satu tahap dalam evolusi masyarakat yang akan digulingkan ketika pekerja memperoleh kelas . kesadaran dan mengambil kendali atas negara.

Kapitalisme
Kapitalisme

Sejarah Kapitalisme

Meskipun beberapa fitur organisasi Kapitalis ada di dunia kuno (misalnya Kekaisaran Romawi awal, Kekhalifahan abad pertengahan di Timur Tengah), praktik ekonomi Kapitalis dilembagakan di Inggris antara abad ke – 16 dan ke-19 , dan kemudian menyebar ke seluruh Eropa dan lintas politik dan perbatasan budaya.

Dengan munculnya negara-bangsa modern pada abad ke-16 hingga ke-18, merkantilisme (teori ekonomi bahwa kemakmuran suatu negara bergantung pada modalnya , atau aset ekonominya, yang diwakili oleh emas dan perak, dan bahwa volume dunia ekonomi dan perdagangan internasional tidak dapat diubah , mendorong peran proteksionis bagi pemerintah) menjadi dominan di Eropa. Tradisi klasik dalam pemikiran ekonomi Kapitalis muncul di Inggris pada akhir abad ke-18, dengan Adam Smith , David Ricardo (1772 – 1823) dan John Stuart Mill , serta denganJean-Baptiste Say (1767 – 1832) di Prancis. Kontribusi penting pada teori properti ditemukan dalam karya John Locke sebelumnya , yang berpendapat bahwa hak atas properti pribadi adalah hak alami .

Kritik Adam Smith terhadap sistem perdagangan dalam bukunya “The Wealth of Nations” tahun 1776 sering dianggap sebagai awal dari ekonomi politik klasik. Smith merancang seperangkat konsep yang tetap sangat terkait dengan Kapitalisme hari ini, khususnya teorinya tentang “tangan tak terlihat” pasar, di mana mengejar kepentingan pribadi individu secara tidak sengaja menghasilkan kebaikan kolektif bagi masyarakat. Dia mengkritik monopoli , tarif , bea , dan pembatasan lain yang diberlakukan negara pada masanya, dan dia percaya bahwa pasaradalah arbiter sumber daya yang paling adil dan efisien.

David Ricardo , salah satu ekonom paling berpengaruh di zaman modern, mengembangkan hukum keunggulan komparatif (yang menjelaskan bagaimana perdagangan dapat menguntungkan semua pihak yang terlibat selama mereka menghasilkan barang dengan biaya relatif yang berbeda ) dalam bukunya “The Principles of Political Economy and Taxation ” tahun 1817, yang mendukung kasus ekonomi untuk perdagangan bebas , landasan pemikiran kapitalis. Dia juga berpendapat bahwa inflasi terkait erat dengan perubahan kuantitas uang dan kredit, diperluas pada Hukum pekerjaan penuh Say dalam ekonomi yang kompetitif, dan menggambarkanhukum hasil yang semakin berkurang (yang menyatakan bahwa setiap unit tambahan input menghasilkan semakin sedikit output tambahan), semua blok bangunan penting dalam teori Kapitalisme.

Setelah industrialisasi , pencabutan undang- undang yang membatasi , dan ajaran Smith dan Ricardo, Kapitalisme laissez-faire mendapat dukungan atas merkantilisme di Inggris pada pertengahan abad ke-19 , dan menganut Liberalisme , persaingan , dan pengembangan ekonomi pasar . , dari mana ia dengan cepat menyebar ke sebagian besar dunia barat.

Pada akhir abad ke-19 , kontrol dan arah area industri yang luas berada di tangan para pemodal , dan proses produksi menjadi tunduk pada akumulasi keuntungan uang dalam sistem keuangan (kadang-kadang dikenal sebagai “kapitalisme keuangan” ). Akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 Kapitalisme ditandai dengan konsentrasi modal ke dalam kepemilikan monopolistik atau oligopolistik besar oleh bank dan pemodal, dan oleh pertumbuhan perusahaan besar .

Selama akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, Kapitalisme menempatkan dirinya dalam oposisi terhadap gelombang pasang pemikiran Sosialis , Marxis dan Komunis , dan terhadap seluruh konsep ekonomi yang direncanakan secara terpusat . Namun, pada akhir abad ke-19, depresi ekonomi dan siklus bisnis “booming and bust” telah menjadi masalah yang berulang. Secara khusus, Depresi Panjang tahun 1870-an dan 1880-an dan Depresi Hebat tahun 1930-an mempengaruhi hampir seluruh dunia kapitalis.

Sebagai tanggapan, negara mulai memainkan peran yang semakin menonjol dalam sistem kapitalistik di sebagian besar dunia, dicontohkan oleh Kesepakatan Baru Presiden Amerika Franklin D. Roosevelt (1882 – 1945).

Perekonomian campuran (berisi perusahaan milik swasta dan milik negara, dan dengan campuran ekonomi pasar dan karakteristik ekonomi terencana) dan ekonomi Keynesian intervensionis dari ekonom Inggris John Maynard Keynes (1883 – 1946) menjadi norma.

Setelah ledakan panjang pascaperang, di mana “kapitalisme negara” Keynesian sedang berkuasa, dorongan baru menuju Kapitalisme laissez-faire dan Liberalisme klasik dipimpin oleh ekonom Friedrich Hayek (1899 – 1992) dan Milton Friedman (1912 – 2006), dan diperjuangkan oleh para pemimpin konservatif seperti Ronald Reagan (1911 – 2004) dan Margaret Thatcher (1925 – 2013) pada tahun 1970-an.

Kritik Kapitalisme


Kapitalisme telah menghadapi tentangan yang kuat sepanjang sejarahnya, baik dari kiri maupun kanan :

  • Pasar bebas dan hak milik : Anarkis Pierre Joseph Proudhon (1809 – 1865) dan Marxis Friedrich Engels (1820 – 1895) berpendapat bahwa pasar bebas tidak harus bebas , tetapi ditimbang terhadap mereka yang sudah memiliki properti, memaksa mereka tanpa properti untuk menjual tenaga kerja mereka kepada kapitalis dan tuan tanah di pasar yang menguntungkan yang terakhir, dan untuk menerima upah rendah untuk bertahan hidup.
  • Kegagalan pasar : Alokasi barang dan jasa oleh pasar bebas tidak seefisien mungkin (karena kurangnya informasi yang sempurna dan persaingan yang sempurna ), dan pengejaran kepentingan pribadi dapat menyebabkan hasil yang buruk bagi masyarakat sebagai semua. Dikatakan bahwa ini dan beberapa masalah unik lainnya dengan pasar bebas (termasuk monopoli , monopsoni , perdagangan orang dalam , dan penipuan harga ) adalah alasan untuk intervensi pemerintah.
  • Ketidakstabilan pasar : Kaum Marxis mengklaim bahwa ketidakstabilan pasar adalah ciri permanen ekonomi kapitalis, dan bahwa pertumbuhan Kapitalisme yang tidak direncanakan dan eksplosif tidak terjadi secara mulus, tetapi terganggu oleh periode produksi berlebih di mana stagnasi atau penurunan terjadi (yaitu resesi dan depresi ).
  • Laba dan eksploitasi : Kritikus Kapitalisme memandang sistem ini sebagai eksploitatif secara inheren karena pemilik modal hanya membayar tenaga kerja untuk biaya kelangsungan hidup (makanan, tempat tinggal, pakaian, dll), sementara mengambil kelebihannya (yaitu nilai lebih ). Karena kapitalis mengendalikan alat-alat produksi (misalnya pabrik, bisnis, mesin) dan pekerja hanya mengendalikan kerja mereka , pekerja secara alami dipaksa untuk membiarkan kerja mereka dieksploitasi, dan tidak dibayar sesuai dengan nilai sebenarnya dari kerja mereka tetapi secara sewenang-wenang menurut untuk apa majikan bersedia membayar.
  • Inefisiensi dan pemborosan : Beberapa lawan mengkritik pergeseran dari penggunaan kembali dan penghematan pra-industri sebelum Kapitalisme ke ekonomi berbasis konsumen yang mendorong bahan “siap pakai” dan keusangan yang direncanakan , sehingga menciptakan masalah ekologi yang berpotensi tidak terpecahkan . Periklanan dan pemasaran juga dipandang sebagai pemborosan sumber daya, dan pemasaran berbasis merek lebih menekankan pada nama-merek perusahaan daripada kualitas produknya.
  • Distribusi kekayaan dan pendapatan yang tidak merata : Beberapa melihat perbedaan yang signifikan dan konsentrasi kekayaan menjadi masalah endemik Kapitalisme, dan berpendapat bahwa ketidaksetaraan ini berlebihan , tidak adil, disfungsional atau bahkan tidak bermoral , dan dapat menyebabkan masalah sosial (seperti kejahatan yang lebih tinggi). tarif) yang mempengaruhi baik miskin maupun kaya. Lebih lanjut dikatakan bahwa sistem kapitalis mungkin juga memiliki bias yang melekat pada mereka yang sudah memiliki sumber daya yang lebih besar. Orang kaya mungkin tidak menggunakan kekayaan mereka untuk penggunaan yang produktif , sementara pada saat yang sama sistem tersebut melemahkan daya beli massal suatu perekonomian.dengan menolak sumber daya untuk orang miskin, yang memiliki kecenderungan untuk membelanjakan daripada menabung .
  • Pekerjaan dan pengangguran : Beberapa ekonom menganggap bahwa tingkat pengangguran tertentu diperlukan untuk berfungsinya ekonomi kapitalis, dan bahwa “tingkat pengangguran alami” ini menyoroti inefisiensi ekonomi kapitalis, karena tidak semua sumber dayanya (misalnya tenaga kerja manusia) sedang dialokasikan secara efisien.
  • Imperialisme dan pelanggaran hak asasi manusia : Beberapa berpendapat bahwa Kapitalisme tumbuh subur pada hubungan yang tidak merata dan eksploitatif antara negara-negara kaya yang memaksa perubahan rezim atau sistem di negara-negara miskin yang hanya menguntungkan mereka, seringkali melalui perang eksploitatif . Teori Ketergantungan menyatakan bahwa sumber daya mengalir dari “pinggiran” negara-negara miskin dan terbelakang ke “inti” negara-negara kaya , memperkaya yang terakhir dengan mengorbankan yang pertama. Kaum Marxis , khususnya Vladimir Ilyich Lenin (1870 – 1924), berpendapat bahwa Kapitalisme membutuhkan imperialismeuntuk bertahan hidup, karena memperluas pasar lokal yang terlalu jenuh ke (dan menguras sumber daya dari) negara-negara kurang berkembang lainnya.
  • Demokrasi : Beberapa kritikus berpendapat bahwa sistem Kapitalis dapat menjadi tidak demokratis (walaupun Kapitalisme sebagai sistem ekonomi tidak harus terikat dengan demokrasi). Contoh yang sering dikutip termasuk orang-orang yang tidak dapat mengkritik bos mereka karena risiko dipecat , dan tidak dapat mengungkapkan pendapat mereka karena kurangnya dana untuk mengakses media .
  • Kebebasan ekonomi : Ada kritik terhadap ukuran biasa kebebasan ekonomi yang sering digunakan untuk membenarkan Kapitalisme. Jika kebebasan ekonomi mencakup kebebasan untuk memiliki kendali pengambilan keputusan yang berarti atas sumber daya produktif, maka dikatakan bahwa berbagai poin yang disebutkan di atas sebenarnya menghasilkan pengurangan , bukan peningkatan, kebebasan ekonomi.
  • Keberlanjutan dan lingkungan : Beberapa orang mempertanyakan keberlanjutan sistem ekonomi yang menuntut pertumbuhan ekonomi yang kuat secara berkelanjutan, membutuhkan sumber daya dan energi dalam jumlah yang semakin besar , dan mendorong konsumsi dan produksi yang tidak bertanggung jawab terhadap lingkungan , dengan alasan bahwa banyak aspek lingkungan telah rusak parah . terdegradasi sejak revolusi industri. Globalisasi produksi, yang merupakan bagian integral dari berfungsinya Kapitalisme modern, juga menghasilkan polusi danpemborosan sumber daya .
  • Kritik agama : Beberapa agama mengkritik atau menolak kapitalisme (misalnya Islam sangat melarang riba , peminjaman uang dengan bunga). Beberapa orang Kristen juga mengkritik keras Kapitalisme, khususnya aspek materialistisnya ( Sosialis awal mengambil banyak prinsip mereka dari nilai-nilai Kristen yang bertentangan dengan “nilai borjuis” dari mencari keuntungan, keserakahan, keegoisan, dan penimbunan). Beberapa orang melihat Kapitalisme yang tidak terkekang sebagai ancaman bagi tradisi budaya dan agama .