Herbert Paul Grice lahir dan dididik di Inggris.

Dia mengajar di St.John’s College Oxford hingga 1968, ketika dia pindah ke University of California–Berkeley.

Dia mengajar di sana sampai kematiannya.

Dia menerbitkan sedikit sampai mendekati akhir hidupnya, tetapi memiliki pengaruh besar melalui mahasiswa dan sirkulasi luas manuskrip yang tidak diterbitkan.

Herbert Paul Grice
Herbert Paul Grice

Karyanya yang paling awal berurusan dengan persepsi, tetapi kemudian dia pindah ke masalah dalam bahasa, etika, dan metafisika.

Perhatian dengan alasan dan rasionalitas adalah benang halus yang menyatukan penyelidikan ini.

Idola sejarahnya adalah Aristoteles dan Kant.

Salah satu topik awal adalah pembelaan teori kausal persepsi.

Pembelaan ini membutuhkan pemisahan bagian ilmiah atau spesialis dari tugas menganalisis persepsi dari bagian filsuf.

Perbedaan ini bergantung pada gagasan yang mendasari analisis terkait erat dengan perbedaan analitik-sintetik yang diberikan oleh Grice dan Strawson sebagai pembelaan singkat.

Tiga makalah berikutnya mewakili upaya rumit untuk mendefinisikan makna hanya dengan menggunakan konsep psikologis akal sehat seperti niat, keyakinan, dan keinginan.

Jika program ini berhasil, itu akan memberikan pertahanan yang lebih rumit dari perbedaan sintetik analitik.

Kontribusi Grice yang paling terkenal dan paling berpengaruh adalah konsep implikatur percakapan.

Implikatur percakapan dari suatu pernyataan adalah sesuatu yang disampaikan kepada pendengar yang bijaksana dengan cara berekspresi dan bukan dengan arti kata-kata.

Ini muncul dari fakta bahwa percakapan biasanya diatur oleh prinsip-prinsip termasuk kerja sama, kejujuran, dan keinformatifan, dan kedua belah pihak menyadari hal ini.

Dua aplikasi yang paling terkenal dari konsep ini adalah untuk persepsi dan logika.

Grice prihatin untuk memberikan penjelasan tentang wacana data indera dalam hal bagaimana hal-hal tampak bagi pengamat.

Keberatan umum terhadap hal ini adalah aneh untuk mengatakan dalam kasus normal tentang persepsi sebuah tabel bahwa tampaknya subjek bahwa sebuah tabel hadir.

Konsep implikatur percakapan Grice dapat digunakan untuk menjelaskan keanehan sebagai akibat dari kenyataan bahwa pernyataan yang lebih kuat dapat dibuat, sehingga memberikan ruang bagi pernyataan yang tampaknya benar.

Konsep implikasi percakapan telah banyak digunakan dalam linguistik dan kecerdasan buatan serta dalam filsafat dan merupakan topik penelitian dan perdebatan yang berkelanjutan.

Salah satu fokus utama diskusi adalah kecukupan akun ketika diterapkan pada pernyataan kuantitatif, seperti “John memiliki dua anak.” Hal ini kontroversial apakah pernyataan ini berarti bahwa John memiliki tepat dua anak, atau apakah itu berarti bahwa John memiliki setidaknya dua anak.

Dalam kasus terakhir, menafsirkan pernyataan pernyataan sebagai menyampaikan bahwa John memiliki tepat dua anak adalah masalah implikasi percakapan.

Grice juga mencari kemungkinan untuk mempertahankan klaim bahwa kondisional material ahli logika adalah representasi yang memadai dari kondisional indikatif bahasa Inggris dengan menjelaskan perbedaan yang tampak sebagai masalah implikatur percakapan.

Jika seseorang mengetahui nilai kebenaran P dan Q maka ia dapat membuat pernyataan yang lebih informatif daripada PQ, jadi satu-satunya penggunaan PQ yang tepat untuk percakapan adalah ketika pembicara tidak mengetahui kebenaran dari salah satu komponen, tetapi hanya karena mereka sangat terhubung sehingga kebenaran P menjamin kebenaran Q.

Penggunaan PQ dalam percakapan yang tepat membutuhkan hubungan yang bukan merupakan bagian dari kondisi kebenaran kata majemuk.

Keberatan utama terhadap pendekatan Grice mengakui bahwa akunnya cukup sesuai dengan pernyataan kondisional, tetapi menunjukkan bahwa itu tidak memperbaiki fakta yang tidak masuk akal pada akun kondisional material, untuk menyangkal “jika P maka Q” menyiratkan P dan Q.

Bagian dari definisi implikatur percakapan mensyaratkan bahwa pendengar harus mampu menjelaskan maksud pembicara dan dalam hubungannya dengan prinsip-prinsip percakapan untuk membedakan pesan implisit.

Ini menempatkan peran penting pada penalaran, terutama karena dalam kasus-kasus khas penalaran tidak sadar di pendengar.

Grice mencurahkan energi yang cukup besar untuk menyelidiki rasionalitas, penalaran, dan alasan.

Grice menekankan bahwa penalaran biasanya diarahkan pada tujuan menghasilkan alasan yang relevan dengan tujuan tertentu.

Aktivitas yang disengaja ini melibatkan kemampuan untuk membuat transisi yang mempertahankan alasan.

Grice mendefinisikan “pemeliharaan alasan” analog dengan konsep “pemeliharaan kebenaran” dalam logika deduktif.

Transisi adalah pelestarian alasan untuk berjaga-jaga, karena jika seseorang memiliki alasan untuk rangkaian awal pemikiran, keyakinan, tindakan, atau niat, maka ia juga melakukannya untuk rangkaian berikutnya.

Grice menggunakan akun umum penalaran ini untuk menyelidiki penalaran moral dan moral.

Dia menekankan hubungan antara alasan, tindakan, dan kebebasan.

Evaluasi rasional yang kuat—yang dilihat Grice sebagai hal yang esensial bagi kebebasan—melibatkan evaluasi dan pemilihan rasional ion ujung, termasuk ujung akhir.

Bagaimana orang memilih tujuan akhir? Grice menjawab bahwa orang harus memilih tujuan yang tidak memiliki nilai relatif.

Grice mengakui bahwa konsep nilai yang tidak dapat direlativasi membutuhkan pembelaan.

Biasanya, hal-hal hanya memiliki nilai relatif terhadap tujuan dan penerima manfaat.

Kepedulian terhadap fokus relativisasi membuat konsep nilai menggigit seseorang; itu memastikan bahwa konsep nilai membawa bobot bagi orang itu.

Jadi bagaimana orang memahami nilai yang tidak relativ? Grice beralih ke penyebab akhir untuk jenis nilai khusus.

Seekor harimau adalah harimau yang baik sejauh ia menyadari akhir akhir harimau.

Grice mendefinisikan orang baik sebagai orang yang memiliki, sebagai bagian dari sifat esensialnya, finalitas otonom yang terdiri dari pelaksanaan rasionalitas.

Psikologi filosofis Grice mendukung konsepsi orang sebagai penentu akhir ini.

Kebebasan erat melibatkan kemampuan untuk mengadopsi dan menghilangkan tujuan.

Seseorang tidak (idealnya) secara sewenang-wenang memilih dan menyesuaikan diri dengan tujuan; seseorang melakukannya karena alasan.

Hal ini membuat end-setter menjadi sebuah instance dari nilai yang tidak relativ; untuk mengambil pertimbangan sebagai pembenaran akhir tindakan adalah melihatnya memiliki nilai.

Grice mendefinisikan nilai yang tidak dapat direlativasi “dalam gaya Aristotelian [sebagai] apa pun yang tampaknya memiliki nilai seperti itu di mata hakim yang terakreditasi; dan seorang hakim yang terakreditasi dengan baik mungkin dapat diidentifikasi sebagai orang baik yang beroperasi dalam kondisi kebebasan.” (Aspects of Reason 2001, hlm.119) Tentu saja, kita masih berbicara tentang apa yang bernilai bagi dan bagi orang.

Tapi intinya bukan untuk menghindari relativisasi ini; intinya adalah untuk menghindari relativisasi terhadap orang seperti ini atau itu.