Biografi dan Pemikiran Filsafat

Giles dari Roma, filsuf skolastik yang bernama asli Aegidius Colonna Romanus, lahir di Roma.

Giles memasuki ordo pertapa Augustinian pada tahun 1265 dan kemudian belajar di Universitas Paris, di mana dari tahun 1268 hingga 1272 ia mungkin adalah murid Thomas Aquinas, yang kemudian mengajar di universitas tersebut sebagai master wali Dominika.

Pada tahun 1277 uskup Paris membuat kecaman yang luas terhadap 219 tesis, terutama yang berasal dari Aristotelian tetapi juga termasuk sejumlah proposisi Thomist.

Di antaranya adalah doktrin Thomas bahwa setiap makhluk hanya berisi satu bentuk substansial, yang bertentangan dengan kepercayaan tradisional Agustinus dalam pluralitas bentuk.

Giles dari Roma
Giles dari Roma

Giles, seorang cendekiawan muda, bergabung dalam kontroversi berikutnya dengan penerbitan pembelaan pandangan Thomist dengan kata-kata yang tajam, Liber Contra Gradus et Pluralitatem Formarum.

Dia menyerang doktrin Augustinian sebagai bertentangan dengan akal dan iman.

Setelah penolakannya terhadap permintaan Uskup Tempier untuk pencabutan, Giles meninggalkan Paris, mungkin untuk periode pendinginan, tetapi kembali pada tahun 1285 untuk mengambil kursi Augustinian pertama dalam teologi dan menerima lisensi untuk mengajar.

Dia tetap menjadi profesor sampai 1292, ketika dia diangkat menjadi jenderal sebelumnya dari ordonya.

Pada tahun 1295 Paus Bonifasius VIII mengangkatnya sebagai uskup agung Bourges, di mana ia tetap menjabat sampai kematiannya.

Pada tahun 1287 ajarannya telah menjadi doktrin resmi ordo Augustinian, meskipun tak satu pun dari pemikir Augustinian besar lainnya pada abad keempat belas, Thomas dari Strasbourg dan Gregory dari Rimini (masing-masing seorang jenderal ordo) mengikuti ajarannya.

metafisika Posisi filosofis Giles masih menjadi teka-teki.

Pandangan lama bahwa dia adalah murid Thomas secara bertahap telah diubah.

Meskipun benar bahwa dia mencapai kesimpulan yang secara substansial sama seperti Thomas pada dua isu yang sedang hangat saat ini, kesatuan bentuk substansial dan perbedaan antara esensi dan keberadaan, namun keduanya tampaknya tidak berasal dari premis-premis Thomist dan, dalam kasus masalah kedua, kesimpulannya bahkan tidak mengarah pada doktrin yang sama.

Secara khusus, Giles tampaknya telah dipengaruhi jauh lebih besar daripada Thomas oleh Neoplatonisme, dan terutama Proclus, yang dikomentari Liber de Causis pada tahun 1280.

Afinitas ini akan menjelaskan perlakuannya sendiri tentang hubungan esensi dengan keberadaan.

Thomas tidak pernah membuat perbedaan nyata antara keduanya tetapi lebih menganggapnya sebagai komposisi di mana esse adalah aktualitas esensi, yang dengan sendirinya merupakan sumber aktualitas makhluk; atau dengan kata lain, makhluk adalah apa adanya berdasarkan aktualitas (esse) yang berasal dari bentuknya (essentia).

Bagi Giles, di sisi lain, esse dan essentia adalah hal (res) yang berbeda sejak awal.

Oleh karena itu, dia memperlakukan sebagai sesuatu yang nyata bagi Thomas sebagai abstraksi, suatu sikap yang ditegaskan dalam Komentarnya tentang Liber de Causis, di mana dia berpikir dalam kerangka alam semesta makhluk yang dapat dipahami.

Untuk mencapai pengetahuan yang dapat dipahami, cukuplah citra suatu objek untuk bertindak langsung pada kemungkinan intelek, yang di bawah pengaruh intelek aktif dapat menganggapnya sebagai spesies yang dapat dipahami.

Hal ini membawa Giles pada kesimpulan Platonis yang khas “kekuiditasan yang sama yang dipertimbangkan dalam hal-hal tertentu, dipertimbangkan dalam pikiran adalah universal.”

Kontribusi Ilmiah

Meskipun pengetahuan tentang pandangan ilmiah Giles bahkan kurang komprehensif daripada sistem filosofisnya, perlakuannya, seringkali Neoplatonik, tentang waktu, gerakan, gravitasi, kuantitas, intensifikasi dan pengurangan bentuk, dan materi telah kita ketahui.

Giles memberikan kontribusinya yang paling orisinal dan penting untuk diskusi ilmiah skolastik selanjutnya tentang sifat kuantitas.

Dia mengemukakan kuantitas ganda (duplex quantitas) yang sesuai dengan perbedaan modern antara massa dan volume.

Di satu sisi, tubuh mengandung jumlah materi yang konstan, yang membatasi kemungkinan perkembangannya; misalnya, gandum tidak bisa menjadi gunung.

Di sisi lain, jumlah materi yang sama dapat mengalami berbagai perubahan dimensi, dan menurut volumenya akan lebih padat atau lebih jarang dalam struktur—seperti, katakanlah, air atau udara.

Giles mengambil perbedaan ini untuk menyimpulkan bahwa massa dan volume dengan demikian adalah dua besaran yang berdiri sendiri.

Giles juga membedakan secara tajam antara bentuk dan materi dalam struktur zat material—yang disebut masalah mixtum.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang terjadi pada bentuk empat unsur material—api, tanah, udara, dan air—yang menyusun suatu zat material bila digabungkan dengan bentuk zat tersebut, misalnya kayu.

Apakah mereka terus ada secara terpisah, atau apakah mereka diserap ke dalam bentuk substansial? Ini adalah salah satu masalah ilmiah paling awal untuk melatih Skolastik, dan sementara Giles mendasarkan dirinya pada apa yang telah dikatakan Thomas, dia juga melangkah lebih jauh.

Dia menerima solusi Thomas yang berbentuk dari unsur-unsur material, sekali termasuk dalam suatu zat material, tidak lagi tetap secara formal dan benar-benar ada, melainkan, hampir sebagai bagian dari kualitas zat tersebut.

Untuk ini, bagaimanapun, ia menambahkan perbedaan antara kualitas material dan formal.

Yang pertama (ex parte materiae) tetap sama melalui semua perubahan substansi; bentuk, di sisi lain, tidak bisa tetap sama secara numerik.

Aspek lain dari teori mixtum Giles adalah hierarki (ordo realis) di antara bentuk-bentuk substansial, di mana setiap bentuk yang lebih tinggi secara virtual berisi bentuk-bentuk yang lebih rendah, bentuk yang lebih tinggi mampu melakukan lebih sempurna apa pun yang dapat dilakukan oleh bentuk yang lebih rendah.

Giles juga yang pertama di kalangan Skolastik tinggi yang menyatakan secara eksplisit masalah peningkatan kecepatan benda jatuh, yaitu, bahwa ini bukan disebabkan oleh pendekatan tujuannya, melainkan oleh jarak yang semakin jauh dari titik awalnya.

Sekali lagi, mengenai tubuh yang jatuh dalam ruang hampa, masalah yang melatih generasi pemikir abad keempat belas yang berurutan, Giles adalah orang pertama yang mengajukannya secara langsung, mengambil sudut pandang yang berbeda dari Thomas.

Dalam Komentarnya tentang Fisika Aristoteles, Giles mengajukan pertanyaan orisinal lainnya tentang gerakan: Apakah satu-satunya penyebab mengapa gerakan terjadi dalam waktu, dan tidak secara instan, adalah resistensi terhadap penggerak dari media tempat ia bergerak, dan apakah dalam gerakan vakum itu sendiri akan terdiri dari suksesi instan yang dengan sendirinya bukan merupakan waktu, Untuk kedua Giles menjawab setuju.

Jadi perbedaan antara gerakan dalam medium dan gerakan dalam ruang hampa adalah bahwa dalam kasus pertama itu berturut-turut sebagai lawan sesaat, karena hambatan yang dihadapi; dalam ruang hampa, di sisi lain, itu motus discretus in tempore discreto.

Ada sedikit keraguan dari apa yang sudah diketahui tentang spekulasi ilmiahnya bahwa Giles adalah pelopor penyelidikan ilmiah yang menjadi ciri khas abad keempat belas.

Filsafat Politik

Giles telah menjadi tutor bagi Philip IV (Pekan Raya) Prancis di masa depan, yang kepadanya dia mendedikasikan De Regimine Principium.

Karya ini, yang menekankan pandangan Aristotelian tentang seorang penguasa, didasarkan pada Etika dan Politik.

Tetapi dengan pecahnya perjuangan antara Philip IV dan Paus Bonifasius VIII pada tahun 1296, Giles memihak paus.

De Potestate Ecclesiastica-nya (mungkin ditulis sekitar tahun 1302) menyatakan, dalam bentuk yang paling ekstrem, pandangan Agustinus tentang masyarakat, di mana kekuatan spiritual lebih tinggi daripada yang duniawi dan hanya orang beriman yang dapat memiliki ketuhanan yang adil dan benar yang berasal dari ketuhanan universal gereja.

Ketuhanan adalah karunia dari Tuhan, dan keadilan adalah ketundukan kepada Tuhan melalui gereja; oleh karena itu, dosa merampas semua hak ketuhanan orang berdosa.

Giles di sini menabur benih doktrin kekuasaan dan kasih karunia yang akan dikembangkan oleh Richard FitzRalph dan kemudian berbalik melawan gereja oleh John Wyclyf.