Pengantar


Kebajikan Etika (atau Teori Kebajikan ) adalah pendekatan Etika yang menekankan karakter individu sebagai elemen kunci dari pemikiran etis, daripada aturan tentang tindakan itu sendiri ( Deontologi ) atau konsekuensinya (Konsekuensialisme).


Ada tiga untaian utama dari Etika Kebajikan:

  • Eudaimonisme adalah formulasi klasik dari Etika Kebajikan. Ini menyatakan bahwa tujuan yang tepat dari kehidupan manusia adalah eudaimonia (yang dapat diterjemahkan secara beragam sebagai “kebahagiaan” , “kesejahteraan” atau “kehidupan yang baik” ), dan bahwa tujuan ini dapat dicapai dengan berlatih “arête” seumur hidup. ( kebajikan ) dalam kegiatan sehari -hari , tunduk pada latihan “phronesis” ( kebijaksanaan praktis ) untuk menyelesaikan konflik atau dilema yang mungkin timbul. Memang, kehidupan yang berbudi luhur seperti itu akan dengan sendirinyamerupakan eudaimonia, yang harus dilihat sebagai keadaan objektif , bukan subjektif, yang ditandai dengan kehidupan yang dijalani dengan baik , terlepas dari keadaan emosional orang yang mengalaminya. Kebajikan adalah kebiasaan atau kualitas yang memungkinkan individu berhasil mencapai tujuannya . Oleh karena itu, Etika Kebajikan hanya dapat dipahami jika bersifat teleologis (yaitu mencakup penjelasan tentang tujuan atau makna hidup manusia ), suatu masalah yang menjadi perdebatan di antara para filsuf sejak awal waktu. Aristoteles, dengan siapa Etika Kebajikan sebagian besar diidentifikasi, mengkategorikan kebajikan sebagai kebajikan moral (termasuk kehati-hatian, keadilan, ketabahan dan kesederhanaan) dan kebajikan intelektual (termasuk “sophia” atau kebijaksanaan teoretis, dan “phronesis” atau kebijaksanaan praktis). Aristoteles lebih lanjut berpendapat bahwa masing-masing kebajikan moral adalah mean emas , atau jalan tengah yang diinginkan, antara dua ekstrem yang tidak diinginkan (misalnya kebajikan keberanian adalah rata-rata antara dua sifat pengecut dan kebodohan).

  • Etika Perawatan dikembangkan terutama oleh penulis Feminis (misalnya Annette Baier ) pada paruh kedua abad ke-20, dan dimotivasi oleh gagasan bahwa pria berpikir dalam istilah maskulin seperti keadilan dan otonomi , sedangkan wanita berpikir dalam istilah feminin seperti kepedulian . . Hal ini menuntut perubahan cara pandang terhadap moralitas dan keutamaan, bergeser ke arah keutamaan yang dicontohkan perempuan , seperti menjaga orang lain, kesabaran, kemampuan mengasuh, pengorbanan diri, dan lain-lain, yang selama ini terpinggirkan karena masyarakat belum memadai . bernilaikontribusi perempuan. Ini menekankan pentingnya solidaritas , komunitas dan hubungan daripada standar universal dan ketidakberpihakan. Ia berpendapat bahwa alih-alih melakukan hal yang benar bahkan jika itu membutuhkan biaya pribadi atau mengorbankan kepentingan anggota keluarga atau masyarakat (seperti yang disarankan oleh pendekatan konsekuensialis dan deontologis tradisional ), kita dapat, dan memang harus, menempatkan kepentingan mereka yang dekat . bagi kami di atas kepentingan orang asing .

  • Teori Berbasis Agen , seperti yang dikembangkan baru-baru ini oleh Michael Slote (1941 – ), memberikan penjelasan tentang kebajikan berdasarkan intuisi akal sehat kita tentang ciri-ciri karakter mana yang mengagumkan (misalnya kebajikan, kebaikan, kasih sayang, dll), yang dapat kita identifikasi dengan melihat orang-orang yang kita kagumi, teladan moral kita . Evaluasi tindakan karena itu tergantung pada penilaian etis tentang kehidupan batin agen yang melakukan tindakan tersebut.


Etika Kebajikan, pada dasarnya Eudaimonisme , adalah pendekatan yang berlaku untuk pemikiran etis pada periode Kuno dan Abad Pertengahan . Ia mengalami semacam gerhana selama periode Modern Awal , meskipun masih merupakan salah satu dari tiga pendekatan dominan terhadap Etika normatif (yang lainnya adalah Deontologi dan Konsekuensialisme ).


Istilah “etika kebajikan” adalah istilah yang relatif baru , yang pada dasarnya diciptakan selama kebangkitan teori abad ke-20 , dan awalnya mendefinisikan dirinya sendiri dengan menyerukan perubahan dari teori normatif Deontologi dan Konsekuensialisme yang dominan saat itu.

Etika Kebajikan
Etika Kebajikan


Sejarah Etika Kebajikan


Socrates , seperti yang diwakili dalam dialog awal Platon, berpendapat bahwa kebajikan adalah semacam pengetahuan (pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat) yang diperlukan untuk mencapai kebaikan tertinggi , atau eudaimonia, yang merupakan tujuan semua keinginan dan tindakan manusia untuk dicapai . . Diskusi tentang apa yang dikenal sebagai Empat Kebajikan Utama ( kehati- hatian , keadilan , ketabahan dan kesederhanaan ) dapat ditemukan di ” Republik” Plato .

Dia juga mengklaim bahwa bagian rasional dari jiwa atau pikiran harus mengatur roh, bagian emosional dan nafsu makan untuk mengarahkan semua keinginan dan tindakan ke eudaimonia, konstituen utamanya adalah kebajikan .


Konsep ini mencapai pendewaannya dalam “Nicomachean Ethics” karya Aristoteles pada abad ke-4 SM . Aristoteles berpendapat bahwa eudaimonia dibentuk, bukan oleh kehormatan, kekayaan atau kekuasaan, tetapi oleh aktivitas rasional sesuai dengan kebajikan atas kehidupan yang lengkap, apa yang dapat digambarkan hari ini sebagai aktualisasi diri yang produktif . Kegiatan rasional ini, dia menilai, harus terwujud sebagai kejujuran , kebanggaan , keramahan , kecerdasan , rasionalitas dalam penilaian; persahabatan yang saling menguntungkan dan ilmu pengetahuan.


Filsafat moral dan agama non-Barat , seperti Konfusianisme di Tiongkok kuno, juga memasukkan gagasan yang mungkin tampak serupa dengan yang dikembangkan oleh orang Yunani kuno dan, seperti Etika Yunani kuno , pemikiran etis Tiongkok membuat hubungan eksplisit antara kebajikan dan tata negara atau politik .


Gagasan Yunani tentang kebajikan kemudian dimasukkan ke dalam teologi moral Kristen Skolastik , khususnya oleh St. Thomas Aquinas dalam “Summa Theologiae” -nya tahun 1274 dan “Komentar tentang Etika Nicomachean” . Kebajikan Kristen juga sebagian besar didasarkan pada Tujuh Kebajikan dari puisi epik Aurelius Clemens Prudentius (ditulis sekitar tahun 410 M ): kesucian , kesederhanaan , amal , ketekunan , kebaikan , kesabaran dan kerendahan hati .. Praktek kebajikan ini diduga melindungi seseorang dari godaan dari Tujuh Dosa Mematikan (nafsu, kerakusan, keserakahan, kemalasan, murka, iri hati dan kesombongan).


Etika Kebajikan telah menjadi tema berulang Filsafat Politik , terutama dalam munculnya Liberalisme klasik , Pencerahan Skotlandia abad ke-18, dan landasan teoretis di balik Revolusi Amerika tahun 1775. Namun, meskipun beberapa filsuf Pencerahan (misalnya David Hume ) melanjutkan untuk menekankan kebajikan, dengan naiknya Utilitarianisme dan Deontologi , Etika Kebajikan pindah ke pinggiran filsafat Barat.


Pada paruh kedua abad ke-20 , ada sedikit kebangkitan Etika Kebajikan, terutama karena upaya Elizabeth Anscombe (1919 – 2001), Philippa Foot (1920 – 2010), Alasdair MacIntyre (1929 – ), Paul Ricoeur ( 1913 – 2005) dan Stanley Hauerwas (1940 – ).


Kritik Etika Kebajikan


Menurut para kritikus, masalah utama dengan teori ini adalah kesulitan untuk menetapkan sifat kebajikan , terutama karena orang, budaya, dan masyarakat yang berbeda sering kali memiliki pendapat yang sangat berbeda tentang apa yang membentuk suatu kebajikan.

Beberapa pendukung berpendapat bahwa setiap sifat karakter yang didefinisikan sebagai suatu kebajikan harus secara universal dianggap sebagai kebajikan bagi semua orang di sepanjang waktu , sehingga relativisme budaya semacam itu tidak relevan. Namun, yang lain berpendapat bahwa konsep kebajikan memang harus relatif dan didasarkan pada waktu dan tempat tertentu, tetapi ini sama sekali tidak meniadakan .nilai teori, hanya membuatnya tetap terkini.


Keberatan lainnya adalah bahwa teori tersebut bukanlah “pemandu tindakan” , dan tidak berfokus pada jenis tindakan apa yang diizinkan secara moral dan mana yang tidak, melainkan pada kualitas seperti apa yang harus dikembangkan seseorang untuk menjadi orang baik . Jadi, seorang ahli teori kebajikan mungkin berpendapat bahwa seseorang yang melakukan pembunuhan sangat kekurangan dalam beberapa kebajikan penting (misalnya kasih sayang dan keadilan, antara lain), tetapi melarang pembunuhan sebagai tindakan yang pada dasarnya tidak bermoral atau tidak diizinkan, dan oleh karena itu teori tersebut tidak berguna . sebagai norma universal tentang perilaku yang dapat diterima yang cocok sebagai dasar legislasi.

Ahli teori kebajikan mungkin menjawab bahwa sebenarnya mungkin untuk mendasarkan sistem peradilan pada gagasan moral tentang kebajikan daripada aturan ( teori hukum modern yang terkait dengan Etika Kebajikan dikenal sebagai yurisprudensi kebajikan , dan fokus pada pentingnya karakter dan keunggulan manusia sebagai bertentangan dengan aturan moral atau konsekuensi).

Mereka berpendapat bahwa Etika Kebajikan juga dapat menjadi panduan tindakan melalui kepatuhan terhadap agen yang berbudi luhur sebagai teladan , dan melalui proses pembelajaran moral seumur hidup , di mana aturan perbaikan cepat tidak dapat menggantikannya .


Beberapa berpendapat bahwa Etika Kebajikan berpusat pada diri sendiri karena perhatian utamanya adalah dengan karakter agen itu sendiri , sedangkan moralitas seharusnya tentang orang lain , dan bagaimana tindakan kita memengaruhi orang lain. Jadi, setiap teori etika seharusnya mengharuskan kita untuk mempertimbangkan orang lain demi kepentingan mereka sendiri, dan bukan karena tindakan tertentu dapat menguntungkan kita .

Beberapa berpendapat bahwa seluruh konsep kesejahteraan pribadi (yang pada dasarnya hanya kepentingan pribadi ) sebagai nilai master etis adalah keliru , terutama karena sifatnya yang sangat pribadi tidak memungkinkan untuk dibandingkan .antar individu. Para pendukung menentang bahwa kebajikan dalam diri mereka berkaitan dengan bagaimana kita menanggapi kebutuhan orang lain , dan bahwa kebaikan agen dan kebaikan orang lain bukanlah dua tujuan yang terpisah , tetapi keduanya dihasilkan dari pelaksanaan kebajikan.


Kritikus lain prihatin bahwa Etika Kebajikan membuat kita menjadi sandera keberuntungan , dan bahwa tidak adil bahwa beberapa orang akan beruntung dan menerima bantuan dan dorongan yang mereka butuhkan untuk mencapai kedewasaan moral , sementara yang lain tidak, bukan karena kesalahan mereka sendiri.

Etika Kebajikan, bagaimanapun, mencakup keberuntungan moral , dengan alasan bahwa kerentanan kebajikan adalah fitur penting dari kondisi manusia, yang membuat pencapaian kehidupan yang baik menjadi lebih berharga .