Ernst Heinrich Haeckel, ahli zoologi dan filsuf monis Jerman, lahir di Potsdam.

Ia belajar kedokteran dan sains di Würzburg, Berlin, dan Wina dengan otoritas seperti Johannes Müller, Rudolf Virchow, dan R.A.Kölliker.

Setelah berlatih kedokteran untuk waktu yang singkat, ia pergi ke Universitas Jena pada tahun 1862 untuk mengajar zoologi.

Haeckel adalah ahli biologi Jerman pertama yang memberikan penerimaan antusias terhadap evolusi organik, dan Charles Darwin memberinya pujian karena menyebarkan teori evolusi di Jerman.

Ernst Heinrich Haeckel
Ernst Heinrich Haeckel

Pandangannya merupakan sumber kontroversi yang cukup besar dalam biologi, filsafat, dan agama.

Dia berjuang dengan rekan-rekannya tentang permusuhan awal mereka terhadap teori Darwin dan keengganan mereka untuk memasukkan manusia dan kesadarannya dalam proses evolusi.

Ketidaksukaannya terhadap kekuatan gereja dalam masalah sosial dan politik dan oposisi liberalnya terhadap Otto von Bismarck dan tokoh politik lainnya menghasilkan banyak kontroversi; penolakannya terhadap kehendak bebas, keabadian, dan kepribadian Tuhan juga menentang banyak orang.

Prestasi Haeckel di bidang zoologi memberinya tawaran akademis dari institusi terkenal, tetapi dia memilih untuk tetap di Jena, sebagian karena kebebasan akademis yang dia temukan di sana.

Minatnya luas; dia menerbitkan karya perjalanan dan mengilustrasikan beberapa esai ilmiahnya sendiri.

Dia mendirikan Liga Monistik untuk menyebarkan pandangan agamanya.

Dia memiliki kesuksesan yang cukup populer dalam sains dan menonjol dalam gerakan untuk mencerahkan umat manusia tentang perkembangan ilmiah.

Kontribusi Ilmiah

Dalam biologi Haeckel membantu untuk mempublikasikan dan menyebarluaskan apa yang disebutnya “hukum biogenetik”: “Ontogenesis adalah rekapitulasi filogenesis yang singkat dan cepat, ditentukan oleh fungsi fisiologis hereditas (generasi) dan adaptasi (pemeliharaan)” (The Riddle of alam semesta, New York, 1900, hal.81).

Dia adalah pelopor dalam menyusun skema silsilah hubungan antara berbagai ordo hewan.

Banyak dari pengelompokan utamanya masih diterima, meskipun divisi yang lebih halus telah mengalami banyak revisi.

Dia yakin akan kesatuan esensial dari alam organik dan anorganik, dan berpendapat bahwa zat protoplasma paling sederhana muncul dari karbonat anorganik melalui generasi spontan.

Organisme primitif individu, yang disebut Haeckel “monera,” dibedakan dari senyawa protoplasma ini.

Haeckel percaya bahwa menolak generasi spontan semacam ini sama saja dengan menerima asal usul kehidupan yang ajaib.

Teorinya tentang gastraea juga mendapat banyak perhatian.

Haeckel berpendapat bahwa seluruh dunia hewan terdiri dari dua kelompok: hewan uniseluler primitif, protozoa, dan hewan multiseluler dengan jaringan kompleks, metazoa.

Haeckel percaya bahwa semua metazoa berevolusi, sesuai dengan hukum biogenetiknya, dari satu bentuk sederhana yang sudah lama punah, gastraea.

Meskipun teori evolusi dari gastraea ini tidak lagi diterima, teori ini mempengaruhi penelitian embriologis selama hampir setengah abad.

Doktrin Substansi

Keyakinan Haeckel tentang pentingnya evolusi organik membawanya ke banyak bidang lain.

Karyanya Die Welträthsel (Bonn, 1899; terjemahan bahasa Inggris oleh Joseph McCabe, The Riddle of the Universe) menjadi buku terlaris.

Judul tersebut berasal dari pidato Emil Du Bois-Reymond tahun 1880 kepada Akademi Ilmu Pengetahuan Berlin tentang tujuh “teka-teki dunia” (sifat materi dan kekuatan, asal mula gerak, asal usul kehidupan, keteraturan di alam, asal usul sederhana sensasi dan kesadaran, pemikiran dan ucapan rasional, dan kebebasan berkehendak).

Haeckel percaya bahwa pandangan monistiknya dapat menyelesaikan masalah ini, dan yang lainnya, meninggalkan satu “teka-teki komprehensif”, masalah substansi.

Dia bersikeras pada kesatuan esensial dari semua substansi, tetapi juga bersikeras bahwa “karakter nyata” dari substansi hanya sedikit dipahami seperti pada zaman Anaximander dan Empedocles.

Memang, itu menjadi “lebih misterius dan penuh teka-teki” karena semakin banyak yang diketahui tentang atribut dan bentuk evolusinya.

Haeckel secara khusus menentang dualisme teologis, tetapi ia juga dengan hati-hati membedakan pandangannya dari monisme materialistis dan idealis.

Haeckel menafsirkan materialisme sebagai anggapan bahwa atom adalah “mati”, dan hanya digerakkan oleh kekuatan eksternal.

Sebaliknya, dia mempertahankan bahwa materi dan eter memiliki sensasi dan kehendak di tingkat terendah.

Mereka mengalami ketidaksukaan terhadap ketegangan, dan berjuang melawannya, dan menyukai “pengembunan”, yang mereka perjuangkan.

Haeckel menyangkal adanya ruang kosong dan aksi di kejauhan.

Bagian-bagian ruang yang tidak ditempati oleh atom-atom yang dapat ditimbang itu diisi dengan eter; tindakan adalah hasil dari kontak langsung atau terjadi melalui perantaraan eter.

Di sisi lain, Haeckel menolak segala upaya untuk menganggap dunia sebagai tidak material atau tidak alami.

Materi yang diperluas tanpa batas dan semangat sensitif dan berpikir, atau energi, adalah dua atribut mendasar dari substansi universal yang merangkul.

Setiap sel hidup memiliki sifat psikis, dan organisme multiseluler memiliki fungsi psikis sebagai totalitas sifat psikis bagian-bagiannya.

Meskipun Haeckel bersikeras bahwa pandangannya tentang substansi lebih mirip Spinoza daripada materialistis, banyak dari pandangan spesifiknya mirip dengan materialisme abad kesembilan belas.

Keyakinannya bahwa “kesadaran, pemikiran, dan spekulasi” adalah “fungsi sel ganglionik korteks otak”, determinismenya yang “keras”, mekanismenya, penolakan totalnya terhadap hal-hal gaib, dan antusiasmenya terhadap sains, semuanya mendorong sezamannya untuk mengklasifikasikannya sebagai seorang materialis.

Haeckel, kemudian, melihat dunia sebagai evolusi abadi dari substansi, dan manusia sebagai bagian dari evolusi itu. “Hukum substansi,” hukum kausalitas mekanis, menetapkan “kegigihan abadi materi dan kekuatan, keteguhan mereka yang tidak berubah di seluruh alam semesta” (The Riddle of the Universe, hlm.4).

Dia menganggap hukum kekekalan energi dan kekekalan materi sebagai tak terpisahkan dan sebagai bagian dari hukum substansinya.

Haeckel mengacu pada “hukum besi abadi yang agung,” dan menolak semua pandangan teleologis.

Munculnya desain di dunia merupakan konsekuensi dari seleksi alam dan bukan tindakan agen yang bertujuan.

Meskipun Haeckel sering menekankan sifat tentatif dari kesimpulan ilmiah dan perlunya modifikasi dan perbaikan hipotesis, pada beberapa masalah ia mengasumsikan finalitas proposisi ilmiah tertentu, termasuk banyak yang ditolak hari ini.

Dia membuat asumsi ini paling sering dalam polemiknya terhadap pandangan filosofis dan agama yang dia anggap tidak sesuai dengan sains.

Haeckel umumnya tidak mempertimbangkan secara rinci masalah teknis yang diperdebatkan oleh para filsuf, tetapi cenderung menyerang atau mempertahankan kesimpulan para filsuf teknis berdasarkan hasil ilmiah pada zamannya dan ekstrapolasi dari mereka.

Teori Pengetahuan

Terlepas dari desakannya bahwa banyak filsafat terlalu spekulatif dan apriori, Haeckel berpendapat bahwa baik empirisme maupun rasionalisme diperlukan untuk mengembangkan pengetahuan yang memuaskan.

Meskipun dia memusuhi “metafisika murni,” dia juga kritis terhadap mereka yang menganjurkan “empirisisme murni.” Pertentangan antara sains eksperimental dan filsafat harus dan dapat diatasi.

Haeckel berpendapat bahwa hal dalam dirinya sendiri yang berada di balik fenomena yang dapat diketahui tidak diketahui.

Dia menyarankan agar kita tidak perlu mempermasalahkan situasi ini; kita tidak memiliki sarana untuk menyelidiki benda itu sendiri, dan bahkan tidak yakin itu ada.

Satu-satunya pengetahuan sejati adalah pengetahuan tentang alam, dan itu terdiri dari “presentasi” (kombinasi kesan indera dalam subjek yang mengetahui) yang sesuai dengan hal-hal eksternal.

Pengamatan komparatif dan kritis memberi tahu kita bahwa biasanya kesan yang diterima oleh otak dan organ indera dari dunia luar adalah sama untuk semua orang yang rasional, dan biasanya presentasi yang sama terbentuk.

Presentasi-presentasi itu benar yang sesuai dengan aspek-aspek yang dapat diketahui dari hal-hal, meskipun hal-hal-dalam-dirinya tidak dapat dicapai.

Pandangan Haeckel tentang pengetahuan terkait erat dengan temuan biologis.

Dia berpendapat bahwa aktivitas indera manusia, yang merupakan awal dari semua pengetahuan, secara perlahan dan bertahap berevolusi dari primata lainnya.

Organ-organ indera semua primata secara struktural serupa, dan Haeckel bersikeras bahwa organ-organ ini juga berfungsi serupa, dengan cara yang dapat dijelaskan oleh hukum-hukum kimia-fisika yang sama.

Sel-sel berbentuk batang di retina, sel-sel pendengaran di telinga, sel-sel penciuman di hidung, dan sel-sel pengecap di lidah berevolusi dari sel-sel kulit yang sederhana dan tidak berdiferensiasi.

Menerapkan hukum biogenetiknya, Haeckel menyimpulkan bahwa organ indera manusia yang lebih tinggi berasal dari epidermis hewan yang lebih rendah.

Kesan indera kita diasosiasikan di korteks otak sehingga elemen-elemen yang terisolasi disatukan menjadi satu kesatuan yang utuh.

Haeckel menyebut presentasi terpadu ini “iman dalam arti luas,” karena mereka melampaui kesan indra kita.

Dalam pengertian ini, sains membutuhkan keyakinan dalam konstruksi hipotesis dan teori pemersatu.(Pada dasarnya, Haeckel menggunakan “teori” untuk merujuk pada hipotesis tentang penyebab umum dari beragam fenomena.) Namun, ia menolak keyakinan agama, yang ia sebut “iman dalam arti yang lebih sempit.” Dia bersikeras bahwa kepercayaan agama selalu berarti kepercayaan pada keajaiban dan dengan demikian bertentangan dengan “keyakinan alami dari akal. ” Bahkan kaum liberal agama, menurutnya, dipaksa untuk menerima takhayul, dan iman mereka tidak kalah irasionalnya dengan “iman-roh kasar dari fetisisme primitif.” psikologi Haeckel mencoba penjelasan ilmiah tentang jiwa.

Dia menganggapnya sebagai fenomena alam, sehingga psikologi adalah ilmu alam, bagian dari fisiologi.

Psikologi adalah “dasar dan postulat” dari semua ilmu pengetahuan, karena pengetahuan tentang alam adalah “bagian dari kehidupan jiwa.” Kesulitan besar dalam membangun Dalam psikologi naturalistik adalah bahwa ilmu semacam itu mengandaikan pengetahuan menyeluruh tentang organisme manusia, terutama otak.

Haeckel menyesalkan kurangnya pelatihan biologis para psikolog pada masanya.

Dia bersikeras bahwa proses psikis, seperti yang lainnya, tunduk pada hukum substansi, dan menyatakan bahwa prevalensi dualisme pikiran-tubuh dalam psikologi telah menyebabkan kebingungan ide yang lebih besar daripada di departemen pengetahuan lainnya.

Namun Haeckel tidak bersikeras pada psikologi nonintrospektif; dia menggambarkan metode introspektif sebagai “sangat berharga dan sangat diperlukan.” Tapi itu harus dilengkapi dengan metode eksperimental.

Haeckel menganggap kesadaran sebagai “misteri sentral psikologi,” dan benteng dari semua kesalahan mistik dan dualistik.

Dia bersikeras bahwa kesadaran adalah fenomena alam, tergantung pada substratum material.

Dia menyarankan bahwa kesadaran mungkin paling baik dipahami sebagai “persepsi internal” dan dapat dibandingkan dengan tindakan cermin.

Kesulitan utama dalam cara pemahaman ilmiah tentang kesadaran adalah bahwa subjek dan objek pengetahuan adalah satu dan sama; satu-satunya sumber pengetahuan kita tentang kesadaran adalah kesadaran itu sendiri.

Karena itu, kita hanya dapat mengetahui kesadaran orang lain dengan membandingkannya dengan kesadaran kita sendiri.

Ini bekerja cukup baik ketika perbandingan dibuat antara orang normal, tetapi analogi dapat rusak parah ketika perbandingan dibuat antara normal dan abnormal, atau antara tingkat evolusi yang berbeda.

Namun, perbedaan antara kesadaran manusia dan hewan lain adalah perbedaan derajat saja, bukan jenisnya.

Haeckel berpikir mungkin kesadaran muncul dengan pemusatan sistem saraf, dan hewan kelas bawah tidak memiliki kemampuan itu.

Wilayah tindakan psikis bawah sadar, tindakan refleks, misalnya, lebih luas daripada tindakan sadar, tetapi kedua area tersebut berhubungan erat.

Kesadaran manusia dan mamalia lain yang secara biologis dekat dengan manusia dapat berubah dan dimodifikasi oleh sebab-sebab internal dan eksternal.

Kesadaran bergantung pada perkembangan normal organ-organ tertentu dan secara bertahap berkembang pada anak saat organ-organ itu berkembang.

Meskipun Haeckel menggunakan terminologi “fakultas”, pandangannya tentang psikologi seringkali serupa dengan para fungsionalis baru-baru ini.

Serangan Terhadap Agama Tradisional

Serangan Haeckel terhadap agama supernatural memiliki banyak segi.

Dia dengan tegas menolak wahyu dan iman teologis.

Dia blak-blakan dalam memerangi takhayul yang terkait dengan agama-agama besar dunia.

Dia dengan pedas menyerang pengaruh gereja sebagai institusi politik dan pendidikan.

Memang, ia sering menggabungkan masalah-masalah ini, berpendapat bahwa pemerintah Jerman tidak akan berkembang sampai bebas dari pengaruh gereja dan warganya menerima pendidikan yang lebih baik dan lebih ilmiah.

Haeckel bahkan mengklaim bahwa pertanyaan seperti apakah monarki lebih disukai daripada republik dan apakah konstitusi harus aristokrat atau demokratis berada di bawah “pertanyaan tertinggi”: Akankah pemerintah menjadi sekuler atau didominasi oleh ulama? Haeckel tidak menghormati pahlawan agama, ulama terkemuka, mitos suci, atau dogma yang dipegang secara luas.

Dia mencoba menunjukkan bahwa keyakinan teologis tidak sesuai dengan data ilmiah, tidak masuk akal, atau hanya dogmatis.

Kekaguman Haeckel terhadap pandangan Benedict Spinoza dan Johann Wolfgang von Goethe dan keyakinannya bahwa aspirasi etis umat manusia membutuhkan dukungan mendorongnya untuk mengadvokasi agama monistik.”Keinginan etis dari emosi kita dipuaskan oleh monisme tidak kurang dari tuntutan logis untuk kausalitas di pihak akal.” Dia sangat menghormati nilai-nilai etika Kekristenan primitif, dan merasa bahwa Kekristenan telah begitu berpengaruh dalam gerakan sosial dan politik sejarah beradab sehingga “kita harus menarik sebanyak mungkin lembaga-lembaga yang ada dalam pendirian agama monistik kita” (The Riddle of the Universe, hal.336).

Karena itu, dia mempertahankan bahwa dia mencari reformasi rasional, bukan revolusi, dalam agama.

Namun, tingkat kritiknya terhadap Kekristenan tampak revolusioner.

Haeckel ingin memberikan dukungan rasional kepada yang benar, yang baik, dan yang indah, dan dia mempertimbangkan hubungan trinitas itu dengan gagasan-gagasan Kristen yang berlaku.

Kebenaran harus ditemukan dalam studi tentang alam melalui pengamatan kritis dan refleksi, dan karenanya wahyu harus ditolak.

Namun, apa yang “kita sebut kebajikan, dalam agama monistik kita sebagian besar bertepatan dengan gagasan Kristen tentang kebajikan,” terutama Kekristenan pada tiga abad pertama.

Kedermawanan, toleransi, kasih sayang, dan bantuan adalah ajaran kemanusiaan dan juga ajaran Kristen, dan harus ditekankan dalam agama monistik.

Di sisi lain, Haeckel menyatakan bahwa Kekristenan awal mengkhotbahkan ketidakberhargaan hal-hal duniawi ini, karena hidup ini adalah mengandalkan persiapan untuk kekekalan.

Oleh karena itu yang indah adalah konsekuensi kecil.

Haeckel sangat tertarik pada bentuk seni di alam dan percaya bahwa mikroskop baru saja membangkitkan rasa estetika kita.

Semua bentuk teisme harus ditentang.

Sebuah panteisme yang mengidentifikasi Tuhan dan substansi tentu saja merupakan “sistem dunia ilmuwan modern”.

Semua ilmuwan yang berpikir teisme dapat didamaikan dengan sains, menurut pandangan Haeckel, adalah tidak jujur, atau bingung, atau korban dari penyesatan.

Jika ateisme ditafsirkan sebagai penyangkalan terhadap keberadaan dewa atau dewa yang bersifat pribadi dan luar biasa, maka Haeckel setuju dengan pernyataan Arthur Schopenhauer bahwa panteisme hanyalah bentuk ateisme yang sopan.

Singkatnya, kritik Haeckel terhadap agama tradisional adalah bahwa doktrin mereka sering salah secara intelektual; bahwa mereka menghasilkan harapan yang tidak realistis; dan bahwa konsekuensi sosial, politik, dan pendidikan dari supernaturalisme adalah ganas.

Kritik Haeckel, terutama terhadap Katolik Roma, sering kali dilontarkan dengan keras.

Dengan demikian ia menulis bahwa kewajiban selibat para pendeta, pengakuan telinga, dan penjualan surat pengampunan dosa dirancang untuk tujuan memperkuat aturan gereja atas “massa yang mudah percaya dan menghasilkan keuntungan materi sebanyak mungkin dari mereka.” etika dan pandangan sosial Dalam etika, Haeckel merasa bahwa teori-teori tradisional sering kali terlalu menekankan altruisme (seperti dalam kasus banyak pandangan agama) atau terlalu menekankan egoisme (hedonisme).Dia berpendapat bahwa harus ada “penekanan yang sama” pada cinta diri dan cinta sesama.”Tujuan tertinggi dari semua etika” adalah untuk membangun kembali “kesetaraan alami” dari egoisme dan altruisme.

Seiring dengan ini harus ada penekanan pada tubuh serta jiwa; penekanan pada perlakuan yang adil terhadap hewan dan juga manusia.

Haeckel percaya bahwa pengakuan akan evolusi manusia akan membuat kita lebih bersimpati pada hewan, dan bahwa sikap Kristen dengan mudah mengarah pada kekejaman terhadap hewan.

Haeckel menganggap keluarga sebagai fondasi masyarakat dan sebagai kebutuhan bagi kemanusiaan serta untuk hewan sosial yang lebih tinggi, sedangkan agama Kristen, ia percaya, cenderung meremehkan keluarga sebagai fenomena duniawi ini.

Haeckel juga menentang kecenderungan yang dia temukan dalam Kekristenan untuk membuat wanita lebih rendah dari pria dan menganggap hubungan seksual sebagai “najis.” Dia terutama memusuhi kemunafikan yang dia yakini sering ditemukan di gereja terhadap seks.

Haeckel sangat tertarik dengan reformasi sosial, dengan menganggap bahwa kemajuan adalah hukum alam.

Dia membandingkan kemajuan pesat yang dicapai dalam ilmu-ilmu alam dengan kurangnya kemajuan dalam pemerintahan, administrasi peradilan, pendidikan, dan organisasi sosial dan moral.

Dia memberikan perhatian khusus pada keadilan.

Dia percaya bahwa siswa yurisprudensi membutuhkan lebih banyak pendidikan dalam sains daripada yang biasanya mereka terima, dan sayangnya pengetahuan mereka tentang sifat manusia sangat kurang.

Politisi juga membuat keputusan praktis yang sangat penting tanpa landasan ilmiah di bidang yang sesuai.

Dia juga mencela banyak halangan untuk penyelidikan bebas, apakah itu berasal dari reaksi politik atau dari takhayul teologis.

Dia sangat optimis tentang konsekuensi dari sistem pendidikan yang lebih baik.

Banyak pandangan Haeckel yang menyebabkan perselisihan kekerasan di masa lalu sekarang diterima secara luas oleh orang-orang terpelajar.

Sebagian besar antagonisme terhadapnya berpusat pada desakannya bahwa manusia adalah bagian dari alam dan dalam arus evolusi.

Meskipun sebagian besar bagian ilmiah dari pandangan dunia Haeckel telah ditolak, banyak yang masih dianggap masuk akal.

Pandangannya tentang agama masih akan ditentang oleh banyak orang; beberapa, tentu saja, menganggapnya ringan.