Pengantar

Egalitarianisme adalah doktrin politik yang menyatakan bahwa semua orang harus diperlakukan sama sejak lahir, biasanya berarti sama di mata hukum dan dalam masyarakat pada umumnya. Ini adalah keyakinan pada kesetaraan manusia, terutama yang berkaitan dengan hak dan hak istimewa sosial , politik dan ekonomi , dan menganjurkan penghapusan ketidaksetaraan di antara orang-orang dan diskriminasi (atas dasar seperti ras, jenis kelamin, orientasi seksual, agama, dll).

Filosofi politik seperti Sosialisme , Marxisme , Komunisme , dan Anarkisme semuanya mendukung prinsip-prinsip Egalitarianisme sampai tingkat tertentu. Beberapa berpendapat bahwa demokrasi perwakilan modern adalah realisasi dari Egalitarianisme politik, sementara yang lain percaya bahwa, pada kenyataannya , sebagian besar kekuatan politik masih berada di tangan kelas penguasa , bukan di tangan rakyat.

Egalitarianisme
Egalitarianisme

Misalnya, Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat tahun 1776 memasukkan semacam Egalitarianisme moral dan hukum dalam pernyataannya bahwa “semua manusia diciptakan sama”(dan karena itu setiap orang harus diperlakukan sama di bawah hukum), tetapi tidak lama kemudian masyarakat AS memperluas manfaat ini kepada budak , wanita , dan kelompok lain . Semboyan Revolusi Perancis tahun 1789, “Liberté, égalité, fraternité” , baru benar-benar dilembagakan selama Republik Ketiga pada akhir abad ke-19.

Istilah ini berasal dari kata Perancis “égal”, yang berarti “sama” atau “tingkat”, dan pertama kali digunakan dalam bahasa Inggris pada tahun 1880-an, meskipun istilah yang setara ” equalitarian” berasal dari akhir abad ke-18.

Jenis-Jenis Egalitarianisme

  • Egalitarianisme Ekonomi (atau Egalitarianisme Material ) adalah di mana para peserta masyarakat memiliki kedudukan yang sama dan memiliki akses yang sama ke semua sumber daya ekonomi dalam hal kekuatan ekonomi, kekayaan, dan kontribusi. Ini adalah prinsip dasar dari berbagai bentuk Sosialisme .
  • Egalitarianisme Moral adalah posisi bahwa kesetaraan adalah pusat keadilan , bahwa semua individu berhak atas rasa hormat yang sama , dan bahwa semua pribadi manusia memiliki nilai atau status moral yang sama .
  • Egalitarianisme Hukum prinsip di mana setiap individu tunduk pada hukum yang sama , dengan tidak ada individu atau kelompok atau kelas yang memiliki hak hukum khusus , dan di mana kesaksian semua orang dihitung dengan bobot yang sama.
  • Egalitarianisme Politik adalah di mana anggota masyarakat memiliki kedudukan yang sama dalam hal kekuasaan atau pengaruh politik . Ini adalah prinsip dasar dari sebagian besar bentuk demokrasi .
  • Keberuntungan Egalitarianisme adalah pandangan tentang keadilan distributif (apa yang adil atau benar sehubungan dengan alokasi barang dalam masyarakat) yang dianut oleh berbagai filsuf politik sayap kiri, yang berusaha untuk membedakan antara hasil yang merupakan hasil dari keberuntungan ( misalnya kemalangan dalam susunan genetik, atau disambar petir) dan yang merupakan konsekuensi dari pilihan sadar (misalnya pilihan karier, atau perjudian yang adil).
  • Gender Egalitarianisme (atau Zygarchy ) adalah bentuk masyarakat di mana kekuasaan dibagi rata antara laki-laki dan perempuan, atau struktur keluarga di mana kekuasaan dibagi secara merata oleh kedua orang tua.
  • Egalitarianisme Rasial (atau Kesetaraan Rasial ) adalah tidak adanya segregasi rasial (pemisahan kelompok ras yang berbeda dalam kehidupan sehari-hari, baik yang diamanatkan oleh undang-undang atau melalui norma-norma sosial).
  • Egalitarianisme Peluang (atau Egalitarianisme Berbasis Aset ) adalah gagasan bahwa kesetaraan dimungkinkan dengan redistribusi sumber daya , biasanya dalam bentuk hibah modal yang diberikan pada usia mayoritas, sebuah gagasan yang telah ada sejak Thomas Paine (1737 – 1809 ).
  • Egalitarianisme Kristen menyatakan bahwa semua orang sama di hadapan Allah dan di dalam Kristus, dan secara khusus mengajarkan kesetaraan gender dalam kepemimpinan gereja Kristen dan dalam pernikahan.
Baca Juga:  Sosialisme : Pengantar, Sejarah, Kritik, dan Jenis