Baltasar Gracián y Morales adalah seorang Yesuit Spanyol dan penulis beberapa buku barok, tidak jelas, dipoles dengan susah payah di mana ia menguraikan dan mengilustrasikan konsepsi, atau kecerdasan metafisik.

Conceptism (dari concepto, pemikiran) adalah pencarian untuk halus, brilian, pikiran halus diungkapkan dalam antitesis, ambiguitas, kata-kata baru, dan kesombongan yang rumit.

Gracián hanya menerbitkan satu buku dengan nama aslinya, El Comulgatorio (Meditasi tempat kudus untuk para imam dan komunikan yang sering; 1655).

Sebuah buku pengabdian, menikmati sukses besar dalam beberapa bahasa sampai abad kesembilan belas tetapi sedikit digunakan hari ini.

Semua bukunya yang lain diterbitkan dengan nama samaran tanpa izin dari atasannya, yang pelanggarannya dia disiplinkan karena subjeknya dianggap terlalu duniawi untuk seorang imam, terutama pada saat Serikat Yesus sedang berjuang melawan Jansenisme.

Baltasar Gracián y Morales
Baltasar Gracián y Morales

Yang pertama adalah El héroe (1637), potret seorang superman politik Kristen, mirip dengan sejumlah buku yang dicetak di Eropa pada abad keenam belas dan ketujuh belas sebagai jawaban atas The Prince karya Niccolò Machiavelli.

Pemerintahan, yang saat itu berada di tangan penguasa absolut, dianggap sebagai seni yang dapat diajarkan dalam studi karakter analitis tentang “manusia luar biasa”.

Sayangnya, model Gracián adalah Philip IV dari Spanyol.

Namun, di El político (1640) ia mengambil Ferdinand the Catholic sebagai subjek yang lebih masuk akal untuk panegyric lain tentang Orang Hebat.

Karya-karya seperti itu tidak disukai karena pemerintah mulai dipahami secara lebih demokratis, tetapi romantisme menghidupkan kembali kultus pahlawan, dan buku-buku Gracián dianotasi oleh Napoleon Bonaparte dan dikagumi oleh Friedrich Nietzsche.

Dalam El discreto (1646) Gracián melanjutkan potretnya tentang tipe sempurna, turun ke tingkat pria dunia untuk menggambarkan pria sempurna seperti yang dilihat oleh masyarakat provinsi Spanyol.

Buku ini dikenang karena formulanya untuk kehidupan yang ideal: Pertama berbicara dengan orang mati, lalu dengan yang hidup, akhirnya dengan diri sendiri.

Dengan kata lain, pertama belajar buku, lalu perjalanan dan pengalaman duniawi, dan terakhir, meditasi dan persiapan kematian.

Dari ketiga buku ini, dan buku-buku serupa lainnya yang tetap tidak diterbitkan, Gracián mengekstrak antologi dari 300 kata-kata mutiara, diterbitkan sebagai manual El Oráculo (1647), atau Seni Kebijaksanaan Duniawi.

Kata-kata bijak ini telah menikmati kesuksesan yang konstan.

La Rochefoucauld menggemakan banyak dari mereka dalam Maximes-nya, dan Arthur Schopenhauer menerjemahkannya ke dalam bahasa Jerman.

La agudeza y arte de ingenio (1642-1648) adalah risalah tentang retorika dan estetika yang mengkodifikasi selera zaman barok dengan kehausannya akan kesombongan, kehalusan, kefasihan, dan kecerdasan.

Disusun dengan gaya hermetis yang menyiksa—gaya yang dipuji Gracián sebagai kesempurnaan sastra—buku ini tidak pernah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Sejarawan sastra menganggapnya sebagai awal dekadensi sastra Spanyol.

Gracián kemudian menulis sebuah buku yang sangat tidak terduga, di mana keberadaannya yang tenang dan terlindung tidak memberikan penjelasan selain ketenarannya.

Setelah memuji kepahlawanan, keagungan, savoir-faire, dan keindahan puitis dalam karya-karya yang disebutkan sejauh ini, ia menyusun El kritikon (1651–1657), sebuah sindiran yang sangat kritis dari masyarakat yang telah ia jelajahi dengan begitu puas.

Ini adalah novel filosofis yang panjang, alegoris dengan susah payah dan dihias secara berlebihan hingga tidak jelas, yang telah dibandingkan dengan lukisan-lukisan Hieronymus Bosch.

Seorang biadab yang mulia, Adrenio, dibawa ke Eropa dan diperlihatkan semua penemuan dan penyempurnaan peradaban.

Critilo, seorang man of the world, mengarahkan sebuah “eksperimen” yang menjadi inventarisasi pengetahuan manusia pada saat itu, mengkaji sebagian besar pertanyaan yang kemudian menarik minat para moralis, cendekiawan, dan negarawan.

Idenya, yang kemudian digunakan oleh Blaise Pascal dan Voltaire, bukanlah hal baru; alegori didaktik seperti itu sudah dikenal di Spanyol, mungkin karena orang India benar-benar telah dibawa ke “wisata yang dilakukan” peradaban di sana.

Apa yang mencolok adalah sejauh mana karakter Gracián sampai pada kesimpulan pesimistis; penilaian mereka tentang peradaban secara seragam tidak menguntungkan.

Jauh sebelum Jean-Jacques Rousseau, Gracián mengatakan bahwa, meskipun manusia diciptakan murni dalam keadaan alamiah dan membiarkan tangan Tuhan sempurna, peradaban merusak dan merendahkannya.

Namun, tambahnya, seiring bertambahnya usia manusia, ia dapat memperoleh kebijaksanaan untuk membebaskan dirinya dari perbudakan ilusi duniawi, untuk memulai latihan keras pelepasan keduniawian dan persiapan kematian.

Pesimisme Gracián ditebus dengan iman akan keselamatan di luar kehidupan.

Dunia tidak sepenuhnya buruk; itu adalah campuran dari nilai-nilai yang benar dan yang salah, dari gambaran-gambaran yang menyesatkan dan bayangan-bayangan otentik dari kehidupan yang kekal.

Dunia ini adalah lelucon tragikomik yang sangat ambigu, dengan perasaan tersembunyi yang harus dicari di dunia makhluk abadi lainnya.

Kombinasi antara pesimisme yang ekstrem dan keyakinan agama yang percaya diri memperkenalkan ambivalensi yang aneh ke dalam pandangan Gracián tentang dunia, terutama tentang hal-hal yang paling dia kagumi: kesuksesan sosial, kemuliaan duniawi, dan kekuatan politik.

Mungkin aktif Salah satu subjeknya adalah dia benar-benar pesimis—wanita, yang dia sebut “makhluk setan, keji, inferior.” Schopenhauer setuju dengannya di sini, tetapi dalam hal-hal lain orang Jerman salah mengartikan pesimisme Yesuit Spanyol dengan mengeluarkannya dari konteks agamanya.

Yang pasti, beberapa kritikus berpendapat bahwa kesalehan Gracián adalah kepura-puraan, dirancang untuk membuat karyanya melewati sensor Inkuisisi.

Voltaire tahu El kritikon, jadi kemiripan dengan Candide mungkin tidak disengaja; tetapi pengaruh filosofis Gracián yang paling jelas adalah atas Schopenhauer dan Nietzsche.