Asa Gray adalah penafsir Amerika terkemuka dari teori evolusi Charles Darwin.

Lahir di Sanquoit, di pusat kota New York, ia menjadi sangat tertarik pada botani saat masih muda.

Meskipun ia menerima gelar kedokteran dari Fairfield Medical School pada tahun 1831, ia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk studi botani, di bidang mana ia segera mendapatkan reputasi internasional.

Universitas Harvard mengangkatnya sebagai profesor sejarah alam Fisher pada tahun 1841, jabatan yang dipegangnya selama lebih dari empat puluh tahun.

Asa Gray
Asa Gray

Tulisan-tulisannya mempopulerkan subjek botani dan memajukannya secara ilmiah.

Melalui korespondensinya dengan Charles Darwin pada tahun 1856 dan 1857, Gray memperoleh gambaran tentang teori evolusi melalui seleksi alam.

Ketika Origin of Species diterbitkan, Gray menulis salah satu ulasan pertama, di American Journal of Science and Arts (Maret 1860).

Ulasan ini, dengan beberapa esai lain tentang evolusi, dicetak ulang dengan judul Darwiniana (1876).

Sikap Gray terhadap teori Darwin berpikiran terbuka tetapi berhati-hati.

Dia menganggapnya sebagai hipotesis ilmiah yang masuk akal, meskipun jauh dari terbukti secara meyakinkan.

Sebagai penjelasan tentang diversifikasi spesies, itu jelas lebih unggul daripada doktrin penciptaan khusus.

Namun, itu tidak benar-benar menjelaskan asal usul spesies karena gagal memberikan penjelasan yang memuaskan tentang penyebab variasi.

Gray berpikir bahwa Darwin sering terburu-buru dalam menarik kesimpulan yang melampaui bukti, seperti ketika dia menegaskan bahwa semua spesies pasti berasal dari “empat atau lima bentuk primordial” dan ketika dia berpendapat bahwa kekuatan mental manusia pasti berasal dari evolusi.

Perdebatan terakhir ini “mengakumulasikan ketidakmungkinan yang melampaui keyakinan.” Terhadap mereka yang mengatakan bahwa teori Darwinian menyiratkan ateisme, Gray berpendapat bahwa “itu tidak ateistik dalam pernyataan maupun niat.” Teori dapat diberikan interpretasi nonteistik, tetapi dapat juga diberikan interpretasi teistik.

Sebuah pertanyaan sentral adalah ada atau tidak adanya desain di alam secara keseluruhan, dan pertanyaan ini adalah salah satu untuk teolog alam atau filsuf, bukan untuk ahli biologi.

Gray sendiri menyukai interpretasi teistik, karena gagasan tentang Perancang alam semesta “paling alami bagi pikiran. ” Bahkan tidak benar untuk mengatakan bahwa teori Darwin bersifat mekanistik.

Diasumsikan bahwa adaptasi yang dihasilkan oleh seleksi alam berguna bagi organisme, memungkinkan mereka untuk mencapai tujuan tertentu, dan asumsi ini dengan jelas memperkenalkan kembali tujuan atau teleologi ke dalam sejarah alam. “Jika tujuan dalam pengertian ini tidak dengan sendirinya mengimplikasikan desain, itu pasti sesuai dengannya dan sugestif darinya.” Analisis keren Gray tentang Darwinisme ditambah dengan dukungannya terhadap teisme membuat beberapa pendukung agnostik militan Darwin kesal, meskipun bukan Darwin sendiri, yang menghargai Gray sebagai teman dan kritikus pencari.