Aron Gurwitsch adalah salah satu pendukung terkemuka dan kontributor fenomenologi di abad kedua puluh.

Dia adalah salah satu dari sejumlah kecil filsuf yang membawa fenomenologi dari Eropa ke Amerika Serikat dan memimpin pertumbuhannya menjadi kehadiran yang signifikan di sana.

Pengaruh utama Gurwitsch datang melalui eksposisi fenomenologi Edmund Husserl dan kontribusi aslinya yang memodifikasi dan melengkapi karya Husserl.

Gurwitsch lahir pada 17 Januari, di Vilnius, Lituania (saat itu merupakan bagian dari Rusia), dari orang tua yang merupakan keturunan dari garis panjang sarjana Yahudi.

Aron Gurwitsch
Aron Gurwitsch

Setelah pogrom tahun 1905 dan 1906, keluarga tersebut pindah pada tahun 1907 ke Danzig di mana Gurwitsch menerima pendidikan awalnya.

Dia memulai pendidikan universitasnya di Universitas Berlin pada tahun 1919, di mana dia belajar matematika, fisika, psikologi, dan filsafat; di sini dia berada di bawah bimbingan filsuf dan psikolog Carl Stumpf.

Atas saran Stumpf, Gurwitsch pergi ke Universitas Freiburg pada tahun 1922 untuk menghadiri beberapa kuliah Husserl.

Gurwitsch sangat dipengaruhi oleh gaya berfilsafat Husserl sehingga ia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk kelanjutan dan perluasan fenomenologi Husserl.

Gurwitsch meninggalkan Berlin ke Universitas Frankfurt, di mana ia belajar dengan psikiater Kurt Goldstein dan psikolog Gestalt Adhemar Gelb, yang studinya tentang patologi psikologis yang berasal dari cedera otak yang berkaitan dengan kapasitas manusia untuk abstraksi, topik yang diminati Gurwitsch.

Selama ini Gurwitsch menyadari bahwa teori Gestalt dan fenomenologi dapat saling menguntungkan.

Hal ini mendorongnya untuk mengembangkan dalam disertasi doktoralnya sebuah teori lapangan persepsi sensorik di mana ia menolak konsep Husserl bahwa ego transendental non-duniawi adalah dasar dari kemampuan manusia untuk mengalami dunia dan mengembangkan konsepsi kesadaran non-egologis yang seperti satu ditemukan kemudian dalam karya Jean Paul Sartre.

Disertasinya, Phenomenologie der Thematik und des reinen Ich, diterbitkan pada tahun 1929.

Husserl terkesan dengan karya ini dan ada kontak tetap di antara mereka sampai tahun 1933.

Pada tahun 1929 Gurwitsch kembali ke Berlin, dengan hibah habilitasi Prusia, di mana ia bekerja dan dasarnya selesai Die mitmenschlichen Begegungen in der Milieuwelt (1976).

Karya ini menyangkut masalah dasar fenomenologi sosial dan berisi pendekatan orisinal terhadap persepsi sosial yang menggabungkan wawasan fenomenologis dan gestaltis.

Karena kebangkitan Sosialisme Nasional yang membawanya melarikan diri dari Jerman dan pergi ke Prancis pada tahun 1933, Gurwitsch tidak menerbitkan buku ini, dan diterbitkan secara anumerta pada tahun 1976.

Pada tahun 1933 dan 1934 Gurwitsch mulai memberi kuliah tentang psikologi dan fenomenologi Gestalt di L’ Institut d’Histoire des Sciences di Sorbonne di Paris.

Kuliah ini dihadiri oleh Maurice Merleau-Ponty, yang karya utamanya, Fenomenologi Persepsi, memasukkan banyak hal yang dia peroleh dari Gurwitsch.

Esquisse de la phénoménologie constitutive (2002) yang diterbitkan secara anumerta oleh Gurwitsch didasarkan pada bagian terakhir dari kuliah ini.

Di Paris, pada tahun 1937, Gurwitsch bertemu dengan sosiolog dan filsuf Alfred Schutz.

Korespondensi mereka dari tahun 1939 hingga 1959 telah diterbitkan sebagai Philosophers in Exile (1989).

Selain membahas dan mendalami topik-topik intelektual, surat-surat tersebut memuat pandangan menarik tentang kesulitan kehidupan para sarjana emigran saat itu.

Dengan bantuan Schutz, yang mendahuluinya pada tahun 1939, Gurwitsch beremigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1940, dan mengambil posisi di Universitas Brandeis pada tahun 1948, pertama dalam matematika dan kemudian, pada tahun 1951, dalam filsafat.

Di Amerika Serikat, Gurwitsch mulai mengerjakan magnum opusnya, The Field of Consciousness, yang diterbitkan pertama kali dalam terjemahan Prancis pada tahun 1957, dan kemudian dalam bahasa Inggris asli pada tahun 1964.

Dalam karya ini, Gurwitsch mengaitkan fenomenologi dengan pemikiran William James dan yang lainnya, menawarkan kritik terhadap berbagai teori dualistik persepsi, dan memberikan penjelasan ahli teori Gestalt.

Ini diikuti oleh apa yang menjadi bagian paling berpengaruh dari karya itu, catatannya tentang kesadaran perseptual di mana bidang apa yang disadari diartikulasikan ke dalam tema, bidang tematik, dan margin.

Membangun karya Husserl, tetapi meninggalkan apa yang dia anggap sebagai dualisme dalam teori Husserl di mana fungsi kognitif tingkat yang lebih tinggi bekerja pada sensasi tingkat yang lebih rendah untuk menghasilkan objek seperti yang dialami (apa yang disebut Husserl sebagai “noema”), Gurwitsch secara kreatif menggunakan konsep teoretis Gestalt untuk menganalisis struktur objek (tema) yang dirasakan secara fokus serta hubungannya dengan konteks pengalaman yang lebih luas (bidang tematik) dan dengan item kesadaran bersama lainnya yang tidak relevan dengan tema dan bidang tematik (margin).

Penjelasannya tentang objek seperti yang dialami (noema) adalah alternatif dari teori Husserl dan menyebabkan diskusi yang cukup besar dalam literatur sekunder.

Bagian dari keseluruhan manuskrip yang ditulis Gurwitsch yang tidak diterbitkan di The Field of Consciousness diterbitkan secara anumerta sebagai Marginal Consciousness (1985) dan berisi analisis rinci tentang kesadaran manusia akan margin.

Ketika Alfred Schutz—yang memegang posisi di Graduate Faculty of the New School for Social Research di New York City—meninggal pada tahun 1959, Gurwitsch menjadi penggantinya, bergabung dengan fenomenolog Dorian Cairns, dan mengajar di sana hingga pensiun pada tahun 1972.

saat fenomenologi menarik banyak perhatian di Amerika Serikat dan New School adalah pusat utama untuk penelitian dan studi.

Gurwitsch, Cairns—dan, sebelumnya, Schutz—adalah pengaruh besar pada generasi baru fenomenolog.

Gurwitsch membantu mendirikan Masyarakat untuk Fenomenologi dan Filsafat Eksistensial (SPEP) pada tahun 1962, dan kemudian Lingkaran Husserl, dua forum utama untuk presentasi penelitian fenomenologis.

Selama waktu ini ia menerbitkan ulang delapan belas esai dalam Studi Fenomenologi dan Psikologi (1966).

Kelompok lain dari esai yang diterbitkan dan tidak diterbitkan sebelumnya yang berasal dari tahun 1937 keluar secara anumerta dalam Fenomenologi dan Teori Sains (1974).

Bersama dengan beberapa karya orisinal dan kritis Gurwitsch yang berpengaruh, kedua jilid ini berisi beberapa catatan otoritatif dari filosofi Husserl yang menjadikan Gurwitsch sebagai eksponen dan penafsir terkemuka filosofi Husserl.

Minat Gurwitsch melampaui Husserl dan fenomenologi.

Dia juga menulis dan mempersiapkan untuk publikasi Leibniz: Philosophie des Panlogismus, diterbitkan secara anumerta pada tahun 1974 dan menulis apa yang diterbitkan secara anumerta sebagai Kants Theorie des Verstehens (1991).

Gurwitsch meninggal pada 6 Juni 1973.