Alvin Goldman, seorang filsuf Amerika, terkenal karena kontribusinya pada epistemologi, filsafat pikiran, dan bidang terkait.

Makalah pertamanya, “A Causal Theory of Knowing,” (1967, dicetak ulang dalam Liaisons 1992), mempertahankan pandangan bahwa seorang individu S mengetahui proposisi p untuk berjaga-jaga jika p terkait secara kausal dengan cara yang benar dengan keyakinan individu bahwa p.

Jadi, misalnya, Sam tahu bahwa ada kucing di atas tikar karena Sam memandangi kucing itu, dan fakta bahwa kucing itu ada di atas tikar menyebabkan Sam memiliki keyakinan itu.

Alvin Goldman
Alvin Goldman

Jenis penjelasan tentang pengetahuan ini bertentangan dengan tradisi yang mengidentifikasi pengetahuan dengan semacam keyakinan yang benar dan dibenarkan.

Sementara catatan Goldman mensyaratkan bahwa suatu keyakinan benar jika dianggap sebagai pengetahuan, persyaratan pembenaran diganti dengan persyaratan yang menyoroti pentingnya asal muasal keyakinan.

Goldman lebih jauh mengembangkan pandangan ini dalam “Discrimination and Perceptual Knowledge” (1976) dan “What Is Justified Belief?” (1979) (keduanya dicetak ulang dalam Liaisons), dalam makalah yang terakhir, pengetahuan memang membutuhkan pembenaran, di mana pembenaran harus diidentifikasi dengan kepercayaan yang dihasilkan secara andal daripada dengan segala jenis kemampuan untuk menghasilkan argumen, sebagai tradisional akun membutuhkan.

Gaya akun ini kemudian dikenal sebagai “eksternalis” (karena faktor-faktor yang menjadi dasar keyakinan yang dibenarkan mungkin berada di luar pikiran orang yang mengetahui), dan bertentangan dengan akun “internalis” yang lebih tradisional di mana fitur-fitur dalam kebajikan yang keyakinan dibenarkan adalah orang yang tahu pasti memiliki akses kognitif.

Goldman mengembangkan pandangan ini dengan sangat rinci dalam serangkaian makalah, dan akhirnya dalam Epistemology and Cognition (1986).

Sementara penjelasan Goldman tentang pengetahuan ditawarkan sebagai analisis konsep pengetahuan, substansi penjelasannya menempatkan banyak tekanan pada relevansi pekerjaan empiris dengan isu-isu epistemologis.

Baca Juga:  Geraud de Cordemoy : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dengan demikian, pendekatan Goldman mendorongnya untuk menyelidiki berbagai mekanisme psikologis yang dengannya kepercayaan dihasilkan karena pada keandalan mekanisme inilah status orang sebagai orang yang mengetahui bergantung.

Perhatian dengan cara-cara di mana pekerjaan empiris — dan khususnya pekerjaan dalam ilmu kognitif — dapat dibawa untuk mendukung pemahaman manusia tentang masalah filosofis tradisional adalah karakteristik dari pekerjaan Goldman secara umum; karyanya di bidang ini merupakan perkembangan epistemologi naturalistik yang paling berkelanjutan yang tersedia.

Meskipun karya awalnya berkaitan dengan filosofi dan psikologi kognisi individu, Goldman terus memberikan kontribusi penting pada epistemologi sosial.

Mekanisme di mana keyakinan diproduksi dan dipertahankan tidak hanya mencakup yang ada di dalam kepala yang mengetahui, tetapi juga fitur organisasi sosial komunitas epistemik yang mengetahui.

Dalam Pengetahuan di Dunia Sosial (1999), Goldman menyelidiki cara-cara di mana struktur sosial dapat berkontribusi, atau mengganggu, penemuan dan penyebaran kebenaran.

Proyek ini mencakup pekerjaan pada epistemologi kesaksian dan argumentasi, struktur sosial penyelidikan ilmiah, dan epistemologi pendidikan.

Selain itu, Goldman menjawab pertanyaan tentang demokrasi, regulasi pemerintah tentang pidato, peran kebenaran dalam proses hukum, dan ekonomi komunikasi—semua topik yang diterangi oleh pendekatan epistemologisnya.

Goldman juga telah memberikan kontribusi penting pada filosofi pikiran, terutama dalam elaborasi dan pengembangan akun “simulasi” tentang atribusi keadaan mental.

Sebuah pendekatan standar untuk atribusi keadaan mental, sekarang dikenal sebagai “teori-teori,” melihat atribusi manusia dari keadaan mental kepada orang lain sebagai produk konstruksi teori.

Pada pandangan ini, ketika seseorang membentuk keyakinan bahwa Jack akan menginginkan rektor universitas untuk mengundurkan diri, keyakinan orang tersebut tentang keinginan Jack berasal dari keyakinan yang dianut tentang kondisi mental Jack yang lain, bersama dengan teori yang dianut orang tersebut tentang hukum yang mengatur interaksi di antara kondisi mental.

Baca Juga:  William Ellery Channing : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tampilan simulasi, bagaimanapun, atribusi keadaan mental tidak berasal dari konstruksi teori dan tidak perlu melibatkan keyakinan tentang hukum atau keteraturan psikologis.

Alih-alih, proses di mana kondisi mental seseorang berinteraksi dibawa untuk menanggung tugas atribusi kondisi mental, digunakan untuk mensimulasikan cara kerja proses di mana kondisi mental target dihasilkan.

Pikiran Simulasi Goldman: Filsafat Psikologi, dan Ilmu Saraf Membaca Pikiran (akan datang) mengembangkan pandangan ini secara rinci.

Dia mengumpulkan bukti dari psikologi dan terutama ilmu saraf dari proses otomatis tingkat rendah yang meniru, mencerminkan, atau beresonansi dengan orang lain yang diamati.

Proses semacam itu memainkan peran penting dalam pembacaan emosi wajah, misalnya.

Pada topik atribusi diri dari keadaan mental, Goldman membela pendekatan introspeksi—dalam kontras dengan simulasi lainnya.

Di tempat lain, ia membela introspeksi sebagai dasar untuk mengandalkan laporan verbal subjek dalam ilmu kesadaran.

Dalam buku pertamanya, A Theory of Human Action (1970), Goldman membela pendekatan yang halus terhadap ontologi tindakan dan menjelaskan hubungan antara determinisme dan fatalisme.

Dia juga telah menjelajahi antarmuka antara metafisika dan ilmu kognitif.