Apa itu Utilitarianisme?

Utilitarianisme adalah bentuk konsekuensialisme. Untuk konsekuensialisme, kebenaran atau kesalahan moral dari suatu tindakan tergantung pada konsekuensi yang dihasilkannya.

Atas dasar konsekuensialis, tindakan dan kelambanan yang konsekuensi negatifnya lebih besar daripada konsekuensi positifnya akan dianggap salah secara moral, sedangkan tindakan dan kelambanan yang konsekuensi positifnya lebih besar daripada konsekuensi negatifnya akan dianggap benar secara moral.

Utilitarianisme
Utilitarianisme

Atas dasar utilitarian, tindakan dan kelambanan yang menguntungkan sedikit orang dan merugikan lebih banyak orang akan dianggap salah secara moral, sedangkan tindakan dan kelambanan yang merugikan lebih sedikit orang dan menguntungkan lebih banyak orang akan dianggap benar secara moral.

Manfaat dan kerugian dapat dicirikan dalam lebih dari satu cara; untuk utilitarian klasik seperti Jeremy Bentham (1748-1832) dan John Stuart Mill (1806-1873), mereka didefinisikan dalam istilah kebahagiaan/ketidakbahagiaan dan kesenangan/kepedihan.

Pada pandangan ini, tindakan dan kelambanan yang menyebabkan lebih sedikit rasa sakit atau ketidakbahagiaan dan lebih banyak kesenangan atau kebahagiaan daripada tindakan dan kelambanan alternatif yang tersedia akan dianggap benar secara moral, sementara tindakan dan kelambanan yang menyebabkan lebih banyak rasa sakit atau ketidakbahagiaan dan lebih sedikit kesenangan atau kebahagiaan daripada tindakan alternatif yang tersedia dan kelambanan akan dianggap salah secara moral.

Meskipun kesenangan dan kebahagiaan dapat memiliki arti yang berbeda, dalam konteks modul ini keduanya akan diperlakukan sebagai sinonim.

Perhatian utilitarian adalah bagaimana meningkatkan utilitas bersih. Teori moral mereka didasarkan pada prinsip utilitas yang menyatakan bahwa “tindakan yang benar secara moral adalah tindakan yang menghasilkan yang paling baik” (Driver 2014). Tindakan yang salah secara moral adalah tindakan yang mengarah pada pengurangan kebaikan maksimal.

Misalnya, seorang utilitarian mungkin berpendapat bahwa meskipun beberapa perampok bersenjata merampok bank dalam pencurian, selama ada lebih banyak orang yang diuntungkan dari perampokan tersebut (katakanlah, dengan cara seperti Robin Hood, para perampok dengan murah hati berbagi uang dengan banyak orang. ) daripada ada orang yang menderita perampokan (katakanlah, hanya miliarder yang memiliki bank yang menanggung biaya kerugian), pencurian akan benar secara moral daripada salah secara moral. Dan berdasarkan premis utilitarian ini, jika lebih banyak orang menderita akibat pencurian sementara lebih sedikit orang yang diuntungkan,

Dari uraian utilitarianisme di atas, terlihat bahwa utilitarianisme bertentangan dengan deontologi, yaitu teori moral yang mengatakan bahwa sebagai agen moral kita memiliki tugas atau kewajiban tertentu, dan tugas atau kewajiban tersebut diformalkan dalam bentuk aturan.

Ada varian utilitarianisme, yaitu utilitarianisme aturan, yang memberikan aturan untuk mengevaluasi kegunaan tindakan dan kelambanan (lihat bagian berikutnya dari modul untuk penjelasan rinci).

Perbedaan antara aturan utilitarian dan aturan deontologis adalah bahwa menurut aturan utilitarian, bertindak sesuai aturan itu benar karena aturan itu, jika diterima dan diikuti secara luas, akan menghasilkan yang paling baik.

Menurut para ahli deontologi, apakah konsekuensi dari tindakan kita positif atau negatif tidak menentukan kebenaran moral atau kesalahan moral mereka.

Beberapa jenis Utilitarianisme

Uraian utilitarianisme di atas bersifat umum. Namun, kita dapat membedakan antara berbagai jenis utilitarianisme. Pertama, kita dapat membedakan antara ” utilitarian konsekuensi aktual ” dan ” utilitarian konsekuensi yang dapat diperkirakan.” Yang pertama mendasarkan evaluasi kebenaran moral dan kesalahan moral tindakan pada konsekuensi tindakan yang sebenarnya; sedangkan yang terakhir mendasarkan evaluasi kebenaran moral dan kesalahan moral tindakan pada konsekuensi tindakan yang dapat diperkirakan.

JJC Smart (1920-2012) menjelaskan alasan pembedaan ini dengan mengacu pada contoh berikut: bayangkan Anda menyelamatkan seseorang dari tenggelam. Anda bertindak dengan itikad baik untuk menyelamatkan orang yang tenggelam, tetapi kebetulan orang itu kemudian menjadi pembunuh massal.

Karena orang tersebut menjadi seorang pembunuh massal, konsekuensi aktual para utilitarian akan berargumen bahwa tindakan menyelamatkan orang tersebut secara moral salah.

Namun, utilitarian konsekuensi yang dapat diperkirakan akan berpendapat bahwa — melihat ke depan (yaitu, dalam pandangan ke depan)—tidak dapat diramalkan bahwa orang tersebut akan menjadi pembunuh massal, maka tindakan menyelamatkan mereka secara moral benar (Smart 1973, 49).

Baca Juga:  Eudaimonisme : Pengantar Filsafat

Selain itu, mereka bisa berubah menjadi “santo” atau Nelson Mandela atau Martin Luther King Jr., dalam hal ini tindakan tersebut akan dianggap benar secara moral oleh utilitarian konsekuensi aktual.

Perbedaan kedua yang dapat kita buat adalah antara utilitarianisme tindakan dan utilitarianisme aturan.Utilitarianisme tindakan berfokus pada tindakan individu dan mengatakan bahwa kita harus menerapkan prinsip utilitas untuk mengevaluasinya.

Oleh karena itu, tindakan utilitarian berpendapat bahwa di antara tindakan yang mungkin, tindakan yang menghasilkan utilitas paling banyak adalah tindakan yang benar secara moral.

Tetapi ini mungkin tampak mustahil untuk dilakukan dalam praktik karena, untuk setiap hal yang mungkin kita lakukan yang memiliki efek potensial pada orang lain, dengan demikian kita secara moral diminta untuk memeriksa konsekuensinya dan memilih satu dengan hasil terbaik.

Utilitarianisme aturan menanggapi masalah ini dengan memusatkan perhatian pada jenis tindakan umum dan menentukan apakah tindakan itu biasanya mengarah pada hasil yang baik atau buruk. Ini, bagi mereka, adalah arti dari aturan moral yang dipegang secara umum: mereka adalah generalisasi dari konsekuensi tipikal dari tindakan kita. Misalnya, jika mencuri biasanya membawa akibat buruk.

Oleh karena itu utilitarian aturan mengklaim dapat menafsirkan kembali pembicaraan tentang hak, keadilan, dan perlakuan adil dalam hal prinsip utilitas dengan mengklaim alasan di balik aturan semacam itu benar-benar bahwa aturan ini umumnya mengarah pada kesejahteraan yang lebih besar bagi semua pihak.

Kita mungkin bertanya-tanya apakah utilitarianisme secara umum mampu bahkan menjawab gagasan bahwa orang memiliki hak dan pantas diperlakukan secara adil dan adil, karena dalam situasi kritis hak dan kesejahteraan orang dapat dikorbankan selama ini tampaknya mengarah pada peningkatan utilitas keseluruhan.

Misalnya, dalam versi “masalah troli” yang terkenal, bayangkan Anda dan orang asing yang kelebihan berat badan berdiri bersebelahan di jembatan penyeberangan di atas rel kereta api. Anda menemukan bahwa ada troli pelarian yang menggelinding di lintasan dan troli tersebut akan membunuh lima orang yang tidak dapat keluar dari lintasan dengan cukup cepat untuk menghindari kecelakaan. Bersedia mengorbankan diri untuk menyelamatkan lima orang, Anda mempertimbangkan

Melompat dari jembatan, di depan troli…tetapi Anda menyadari bahwa Anda terlalu ringan untuk menghentikan troli…Satu-satunya cara Anda dapat menghentikan troli yang membunuh lima orang adalah dengan mendorong orang asing besar ini dari jembatan, di depan troli. Jika Anda mendorong orang asing itu, dia akan terbunuh, tetapi Anda akan menyelamatkan lima lainnya.

Utilitarianisme, terutama utilitarianisme tindakan, tampaknya menyarankan bahwa kehidupan orang asing yang kelebihan berat badan harus dikorbankan terlepas dari hak yang diakui untuk hidup yang mungkin dimilikinya.

Namun, aturan utilitarian mungkin menjawab bahwa karena pada umumnya membunuh orang yang tidak bersalah untuk menyelamatkan orang lain bukanlah hal yang biasanya mengarah pada hasil terbaik, kita harus sangat berhati-hati dalam membuat keputusan untuk melakukannya dalam kasus ini.

Hal ini terutama benar dalam skenario ini karena semuanya bertumpu pada perhitungan kami tentang apa yang mungkin menghentikan troli, sementara sebenarnya ada terlalu banyak ketidakpastian dalam hasil untuk menjamin keputusan yang begitu serius.

Jika tidak ada yang lain, penekanan yang ditempatkan pada prinsip-prinsip umum oleh utilitarian aturan dapat berfungsi sebagai peringatan untuk tidak menganggap enteng gagasan bahwa tujuan mungkin membenarkan cara.

Apakah respons ini memadai atau tidak adalah sesuatu yang telah diperdebatkan secara luas dengan mengacu pada contoh terkenal ini serta variasi yang tak terhitung jumlahnya.

Ini membawa kita ke pertanyaan terakhir kita di sini tentang utilitarianisme—apakah itu pada akhirnya merupakan pendekatan moral yang persuasif dan masuk akal.

Apakah Utilitarianisme persuasif dan masuk akal?

Pertama-tama, mari kita mulai dengan bertanya tentang prinsip utilitas sebagai prinsip dasar moralitas, yaitu tentang klaim bahwa apa yang benar secara moral adalah apa yang mengarah pada hasil yang lebih baik. Argumen John Stuart Mill bahwa itu didasarkan pada klaimnya bahwa “setiap orang, sejauh yang dia yakini dapat dicapai, menginginkan kebahagiaannya sendiri” (Mill [1861] 1879, Bab 4). Mill menurunkan prinsip utilitas dari klaim ini berdasarkan tiga pertimbangan, yaitu keinginan, kelengkapan, dan ketidakberpihakan. Artinya, kebahagiaan diinginkan sebagai tujuan itu sendiri; itu adalah satu-satunya hal yang sangat diinginkan (kelengkapan); dan tidak ada kebahagiaan satu orang yang benar-benar lebih diinginkan atau kurang diinginkan daripada kebahagiaan orang lain (ketidakberpihakan) (lihat Macleod 2017).

Dalam mempertahankan keinginan, Mill berpendapat,

Satu-satunya bukti yang mampu diberikan bahwa suatu objek terlihat, adalah bahwa orang benar-benar melihatnya. Satu-satunya bukti bahwa suatu suara dapat didengar adalah bahwa orang-orang mendengarnya: dan begitu juga dengan sumber-sumber lain dari pengalaman kita. Dengan cara yang sama… satu-satunya bukti yang memungkinkan untuk menghasilkan sesuatu yang diinginkan, adalah bahwa orang benar-benar menginginkannya. (Pabrik [1861] 1879, Bab 4)

Dalam membela kelengkapan, Mill tidak berpendapat hal-hal lain, selain kebahagiaan, tidak diinginkan seperti itu; tetapi ketika hal-hal lain tampak diinginkan , kebahagiaan adalah satu-satunya hal yang benar- benar diinginkan diinginkan karena apa pun yang kita inginkan, kita melakukannya karena mencapai hal itu akan membuat kita bahagia.

Baca Juga:  Monisme : Pengertian, Sejarah, Aliran, dan Filsafat

Akhirnya, dalam mempertahankan ketidakberpihakan, Mill berpendapat bahwa jumlah kebahagiaan yang sama sama-sama diinginkan, apakah kebahagiaan itu dirasakan oleh orang yang sama atau oleh orang yang berbeda.

Dalam kata-kata Mill, “kebahagiaan setiap orang adalah kebaikan bagi orang itu, dan kebahagiaan umum, oleh karena itu, kebaikan bagi kelompok semua orang” (Mill [1861] 1879, Bab 4). Namun, kita mungkin bertanya-tanya, apakah argumen terakhir ini benar-benar memadai. Apakah Mill benar-benar menunjukkan di sini bahwa kita harus memperlakukan kebahagiaan setiap orang sebagai hal yang sama layak untuk dikejar, atau apakah dia hanya menegaskan ini?

Mari kita akui bahwa argumen Mill di sini berhasil dan prinsip utilitas adalah dasar moralitas. Utilitarianisme mengklaim bahwa kita harus menghitung, dengan kemampuan terbaik kita, utilitas yang diharapkan yang akan dihasilkan dari tindakan kita dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi kita dan orang lain, dan menggunakannya sebagai dasar untuk evaluasi moral dari keputusan kita.

Tapi kemudian kita mungkin bertanya, bagaimana tepatnya kita mengukur utilitas? Di sini ada dua masalah yang berbeda tetapi terkait: bagaimana saya dapat menemukan cara untuk membandingkan berbagai jenis kesenangan dan penderitaan, manfaat atau kerugian yang mungkin saya alami sendiri, dan bagaimana saya dapat membandingkan keuntungan saya dan keuntungan Anda pada skala perbandingan yang netral. ? Bentham terkenal mengklaim bahwa ada satu skala universal yang memungkinkan kita untuk secara objektif membandingkan semua manfaat dan bahaya berdasarkan faktor-faktor berikut: intensitas, durasi,kepastian/ketidakpastian, kedekatan, kesuburan, kemurnian, dan luas. Dan dia menawarkan atas dasar ini apa yang dia sebut “kalkulus felicific” sebagai cara untuk membandingkan secara objektif dua kesenangan yang mungkin kita temui (Bentham [1789] 1907).

Sebagai contoh, mari kita bandingkan kesenangan minum satu pint bir dengan membaca Hamlet karya Shakespeare . Misalkan kasus berikut ini:

  • Kenikmatan yang didapat dari minum satu pint bir lebih intens daripada kesenangan yang didapat dari membaca koran (intensitas). 
  • Kenikmatan minum bir bertahan lebih lama daripada membaca koran (durasi). Kami yakin bahwa minum bir lebih menyenangkan daripada membaca koran (kepastian/ketidakpastian).
  • Bir lebih dekat dengan kita daripada drama, dan karena itu lebih mudah bagi kita untuk mengakses yang pertama daripada yang terakhir (kedekatan).
  • Minum bir lebih mungkin untuk mempromosikan lebih banyak kesenangan di masa depan sementara membaca koran cenderung untuk mempromosikan lebih banyak kesenangan di masa depan (fekunditas).
  • Minum bir adalah kesenangan murni saat membaca Dusun dicampur dengan sesuatu yang lain (kemurnian).



Akhirnya, minum bir mempengaruhi diri saya dan teman-teman saya di bar dan memiliki tingkat yang lebih besar daripada bacaan saya sendiri tentang Hamlet (luas).
Karena, pada semua tindakan ini, minum satu pint bir lebih menyenangkan daripada membaca Hamlet , menurut Bentham secara objektif lebih baik bagi Anda untuk minum setengah liter bir dan melupakan membaca Hamlet , dan Anda harus melakukannya. Tentu saja, tergantung pada masing-masing individu untuk membuat perhitungan seperti itu berdasarkan intensitas, durasi, kepastian, dll. dari kesenangan yang dihasilkan dari setiap pilihan yang mungkin mereka buat di mata mereka, tetapi Bentham setidaknya mengklaim bahwa perbandingan tersebut adalah bisa jadi.

Ini membawa kita kembali ke masalah yang telah kita sebutkan sebelumnya bahwa, secara realistis, kita tidak dapat diharapkan untuk selalu terlibat dalam perhitungan yang sangat sulit setiap kali kita ingin membuat keputusan. Dalam upaya untuk menyelesaikan masalah ini, utilitarian mungkin mengklaim bahwa dalam evaluasi kebenaran moral dan kesalahan moral tindakan, penerapan prinsip utilitas dapat melihat ke belakang (berdasarkan tinjauan ke belakang) atau melihat ke depan (berdasarkan tinjauan ke masa depan). ). Artinya, kita dapat menggunakan pengalaman masa lalu dari hasil tindakan kita sebagai panduan untuk memperkirakan apa kemungkinan hasil dari tindakan kita dan menyelamatkan diri dari beban harus membuat perkiraan baru untuk setiap pilihan yang mungkin kita hadapi.

Selain itu, kita mungkin bertanya-tanya apakah pendekatan Bentham melewatkan sesuatu yang penting tentang berbagai jenis hasil menyenangkan yang mungkin kita kejar. Mill, misalnya, akan menanggapi klaim kami bahwa minum bir secara objektif lebih menyenangkan daripada membaca Hamlet dengan mengatakan bahwa itu mengabaikan perbedaan penting antara jenis kesenangan yang berbeda secara kualitatif.

Dalam pandangan Mill, kalkulus Bentham meleset dari fakta bahwa tidak semua kesenangan itu sama—ada kesenangan yang “lebih tinggi” dan “lebih rendah” yang membuatnya “lebih baik menjadi manusia yang tidak puas daripada menjadi babi yang puas; lebih baik Socrates tidak puas daripada orang bodoh yang puas” (Mill [1861] 1879, Bab 2).

Baca Juga:  Representasionalisme : Pengertian dan Filsafat

Mill membenarkan klaim ini dengan mengatakan antara dua kesenangan, meskipun satu kesenangan membutuhkan lebih banyak kesulitan untuk dicapai daripada kesenangan lainnya, jika mereka yang secara kompeten mengenal kedua kesenangan lebih memilih (atau menghargai) satu di atas yang lain, maka yang satu adalah kesenangan yang lebih tinggi sedangkan yang lain adalah kesenangan yang lebih rendah.

Bagi Mill, meskipun meminum satu pint bir sepertinya lebih menyenangkan daripada membaca Hamlet , jika Anda dihadapkan pada dua pilihan ini dan Anda harus membuat pilihan—setiap saat atau sebagai suatu peraturan—Anda tetap harus memilih untuk membaca Hamlet dan tidak meminum setengah liter bir. Membaca Hamlet menghasilkan kualitas kesenangan yang lebih tinggi (walaupun mungkin kuantitasnya lebih rendah), sementara minum satu pint bir menghasilkan kualitas kesenangan yang lebih rendah (walaupun kuantitasnya lebih tinggi).

Pada akhirnya, masalah-masalah ini mungkin hanya masalah teknis yang dihadapi oleh utilitarianisme—adakah skala perbandingan yang netral antara kesenangan? Jika ada, apakah berdasarkan skala Bentham yang tidak membedakan antara kesenangan yang lebih tinggi dan lebih rendah, atau skala Mill yang tidak? Namun, masalah yang lebih serius tetap ada, yaitu bahwa utilitarianisme pada prinsipnya tampaknya rela mengorbankan kepentingan dan bahkan mungkin kehidupan individu demi kepentingan kelompok yang lebih besar. Dan ini tampaknya bertentangan dengan intuisi moral dasar kita bahwa orang memiliki hak untuk tidak digunakan dengan cara ini. Sementara Mill berargumen bahwa gagasan hak dapat dijelaskan dengan istilah utilitarian murni, Bentham mengabaikannya begitu saja. Baginya “hak-hak alami” seperti itu adalah “omong kosong sederhana, hak alami dan tidak dapat ditentukan, omong kosong retoris—omong kosong di atas panggung” (Bentham [1796] 1843, 501).

Kesimpulan

Bahwa sejauh menyangkut utilitarianisme, jawaban atas pertanyaan ini adalah afirmatif. Sementara jawabannya masuk akal dan tepat untuk utilitarian, itu tidak masuk akal bagi banyak orang lain, dan terutama salah untuk deontologis. Seperti yang telah kita lihat dalam bab ini, pada pemeriksaan dekat utilitarianisme kurang persuasif dan kurang masuk akal daripada yang terlihat ketika jauh.

Rekomendasi Video

Utilitarianisme contoh, utilitarianisme hukum, utilitarianisme artinya, utilitarianisme dalam etika bisnis, utilitarianisme menurut jeremy bentham,utilitarianisme sebagai proses dan standar penilaian,utilitarianisme dan contohnya