Pengertian Universalisme Moral

Universalisme Moral adalah posisi meta-etik bahwa ada etika universal yang berlaku untuk semua orang , tanpa memandang budaya, ras, jenis kelamin, agama, kebangsaan, seksualitas atau ciri pembeda lainnya, dan sepanjang waktu.

Etika universal adalah sistem moral yang berlaku secara universal untuk semua umat manusia , dan dengan demikian melampaui budaya dan keinginan pribadi. Sumber atau pembenaran dari sistem ini secara beragam diklaim sebagai sifat manusia , kerentanan bersama terhadap penderitaan, tuntutan alasan universal , tema umum di antara mereka.kode moral yang ada , atau amanat agama.

Universalisme Moral
Universalisme Moral


Ini adalah kebalikan dari Relativisme Moral , posisi bahwa proposisi moral tidak mencerminkan kebenaran moral objektif dan/atau universal , melainkan membuat klaim relatif terhadap keadaan sosial , budaya , sejarah atau pribadi.

Ini terkait dengan , tetapi tidak sama dengan, Realisme Moral (posisi bahwa tindakan tertentu secara objektif benar atau salah, terlepas dari pendapat manusia), dan dengan Absolutisme Moral (keyakinan bahwa ada standar absolutterhadap mana pertanyaan moral dapat dinilai , dan bahwa tindakan tertentu benar atau salah , terlepas dari konteks tindakan tersebut).

Sampai batas tertentu, (terutama jika etika universal dianggap diturunkan atau disimpulkan dari apa yang umum di antara kode moral yang ada ), itu dapat dilihat sebagai kompromi antara Absolutisme Moral dan Realisme Moral.


Filsuf Yunani kuno Plato , Aristoteles dan Stoa percaya pada sejenis Universalisme, menentang Relativisme Moral kaum Sofis , seperti yang dilakukan Immanuel Kant (terutama dalam teorinya tentang Imperatif Kategoris ), John Locke , John Stuart Mill dan Ayn Rand ( 1905 – 1982).


Banyak agama , termasuk Kristen dan Islam, memiliki posisi moral universalis, dan menganggap sistem moralitas mereka telah ditetapkan oleh dewa , dan karena itu mutlak, universal, sempurna, dan tidak dapat diubah.

Baca Juga:  Utilitarianisme : Pengantar Filsafat

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa – Bangsa tahun 1948 dapat dilihat sebagai contoh upaya global untuk mewujudkan keadilan moral yang universal, setara, dan umum bagi semua orang , dan Universalisme Moral, setidaknya sebagian, merupakan dasar bagi hak asasi manusia modern. , dan merupakan bagian integral dari setiap filsafat Humanis.


Kritik terhadap Universalisme Moral


Kritik terhadap Universalisme Moral serupa dengan Kritik Absolutisme Moral :
Bagaimana kita mengetahui apa itu moral universal? Agar moral benar-benar universal dan absolut, mereka harus memiliki sumber, interpretasi, dan otoritas universal yang tidak diragukan lagi , yang menurut para kritikus tidak mungkin.


Keragaman pendapat moral yang ada di antara masyarakat (dan bahkan di dalam masyarakat) di dunia saat ini menunjukkan bahwa tidak mungkin ada moralitas universal tunggal .