Teori Jaringan Aktor dalam Sosiologi

Teori jaringan aktor berasal dari tahun 1980-an sebagai gerakan dalam sosiologi sains, yang berpusat di Paris School of Mines.

Pengembang kunci adalah Bruno Latour (Latour 1987), Michel Callon, Antoine Hennion, dan John Law.

Itu sangat kritis terhadap analisis sejarah dan sosiologis ilmu pengetahuan sebelumnya, yang telah menarik pemisahan yang jelas antara “bagian dalam” ilmu (untuk dianalisis dalam hal kepatuhannya atau tidak pada metode ilmiah kesatuan) dan ” ‘di luar” (bidang penerapannya).

Ahli teori jaringan aktor membuat tiga langkah kunci.

Teori Jaringan Aktor (Actor Network Theory)
Teori Jaringan Aktor (Actor Network Theory)v

Pertama, mereka berargumen untuk pembacaan semiotik, kerja bersih dari praktik ilmiah.

Aktor manusia dan non manusia (aktan) diasumsikan tunduk pada kategori analitik yang sama, seperti cincin atau pangeran dapat memegang posisi struktural yang sama dalam dongeng.

Mereka dapat terdaftar dalam jaringan atau tidak, dapat memegang atau tidak memegang posisi moral tertentu, dan sebagainya.

Posisi ontologis yang mendalam ini merupakan aspek yang paling sedikit dipahami tetapi paling generatif dari teori tersebut.

Kedua, mereka berargumen bahwa dalam menghasilkan teori mereka, para ilmuwan menyatukan aktor manusia dan non-manusia ke dalam simpul jaringan yang relatif stabil, atau “kotak hitam”.

Dengan demikian, seorang astronom tertentu dapat menyatukan teleskopnya, beberapa bintang jauh, dan lembaga pendanaan.

menjadi benteng yang tak tertembus, dan untuk menantang hasilnya, Anda perlu menemukan teleskop, bintang, dan sumber pendanaan Anda sendiri.

Praktis, ini mensyaratkan posisi agnostik pada ”kebenaran” sains.

Memang, mereka berargumen untuk prinsip simetri yang dengannya seperangkat faktor penjelas yang sama harus digunakan untuk menjelaskan teori-teori ilmiah yang gagal dan berhasil.

Tidak ada penengah akhir tentang benar dan salah.

Baca Juga:  Teori Kontrol (Affect Control Theory)

Ketiga, mereka menyatakan bahwa dalam proses membangun konfigurasi jaringan yang relatif stabil ini, para ilmuwan menghasilkan pembagian alam-masyarakat yang tidak pasti.

Alam dan masyarakat bukanlah entitas yang telah ditentukan sebelumnya yang dapat digunakan untuk menjelaskan hal lain; mereka adalah hasil dari pekerjaan melakukan technoscience.

Latour menyebut ini sebagai ”wajah Janus” sains.

Saat sedang diproduksi itu dilihat sebagai kontingen; sekali diproduksi itu terlihat seperti biasa dan sudah benar.

Bersama-sama, ketiga gerakan ini menjadikan unit analitik pusat sebagai pekerjaan perantara.

Tidak ada masyarakat di luar sana yang ditanggapi oleh para ilmuwan ketika mereka membangun teori mereka, juga tidak ada sifat yang membatasi mereka untuk menceritakan kisah mereka sendiri.

Sebaliknya, technoscientist berdiri di antara alam dan masyarakat, politik dan teknologi.

Dia dapat bertindak sebagai juru bicara untuk jajaran aktannya (hal-hal di dunia, orang-orang di labnya), dan jika berhasil dapat kotak hitam ini untuk menciptakan efek kebenaran.

Teori ini telah memunculkan sejumlah konsep yang telah terbukti berguna dalam berbagai analisis teknosains.

Itu tetap sangat berpengaruh sebagai alat metodologis untuk menganalisis pembuatan kebenaran dalam segala bentuknya.

Panggilan untuk ”mengikuti para aktor” – untuk melihat apa yang mereka lakukan daripada melaporkan apa yang mereka katakan mereka lakukan – telah membebaskan mereka yang terlibat dalam mempelajari ilmuwan, yang sering memegang kebenaran dan praktik mereka sendiri seolah-olah di atas sosial dan keributan politik.

Perhatian mereka pada karya representasi di atas kertas mengarah pada ide-ide ”mobil tak berubah” dan ”pusat kalkulasi,” yang menelusuri kekuatan technoscience hingga kemampuannya untuk berfungsi sebagai birokrasi jaringan yang terpusat.

Memang, mata antropologis teori jaringan aktor – melihat praktik kerja dan tidak membeli ke dalam kategori aktor – telah menyebabkan pertemuan yang kaya antara sosiologi kerja, Sekolah sosiologi Chicago, dan teori jaringan aktor.

Baca Juga:  Penyimpangan Akun

Karya Latour selanjutnya tentang distribusi nilai-nilai politik dan sosial antara dunia teknis dan institusi sosial telah membuka wacana yang kuat tentang kekuatan politik dan moral teknologi.

Teori jaringan aktor itu sendiri telah berubah secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk penolakan Latour (1999) untuk setiap istilah sentralnya dan tanda hubung yang menghubungkannya.

Hal ini sebagai tanggapan terhadap sejumlah kritik bahwa teori tersebut mengistimewakan ahli teknologi Machiavellian yang berkuasa sebagai pembangun dunia, tanpa memberikan banyak kesempatan untuk mewakili teknisi tak kasat mata dalam jaringan dan suara alternatif dari luar (Star 1995).