Pengertian Sinisme

Sinisme adalah aliran pemikiran filsafat Yunani kuno seperti yang dilakukan oleh kaum Sinis. Bagi kaum Sinis , tujuan hidup adalah hidup dalam kebajikan, sesuai dengan alam. Sebagai makhluk yang berakal, orang dapat memperoleh kebahagiaan dengan pelatihan yang keras dan dengan hidup dengan cara yang wajar bagi diri mereka sendiri, menolak semua keinginan konvensional akan kekayaan, kekuasaan, seks, dan ketenaran. Sebaliknya, mereka harus menjalani hidup sederhana yang bebas dari segala kepemilikan.

Sinisme : Pengantar Filsafat
Sinisme

Filsuf pertama yang menguraikan tema-tema ini adalah Antisthenes , yang pernah menjadi murid Socrates pada akhir abad ke-5 SM. Dia diikuti oleh Diogenes, yang tinggal di toples keramik di jalan-jalan Athena. Diogenes membawa Sinisme ke ekstrem logisnya, dan kemudian dilihat sebagai filosof Sinis pola dasar. Dia diikuti oleh Peti dari Thebes, yang memberikan kekayaan besar sehingga dia bisa hidup miskin Sinis di Athena.

Sinisme berangsur-angsur menurun dan akhirnya menghilang pada abad ke-3 SM, meskipun mengalami kebangkitan dengan bangkitnya Kekaisaran Romawi pada abad ke-1. Orang-orang sinis dapat ditemukan mengemis dan berkhotbah di seluruh kota-kota kekaisaran, dan ide-ide pertapa dan retorika serupa muncul di awal Kekristenan. Pada abad ke-19, penekanan pada aspek negatif dari filsafat Sinis mengarah pada pemahaman modern tentang sinisme yang berarti disposisi ketidakpercayaan pada ketulusan atau kebaikan motif dan tindakan manusia.

Asal Usul Nama Sinis

Nama Sinis berasal dari bahasa Yunani Kuno (kynikos) , yang berarti ‘seperti anjing’, dan (kyôn) , yang berarti ‘anjing’ (genitif: kynos ). Satu penjelasan yang ditawarkan di zaman kuno mengapa kaum Sinis disebut “anjing” adalah karena kaum Sinis pertama, Antisthenes, mengajar di gimnasium Cynosarges di Athena. Kata cynosarges berarti “tempat anjing putih”. Tampaknya pasti, bagaimanapun, bahwa kata anjingjuga dilemparkan ke Sinis pertama sebagai penghinaan atas penolakan tak tahu malu mereka terhadap perilaku konvensional, dan keputusan mereka untuk hidup di jalanan. Diogenes, khususnya, disebut sebagai “Anjing”, perbedaan yang tampaknya dia sukai, menyatakan bahwa “anjing lain menggigit musuh mereka, saya menggigit teman saya untuk menyelamatkan mereka.” Kemudian orang-orang Sinis juga berusaha memanfaatkan kata itu untuk keuntungan mereka, seperti yang dijelaskan oleh seorang komentator kemudian:

Ada empat alasan mengapa kaum Sinis dinamai demikian. Pertama karena ketidakpedulian cara hidup mereka, karena mereka membuat kultus ketidakpedulian dan, seperti anjing, makan dan bercinta di depan umum, bertelanjang kaki, dan tidur di bak mandi dan di persimpangan jalan.

Alasan kedua adalah bahwa anjing adalah binatang yang tidak tahu malu, dan mereka membuat kultus tidak tahu malu, bukan sebagai makhluk yang di bawah kesopanan, tetapi lebih tinggi darinya. Alasan ketiga adalah bahwa anjing adalah penjaga yang baik, dan mereka menjaga prinsip filosofi mereka. Alasan keempat adalah bahwa anjing adalah hewan pembeda yang dapat membedakan antara teman dan musuhnya. Jadi apakah mereka mengenali sebagai teman mereka yang cocok dengan filsafat, dan menerima mereka dengan baik, sementara mereka yang tidak cocok mereka mengusir, seperti anjing, dengan menggonggong pada mereka.

Filsafat

Sinisme adalah salah satu filosofi Helenistik yang paling mencolok. Ini menawarkan orang kemungkinan kebahagiaan dan kebebasan dari penderitaan di zaman ketidakpastian. Meskipun tidak pernah ada doktrin Sinisme yang resmi, prinsip-prinsip dasar Sinisme dapat diringkas sebagai berikut:

Tujuan hidup adalah eudaimonia dan kejernihan mental atau kejernihan (ἁτυφια) – secara harfiah berarti “kebebasan dari asap (τύφος)” yang berarti kepercayaan yang salah, kecerobohan, kebodohan, dan keangkuhan.
Eudaimonia dicapai dengan hidup sesuai dengan Alam sebagaimana dipahami oleh akal manusia.
Kesombongan (τύφος) disebabkan oleh penilaian nilai yang salah, yang menyebabkan emosi negatif, keinginan yang tidak wajar, dan karakter yang jahat.

Eudaimonia , atau perkembangan manusia, tergantung pada swasembada (αὐτάρκεια), keseimbangan batin, arete , cinta kemanusiaan, parrhesia , dan ketidakpedulian terhadap perubahan kehidupan ( adiaphora ).
Seseorang maju menuju perkembangan dan kejelasan melalui praktik pertapaan (ἄσκησις) yang membantunya menjadi bebas dari pengaruh – seperti kekayaan, ketenaran, dan kekuasaan – yang tidak memiliki nilai di Alam. Contohnya termasuk praktik Diogenes yang tinggal di bak mandi dan berjalan tanpa alas kaki di musim dingin.
Seorang Sinis mempraktikkan sikap tidak tahu malu atau kurang ajar (Αναιδεια) dan merusak tata krama masyarakat; hukum, kebiasaan, dan konvensi sosial yang diterima begitu saja oleh orang-orang.


Jadi, seorang Sinis tidak memiliki properti dan menolak semua nilai konvensional seperti uang, ketenaran, kekuasaan, dan reputasi. Kehidupan yang dijalani menurut alam hanya membutuhkan kebutuhan-kebutuhan pokok yang diperlukan untuk hidup, dan seseorang dapat menjadi bebas dengan melepaskan diri dari segala kebutuhan yang merupakan hasil kesepakatan. Kaum Sinis mengadopsi Heracles sebagai pahlawan mereka, sebagai lambang Sinis yang ideal. Heracles “adalah dia yang membawa Cerberus, anjing Hades, dari dunia bawah, titik daya tarik khusus bagi manusia anjing, Diogenes.” Menurut Lucian, “Cerberus dan Sinis pasti terkait melalui anjing.”

Cara hidup sinis membutuhkan pelatihan terus-menerus, tidak hanya dalam melatih penilaian dan kesan mental, tetapi juga pelatihan fisik:

[Diogenes] pernah mengatakan, bahwa ada dua jenis latihan: yaitu, pikiran dan tubuh; dan bahwa yang terakhir ini menciptakan dalam pikiran kesan yang begitu cepat dan gesit pada saat kinerjanya, karena sangat memudahkan praktik moralitas; tetapi yang satu tidak sempurna tanpa yang lain, karena kesehatan dan kekuatan yang diperlukan untuk mempraktikkan apa yang baik, bergantung secara seimbang pada pikiran dan tubuh.

Baca Juga:  Pesimisme : Pengantar Filsafat

Semua ini tidak berarti bahwa seorang Sinis akan mundur dari masyarakat. Orang-orang sinis sebenarnya hidup dalam sorotan mata publik dan cukup acuh tak acuh dalam menghadapi penghinaan apa pun yang mungkin diakibatkan oleh perilaku mereka yang tidak biasa. Kaum Sinis dikatakan telah menemukan ide kosmopolitanisme: ketika ditanya dari mana asalnya, Diogenes menjawab bahwa dia adalah “warga dunia, ( kosmopolitês ).”

Sinis yang ideal akan menginjili; sebagai pengawas umat manusia, mereka menganggap tugas mereka untuk memburu orang tentang kesalahan cara mereka. Contoh kehidupan Sinis (dan penggunaan sindiran sinis) akan menggali dan mengungkap pretensi yang menjadi akar dari kebiasaan sehari-hari.

Meskipun Sinisme terkonsentrasi terutama pada etika, beberapa Sinis, seperti Monimus, membahas epistemologi sehubungan dengan tuphos (τῦφος) yang mengekspresikan pandangan skeptis.

Filsafat sinis memiliki dampak besar pada dunia Helenistik, yang pada akhirnya menjadi pengaruh penting bagi Stoicisme . The Stoic Apollodorus, yang menulis pada abad ke-2 SM, menyatakan bahwa “Sinisme adalah jalan pendek menuju kebajikan.”

Sejarah Sinisme

Kaum Sinis Yunani dan Romawi klasik menganggap kebajikan sebagai satu-satunya kebutuhan untuk kebahagiaan, dan melihat kebajikan sepenuhnya cukup untuk mencapainya. Sinis Klasik mengikuti filosofi ini sejauh mengabaikan segala sesuatu yang tidak memajukan kesempurnaan kebajikan dan pencapaian kebahagiaan mereka, dengan demikian, gelar Sinis , berasal dari kata Yunani ( berarti “anjing”) karena mereka diduga mengabaikan masyarakat, kebersihan, keluarga , uang, dll., dengan cara yang mengingatkan pada anjing. Mereka berusaha membebaskan diri dari konvensi; menjadi mandiri; dan hidup hanya sesuai dengan alam. Mereka menolak gagasan konvensional tentang kebahagiaan yang melibatkan uang, kekuasaan, dan ketenaran, untuk menjalani kehidupan yang sepenuhnya bajik, dan dengan demikian bahagia.

Kaum Sinis kuno menolak nilai-nilai sosial konvensional, dan akan mengkritik jenis perilaku, seperti keserakahan, yang mereka pandang sebagai penyebab penderitaan. Penekanan pada aspek ajaran mereka ini membawa, pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, pada pemahaman modern tentang sinisme sebagai “sikap negatif yang mencemooh atau letih, terutama ketidakpercayaan umum terhadap integritas atau motif yang diakui orang lain.” Definisi sinisme modern ini sangat kontras dengan filsafat kuno, yang menekankan “kebajikan dan kebebasan moral dalam pembebasan dari keinginan.”

Pengaruh

Berbagai filsuf, seperti Pythagoras, telah menganjurkan hidup sederhana pada abad-abad sebelum kaum Sinis. Pada awal abad ke-6 SM, Anacharsis, seorang bijak Scythian, telah menggabungkan kehidupan biasa bersama dengan kritik terhadap kebiasaan Yunani dengan cara yang akan menjadi standar di antara kaum Sinis. Mungkin yang penting adalah kisah para filosof India, yang dikenal sebagai gymnosophists, yang telah menganut asketisme yang ketat. Pada abad ke-5 SM, kaum sofis telah memulai proses mempertanyakan banyak aspek masyarakat Yunani seperti agama, hukum, dan etika. Namun, pengaruh paling langsung untuk sekolah Sinis adalah Socrates. Meskipun dia bukan seorang pertapa, dia mengaku cinta kebajikan dan ketidakpedulian terhadap kekayaan, bersama dengan penghinaan terhadap pendapat umum. Aspek-aspek pemikiran Socrates ini, yang hanya membentuk sebagian kecil dari filsafat Plato, menjadi inspirasi utama bagi murid Socrates lainnya, Antisthenes.

Simbolisme

Orang-orang sinis sering dikenali di dunia kuno dengan pakaian mereka – jubah tua dan tongkat. Jubah datang sebagai kiasan untuk Socrates dan cara berpakaiannya, sementara tongkat itu mengacu pada klub Heracles. Barang-barang ini menjadi sangat simbolis dari panggilan Sinis sehingga para penulis kuno menyapa mereka yang berpikir bahwa mengenakan pakaian Sinis akan membuat mereka sesuai dengan filosofi.

Dalam evolusi sosial dari zaman kuno ke klasik, publik berhenti membawa senjata ke polis. Awalnya diharapkan seseorang membawa pedang saat berada di kota; Namun, transisi ke tombak, dan kemudian ke tongkat terjadi sampai memakai senjata apa pun di kota menjadi kebiasaan lama yang bodoh. Dengan demikian, tindakan membawa tongkat itu sendiri agak tabu. Menurut para ahli teori modern, lambang tongkat adalah lambang yang keduanya berfungsi sebagai alat untuk menandakan pemisahan pengguna dari kerja fisik, yaitu, sebagai tampilan waktu luang yang mencolok, dan pada saat yang sama juga memiliki asosiasi dengan olahraga dan biasanya berperan dalam berburu dan pakaian olahraga. Dengan demikian, ini menunjukkan kualitas aktif dan suka berperang, daripada menjadi simbol kebutuhan orang yang lemah untuk menghidupi dirinya sendiri. Staf itu sendiri menjadi pesan tentang bagaimana Sinis itu bebas melalui kemungkinan interpretasinya sebagai barang rekreasi, tetapi, sama setaranya,

Antistenes

Antisthenes (c. 445 – c. 365 SM) adalah seorang filsuf Yunani dan murid Socrates. Antisthenes pertama kali belajar retorika di bawah Gorgias sebelum menjadi murid Socrates yang bersemangat. Dia mengadopsi dan mengembangkan sisi etis dari ajaran Socrates, menganjurkan kehidupan pertapa yang dijalani sesuai dengan kebajikan. Penulis kemudian menganggapnya sebagai pendiri filsafat Sinis.

Kisah Sinisme secara tradisional dimulai dengan Antisthenes (c. 445-365 SM), yang merupakan kontemporer yang lebih tua dari Plato dan murid Socrates. Sekitar 25 tahun lebih muda darinya, Antisthenes adalah salah satu murid Socrates yang paling penting. Meskipun penulis klasik kemudian memiliki sedikit keraguan tentang pelabelannya sebagai pendiri Sinisme, pandangan filosofisnya tampaknya lebih kompleks daripada kesederhanaan Sinisme murni di kemudian hari. Dalam daftar karya yang dianggap berasal dari Antisthenes oleh Diogenes Laërtius, tulisan tentang bahasa, dialog, dan sastra jauh lebih banyak daripada tulisan tentang etika atau politik, meskipun mungkin mencerminkan bagaimana minat filosofisnya berubah seiring waktu. Memang benar bahwa Antisthenes mengkhotbahkan kehidupan yang miskin:

Baca Juga:  Eksternalisme : Kontra Internalisme dan Paradigma Filsafat Eksternalis

Aku punya cukup makan sampai rasa laparku hilang, minum sampai rasa hausku terpuaskan; untuk berpakaian sendiri juga; dan di luar [bahkan] Callias di sana, dengan segala kekayaannya, lebih aman daripada aku dari menggigil; dan ketika saya menemukan diri saya di dalam ruangan, baju hangat apa yang saya butuhkan daripada dinding telanjang saya?

Diogenes dari Sinope

Diogenes (c. 412–323 SM) mendominasi kisah Sinisme tidak seperti tokoh lainnya. Dia awalnya pergi ke Athena, melarikan diri dari kota kelahirannya, setelah dia dan ayahnya, yang bertanggung jawab atas mint di Sinope, mendapat masalah karena memalsukan mata uang. (Ungkapan “mengotori mata uang” kemudian menjadi pepatah dalam menggambarkan penolakan Diogenes terhadap nilai-nilai konvensional.) Tradisi selanjutnya mengklaim bahwa Diogenes menjadi murid Antisthenes, tetapi tidak berarti pasti bahwa mereka pernah bertemu.

Namun Diogenes mengadopsi ajaran Antisthenes dan cara hidup pertapa, mengejar kehidupan swasembada ( autarkeia ), pertapaan ( askēsis ), dan tidak tahu malu ( anaideia ).). Ada banyak anekdot tentang asketisme ekstremnya (tidur di bak mandi), perilakunya yang tidak tahu malu (makan daging mentah), dan kritiknya terhadap masyarakat konvensional (“orang jahat menuruti hawa nafsunya sebagaimana pelayan menuruti tuannya”), dan meskipun mustahil. untuk menceritakan yang mana dari kisah-kisah ini yang benar, mereka menggambarkan karakter luas pria itu, termasuk keseriusan etis.

Crates Thebes

Crates Thebes (c. 365–c. 285 SM) adalah tokoh ketiga yang mendominasi sejarah Sinis. Dia terkenal karena dia meninggalkan kekayaan besar untuk menjalani kehidupan kemiskinan Sinis di Athena. Dia dikatakan telah menjadi murid Diogenes, tetapi sekali lagi ini tidak pasti. Crates menikahi Hipparchia dari Maroneia setelah dia jatuh cinta padanya dan bersama-sama mereka hidup seperti pengemis di jalanan Athena, di mana Crates diperlakukan dengan hormat. Ketenaran Crates di kemudian hari (terlepas dari gaya hidupnya yang tidak konvensional) terletak pada kenyataan bahwa ia menjadi guru Zeno dari Citium, pendiri Stoicism . Ketegangan Sinis yang ditemukan dalam Stoicisme awal (seperti pandangan radikal Zeno sendiri tentang kesetaraan seksual yang dijabarkan dalam Republic -nya ) dapat dianggap berasal dari pengaruh Crates.

Sinis lainnya
Ada banyak Sinis lainnya pada abad ke-4 dan ke-3 SM, termasuk Onesicritus (yang berlayar bersama Alexander Agung ke India), Monimus yang skeptis, satiris moral Bion dari Borysthenes, ahli diatri Teles dan Menippus dari Gadara. Namun, dengan munculnya Stoicisme pada abad ke-3 SM, Sinisme sebagai aktivitas filosofis yang serius mengalami penurunan, dan baru pada era Romawi Sinisme mengalami kebangkitan.

Sinisme di Romawi

Ada sedikit catatan tentang Sinisme pada abad ke-2 atau ke-1 SM; Cicero (c. 50 SM), yang sangat tertarik pada filsafat Yunani, tidak banyak bicara tentang Sinisme, kecuali bahwa “ini harus dijauhi; karena itu bertentangan dengan kesopanan, yang tanpanya tidak akan ada hak atau kehormatan.” Namun, pada abad ke-1 M, Sinisme muncul kembali dengan kekuatan penuh. Kebangkitan Kekaisaran Roma, seperti hilangnya kemerdekaan Yunani di bawah Philip dan Alexander tiga abad sebelumnya, mungkin telah menyebabkan rasa ketidakberdayaan dan frustrasi di antara banyak orang, yang memungkinkan filosofi yang menekankan kemandirian dan kebahagiaan batin untuk berkembang sekali. lagi.

Orang-orang sinis dapat ditemukan di seluruh kekaisaran, berdiri di sudut-sudut jalan, berkhotbah tentang kebajikan. Lucian mengeluh bahwa “setiap kota dipenuhi dengan pemula seperti itu, terutama dengan mereka yang memasukkan nama Diogenes, Antisthenes, dan Peti sebagai pelindung mereka dan mendaftar di Tentara Anjing,” dan Aelius Aristides mengamati bahwa “mereka sering mengunjungi pintu, lebih banyak berbicara dengan penjaga pintu daripada tuan, membuat untuk kondisi rendah mereka dengan menggunakan kelancangan. Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. ” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir.

Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog. dan Peti sebagai pelindung mereka dan mendaftar di Tentara Anjing,” dan Aelius Aristides mengamati bahwa “mereka sering berada di ambang pintu, lebih banyak berbicara dengan penjaga pintu daripada dengan tuannya, memperbaiki kondisi rendah mereka dengan menggunakan kelancangan.” Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. ” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir.

Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog. dan Peti sebagai pelindung mereka dan mendaftar di Tentara Anjing,” dan Aelius Aristides mengamati bahwa “mereka sering berada di ambang pintu, lebih banyak berbicara dengan penjaga pintu daripada dengan tuannya, memperbaiki kondisi rendah mereka dengan menggunakan kelancangan.” Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. ” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir.

Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog. ” dan Aelius Aristides mengamati bahwa ”mereka sering berada di ambang pintu, lebih banyak berbicara kepada penjaga pintu daripada kepada majikan, menebus kondisi rendah mereka dengan menggunakan kelancangan.” Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. ” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir.

Baca Juga:  Absolutisme Moral : Pengertian dan Kritik

Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog. ” dan Aelius Aristides mengamati bahwa ”mereka sering berada di ambang pintu, lebih banyak berbicara kepada penjaga pintu daripada kepada majikan, menebus kondisi rendah mereka dengan menggunakan kelancangan.” Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. ” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir. Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog.

Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. .” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir.

Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog. Perwakilan Sinisme yang paling menonjol di abad ke-1 M adalah Demetrius, yang dipuji Seneca sebagai “seorang pria dengan kebijaksanaan yang sempurna, meskipun dia sendiri menyangkalnya, tetap pada prinsip-prinsip yang dia anut, dari kefasihan yang layak untuk berurusan dengan subjek yang paling kuat. .” Sinisme di Roma adalah sasaran satiris dan ideal para pemikir. Pada abad ke-2 M, Lucian, sementara menuangkan cemoohan pada filsuf Sinis Peregrinus Proteus, namun memuji guru Sinisnya sendiri, Demonax, dalam sebuah dialog.

Sinisme kemudian dilihat sebagai bentuk Stoicisme yang diidealkan , sebuah pandangan yang membuat Epictetus memuji Sinis yang ideal dalam wacana yang panjang. Menurut Epictetus, Sinis yang ideal “harus tahu bahwa dia dikirim sebagai utusan dari Zeus kepada orang-orang tentang hal-hal baik dan buruk, untuk menunjukkan kepada mereka bahwa mereka telah mengembara.” Sayangnya bagi Epictetus, banyak orang Sinis pada zaman itu yang tidak sesuai dengan yang ideal: “mempertimbangkan orang Sinis saat ini yang adalah anjing yang menunggu di meja, dan sama sekali tidak meniru orang Sinis di masa lalu kecuali kemungkinan dalam memecahkan angin.”

Tidak seperti Stoicisme , yang menurun sebagai filsafat independen setelah abad ke-2 M, Sinisme tampaknya telah berkembang hingga abad ke-4. Kaisar, Julian (memerintah 361–363), seperti Epictetus, memuji Sinis yang ideal dan mengeluh tentang praktisi Sinisme yang sebenarnya. Sinis terakhir yang dicatat dalam sejarah klasik adalah Sallustius dari Emesa pada akhir abad ke-5. Seorang mahasiswa filsuf Neoplatonik Isidore dari Alexandria, ia mengabdikan dirinya untuk menjalani kehidupan asketisme Sinis.

Sinisme dan Kekristenan

Yesus sebagai Sinis Yahudi

Beberapa sejarawan telah mencatat kesamaan antara ajaran Yesus dan ajaran Sinis. Beberapa ahli berpendapat bahwa dokumen Q, sumber umum hipotetis untuk Injil Matius dan Lukas, memiliki kesamaan yang kuat dengan ajaran kaum Sinis. Para sarjana dalam pencarian Yesus historis, seperti Burton L. Mack dan John Dominic Crossan dari Seminar Yesus, berpendapat bahwa Galilea abad ke-1 adalah dunia di mana ide-ide Helenistik bertabrakan dengan pemikiran dan tradisi Yahudi. Kota Gadara, hanya satu hari berjalan kaki dari Nazaret, sangat terkenal sebagai pusat filsafat Sinis, dan Mack menggambarkan Yesus sebagai “sosok tipe Sinis yang agak normal.” Untuk Crossan, Yesus lebih seperti seorang bijak sinis dari tradisi Yahudi Helenistik daripada Kristus yang akan mati sebagai pengganti orang berdosa atau seorang mesias yang ingin mendirikan negara Yahudi Israel yang merdeka. Sarjana lain meragukan bahwa Yesus sangat dipengaruhi oleh kaum Sinis dan melihat tradisi kenabian Yahudi sebagai hal yang jauh lebih penting.

Pengaruh Sinis Pada Kekristenan Awal

Banyak praktik pertapaan Sinisme mungkin telah diadopsi oleh orang Kristen awal, dan orang Kristen sering menggunakan metode retorika yang sama dengan orang Sinisme. Beberapa Sinis menjadi martir karena berbicara menentang pihak berwenang. Seorang Sinis, Peregrinus Proteus, hidup untuk sementara waktu sebagai seorang Kristen sebelum beralih ke Sinisme, sedangkan pada abad ke-4, Maximus dari Alexandria, meskipun seorang Kristen, juga disebut Sinis karena gaya hidup asketisnya. Penulis Kristen sering memuji kemiskinan Sinis, meskipun mereka mencemooh ketidakberdayaan Sinis: Agustinus menyatakan bahwa mereka telah, “melanggar naluri sederhana manusia, dengan sombong menyatakan pendapat mereka yang najis dan tak tahu malu, memang layak untuk anjing.” Ordo pertapa Kristen juga memiliki hubungan langsung dengan kaum Sinis.

Rekomendasi Video

sinisme adalah dan contohnya,sinisme artinya,sinisme dan ironi,sinisme majas,sinisme adalah majas,sinisme dan sarkasme,sinisme dan ironi,sinisme adalah suatu cacat yang disebabkan penderita kekurangan hormon,sinisme artinya adalah,sinisme adalh,sinisme apa,sinisme apa artinya,sinisme apa artinya,arti sinisme,sinisme berarti,beda sinisme dan sarkasme,bentuk sinisme,bapak sinisme,bagaimana sinisme,sinisme filsafat