Biografi dan Pemikiran Filsafat Sigmund Freud

Sigmund Freud adalah bapak psikoanalisis, tetapi—berlawanan dengan banyak pengetahuan apokrif yang mati dengan susah payah—tentu saja bukan pencetus hipotesis bahwa gagasan bawah sadar sangat penting untuk menjelaskan banyak perilaku terbuka manusia.

Doktrin generik dari domain bawah sadar dari pikiran memiliki sejarah pra-Freudian yang terhormat dan panjang.

Memang, banyak dari doktrin paling penting yang umumnya dikreditkan ke Freud sebagai ciptaannya adalah prinsip warisan intelektualnya.

Sigmund Freud : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Jadi, seperti yang kita ingat dari dialog Platon The Meno, Platon prihatin untuk memahami bagaimana seorang budak bodoh bisa sampai pada kebenaran geometris hanya dengan pertanyaan oleh lawan bicara dengan mengacu pada diagram.

Plato berpendapat bahwa budak laki-laki itu tidak memperoleh pengetahuan geometris seperti itu selama hidupnya.

Sebagai gantinya, dia menjelaskan, anak laki-laki itu memanfaatkan pengetahuan sebelum lahir tetapi secara tidak sadar menyimpan pengetahuan, dan mengembalikannya ke ingatan sadarnya.

Pada pergantian abad kedelapan belas, Gottfried W.Leibniz memberikan argumen psikologis untuk terjadinya persepsi sensorik subthreshold dan untuk keberadaan isi mental bawah sadar atau motif yang memanifestasikan dirinya dalam perilaku kita (Ellenberger 1970).

Selain itu, dalam Esai Barunya tentang Pemahaman Manusia (1981), Leibniz menunjukkan bahwa ketika isi dari beberapa pengalaman yang terlupakan kemudian muncul dalam kesadaran kita, kita mungkin salah mengidentifikasinya sebagai pengalaman baru, daripada mengenalinya sebagai yang telah disimpan secara tidak sadar dalam ingatan kita.

Secara historis, lebih penting bahwa Freud juga memiliki pendahulu lain yang mengantisipasi beberapa ide kuncinya dengan kekhususan yang mengesankan.

Seperti yang dia sendiri akui ([singkatan “S.E akan digunakan untuk merujuk pada Edisi Standar karya psikologis lengkap Freud dalam bahasa Inggris] S.E., 1914, 14:15–16), Arthur Schopenhauer dan Friedrich Nietzsche secara spekulatif telah mengajukan doktrin psikoanalitik utama bahwa dia sendiri dilaporkan berkembang secara independen dari pengamatan klinisnya hanya setelah itu.

Memang, dalam buku Jerman tahun 1995, Die Flucht ins Vergessen: Die Anfänge der Psychoanalyse Freuds bei Schopenhaeur, psikolog Swiss Marcel Zentner menelusuri fondasi psikoanalisis hingga filosofi Schopenhauer.

Tetapi, seperti yang kemudian ditunjukkan oleh Freud dengan jelas, adalah salah satu ancaman terbesar bagi harga diri manusia untuk menghadapi bahwa “ego [kesadaran manusia] tidak menguasai rumahnya sendiri” (S.E., l917, 17:143; penekanan pada asli).

Di sisi lain, adalah mengelak untuk mengabaikan kritik substantif teori Freudian sebagai karena ketakutan yang disebabkan oleh akun psikoanalitik dari motivasi bawah sadar yang diduga.

Pemecatan semacam itu tidak membahas manfaat dari pembatasan yang ditujukan terhadap psikoanalisis.

Freud lahir di Freiberg, Moravia, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Austro-Hungaria, pada tahun 1856.

Namun ketika ia berusia tiga tahun, keluarganya pindah ke Wina, di mana ia memasuki Universitas Wina pada tahun 1873 untuk belajar kedokteran.

Dia tinggal di sana sampai dia diusir oleh Nazi, ketika dia pindah ke London, di mana dia meninggal pada l939.

Penting untuk membedakan antara validitas karya Freud sebagai ahli teori psikoanalitik, dan manfaat dari karya sebelumnya.

Mark Solms partisan Freudian yang bersemangat telah mengedit dan menerjemahkan seri empat volume yang mungkin akan datang, The Complete Neuroscientific Works of Sigmund Freud.

Salah satu fokus dari tulisan-tulisan ini adalah representasi neurologis dari fungsi mental; yang lain adalah penemuan Freud tentang kesatuan morfologis dan fisiologis esensial dari sel saraf dan serat.

Mereka juga mengandung kontribusi untuk histologi sel saraf, fungsi saraf, dan neurofisiologi.

Sebagai ahli saraf klinis, Freud menulis monografi tentang afasia (Solms dan Saling, 1990).

Seperti yang diklaim Solms lebih jauh dalam pratinjaunya An Introduction to the NeuroScientific Works of Sigmund Freud (tidak diterbitkan), Freud menulis makalah utama tentang cerebral palsy yang membuatnya mendapatkan status otoritas dunia.

Dan dia adalah seorang ahli saraf pediatrik terkemuka di bidang gangguan gerak masa kanak-kanak.

Selain itu, Freud melakukan karya ilmiah tentang sifat-sifat kokain yang mungkin diuntungkan dari penggunaan obat itu sendiri.

Sayangnya, asupan kegembiraan itu mungkin juga menjelaskan beberapa pengabaian yang ditampilkan oleh perampokan psikoanalitiknya yang lebih aneh dan megah.

Pada tahun 1880, ia menerbitkan terjemahan (gratis) dari beberapa tulisan filosofis John Stuart Mill.

Namun, seperti yang dicatat oleh PaulLaurent Assoun dalam Freud 1995, La Philosophie, et les Philosophes, Freud sering meremehkan filsafat, meskipun jelas-jelas berhutang budi kepada filsuf Wina Franz Brentano, yang darinya ia telah mengambil beberapa kursus.

Tanda-tanda akun representasionalis dan intensionalis quondam Brentano tentang mental dalam Psikologi edisi 1995 dari Sudut Pandang Empiris jelas terlihat dalam konsepsi ide Freud.

Dan argumen tentang keberadaan Tuhan yang diperjuangkan oleh imam Katolik Roma quondam Brentano semakin memperkuat ateisme Freud, yang telah disebut sebagai “Yahudi tak bertuhan” (Gay, 1987, hlm.3-4; Grünbaum, 1993, ch.7).

Psikoanalisis

Ide-ide paling dasar dari teori psikoanalitik awalnya diucapkan dalam Komunikasi Awal Josef Breuer dan Sigmund Freud tahun 1893, yang memperkenalkan Studi mereka tentang Histeria.

Tetapi penggunaan kata psikoanalisis yang diterbitkan pertama kali terjadi dalam makalah Prancis Freud tahun 1896 tentang Heredity and the Aetiology of the Neuroses (S.E., 1896, 3:151).

Di sana Freud menunjuk metode investigasi klinis Breuer sebagai “metode psikoanalisis baru.” Yang mengherankan, prolegomenon tahun 1893 yang ditulis bersama, yang meletakkan dasar logis dari landasan teori represi, telah diabaikan dan diabaikan dalam literatur, baik psikoanalitik maupun filosofis.

Breuer menggunakan hipnosis untuk menghidupkan kembali dan mengartikulasikan memori tidak bahagia pasien tentang pengalaman traumatis yang seharusnya ditekan.

Penindasan terhadap pengalaman yang menyakitkan itu telah menyebabkan munculnya gejala histeris tertentu untuk pertama kalinya, seperti keengganan fobia terhadap air minum.

Dengan demikian, mentor Freud juga mendorong pelepasan tekanan emosional yang tertekan yang awalnya dirasakan dari trauma.

Dengan demikian metode Breuer memberikan katarsis bagi pasien.

Pengangkatan katarsis dari represi menghasilkan kelegaan dari gejala histeris tertentu.

Breuer dan Freud (1893) percaya bahwa mereka dapat berhipotesis bahwa represi, ditambah dengan penekanan afektif, adalah penyebab penting untuk perkembangan psikoneurosis pasien (S.E., 1893, 2:6-7; 3:29-31).

Setelah bernalar dengan cara ini, mereka menyimpulkan, dalam kata-kata Freud selanjutnya: “Jadi satu dan prosedur yang sama secara bersamaan melayani tujuan [penyelidikan kausal] dan menyingkirkan penyakitnya; dan konjungsi yang tidak biasa ini kemudian dipertahankan dalam psiko-analisis” (S.E., 1924, 19:194).

Dalam retrospeksi sejarah tahun 1924, Freud mengakui peran perintis metode katarsis Breuer: “Metode katarsis adalah pendahulu langsung dari psikoanalisis; dan, terlepas dari setiap perluasan pengalaman dan setiap modifikasi teori, masih terkandung di dalamnya sebagai intinya” (S.E., 1924, 19:194).

Namun Freud berhati-hati untuk menyoroti kontribusi yang dia buat sendiri setelah penghentian kolaborasinya dengan Breuer.

Mengacu pada dirinya sendiri sebagai orang ketiga, dia memberi tahu kita: “Freud mengabdikan dirinya untuk kesempurnaan lebih lanjut dari instrumen yang diserahkan kepadanya oleh kolaborator seniornya.

Kebaruan teknis yang dia perkenalkan dan penemuan yang dia buat mengubah metode katarsis menjadi psiko-analisis” (S.E.1924, 19:195).

Kemudian, Freud menganggap keinginan yang ditekan daripada trauma yang terlupakan sebagai patogen utama neurosis.

Elaborasi ekstensif ini telah membuatnya mendapatkan julukan sebagai bapak psikoanalisis.

Penting untuk diketahui bahwa ada perbedaan besar antara proses bawah sadar yang dihipotesiskan oleh psikologi kognitif saat ini, di satu sisi, dan isi pikiran bawah sadar yang diklaim oleh psikologi psikoanalitik, di sisi lain (Eagle, 1987).

Perbedaan-perbedaan ini sedemikian rupa sehingga keberadaan ketidaksadaran kognitif jelas gagal mendukung, jika tidak meragukan, keberadaan ketidaksadaran “dinamis” Freud.

Apa yang disebut ketidaksadaran dinamisnya adalah tempat penyimpanan keinginan terlarang yang ditekan yang bersifat seksual atau agresif, yang masuk kembali atau awal masuk ke dalam kesadaran dicegah oleh operasi pertahanan ego-agensi pikiran.

Meskipun tidak dapat diterima secara sosial, keinginan instingtual ini begitu angkuh dan ditaati sehingga mereka secara sembrono mencari kepuasan segera, terlepas dari batasan realitas eksternal.

Tapi, dalam ketidaksadaran kognitif, ada rasionalitas besar dalam komputasi dan proses pemecahan masalah asosiatif di mana-mana yang dibutuhkan oleh memori, persepsi, penilaian, dan perhatian.

Sebaliknya, seperti ditekankan Freud, isi keinginan dari ketidaksadaran dinamis membuatnya beroperasi dengan cara yang sangat tidak logis.

Setelah mengisi ketidaksadaran dinamis dengan represi, Freud beralasan bahwa penggunaan teknik asosiasi bebas barunya dapat mengangkat represi keinginan naluriah ini, dan dengan demikian dapat membawa ide-ide yang dibuang kembali ke kesadaran tidak berubah.

Tetapi dalam kasus ketidaksadaran kognitif, kita biasanya tidak dapat membawa ke kesadaran fenomenal proses intelektual yang dianggap terjadi di dalamnya, meskipun kita dapat menggambarkannya secara teoritis.

Misalnya, bahkan jika hidupnya bergantung padanya, seorang mahasiswa sejarah tsar tidak dapat membawa ke dalam pengalaman kesadaran fenomenalnya proses pemindaian atau pencarian yang rumit yang dengannya dia dengan cepat menemukan nama kaisar Rusia orang kepercayaan G.Y.Rasputin, saat diminta.

Singkatnya, ketidaksadaran psikoanalitik yang dianggap demikian tidak dapat memperoleh kredibilitas apa pun dari ketidaksadaran kognitif yang dihipotesiskan.

Psikoanalisis dan Budaya Barat

Penyair W.H.Auden mengklaim bahwa psikooanalisis adalah seluruh iklim opini.

Dan memang, telah diperdebatkan dengan ragu bahwa pengaruh gagasan-gagasan Freudian yang dianggap meresap dalam budaya kita menjamin validitas usaha psikoanalitik.

Tetapi bahkan premis bahwa teori Freudian telah menjadi bagian dari etos intelektual dan cerita rakyat budaya Barat tidak dapat diterima begitu saja.

Seperti yang ditekankan oleh sarjana Swiss terkemuka Henri Ellenberger dalam karya sejarah utamanya tahun 1970 The Discovery of the Unconscious, prevalensi konsep pseudo-Freudian yang vulgar membuatnya sangat sulit untuk menentukan secara andal sejauh mana hipotesis psikoanalitik asli benar-benar menjadi berpengaruh dalam budaya kita pada umumnya.

Misalnya, setiap slip lidah atau tindakan ceroboh lainnya (parapraksis) biasanya salah disebut slip Freudian.

Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh Freud sendiri, apa yang diperlukan untuk slip atau yang disebut parapraksis untuk memenuhi syarat secara teknis sebagai Freudian adalah bahwa itu menjadi buram secara motivasi daripada transparan, justru karena motif psikologisnya ditekan (S.E., 1916–1917, 15: 41).

Setelah jelas apa yang dimaksud dengan slip Freudian yang bonafid, kita perlu bertanya apakah benar-benar ada slip semacam itu, yaitu slip yang tampaknya tidak termotivasi secara psikologis tetapi sebenarnya disebabkan oleh ide-ide yang ditekan dan tidak menyenangkan.

Sangat penting untuk menghargai betapa sulitnya memberikan bukti yang meyakinkan untuk penyebab seperti itu, seperti yang ditunjukkan oleh upaya keras untuk melengkapinya secara eksperimental.

Jadi, selama dukungan empiris yang baik untuk skenario Freudian tidak tersedia, kita sebenarnya tidak tahu apakah ada slip Freudian yang bonafid sama sekali.

Kurangnya bukti ini justru melemahkan tesis bahwa pengaruh budaya adalah kriteria validitas.

Lagi pula, jika kita tidak memiliki bukti kuat untuk keberadaan kesalahan Freudian yang sejati, maka teori tindakan ceroboh (paraprax) Freud mungkin salah.

Dan jika demikian, itu tidak akan berkontribusi sedikit pun pada validitasnya bahkan jika seluruh budaya kita dengan suara bulat mempercayainya dan menggunakan penjelasannya secara ekstensif: Ketika teori yang tidak didukung digunakan untuk memberikan penjelasan, mereka berisiko besar menjadi palsu, dan wawasannya yang diklaim mungkin merupakan wawasan semu.

Landasan Psikoanalisis

Ini adalah bagian yang paling penting darinya” (S.E., 1914, 14:16) Pilar-pilar landasan yang diakui dari bangunan teoretis Freud terdiri dari beberapa tesis utama: (1) Keadaan mental yang tertekan menginduksi pengoperasian mekanisme represi psikis, yang terdiri dari pembuangan dari kesadaran keadaan psikis yang tidak menyenangkan (S.E., 1915, 14:147); (2) begitu represi bekerja (kurang lebih sepenuhnya), ia tidak hanya membuang ide-ide bermuatan negatif seperti itu dari kesadaran, tetapi memainkan peran kausal ganda yang lebih penting: Hal ini secara kausal diperlukan untuk patogenesis neurosis, produksi mimpi kita, dan munculnya berbagai jenis kesalahan (tindakan ceroboh); dan (3) metode pergaulan bebas dapat mengidentifikasi dan mengangkat (membatalkan) represi pasien; dengan melakukan itu, ia dapat mengidentifikasi patogen neurosis, dan generator mimpi kita, serta penyebab slip buram motivasi kita; apalagi, dengan mengangkat represi patogen, asosiasi bebas juga berfungsi terapeutik, bukan hanya investigasi.

Freud memberikan dua jenis argumen untuk doktrin etiologi utama bahwa represi adalah patogen dari neurosis: yang sebelumnya, yang kembali ke kolaborasi aslinya dengan Josef Breuer, bergantung pada keberhasilan terapeutik yang diakui dari menghilangkan represi; yang terakhir, dirancang untuk menunjukkan bahwa represi patogen bersifat seksual, diambil dari dugaan pemeragaan (transferensi) episode kekanak-kanakan dalam interaksi pasien dewasa dengan analis selama perawatan psikoanalitik.

Baca Juga:  Joseph Geyser : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Proses represi, yang terdiri dari pembuangan ide-ide dari kesadaran atau penolakan mereka masuk ke dalamnya, itu sendiri dianggap tidak sadar (S.E., 1915, 14:147).

Dalam pandangan Freud, gejala neurotik kita, isi nyata dari mimpi kita, dan kesalahan yang kita lakukan masing-masing dibangun sebagai “kompromi antara tuntutan impuls yang ditekan dan resistensi dari kekuatan sensor dalam ego” (S.E., 1925, 20:45; dan 1916–1917, 16:301).

Dengan hanya menjadi kompromi-kompromi seperti itu, dan bukannya pemenuhan impuls-impuls naluriah, produk-produk alam bawah sadar ini hanya memberikan kepuasan atau saluran substitusi.

Untuk singkatnya, orang dapat mengatakan, oleh karena itu, bahwa Freud telah menawarkan model kompromi pemersatu dari neurosis, mimpi, dan paraprax.

Karena dorongan yang ditekan membuat kompromi dengan ego yang menekan, formasi kompromi adalah produk dari represi yang gagal! Tapi apa, pertama-tama, motif atau penyebab yang memulai dan menopangnya operasi mekanisme represi yang tidak disadari sebelum menghasilkan efeknya sendiri di kemudian hari? Rupanya, Freud secara aksiomatis berasumsi bahwa keadaan mental yang menyusahkan, seperti keinginan terlarang, trauma, jijik, kecemasan, kemarahan, rasa malu, benci, rasa bersalah, dan kesedihan — yang semuanya tidak menyenangkan — hampir selalu menggerakkan, dan kemudian memicu, lupa pada intinya dari represi.

Jadi, represi mengatur kesenangan dan apa yang disebut “ketidaksenangan” atau ketidaksenangan dengan mempertahankan kesadaran kita terhadap berbagai macam pengaruh negatif.

Memang, Freud terus-menerus mengklaim bahwa represi adalah teladan di antara mekanisme pertahanan kita.

Seperti yang dia katakan secara dogmatis: “Kecenderungan untuk melupakan apa yang tidak menyenangkan bagi saya tampaknya cukup universal” (S.E., 1901, 6:144), dan “Kenangan akan kesan-kesan yang menyusahkan dan munculnya pikiran-pikiran yang menyusahkan ditentang oleh sebuah perlawanan” (S.E., 1901, 6:146).

Freud mencoba untuk melucuti keberatan penting untuk tesisnya bahwa “ingatan yang menyedihkan menyerah terutama dengan mudah lupa termotivasi”.

Dia mengatakan: Asumsi bahwa tren defensif semacam ini ada tidak dapat ditolak dengan alasan bahwa seseorang cukup sering merasa tidak mungkin, sebaliknya, untuk menyingkirkan ingatan menyedihkan yang mengejarnya, dan untuk membuang impuls afektif yang menyedihkan seperti penyesalan.

dan kepedihan hati nurani.

Karena kami tidak menyatakan bahwa tren defensif ini dapat diterapkan dalam setiap kasus.(S.E., 1901, 6:147).

Dia mengakui sebagai “juga fakta yang benar” bahwa “hal-hal yang menyedihkan sangat sulit untuk dilupakan” (S.E., 1916–1917, 15:76–77).

Memang, Freud sendiri memberi tahu kami sebagai orang dewasa bahwa dia “dapat mengingat dengan sangat jelas,” sejak usia tujuh atau delapan tahun, bagaimana ayahnya menegurnya karena telah buang air besar di hadapan orang tuanya di kamar tidur mereka.

Dalam pukulan yang menakutkan terhadap ego anak laki-laki itu, ayahnya berkata: “Anak laki-laki itu tidak akan menghasilkan apa-apa” (S.E., 1900, 4:216).

Tetapi upaya Freud di sini untuk menegakkan tesisnya tentang pelupa yang termotivasi adalah mengelak dan tidak berguna: Karena beberapa kondisi mental yang menyakitkan diingat dengan jelas, sementara yang lain dilupakan atau bahkan ditekan, tampaknya faktor-faktor yang berbeda dari rasa sakit mereka menentukan apakah mereka diingat atau dilupakan.

Misalnya, disposisi kepribadian atau variabel situasional mungkin sebenarnya relevan secara kausal.

Yang sangat merugikan teorinya, Freud tidak pernah memahami fakta kunci yang tidak menguntungkan ini tentang efek mnemonik dari rasa sakit pada ketahanan pilar teori represi berikut: Ketika pengalaman yang menyakitkan atau terlarang dilupakan, yang melupakan sama dengan represi mereka karena pengaruh negatif mereka, dan dengan demikian menghasilkan gejala neurotik atau formasi kompromi lainnya.

Kejadian-kejadian yang banyak dan akrab dari ingatan yang jelas dan bahkan obsesif dari pengalaman negatif menimbulkan tantangan statistik dan penjelas yang mendasar bagi Freud yang tidak pernah dia atau para pengikutnya temui.

Yang mengherankan, Freud berpikir dia dapat menangkis tantangan statistik dan penjelasan dasar ini dengan diktum mengelak, sebagai berikut: “Kehidupan mental adalah arena dan medan pertempuran untuk tujuan yang saling bertentangan [melupakan dan mengingat] (S.E.1916–1917, 15:76 ) …; ada ruang untuk keduanya.

Ini hanya pertanyaan … tentang efek apa yang dihasilkan oleh yang satu dan yang lain” (S.E., 1916–1917, 15: 77).

Memang, hanya pertanyaan itu yang meminta jawaban dari Freud jika dia ingin membuat kasusnya.

Sebaliknya, dia dengan angkuh membiarkannya menjuntai secara epistemologis dalam limbo.

Argumen Freud di sini adalah upaya mengelak untuk menetralisir contoh penyangkalan di mana-mana yang merusak klaim sebelumnya (S.E., 1901, 6:144) bahwa “Kecenderungan untuk melupakan apa yang tidak menyenangkan bagi saya tampaknya cukup universal.

” Dan dia mencoba melakukannya dengan terus-menerus menciptakan kecenderungan yang berlawanan untuk mengingat pengalaman bermuatan negatif.

Tapi karena langkah ini jelas gagal, ia telah kehilangan dasar untuk skenario etiologi penting bahwa keadaan pikiran terlarang atau permusuhan biasanya ditekan dan dengan demikian menyebabkan formasi kompromi, seperti gejala neurotik.

represi yang gagal sebagai patogen dari psikoneurosis Mari kita mengartikulasikan dan meneliti argumen Breuer dan Freud tahun 1893, dalam Komunikasi Awal mereka yang mendasar, untuk patogenisitas represi yang tidak berhasil.

Di sana mereka menulis: Karena kami menemukan, yang sangat mengejutkan kami pada awalnya, bahwa setiap gejala histeris individu segera dan secara permanen menghilang ketika kami berhasil mengungkap dengan jelas ingatan tentang peristiwa yang memicunya dan dalam membangkitkan pengaruh yang menyertainya, dan ketika pasien telah menggambarkan peristiwa itu dengan sangat rinci dan mengungkapkan pengaruhnya ke dalam kata-kata.

Ingatan tanpa afeksi hampir selalu tidak membuahkan hasil.

Proses psikis yang semula terjadi harus diulang sejelas mungkin; itu harus dikembalikan ke statusnya nascendi dan kemudian diberikan ucapan verbal.(S.E., 1893, 2:6–7).

Breuer dan Freud membuat komentar mereka tentang temuan terapeutik ini: Masuk akal untuk menganggap bahwa ini adalah pertanyaan sugesti tidak sadar: pasien berharap untuk dibebaskan dari penderitaannya dengan prosedur ini, dan ini adalah harapan, dan bukan ucapan verbal, yang merupakan faktor operatif.

Namun, tidak demikian.(S.E., 1893, 2:7) Dan alasan mereka yang diakui adalah bahwa, pada tahun 1881, yaitu, di era ”’pra-saran’”, metode katarsis digunakan untuk menghilangkan gejala-gejala yang berbeda secara terpisah, ”yang muncul dari sebab-sebab yang berbeda.” sedemikian rupa sehingga salah satu gejala menghilang hanya setelah pencabutan katarsis (abreaktif) dari represi tertentu.

Tetapi Breuer dan Freud tidak memberi tahu kami mengapa kemungkinan efek plasebo harus dianggap lebih rendah ketika beberapa gejala dihilangkan secara seriatim, daripada dalam kasus menghilangkan hanya satu gejala.

Jadi, seperti yang ditunjukkan dalam Grünbaum (1993), untuk mendiskreditkan hipotesis efek plasebo, akan sangat penting untuk memiliki perbandingan dengan hasil pengobatan dari kelompok kontrol yang sesuai yang represinya tidak diangkat.

Jika kelompok kontrol itu sama baiknya, keuntungan pengobatan dari psikoanalisis kemudian akan menjadi efek plasebo.

Singkatnya, Breuer dan Freud menyimpulkan bahwa penghilangan gejala neurotik terapeutik dihasilkan oleh pengangkatan katarsis dari represi yang sebelumnya sedang berlangsung pada memori traumatis yang bersangkutan, bukan oleh saran terapis atau beberapa faktor plasebo lainnya (lihat Grünbaum 1993).

Klaim ini dapat dikodifikasikan sebagai berikut: T.

Hipotesis Terapi: Mengangkat represi ingatan traumatis secara katarsis relevan dengan hilangnya neurosis

Seperti yang kita lihat, Breuer dan Freud (S.E., 1893, 2:6) melaporkan hilangnya segera dan permanen setiap gejala histeris setelah mereka dengan katarsis mengangkat represi memori trauma yang menyebabkan gejala yang diberikan.

Mereka mengemukakan “bukti” ini untuk menarik kesimpulan etiologi induktif pembuatan zaman, yang mendalilkan “hubungan kausal antara penentuan [penindasan memori] trauma psikis dan fenomena histeris” (S.E., 1893, 2:6).

Mengutip diktum skolastik lama Cessante causa cessat effectus (Ketika penyebabnya berhenti, efeknya berhenti), mereka menggunakan kontrapositifnya (S.E., 1893, 2:7), yang menyatakan bahwa selama efek (gejala) berlanjut, demikian juga efeknya.

penyebab (ingatan yang ditekan dari trauma psikis).

Dan mereka menyatakan hal itu sebagai pola tindakan patogen dari trauma psikis yang ditekan.

Trauma ini, kita pelajari, bukan hanya penyebab pemicu.

Seorang “agen provokator” seperti itu hanya melepaskan gejala, “yang kemudian mengarah pada keberadaan yang independen.

” Sebaliknya, “ingatan trauma [yang ditekan] … bertindak seperti benda asing yang lama setelah masuk harus terus dianggap sebagai agen yang masih bekerja” (S.E., 1893, 2:6).

Hasil dari catatan mereka adalah bahwa pengamatan mereka terhadap hasil terapeutik positif dari pencabutan represi, yang mereka tafsirkan dalam arti hipotesis terapeutik mereka, mengeja moral etiologis terpenting sebagai berikut: E.

Hipotesis Etiologis: Sebuah represi berkelanjutan disertai dengan afektif penekanan kausal diperlukan untuk patogenesis awal dan persistensi neurosis.

Jelas, hipotesis etiologi E ini memungkinkan deduksi yang valid dari temuan terapeutik yang dilaporkan oleh Breuer dan Freud sebagaimana dikodifikasikan dalam hipotesis terapeutik mereka T: Pengangkatan katarsis dari represi ingatan traumatis peristiwa yang menyebabkan gejala menyebabkan hilangnya gejala.

Dan, seperti yang mereka katakan kepada kami secara eksplisit (S.E., 1893, 2:6), temuan terapeutik ini adalah bukti mereka untuk hipotesis etiologi utama mereka E.

Tetapi argumen induktif ini dirusak oleh apa yang mungkin disebut kekeliruan hipotetis-deduktif mentah (H-D ) konfirmasi semu.

Jadi, perhatikan bahwa tindakan perbaikan konsumsi aspirin untuk sakit kepala tegang tidak memberikan dukungan HD pada hipotesis etiologi yang aneh bahwa defisiensi aspirin hematolitik adalah penyebab sine qua non untuk sakit kepala tegang, meskipun tindakan perbaikan tersebut secara sah dapat dikurangkan dari hipotesis aneh itu.

Wesley Salmon meminta perhatian pada kekeliruan inferensi kausal induktif dari sekadar deduksibilitas H-D yang valid dengan memberikan contoh di mana penjelasan semu yang valid secara deduktif tentang seorang pria yang menghindari kehamilan dapat dengan mudah memunculkan konfirmasi semu H-D dari atribusi berotak-addle dari tidak hamil hingga konsumsi pil KB.

Salmon, dalam bukunya yang ditulis bersama tahun 1971, Statistical Explanation and Statistical Relevance, menyatakan penjelasan semu yang bodoh: John Jones menghindari kehamilan selama setahun terakhir, karena dia telah meminum pil KB istrinya secara teratur, dan setiap pria yang rutin meminum pil KB.

menghindari kehamilan.(hal.34) Jelas, pengurangan kegagalan John Jones baru-baru ini untuk hamil dari premis yang disebutkan ini tidak memberikan percaya sama sekali pada hipotesis lucu bahwa tidak adanya kehamilan ini secara kausal disebabkan oleh konsumsi pil KB.

Namun memang benar bahwa setiap pria yang mengkonsumsi pil tersebut pada kenyataannya tidak pernah hamil.

Patently, sebagai catatan Salmon, lalat dalam salep adalah bahwa laki-laki tidak hamil, apakah mereka minum pil KB atau tidak.

Contohnya menunjukkan bahwa baik kebenaran empiris dari kesimpulan yang disimpulkan secara deduktif dan kondisi awal yang bersangkutan mengenai Jones maupun validitas deduktif dari kesimpulan tersebut tidak dapat memberikan konfirmasi yang dapat dipercaya dari hipotesis kausal bahwa konsumsi pil KB oleh laki-laki mencegah kehamilan laki-laki: Hipotesis itu pertama-tama harus memenuhi persyaratan epistemik lainnya, yang secara nyata tidak dapat dilakukan.

Konfirmasi H-D mentah adalah surga kesimpulan kausal palsu, seperti yang diilustrasikan oleh kesimpulan etiologi tidak sehat dari Breuer dan Freud.

Dengan demikian, narasi psikoanalitik penuh dengan keyakinan bahwa skenario etiologi yang dihipotesiskan yang tertanam dalam narasi psikoanalitik dari penderitaan seorang analis dibuat kredibel hanya karena etiologi yang didalilkan kemudian memungkinkan deduksi logis atau kesimpulan probabilistik dari gejala neurotik untuk dijelaskan.

Metode Psikoanalitik Penyelidikan Klinis Dengan Asosiasi Bebas: Apakah Itu Investigasi dan Terapeutik?

Metode ini, yang disebut “Aturan Fundamental” penyelidikan klinis dalam pengaturan perawatan psikoanalitik, adalah mikroskop yang seharusnya, dan bahkan tomografi sinar-X, seolah-olah, dari pikiran manusia.

Freud merancangnya, ketika dia menjadi tidak puas dengan penggunaan hipnosis, yang Breuer dan dia gunakan sebagai penyelidikan mereka.

Aturan asosiasi bebas mengarahkan pasien untuk memberi tahu analis tanpa syarat apapun yang terlintas dalam pikiran.

Dengan demikian, ini berfungsi sebagai metode dasar penyelidikan klinis.

Kita diberitahu bahwa dengan menggunakan teknik ini untuk membuka pintu air bawah sadar, Freud mampu menunjukkan bahwa neurosis, mimpi, dan kesalahan disebabkan oleh motif yang ditekan.

Sama seperti dalam penggunaan hipnosis katarsis Breuer, itu adalah tesis utama dari seluruh perusahaan psikoanalitik Freud bahwa metode asosiasi bebasnya memiliki dua kemampuan utama, yang bersifat investigasi dan terapeutik: (1) Dapat mengidentifikasi penyebab bawah sadar dari pikiran manusia dan perilaku, baik abnormal maupun normal; dan (2) dengan mengatasi resistensi dan menghilangkan represi, ia dapat menghilangkan patogen neurosis yang tidak disadari dan dengan demikian memberikan terapi untuk kelas gangguan mental yang penting.

Tetapi atas dasar apa Freud menegaskan bahwa asosiasi bebas memiliki kemampuan investigasi yang menakjubkan untuk menjadi pembuktian kausal untuk penelitian etiologi dalam psikopatologi? Bukankah terlalu bagus untuk menjadi kenyataan bahwa seseorang dapat menempatkan orang yang terganggu secara psikologis di sofa dan memahami etiologi penderitaannya melalui pergaulan bebas? Dibandingkan dengan memahami penyebab penyakit somatik utama, itu tampaknya hampir ajaib, jika benar sama sekali.

Baca Juga:  Pierre Maurice Marie Duhem : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Freud memberi tahu kita dengan sangat jelas (S.E., 1900, 5:528) bahwa argumennya untuk penghargaan investigasinya untuk asosiasi bebas sebagai sarana untuk mengungkap penyebab neurosis, pada dasarnya, adalah metode terapeutik yang kembali ke metode katarsis untuk mengobati histeria.

Singkatnya, argumennya untuk mengklaim bahwa asosiasi bebas adalah pembuktian kausal untuk penelitian etiologi dalam psikopatologi, serta sarana terapi, adalah sebagai berikut: (1) Seperti yang dia dan Breuer katakan, represi yang gagal adalah patogen dari psikoneurosis; (2) Asosiasi yang seharusnya bebas berangkat dari gejala neurotik pasien mengungkap represi yang bersangkutan; (3) Oleh karena itu metode asosiasi bebas dapat mengidentifikasi represi patogen, dan dengan demikian, mengangkat mereka dan dengan demikian memberikan terapi untuk neurosis dan gejalanya.

Tetapi kita perlu memperluas argumen ini dengan pandangan untuk kemudian melihat mengapa itu gagal dalam beberapa hal, tidak peduli seberapa mengungkapkan isi asosiatif yang berkaitan dengan keasyikan psikologis dan disposisi kepribadian pasien.

Menggambar pada kerja samanya dengan Breuer, Freud pertama menyimpulkan bahwa hilangnya terapi gejala neurotik secara kausal disebabkan oleh pengangkatan katarsis represi melalui metode asosiasi bebas.

Mengandalkan hipotesis terapi kunci ini, ia kemudian menarik dua kesimpulan teoretis utama lebih lanjut: (1) Penghapusan neurosis yang tampak dengan cara mengangkat represi secara katarsis adalah bukti induktif yang baik untuk mendalilkan bahwa represi disertai dengan penekanan afektif itu sendiri secara kausal diperlukan untuk keberadaan neurosis (S.E., 1893, 2:6-7), dan (2) diberikan bahwa represi tersebut dengan demikian merupakan penyebab penting dari neurosis, dan metode asosiasi bebas secara unik mampu mengungkap represi ini, metode ini kompeten secara unik untuk mengidentifikasi penyebab atau patogen neurosis.

Tapi argumen gagal untuk menurunkan beberapa alasan.

Pertama, keberhasilan terapeutik yang bertahan lama yang menjadi dasar tidak terwujud, karena Freud didorong untuk mengakui keduanya relatif awal dan sangat terlambat dalam karirnya (S.E., 1925, 20:27; 1937, 23:216-253) .

Dan memang, lebih dari satu abad kemudian, tiga psikoanalis Inggris yang saat ini berlatih, (Fonagy et al.

, 2005, hlm.

367) mengakui dengan sedih: “Meskipun sejarah lebih dari 100 tahun, terapi psikologis yang diinformasikan secara psikoanalitik memiliki basis bukti yang buruk.

” Tetapi bahkan sejauh Freud mencapai keuntungan terapeutik sementara, akan diingat bahwa dia telah gagal untuk mengesampingkan hipotesis saingan yang melemahkan atribusi keuntungan tersebut pada pencabutan represi oleh asosiasi bebas: hipotesis saingan yang tidak menyenangkan tentang efek plasebo, yang menegaskan bahwa bahan pengobatan selain pemahaman tentang represi pasien—seperti mobilisasi harapan pasien oleh terapis—bertanggung jawab atas setiap perbaikan yang dihasilkan.

(Untuk penjelasan rinci tentang konsep plasebo dalam psikiatri dan kedokteran, lihat Grünbaum, 1993, bab 3).

Analis lain juga tidak mengesampingkan hipotesis plasebo selama abad yang lalu.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, etiologi represi secara induktif tidak berdasar, seperti yang akan diingat, dan sekarang akan dilihat lebih lanjut.

Tidaklah berguna bagi bukti etiologis yang diakui dari asosiasi bebas bahwa mereka dapat mengangkat represi, karena Freud gagal menunjukkan bahwa yang terakhir adalah patogen.

Singkatnya, argumen Freud telah kehilangan premis-premisnya.

Lama setelah Komunikasi Awal tahun 1893, Freud (S.E., 1914, 14:12) menawarkan argumen dalam teorinya tentang “Transferensi” untuk peran patogen represi, memuji argumen itu sebagai bukti paling tak tergoyahkan untuk etiologi seksualnya dari neurosis.

.

Ini adalah hal yang biasa bahwa banyak, jika tidak semua, orang dewasa terbawa (transfer) ke interaksi dewasa mereka dengan sikap dan gagasan orang lain yang telah mereka peroleh di (awal) masa kanak-kanak.

Dalam nada ini, Freud menguraikan fenomena ini dalam konteks transaksi interpersonal antara psikoanalis dan pasien.

Jadi, kita belajar, pasien mentransfer perasaan dan pikiran psikoanalisnya yang awalnya berkaitan dengan tokoh-tokoh penting dalam kehidupan sebelumnya.

Dalam pengertian penting ini, fantasi yang dijalin di sekitar psikoanalis oleh analis, dan cukup umum perilaku yang terakhir terhadap dokternya, dihipotesiskan secara tematis rekapitulasi episode masa kanak-kanak.

Dan dengan demikian menjadi rekapitulasi, perilaku pasien selama pengobatan dapat dikatakan menunjukkan kekerabatan tematik untuk episode yang sangat awal.

Oleh karena itu, ketika analis menafsirkan reka ulang yang seharusnya ini, interpretasi berikutnya disebut interpretasi transferensi.

Freud dan para pengikutnya secara tradisional menarik kesimpulan kausal yang sangat dipertanyakan berikut ini: Tepatnya berdasarkan tema yang direkapitulasi dalam interaksi pasien-dokter, skenario sebelumnya yang dihipotesiskan dalam kehidupan pasien dapat dengan meyakinkan dianggap sebagai faktor patogen pada kondisi pasien.

penderitaan.

Sebagai contoh, dalam sejarah kasus “RatMan” pada tahun 1909, Freud menyimpulkan bahwa konflik emosional tertentu pada awalnya menjadi penyebab utama ketidakmampuan pasien untuk bekerja, hanya karena konflik ini secara tematis dimunculkan kembali dalam fantasi “Rat-Man”.” telah terjalin di sekitar Freud selama perawatan.

Jadi, dalam konteks interpretasi transferensi Freud, pemeragaan tematik diklaim menunjukkan bahwa skenario awal awalnya bersifat patogen.

Menurut kesimpulan etiologi utama ini, pemeragaan tematik pasien dalam pengaturan perawatan juga dinyatakan sebagai rekapitulasi patogenik dengan menjadi patogen pada pasien dewasa di sini dan sekarang, bukan hanya rekapitulasi tematis.

Freud memuji argumen transferensi etiologi yang meragukan ini dalam karyanya On the History of the Psycho-Analytic Movement (S.E., 1914, 14:12).

Sebaliknya, perilaku rekapitulasi tematis pasien terhadap dokternya tidak menunjukkan bahwa itu juga rekapitulasi patogen.

Keyakinan etiologi bahwa hal itu melakukan “kekeliruan afinitas tematik” (Grünbaum, 1993, hlm.129; 2002, hlm.134).

Bagaimana, misalnya, bagaimana pemeragaan, selama perawatan, konflik awal pasien menunjukkan sama sekali bahwa konflik asli awalnya bersifat patogen? Memang, secara epistemologis melingkar untuk menyimpulkan terjadinya episode kekanak-kanakan dari laporan pasien dewasa, dan kemudian mengklaim bahwa episode awal ini secara tematis direkapitulasi dalam analisis dewasa dan perilaku terhadap analis.

Secara umum, bagaimana fenomena transferensi yang berfokus pada analis menunjukkan bahwa dugaan replika peristiwa masa lalu saat ini bersifat patogen di sini dan sekarang? Freud melanjutkan untuk membangun pasir hisap dari argumen transferensi etiologisnya.

Ini mengilhami dua prinsip fundamental lebih lanjut: pertama, investigasi thesis bahwa pembedahan psikoanalitik dari perilaku pasien terhadap analis dapat dengan andal mengidentifikasi patogen asli dari neurosis jangka panjangnya; kedua, doktrin terapi utama bahwa bekerja melalui analisis yang disebut neurosis transferensi adalah kunci untuk mengatasi masalah abadi nya.

teori mimpi psikoanalitik Seperti yang kita pelajari dari halaman pembuka Freud tentang metode interpretasi mimpinya, ia mengekstrapolasi peran pembuktian kausal yang diduga dari asosiasi bebas dari hanya menjadi metode penyelidikan etiologi yang ditujukan untuk terapi, menjadi berfungsi juga sebagai jalan untuk menemukan penyebab mimpi yang tidak disadari (S.E., 1900, 4:100-101; 5:528).

Dan dalam napas yang sama, dia melaporkan bahwa ketika pasien memberitahunya tentang mimpi mereka sambil mengaitkan secara bebas dengan gejala mereka, dia mengekstrapolasi model komprominya dari gejala neurotik untuk mewujudkan isi mimpi.

Setahun kemudian, ia melakukan ekstrapolasi ganda yang sama untuk memasukkan slip atau tindakan ceroboh.

Tapi apa yang dikatakan asosiasi bebas tentang impian kita? Apapun isi mimpi yang nyata, mereka konon adalah pemenuhan keinginan setidaknya dalam dua cara yang berbeda secara logis: Untuk setiap mimpi D, terdapat setidaknya satu keinginan kekanak-kanakan yang biasanya tidak disadari W sehingga: (1) W adalah penyebab motivasi D; dan (2) konten manifes D secara grafis menampilkan, kurang lebih secara terselubung, keadaan yang diinginkan oleh W.

Seperti yang dikatakan Freud: “Ketika pikiran mimpi laten yang diungkapkan oleh analisis [melalui asosiasi bebas] mimpi diperiksa, salah satunya ditemukan menonjol dari yang lain … pemikiran yang terisolasi ditemukan sebagai dorongan angan-angan” (S.E., 1925, 20:44).

Tetapi seperti yang ditekankan oleh Clark Glymour (1983), Freud memanipulasi dan memanipulasi asosiasi bebas untuk menghasilkan motif keinginan yang berbeda.

Dengan demikian, Freud telah menyatakan dengan universalitas kategoris (S.E.l900, 4:134) “tidak mungkin ada mimpi selain angan-angan [i.e., keinginan yang dihasilkan] mimpi” Cukup terlepas dari argumen terapeutik Freud yang gagal untuk pembuktian kausal dari asosiasi bebas, ia menawarkan analisisnya tentang Spesimen Irma Dream tahun 1895 sebagai argumen nonterapeutik untuk metode asosiasi bebas sebagai sarana yang meyakinkan untuk mengidentifikasi hipotesis tersembunyi, keinginan terlarang menjadi motif impian kita.

Namun, dalam kritik terperinci terhadap Irma Dream yang dirayakan secara tidak adil, telah ditunjukkan bahwa akun Freud, sayangnya, tidak lebih dari sepotong iklan palsu karena alasan berikut: • Itu tidak memberikan sama sekali pembenaran yang dijanjikan dari kepastian dari asosiasi bebas.

• Tidak ada gunanya membenarkan dogma bodohnya bahwa semua mimpi adalah pemenuhan keinginan dalam arti yang dinyatakannya.

• Itu bahkan tidak berpura-pura bahwa dugaan “Mimpi Spesimen” adalah bukti untuk model kompromi dari konten mimpi nyata.

• Perayaan yang lazim dan berkelanjutan dari analisis Freud tentang “Irma Dream” -nya dalam literatur psikoanalitik sebagai teladan interpretasi mimpi sama sekali tidak beralasan, karena itu hanyalah keahlian menjual (Grünbaum 1984, hlm.

216-239).

Selain itu, penelitian yang cermat telah menunjukkan bahwa apa yang disebut asosiasi bebas tidak bebas tetapi sangat dipengaruhi oleh dorongan halus psikoanalis kepada pasien (Grünbaum 1984).

Dan penelitian memori baru-baru ini telah menunjukkan lebih jauh bagaimana pasien dan orang lain dapat dibujuk untuk menghasilkan memori semu, yang salah tetapi dianggap benar oleh pasien itu sendiri (Goleman 1994).

Sebagai akibat wajar dari cacat epistemologis yang terakhir dari metode asosiasi bebas, tampaknya asosiasi semacam itu tidak dapat secara andal menjamin isi dari dugaan represi masa lalu yang diangkat oleh mereka.

Setelah Freud dengan jelas merantai dirinya sendiri secara cuma-cuma ke monopoli keinginan universal generasi mimpi, interpretasinya tentang mimpi dibatasi untuk mendamaikan mimpi yang bertentangan dengan keinginan dengan universalitas pemenuhan keinginan yang ditetapkan.

Rekonsiliasi semacam itu menuntut dengan angkuh agar semua bagian dan detail lain dari teori mimpinya secara wajib disesuaikan dengan dogma keinginan yang mengatur untuk mempertahankannya.

Namun Freud dengan cerdik mengaburkan dinamika berteori ini, sambil mengajukan pertanyaan metodologis (S.E,, 1900, 4:135).

Mimpi yang bertentangan dengan keinginan termasuk mimpi kecemasan, mimpi buruk, dan apa yang disebut mimpi berlawanan (S.E., 1900, 4:157).

Sebagai contoh yang terakhir, Freud melaporkan mimpi seorang pengacara pengadilan bahwa dia telah kehilangan semua kasus pengadilannya (S.E., 1900, 4:152).

Pernyataan awal tahun 1900 tentang pemenuhan keinginan gandanya dalam mimpi adalah: “Jadi, isinya adalah pemenuhan keinginan dan motifnya adalah keinginan” (S.E., 1900, 4:119).

Tetapi pengertian di mana mimpi adalah pemenuhan keinginan secara keseluruhan konon tiga kali lipat daripada hanya dua kali lipat: Salah satu penyebab motivasi yang diduga adalah keinginan alam bawah sadar universal untuk tidur, yang diduga memberikan penjelasan kausal umum tentang mimpi seperti itu dan, pada gilirannya, membuat mimpi menjadi wali tidur (S.E., 1900, 4:234; 5:680); lainnya adalah individualisasi keinginan kekanak-kanakan yang ditekan, yang diaktifkan oleh sisa hari itu dan menjelaskan isi manifes tertentu dari mimpi yang diberikan; lebih lanjut, seperti yang telah dicatat, isi mimpi yang nyata itu secara grafis menampilkan, kurang lebih secara terselubung, keadaan yang diinginkan oleh keinginan bawah sadar.

Penyamaran itu diduga dipengaruhi oleh operasi defensif dari distorsi mimpi dari isi keinginan bawah sadar yang terlarang.

Tetapi distorsi berteori dari konten laten yang dihipotesiskan ini tidak boleh diidentifikasi dengan keanehan fenomenologis yang sangat familiar dari konten mimpi yang nyata! Dengan mencapai kompromi dengan keinginan yang ditekan, distorsi yang didalilkan membuat “masuk akal bahwa bahkan mimpi dengan konten yang menyedihkan harus ditafsirkan sebagai pemenuhan keinginan” (S.E., 1900, 4:159).

Dengan demikian, Freud mengakui: “Fakta bahwa mimpi benar-benar memiliki makna rahasia yang mewakili pemenuhan keinginan harus dibuktikan kembali dalam setiap kasus tertentu dengan analisis” (S.E., 1900, 4:146).

Rekonstruksi Hermeneutik Psikoanalisis

Dalam konser dengan apa yang disebut filsuf hermeneutik Jerman Karl Jaspers dan Jürgen Habermas, filsuf Prancis Paul Ricoeur percaya bahwa kemenangan dapat direnggut dari rahang kegagalan ilmiah teori Freud dengan mengabaikan aspirasi ilmiahnya sebagai sesat.

Mengklaim secara merendahkan bahwa Freud sendiri telah “secara ilmiah” salah memahami pencapaian teoretisnya sendiri, beberapa hermeneut salah mengartikannya sebagai pencapaian semantik dengan memperdagangkan makna kata ganda yang ambigu (Grünbaum 1999, 2002).

Dalam teori Freud, gejala yang nyata memanifestasikan satu atau lebih penyebab bawah sadar yang mendasarinya dan memberikan bukti untuk penyebabnya, sehingga arti atau makna dari gejala tersebut didasari oleh penyebab motivasionalnya yang laten.

Tetapi pengertian makna ini berbeda dengan pengertian yang sesuai dengan konteks komunikasi, di mana simbol-simbol linguistik memperoleh makna semantik dengan sengaja digunakan untuk menunjuk referensinya.

Jelaslah, hubungan wujud, yang disandang gejala terhadap penyebabnya, berbeda dengan hubungan semantik penunjukan, yang disandang simbol linguistik terhadap objeknya.

Baca Juga:  Diogenes (Apollonia) | Biografi, Pemikiran, dan Karya

Rekonstruksi hermeneutik psikoanalisis meluncur secara tidak sah dari salah satu dari dua pengertian umum istilah “makna” yang ditemui dalam wacana biasa ke yang lain.

Ketika seorang dokter anak mengatakan bahwa bintik-bintik anak pada kulit berarti campak, arti dari gejala tersebut didasarkan pada salah satu penyebabnya, seperti halnya dalam kasus Freudian.

Namun, ketika berbicara tentang pemahaman Freud tentang gejala pasien, analis Anthony Storr (1986) menggabungkan pemahaman makna etiologis atau makna suatu gejala dengan aktivitas membuat makna semantik dari sebuah teks, secara tidak masuk akal mentransmogrifikasi Freud menjadi seorang ahli semantik: “Freud adalah orang jenius yang keahliannya terletak pada semantik” (hal.260). Dan Ricoeur bahkan secara keliru memuji teori represi Freud dengan telah menyediakan, malgré lui, semantik keinginan yang sesungguhnya.

Terkait, John R.Searle telah mencatat dengan jelas dalam bukunya tahun 1990 Intentionality bahwa, tidak seperti banyak keadaan mental, bahasa secara intrinsik tidak disengaja dalam arti terarah Brentano; sebaliknya, intensionalitas (tentang) bahasa secara ekstrinsik dipaksakan dengan sengaja mendekritkannya untuk berfungsi secara referensial.

Searle menunjukkan bahwa keadaan mental beberapa hewan dan anak-anak pra-linguistik yang sangat muda memang memiliki intensionalitas intrinsik tetapi tidak ada referensi linguistik.

Dengan demikian, adalah kesalahan hermeneutik yang mendasar untuk meluncur secara tidak sah dari intensionalitas non-semantik intrinsik (banyak, tetapi tidak semua) keadaan mental ke jenis semantik yang dipaksakan yang dimiliki oleh bahasa.

Selain itu, beberapa gejala neurotik yang menjadi perhatian psikoanalis, seperti depresi yang menyebar dan manik, kegembiraan yang tidak terarah bahkan tidak memiliki intensionalitas Brentano.

Namun beberapa versi dari rekonstruksi hermeneutik dari perusahaan psikoanalitik telah dianut dengan sigap oleh sejumlah besar analis tidak kurang dari profesor di departemen humaniora universitas.

Penganut psikoanalisisnya melihatnya sebagai membeli absolusi untuk teori dan terapi mereka dari kriteria validasi wajib untuk hipotesis kausal dalam ilmu empiris, meskipun psikoanalisis penuh dengan hipotesis seperti itu.

Bentuk pelarian dari pertanggungjawaban ini juga memberi pertanda buruk bagi masa depan psikoanalisis, karena metode para juara rekonstruksi hermeneutik psikoanalisis belum melahirkan satu hipotesis penting baru.

Sebaliknya, rekonstruksi mereka adalah seruan pertempuran ideologis negativistik yang penolakan aspirasi ilmiah Freud menandakan kematian warisannya dari sterilitas belaka, setidaknya di antara mereka yang menuntut validasi teori dengan bukti yang meyakinkan.

Pemikiran Freud Mengenai Agama Teistik

Dalam esainya tahun 1933 The Question of a Weltanschauung, Freud menilai teisme di bawah label agama dan menulis: Agama adalah upaya untuk menguasai sensor dunia menyedihkan di mana kita berada melalui dunia harapan yang telah kita kembangkan di dalam diri kita sebagai akibat dari kebutuhan biologis dan psikologis.

Tapi agama tidak bisa mencapai ini.

Doktrin-doktrinnya memiliki jejak waktu di mana mereka muncul, masa-masa bodoh dari masa kanak-kanak umat manusia.

Penghiburannya tidak layak dipercaya.

Pengalaman mengajarkan kita bahwa dunia bukanlah tempat penitipan anak.(S.E., 1933, 22:168).

Dan dalam kritiknya tahun 1927 terhadap teisme yang berjudul The Future of an Illusion, ia menekankan prioritas logis dari ateismenya vis-à-vis psikologi teismenya: Tidak ada yang saya katakan di sini yang bertentangan dengan nilai kebenaran agama-agama yang memerlukan dukungan psikoanalisis; itu telah dikatakan oleh orang lain jauh sebelum analisis muncul.

Jika penerapan metode psiko-analitis memungkinkan ditemukannya argumen baru yang menentang kebenaran agama, tant pis [lebih buruk lagi] untuk agama; tetapi para pembela agama dengan hak yang sama akan menggunakan psikoanalisis untuk memberikan nilai penuh pada signifikansi afektif dari doktrin-doktrin agama. (S.E., 1927, 21:37).

Hak yang diakui dari partisan agama ini mungkin merupakan acuan kepada teman Freud Oskar Pfister, seorang pendeta Lutheran dan jagoan penggunaan psikoanalisis dalam pekerjaan pastoral.

Terkait, meskipun, seperti Freud, juga seorang ateis berkomitmen, Karl Marx telah menyatakan simpati untuk pencarian pelipur lara dalam menghadapi cobaan dan kesengsaraan hidup.

Marx menulis: “Agama … adalah … protes terhadap kesusahan yang nyata.

Agama adalah keluh kesah makhluk yang tertindas, jantung dari dunia yang tak berperasaan, sebagaimana ia adalah ruh dari situasi yang tidak spiritual.

Itu adalah candu rakyat.” (FEUER 1959, P.523).

Penggunaan istilah opium oleh Marx di sini untuk mencirikan fungsi agama yang menghibur adalah deskriptif daripada merendahkan: Pada masanya, opium adalah anodyne yang umum digunakan, tersedia tanpa resep.

Freud menyatakan bahwa keyakinan agama yang ditimbulkan oleh sinergisme dari tiga jenis yang sangat berbeda dari keinginan yang kuat dan tak kenal lelah.

Dan untuk masing-masing dari trio keinginan ini, dia menduga skenario berbeda yang menentukan konten dan mode operasinya.

Seperti yang dia tunjukkan, set pertama dari asumsi psikogenetik ini menampilkan motif keinginan yang sebagian besar sadar atau nyata, alih-alih menjadi keinginan yang ditekan yang didalilkan oleh teori psikoanalitik.

Dengan demikian, komponen psikologi triadik agama Freud ini tidak bergantung pada ajaran psikoanalitik teknisnya.

Tapi apa keinginan sadar kuno yang relevan? Dia menjelaskan dengan fasih dalam bukunya tahun 1927 The Future of an Illusion: … kesan menakutkan tentang ketidakberdayaan di masa kanak-kanak membangkitkan kebutuhan akan perlindungan—perlindungan melalui cinta—yang disediakan oleh ayah; dan pengakuan bahwa ketidakberdayaan ini berlangsung sepanjang hidup membuatnya perlu untuk berpegang teguh pada keberadaan seorang ayah, tetapi kali ini yang lebih kuat.

Jadi aturan yang baik dari Penyelenggaraan Ilahi menghilangkan ketakutan kita akan bahaya kehidupan; pembentukan tatanan dunia moral memastikan pemenuhan tuntutan keadilan, yang begitu sering tetap tidak terpenuhi dalam peradaban manusia; dan perpanjangan kehidupan duniawi dalam kehidupan masa depan menyediakan kerangka lokal dan temporal di mana keinginan-keinginan ini akan terjadi.

Jawaban atas teka-teki yang menggoda keingintahuan manusia, seperti bagaimana alam semesta dimulai atau apa hubungan antara tubuh dan pikiran, dikembangkan sesuai dengan asumsi yang mendasari sistem ini (S.E., 1927, 21:30).

Maklum, karena itu, pelindung, pencipta, dan pemberi hukum semuanya digabung menjadi satu.

Tidak heran, kata Freud (S.E., 1933, 22:163-164), bahwa dalam satu tarikan napas yang sama, Immanuel Kant menggabungkan langit berbintang di atas, dan hukum moral di dalamnya karena keduanya menakjubkan.

Lagi pula, Freud bertanya secara retoris, “apa hubungannya benda-benda langit dengan pertanyaan apakah satu makhluk manusia mencintai makhluk lain atau membunuhnya?” Dan dia menjawab: “Ayah yang sama (atau agen orang tua) yang memberi anak itu hidup dan menjaganya dari bahaya, mengajarinya juga apa yang bisa dia lakukan dan apa yang harus dia tinggalkan” (S.E., 1933, 22:164).

Sejauh penggambaran psikogenetik Freud tentang agama menggambarkannya sebagai produk dari keinginan sadar, catatannya tidak hanya mengacu pada Ludwig A.

Feuerbach, tetapi juga pada psikologi akal sehat.

Bagaimanapun, setidaknya prima facie, sudah menjadi hal yang lumrah bahwa orang berusaha menghindari kecemasan, dan oleh karena itu mereka cenderung menyambut penggantian keyakinan yang mengancam dengan keyakinan yang meyakinkan.

Oleh karena itu, untuk singkatnya, komponen psikologi triadik agama Freud ini dapat ditetapkan sebagai “hipotesis akal sehat”, yang tidak berarti, bagaimanapun, itu jelas benar.

Masing-masing dari dua komponen lain dari trinitas ini adalah seperangkat klaim psikoanalitik, yang menegaskan operasi motif yang ditekan.

Namun mereka berbeda satu sama lain, karena salah satunya bergantung pada teori Freud tentang perkembangan psikoseksual individu manusia, sementara yang lain terdiri dari averral etnopsikologis dan psikohistoris yang berkaitan dengan evolusi spesies kita secara keseluruhan.

Dengan demikian, asumsi psikoanalitik sebelumnya dapat disebut ontogenetik, sedangkan yang terakhir dapat diberi label filogenetik.

Keabsahan potret psikogenetik dari keyakinan agama tergantung pada manfaat pembuktian hipotesis psikologis penjelas yang dikemukakan olehnya.

Bahkan komponen akal sehat dari triad Freud tunduk pada peringatan ini.

Mengangkat kritik dari para pendahulunya yang agung, dia menerima begitu saja bahwa tidak ada keyakinan dalam argumen apa pun tentang keberadaan Tuhan yang ditawarkan oleh orang-orang beriman.

Tetapi dia menggabungkan penilaian filosofis ini dengan klaim motivasi yang berani bahwa orang beriman yang bagaimanapun mengemukakan bukti-bukti seperti itu, pada kenyataannya, sendiri tidak tergerak oleh mereka, ketika memberikan persetujuan pada teisme.

Sebaliknya, ia mempertahankan, secara psikologis persetujuan ini berasal dari emosi atau afektif.

Dengan demikian dia mengatakan kepada kita bahwa secara motivasi, ekskogitasi dialektis yang ditawarkan sebagai bukti keberadaan adalah rasionalisasi post hoc di mana fasad intelektual yang rumit menggantikan keinginan mendalam yang benar-benar meyakinkan para teolog.

Berbicara secara epigram dalam konteks lain, Freud mengutip Falstaff Shakespeare yang mengatakan bahwa alasan adalah “sebanyak blackberry” (S.E., 1914, 14:24).

Tampaknya pada dasarnya masalah fakta psikologis empiris apakah konstituen akal sehat potret psikogenetik agama Freud adalah suara.

Namun, tidak jelas bagaimana merancang tes yang meyakinkan bahkan untuk hipotesis ini.

Perlu diketahui bahwa desain yang diperlukan harus memiliki dua kemampuan epistemik sebagai berikut: (1) perlu menghasilkan bukti yang mendukung validitas penjelasan fungsional keyakinan agama sebagai penurun kecemasan; mungkin penjelasan ini mendalilkan semacam stabilisasi servomekanisme psikis yang bereaksi secara homeostatis terhadap ancaman psikologis; dan, selanjutnya, (2) tes yang diperlukan setidaknya harus mampu mengurutkan intensitas keinginan untuk melepaskan diri dari kecemasan, dibandingkan dengan motivasi persuasif dari bukti-bukti keberadaan teologis.

Mungkin kegelisahan orang-orang percaya yang mengalami siklus keraguan dan kepercayaan telah mencapai beberapa cara untuk memenuhi kondisi pertama dengan metode variasi yang menyertainya Mill.

Bagaimanapun, tampaknya keyakinan fideis yang eksplisit tentang keberadaan Tuhan—yang memang tidak didasarkan pada argumen apa pun—membutuhkan penjelasan psikologis dalam kaitannya dengan motif keinginan! Persyaratan kedua, bagaimanapun, tampaknya memang sangat sulit, meskipun tidak menjamin untuk membatasi kecerdikan peneliti empiris potensial.

Itu juga harus dipenuhi, karena klaim berani Freud bahwa bahkan argumen terbaik untuk keberadaan Tuhan tidak akan meyakinkan pikiran besar yang memajukan mereka, kecuali keinginan diam-diam yang lebih kuat telah membawa hari itu, atau telah mendorong intelek ini.

untuk berdusta.

Tetapi perhatikan bahwa, sejauh ini, penggambaran Freud tentang motif-motif keyakinan agama telah dengan cermat menahan diri untuk tidak mengklaim keyakinan ini salah, meskipun ia kemudian mengakui kepalsuannya, setelah menyatakan bahwa itu adalah delusi.

Oleh karena itu, apa pun kesulitan empiris dalam memvalidasi potret psikogenetiknya, itu hampir tidak sama dengan komisinya atas kekeliruan genetik usang, sebuah mode kesimpulan yang telah dia tolak secara eksplisit melalui penafian dan kualifikasi.

Sesuai dengan diagnosisnya tentang agama sebagai fiksasi kekanak-kanakan yang tidak sehat, Freud menganjurkan—sebagai eksperimen yang layak dilakukan—bahwa anak-anak diberi pendidikan yang tidak religius.

Tetapi dia berusaha keras untuk segera mengatakan: “Jika eksperimen terbukti tidak memuaskan, saya siap untuk menghentikan reformasi dan kembali ke penilaian saya sebelumnya yang murni deskriptif bahwa manusia adalah makhluk dengan kecerdasan lemah yang diatur oleh keinginan naluriahnya” ( S.E., 1927, 21:48–49).

Dua komponen psikoanalitik dari psikologi triadik Freud tentang teisme—ontogeni dan filogeninya—bahkan lebih dari konstituen akal sehat pra-psikoanalitiknya, sangat membutuhkan bukti keberadaan dua jenis keinginan yang berbeda didalilkan oleh mereka.

Sejauh bahkan keberadaan keinginan-keinginan tersembunyi ini dipertanyakan, seseorang tetap kurang yakin, ketika diberitahu bahwa mereka berkontribusi secara signifikan pada asal-usul awal dan kemudian bertahannya keyakinan agama.

Ini adalah akibat wajar dari pemeriksaan bukti dari hipotesis terkait bahwa ontogeni psikoanalitik teisme masih tidak memiliki jaminan pembuktian yang meyakinkan (Grunbaum 1984, 1993).

Tetapi Freud tidak puas membatasi dirinya pada ketergantungan penjelasan pada pencarian sadar untuk pengurangan kecemasan, dan pada ontogeni teismenya.

Sebaliknya, ia melanjutkan untuk mengembangkan filogeni psikoanalitik teisme (S.E., 1913, 13:100).

Dalam pandangannya, etnopsikologi historis ini merupakan perluasan yang valid dari psikoanalisis.

Seperti yang dia lihat, dengan menggabungkan etnografi dengan psikoanalisis, ia telah melihat perangkat ketiga dari keinginan kuat yang bersatu secara sinergis dengan dua kelas lain dari tiga serangkai ini, dan membuat psikogenesis kepercayaan kepada Tuhan Bapa menjadi lebih penting.

Oleh karena itu dia menyatakan: “Kami sekarang mengamati bahwa gudang ide-ide keagamaan tidak hanya mencakup pemenuhan keinginan tetapi juga ingatan sejarah yang penting.

Pengaruh masa lalu dan masa kini yang bersamaan ini harus memberi agama kekayaan kekuatan yang benar-benar tak tertandingi” (S.E., 1927, 21:42).

Meskipun berani dan cerdik, filogeni teisme psikoanalitik Freud meragukan, jika hanya karena ia mengasumsikan warisan Lamarckian dari ingatan rasial yang ditekan.

Lebih jauh, bertentangan dengan evolusi seragam agama-agama yang disyaratkan oleh penjelasannya, ilmu sejarah yang lebih baru tampaknya menyerukan pluriformitas perkembangan, seperti yang ditunjukkan oleh Hans Küng dalam bukunya tahun 1979 Freud and the Problem of God (hal.67).

Esai Profesor Edward Erwin Psikoanalisis: Teori, Terapi, dan Metode Penyelidikan yang Dibuat oleh Sigmund Freud (1856–1939) di sini mencakup post Freudian.

Rekomendasi Video Mengenai Sigmund Freud