Biografi dan Pemikiran Filsafat Pierre Gassendi

Pierre Gassendi, filsuf dan ilmuwan Epikuros dan skeptis Prancis abad ketujuh belas terkemuka, lahir di Champtercier, sebuah desa Provençal di Prancis.

Dia belajar di Digne dan Aix-en-Provence dan diangkat sebagai profesor retorika di Digne pada usia dua puluh satu.

Pada tahun 1614 ia menerima gelar doktor dalam bidang teologi di Avignon.

Dia ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1616 dan diangkat sebagai profesor filsafat di Aix.

Dari 1617 hingga 1623 ia memberi kuliah tentang filsafat Aristoteles, mengembangkan kritik yang kuat terhadapnya.

Pierre Gassendi
Pierre Gassendi

Karya pertamanya yang diterbitkan, Exercitationes Paradoxica Adversus Aristoteleos (1624), dimaksudkan untuk diikuti oleh enam bagian lagi, yang hanya bagian kedua, yang diterbitkan secara anumerta, yang ditulis.

Ini berisi serangan terhadap pemikiran Aristoteles dan bagian dari skeptisisme Gassendi yang dikurangi.

Setelah satu tahun di Digne, di mana ia melakukan berbagai tugas gerejawi, Gassendi mengunjungi Paris untuk waktu yang singkat pada tahun 1625 dan menjadi ramah dengan pemikir avant-garde seperti Francois de La Mothe le Vayer dan Marin Mersenne.

Dia melanjutkan penelitian astronomi yang dia mulai di Provence, dan, dengan matematikawan Claude Mydorge (1585-1647), mengamati gerhana bulan.

Catatan astronomi Gassendi yang cermat dari tahun 1618 hingga 1655 diterbitkan setelah kematiannya.

Dia juga terlibat dalam banyak studi ilmiah dengan pelindungnya, Nicolas-Claude Fabri de Pieresc (1580-1637).

Penemuannya tentang perihelion Merkurius merupakan dukungan penting bagi teori Copernicus pada saat itu.

Gassendi kembali ke Paris pada 1628, tinggal di sana sampai Agustus 1629, dan kemudian menghabiskan sembilan bulan di Flanders dan Belanda, di mana ia bertemu banyak ilmuwan dan cendekiawan terkemuka.

Dia menghabiskan tahun-tahun berikutnya sebagian di Paris dan sebagian di Provence, menerbitkan karya ilmiah tentang astronomi dan fisika dan menyajikan serangan skeptis terhadap Herbert dari Cherbury dan Rosicrucian Robert Fludd.

Dia melakukan studi intensif tentang atomisme Epicurean, subjek yang dia minati selama beberapa waktu.

Hasil penelitian ini menjadi bagian dasar dari tulisan-tulisannya di kemudian hari.

Pada 1634 Gassendi terpilih sebagai rektor Katedral Digne.

Pada 1641 ia dikirim ke majelis pendeta Prancis di Paris dan selama kunjungan ini mengajar filsafat kepada Molière muda (1622-1673).

Gassendi diangkat ke kursi matematika di Royal College (sekarang Collge de France) pada 1645, tetapi karena kesehatannya yang buruk dia jauh dari posnya dari 1648 ke 1653.

Dia jatuh sakit pada 1654 dan meninggal pada tahun berikutnya.

Kecuali serangan awalnya terhadap Aristotelianisme, Rosicrucianisme Fludd, dan Herbert dari Cherbury, karya filosofis Gassendi berasal dari tahun 1640-an dan seterusnya.

Pada tahun 1641, atas permintaan Mersenne, Gassendi menulis keberatannya terhadap René Descartes’s Méditations (“Set Keberatan Kelima”).

Jawaban tegas Descartes membuat Gassendi memperluas kritiknya ke dalam Disquisitio Metaphysica yang besar, selesai pada tahun 1642 dan diterbitkan di Amsterdam pada tahun 1644.

Dia menerbitkan tiga karya tentang Epicurus dan filosofinya antara tahun 1647 dan 1649: De Vita et Moribus Epicuri (1647), Animadversiones di Decimum Libri Diogenis Laertii, qui est de Vita, Moribus Plascitisque Epicuri (1649), dan Syntagma Philosophiae Epicuri, cum Refutationibus Dogmatum, Quae Contra Fidem Christianum ab eo Asserta Sunt (1649).

Tulisan-tulisan filosofisnya yang paling penting hanya muncul secara anumerta, dalam edisi 1658 dari karya-karyanya yang lengkap.

Perlakuannya secara keseluruhan terhadap masalah filosofis muncul di Syntagma Philosophicum (Opera, volume 1 dan 2) dan di bagian kedua dari karya pertamanya, Exercitationes, yang menyajikan skeptisisme konstruktif atau mitigasinya.

LATIHAN Pemikiran Gassendi berkembang dari skeptisisme yang cukup menyeluruh, sangat dipengaruhi oleh Sextus Empiricus, Michel Eyquem de Montaigne, Pierre Charron, dan Francisco Sanches, ke apa yang disebutnya melalui media antara skeptisisme dan dogmatisme.

Media via melibatkan skeptisisme epistemologis mendasar dan bentuk hipotetis atomisme Epicurean yang dimodifikasi untuk menghilangkan aspek-aspek pemikiran Epicurus yang bertentangan dengan doktrin Kristen.

Pada bagian pertama Exercitationes Gassendi, mengikuti tradisi Francesco Patrizi dan Peter Ramus, mencoba menunjukkan semua aspek Aristotelianisme yang salah atau meragukan.

Bagian kedua menyatakan serangan terhadap semua orang yang mengaku telah menemukan pengetahuan yang diperlukan dan tak terbantahkan tentang sifat sebenarnya dari segala sesuatu.

Pengetahuan kita tentang dunia, tegas Gassendi, hanya berasal dari pengalaman indrawi.

Kami tidak dapat sampai pada prinsip pertama yang benar-benar benar dan definisi nyata atau esensial, karena induksi dari pengalaman tidak pernah dapat menghasilkan preposisi universal tertentu.

Tidak peduli berapa banyak data yang dikumpulkan, contoh negatif mungkin masih muncul di masa mendatang.

Bahkan jika kita entah bagaimana berhasil menemukan beberapa definisi asli dan prinsip pertama, tidak ada pengetahuan ilmiah lebih lanjut tentang alam yang dapat diperoleh dengan menggunakan penalaran silogistik, karena, seperti yang telah dilakukan oleh para Pyrrhonis Yunani sendiri, kebenaran premis silogisme tergantung pada pengetahuan anteseden bahwa kesimpulannya benar.

Kesimpulannya adalah bagian dari pembuktian premis atau silogisme tidak membuktikan apa-apa, karena tidak diketahui apakah premis itu benar.

Di bagian penutup, Gassendi melancarkan serangan terkuatnya terhadap kemungkinan memperoleh pengetahuan yang diperlukan tentang dunia.

Dengan menggunakan argumen-argumen skeptis kuno, ia mencoba menunjukkan bahwa semua yang dapat kita ketahui hanyalah bagaimana segala sesuatu tampak, bukan bagaimana mereka sebenarnya berada dalam diri mereka sendiri.

Kita dapat mengetahui bahwa madu tampak manis, tetapi kita tidak dapat mengetahui apakah itu benar-benar manis.

Berdasarkan penampilan, kita tidak dapat mengatakan apa sifat sebenarnya dari segala sesuatu yang menghasilkan efek seperti itu pada kita.

Pengalaman indera terlalu bervariasi untuk menyediakan sarana apa pun untuk menentukan seperti apa realitas berdasarkan apa yang dirasakan.

Kami tidak memiliki sarana penalaran apa pun dari pengalaman hingga apa yang menyebabkannya.

Kami bahkan tidak dapat menetapkan kriteria pengetahuan sejati apa pun.

Oleh karena itu, kita hanya dapat menyimpulkan bahwa tidak ada yang dapat diketahui tentang realitas.

Namun, dalam karya awal ini, Gassendi bersikeras agar kita dapat mengembangkan ilmu-ilmu yang bermanfaat tentang penampakan.

Selama kita membatasi kesimpulan kita pada dunia pengalaman, kita tidak akan bertentangan dengan kebenaran ilahi, atau menerima teori dogmatis yang meragukan tentang realitas yang tidak dipahami.

Teori-teori semacam itu, baik metafisika atau matematis, adalah dugaan-dugaan yang lancang yang tidak memiliki nilai apa pun.

keberatan terhadap descartes Pada periode tengahnya, Gassendi menantang mereka yang mengklaim telah menemukan beberapa cara untuk mengetahui sifat sebenarnya dari segala sesuatu.

Dia menggunakan berbagai argumen skeptis terhadap naturalis Renaisans dan melawan “filsuf baru” terkemuka seperti Herbert dari Cherbury dan Descartes.

Dua surat Gassendi terhadap De Veritate Herbert (di mana yang terakhir mengklaim telah membantah skeptisisme) menggunakan argumen tentang keragaman pengalaman dan ketidaksepakatan di antara individu untuk melawan gagasan umum Herbert dan teori persetujuan bersama.

Dalam “Set Keberatan Kelima” dan Disquisitio Metaphysica, Gassendi mengubah argumentasi skeptis terhadap Cartesianisme.

Dia mencoba menunjukkan metode keraguan Descartes menggambarkan apa yang diklaim oleh para skeptis selama berabad-abad.

Kemudian Gassendi menantang kesimpulan dogmatis positif Descartes.

Gassendi berpendapat bahwa kriteria Cartesian yang dibanggakan tentang pengetahuan sejati (yaitu kejelasan dan perbedaan) tidak berguna, karena orang sering berpikir bahwa mereka memahami sesuatu dengan jelas dan jelas dan kemudian ternyata salah.

Oleh karena itu, untuk menggunakan kriteria ini, kriteria lain akan diperlukan untuk menentukan kapan sesuatu benar-benar jelas dan berbeda dan tidak hanya tampak begitu saja.

Selain itu, kriteria lain akan diperlukan untuk menggunakan kriteria kedua ini, dan seterusnya.

Puncak dari serangan Gassendi, yang disebut Descartes sebagai keberatan, adalah kemungkinan bahwa semua pengetahuan, bahkan jika itu jelas dan berbeda, mungkin bukan tentang apa pun di luar pikiran kita.

Jika ini bisa terjadi, maka semua pengetahuan yang diklaim ditemukan oleh Descartes mungkin imajiner atau fiktif.

Descartes melihat saran ini sebagai tantangan mendasar bagi sistemnya dan sebagai penolakan terhadap kemungkinan memperoleh pengetahuan tentang realitas apa pun selain pikiran kita sendiri.

Jawabannya terdiri dari menolak untuk menanggapi keberatan dengan serius, karena jika seseorang melakukannya, “berarti bahwa tidak ada yang dapat kita pahami, bayangkan, atau bayangkan dengan cara apa pun, yang harus diterima sebagai kebenaran, artinya kita harus tutup pintu sepenuhnya dengan alasan, dan puaslah menjadi monyet, atau burung beo, dan bukan lagi manusia” (Descartes, Oeuvres, C.Adam dan P.Tannery, eds.vol.IXA, 212).

Skeptisisme

Dalam tulisan-tulisannya selanjutnya, Gassendi berusaha mengembangkan skeptisisme yang dikurangi yang akan menunjukkan bagaimana kita dapat memiliki pengetahuan yang berharga tentang dunia penampakan dan bagaimana ilmu tentang dunia ini dapat dikembangkan, menggunakan atomisme Epicurean sebagai model hipotetis.

Teori matang Gassendi tentang pengetahuan kita tentang dunia muncul dalam Syntagma Philosophicum-nya, yang diterbitkan pada 1658 setelah kematiannya.

Karyanya sangat besar, berisi 1.

600 halaman folio, dicetak dalam dua kolom.

Ini dibagi menjadi tiga bagian umum, yang pertama berurusan dengan logika dan teori pengetahuan, yang kedua dengan alam, dan yang ketiga dengan etika.

Karena skeptisismenya, Gassendi tidak menganggap metafisika sebagai subjek yang serius sehingga ia menghilangkannya sepenuhnya dari bukunya.

Pada awalnya, Gassendi berusaha membangun jalan menuju pengetahuan yang berada di antara keraguan para skeptis dan jaminan penuh para dogmatis.

Baik pandangan bahwa kita tidak dapat mengetahui apa-apa maupun pandangan bahwa kita dapat mengetahui segala sesuatu tidak dapat dipertahankan.

Para skeptis mengakui bahwa kita dapat mengetahui bagaimana alam tampak bagi kita.

Tetapi mereka menyangkal bahwa kita dapat mengetahui lebih dari ini.

Sebaliknya, para dogmatis mengklaim bahwa kita dapat mengetahui sifat sebenarnya dari segala sesuatu, yang tidak tampak bagi kita.

Gassendi berpendapat, adalah melebih-lebihkan kekuatan pikiran manusia.

Namun, antara skeptisisme dan dogmatisme ada kemungkinan ketiga, yang disebut skeptisisme konstruktif atau mitigasi, penerimaan tesis meskipun dalam pengertian mendasar kita tidak dapat memperoleh pengetahuan tertentu tentang sifat realitas, kita tetap dapat memperoleh jenis pengetahuan yang kita butuhkan tidak memiliki alasan untuk meragukan dan itu akan cukup untuk memungkinkan kita memahami dunia.

Pengetahuan terbatas ini diperoleh pertama-tama dengan menerima apa yang jelas bagi kita, pengalaman indera kita, ditambah kesimpulan-kesimpulan tertentu yang jelas darinya, seperti bahwa segala sesuatu itu ada.

Tanda-tanda yang ditemukan dalam pengalaman indera memungkinkan kita untuk mengetahui tentang hal-hal lain yang tidak langsung terlihat oleh indra.

Para skeptis Yunani kuno telah mengakui bahwa, berdasarkan konjungsi konstan yang ditemukan dalam pengalaman, kita dapat menilai bahwa hal-hal tertentu yang sementara tidak tampak bagi kita adalah kasusnya, seperti ketika kita melihat asap, kita dapat menilai bahwa ada api.

Selain itu, kita juga dapat menilai, melalui kemampuan penalaran kita, bahwa pengalaman indera tertentu menunjukkan bahwa dunia memiliki ciri-ciri tertentu, meskipun kita tidak pernah bisa merasakan ciri-ciri ini.

Dengan demikian, kita bisa menilai dari munculnya keringat pada kulit yang memiliki pori-pori.

Jauh sebelum penemuan teleskop, Democritus mampu menilai dari warna putih Bima Sakti bahwa ia terdiri dari jumlah bintang yang tak terhitung banyaknya.

Jenis penalaran ini, yang membawa kita pada pengetahuan tentang dunia, didasarkan pada evaluasi yang cermat dan hati-hati dari informasi indera kita dengan alasan kita, ditambah kesimpulan, yang dibuat dari informasi ini, berdasarkan penalaran yang cermat dan pada prinsip-prinsip umum tertentu yang kita miliki dipelajari dari pengalaman.

Kesimpulan yang kita capai dengan cara ini tentang sifat dunia tidak diragukan lagi dan pada akhirnya dievaluasi dalam kaitannya dengan informasi masa depan yang diperoleh dari pengalaman (seperti dalam kasus Bima Sakti) dan dari kesimpulan ini dalam menjelaskan jalannya pengalaman kita.

Kami tidak menemukan kebenaran absolut dengan cara ini, tetapi hanya bayangan samar darinya.

Bayangan samar ini akan menjadi penjelasan ilmiah paling memuaskan yang dapat diberikan dari pengalaman dalam hal hipotesis (dikonfirmasi oleh pengalaman dan penalaran) bahwa dunia terdiri dari atom-atom yang bergerak.

Dalam hal teori pengetahuan ini, Gassendi meneliti berbagai sistem logis, kuno dan modern, untuk menyatakan metode terbaik untuk mencapai pengetahuan terbatas.

Banyak perangkat, menurut Gassendi, praktis tidak berguna.

Filosofi Francis Bacon dan Descartes memiliki cacat serius, klaim Gassendi.

Indra kita bisa salah, dan kita tidak bisa, apa pun yang kita lakukan, mencapai pengetahuan sejati tentang sifat batin segala sesuatu.

Tetapi metode logis yang didasarkan pada informasi indera yang dianalisis dengan cermat pada prinsip-prinsip umum yang tidak dapat dipertanyakan yang diperoleh dari pengalaman dan penalaran yang cermat, dan terus-menerus diperiksa dan diverifikasi, dapat berfungsi sebagai instrumen untuk mencapai kebenaran apa yang mungkin.

Atomisme

Menurut Gassendi apa yang dapat kita ketahui tentang dunia terdiri dari bentuk modifikasi dari atomisme Epicurus, yang dimodifikasi dalam hal ilmu pengetahuan pada waktu itu dan prinsip-prinsip agama yang dipertahankan Gassendi yang dia terima.

(Apakah Gassendi adalah seorang Kristen yang tulus telah, dan masih, diperdebatkan di antara para sarjana.) Setelah mensurvei dan mengkritik pandangan berbagai filsuf tentang sifat dunia, Gassendi menawarkan sebagai teori yang paling mungkin (tetapi tidak selalu benar.) pandangan bahwa komponen sebenarnya dari alam semesta adalah atom yang tidak dapat dibagi, bergerak di ruang kosong.

Atom-atom yang diduga dianggap telah diciptakan secara kekal oleh Tuhan, memiliki bentuk yang berbeda, dan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Gassendi tidak ingin atom yang dapat dideskripsikan secara matematis, karena dia khawatir ini akan mengarah pada semacam metafisika matematis.

Atom-atomnya memiliki ciri-ciri seperti pengalaman biasa.

Atom-atom itu bertabrakan dan agaknya hasil dari semua tumbukan itu adalah dunia yang kita rasakan.

Model mekanis yang terkait dengan pengalaman kita kemudian memungkinkan kita menemukan hukum empiris, membuat prediksi, dan menjelaskan hubungan antara berbagai jenis fenomena.

Dalam menghubungkan dunia fenomenal dengan dunia atom, tidak ada lagi kebutuhan untuk tujuan Aristotelian.

Menarik untuk temuan terbaru dari para ilmuwan seperti Evangelista Torricelli (1608-1647) dan Blaise Pascal, Gassendi menegaskan bahwa fitur penting dari atom adalah soliditas.

Selain itu, mereka memiliki sifat ekstensi, gambar, dan berat.

Mereka dianggap memiliki jenis konfigurasi yang ditemukan dalam pengalaman biasa, seperti roda gerobak dan rumah, daripada ukuran dan bentuk yang dapat dijelaskan secara matematis.

Gassendi memiliki ketidakpercayaan dari mereka yang menyatakan bahwa alam harus dijelaskan dalam istilah matematika, karena dia merasa bahwa mereka mungkin menganjurkan beberapa jenis teori metafisika Platonis tentang sifat realitas.

Tuhan telah menciptakan atom dan memberi mereka dorongan untuk bergerak ke bawah.

Mereka bergerak dengan kecepatan yang berbeda, dan karena alasan ini mereka saling bertabrakan.

Tumbukan mengubah arah atom, menyebabkan tumbukan lebih lanjut, dan seterusnya.

Berbagai perubahan yang terjadi di dunia, baik pada tingkat nyata maupun tidak nyata, dapat dijelaskan oleh pergerakan atom, tumbukan, dan kombinasinya.

Dengan demikian, dunia nyata dipahami sebagai mekanisme yang terdiri dari bagian-bagian kecil yang bergerak, atom.

Kualitas dan pergerakan atom cukup untuk menjelaskan perubahan di dunia nyata dan cara dunia tampak bagi kita.

Kualitas yang kita rasakan, warna, suara, rasa, bau, dan sebagainya (yang disebut kualitas sekunder), sebenarnya bukan sifat benda nyata.

Sebaliknya, itu adalah cara kita memahami berbagai gerakan atom ketika mereka memengaruhi organ indera kita.

Gassendi mulai memodifikasi teori Epicurean ketika dia membahas penyebab pergerakan atom.

Dia menerima tesis Skolastik bahwa penyebab utama gerak adalah Tuhan.

Bukti bahwa Tuhan itu ada adalah kepercayaan alami yang hampir universal tentang dewa dan kesimpulan yang diambil dari mengamati keteraturan di alam semesta, yaitu, bahwa harus ada pengatur atau perancang dunia.

Bahwa ada beberapa ateis ditepis oleh Gassendi sebagai mirip dengan keberadaan orang buta.

Bahwa beberapa orang tidak memiliki kemampuan dan kepercayaan manusia yang normal dan alami bukanlah alasan untuk meragukan keandalan kemampuan dan kepercayaan umat manusia lainnya.

Baik indera maupun kemampuan nalar kita memberi kita dasar yang memadai untuk menerima pandangan bahwa Tuhan itu ada.

Konsepsi seseorang tentang Tuhan adalah konsepsi yang mahatahu dan mahakuasa yang mahabijaksana dan mahabaik.

Dia adalah penulis dan pemberi petunjuk dan penyebab segala sesuatu yang ada dan segala sesuatu yang terjadi di dunia.

Gassendi secara khusus menolak pandangan Epicurus bahwa segala sesuatu dapat dijelaskan dan dijelaskan hanya dalam kerangka atom dan gerakannya.

Dari mana, dia bertanya, dari mana atom-atom itu berasal, dan apa yang membuat mereka bergerak? Lebih jauh lagi, jika dunia hanya dihasilkan oleh “kumpulan atom yang kebetulan”, mengapa atom tidak pernah, dengan sendirinya, membuat rumah, atau kuil, atau buku? Masing-masing tampaknya memerlukan perancang untuk mengatur atom dengan cara tertentu, dan begitu pula alam semesta pada umumnya.

Beralih dari peristiwa fisik ke peristiwa mental, Gassendi mencoba memberikan penjelasan atom tentang sifat jiwa.

Pertama, ia menunjukkan pengetahuannya yang luas dengan memeriksa pendapat banyak filsuf kuno yang berbeda tentang masalah ini.

Kemudian dia menawarkan teori yang tampaknya paling mungkin baginya; yaitu, bahwa jiwa binatang adalah objek material.

Meskipun kita tidak dapat melihat jiwa, akal budi meyakinkan kita bahwa jiwa itu pasti ada.

Berbagai proses yang terjadi pada makhluk hidup, seperti nutrisi, sensasi, dan gerakan, tidak dapat berlangsung jika tidak ada jiwa.

Tapi seperti apa jiwa itu? Ini adalah zat material lemah yang ada di dalam tubuh.

Itu seperti api halus, memberi kehidupan pada benda-benda jasmani seperti api menghangatkan benda-benda.

Jiwa manusia, bagaimanapun, lebih kompleks daripada jiwa binatang, yang terdiri dari dua bagian.

Yang pertama adalah jiwa irasional, yang material dan seperti jiwa makhluk hidup lainnya.

Ini menjelaskan proses vegetatif dan sensitif yang ada pada manusia.

Bagian dari jiwa manusia ini datang kepada kita dari orang tua kita.

Selain itu, kita memiliki fitur lain dari jiwa kita, elemen rasional yang, Gassendi menegaskan, bertentangan dengan pandangan Epicurus, tidak jasmani dan tidak berasal dari manusia lain, tetapi hanya dari Tuhan.

Bagian rasional dari jiwa kita, yang bertanggung jawab atas aktivitas intelektual kita yang lebih tinggi, juga abadi.

Epicurus telah berdebat tentang kematian jiwa, tetapi Gassendi dengan tegas bersikeras bahwa hanya jiwa binatang yang fana.

Sebagai bukti atas keyakinannya pada keabadian jiwa rasional, Gassendi berpendapat bahwa fakta bahwa itu tidak material cukup untuk menunjukkan bahwa itu abadi.

Lebih jauh lagi, kesepakatan universal umat manusia dalam hal ini ditawarkan sebagai bukti lain, serta pandangan bahwa pemerintahan dunia yang ilahi dan adil tampaknya membutuhkan keabadian manusia agar sistem penghargaan dan hukuman yang tepat dapat berfungsi.

Gassendi rupanya percaya bahwa tidak ada konflik antara atomisme dan pandangannya tentang manusia dan Tuhan.

Oleh karena itu, Katolik bisa cocok dengan catatan material yang ketat tentang dunia alami.

Dan meskipun Gassendi adalah seorang heliosentris, dia mencoba menyajikan pandangan astronomisnya sedemikian rupa sehingga tidak bertentangan dengan pandangan gereja dalam mengutuk Galileo Galilei.

Atomisme Gassendi sama lengkapnya dengan teori ilmiah seperti teori lain yang ditawarkan pada paruh pertama abad ketujuh belas.

Itu menyaingi Descartes.

Namun, seiring perkembangan ilmu pengetahuan di kemudian hari, gambar Gassendi digantikan oleh Isaac Newton dan lainnya.

Tidak ada penemuan penting yang diperhatikan ditujukan untuk program ilmiah besar Gassendi.

psikologi manusia Dalam pembahasannya tentang psikologi manusia, Gassendi menyajikan sebuah teori untuk menjelaskan bagaimana berbagai proses mental berlangsung.

Bagian ini memuncak dengan pemeriksaan sumber semua pengetahuan kita, yang, sampai batas tertentu, mengantisipasi pandangan yang muncul dalam An Essay about Human Understanding karya John Locke (1690).

Kemampuan sensasi dan imajinasi adalah umum bagi manusia dan hewan.

Gassendi bahkan menegaskan bahwa sensasi terjadi sampai batas tertentu pada tumbuhan dan mineral.

Sensasi terjadi melalui proses fisik yang melibatkan partikel material yang mempengaruhi organ indera dan menimbulkan sensasi, yang merupakan peristiwa fisik di otak.

Kemampuan imajinasi, yang juga mencakup ingatan, beroperasi pada jejak atau sisa-sisa kesan indera fisik.

Jejak ini dipahami sebagai gelombang di otak yang digerakkan oleh gerakan lain di tubuh dan kemudian menyebabkan gerakan lebih lanjut di otak, sehingga menimbulkan sensasi atau perasaan yang mirip dengan sensasi asli yang menyebabkan gelombang.

Sebagian besar kisah yang ditawarkan oleh Gassendi mirip dengan yang disajikan oleh filsuf materialistis Thomas Hobbes sezamannya.

Imajinasi memiliki tiga fungsi: pemahaman, penilaian, dan penalaran.

Kita dapat memahami, sebagai akibat dari gerakan gelombang, pengalaman dan sensasi yang tepat yang telah terjadi.

Karena gerakan-gerakan di dalam dan di luar kita, berbagai gelombang dapat diguncang di kemudian hari, sehingga kita sekarang dapat menyadari apa yang kita alami kemarin.

Juga, ciri-ciri yang berbeda dari pengalaman yang berbeda dapat dipahami pada saat yang sama, sehingga menimbulkan pemahaman tentang objek yang belum pernah dialami.

Jadi, misalnya, pemahaman kita tentang centaur dihasilkan dari pengalaman indera kita sebelumnya tentang seekor kuda dan manusia, ditambah aktivasi simultan dari bagian gelombang yang tersisa yang berasal dari masing-masing gelombang.

Penilaian dan penalaran, yang Gassendi tegaskan terjadi pada manusia dan binatang, melibatkan membandingkan pemahaman dan mengasosiasikannya bersama-sama sesuai dengan hubungan mereka dalam pengalaman aktual.

Kemampuan penilaian dan penalaran menempatkan berbagai kekhawatiran ke dalam urutan yang teratur berdasarkan urutan sensasi yang dialami, ditambah naluri alami yang membuat kita mengharapkan konsekuensi tertentu untuk mengikuti dari apa yang telah kita alami.

Sampai saat ini teori psikologi terperinci yang dihadirkan Gassendi sangat mirip dengan yang kemudian dikembangkan oleh para empiris Inggris dari Locke hingga John Stuart Mill.

Tetapi Gassendi juga menegaskan bahwa ada fakultas mental lain yang ada pada manusia, tetapi tidak pada hewan lain, yaitu kecerdasan atau pemahaman, yang dimiliki oleh jiwa rasional kita.

Dengan kecerdasan kita dapat mengetahui hal-hal yang tidak dapat dialami dalam sensasi, seperti Tuhan, ruang, dan waktu.

Dengan fakultas ini kita juga dapat mengetahui esensi abstrak dari hal-hal, yang melampaui kekuatan imajinasi.

Jadi, misalnya, imajinasi dapat mengetahui apa itu “manusia”, dalam hal sensasi yang diterima.

Tetapi, hakikat manusia, apa yang membuatnya menjadi dirinya, hanya dapat diketahui dengan kecerdasan.

Terakhir, fakultas mental tertinggi ini mampu kesadaran diri.

Itu dapat merefleksikan operasinya dan imajinasinya dan membuat kita sadar bahwa kita melihat, kita berpikir, dan seterusnya.

Dalam hal teori sifat jiwa ini Gassendi selanjutnya menawarkan pendapatnya tentang asal usul gagasan kita.

Dia menolak sepenuhnya teori Descartes dan Herbert dari Cherbury bahwa kita memiliki ide-ide bawaan.

Sebaliknya, Gassendi bersikeras pada prinsip yang diterima oleh Aristoteles dan Epicurus, bahwa tidak ada pemahaman yang tidak pertama dalam indra.

Pada awalnya, pikiran adalah tabula rasa, tablet kosong.

Semua gagasan khusus yang pernah diketahui pikiran, seperti gagasan matahari, baik datang langsung dari pengalaman inderawi atau hasil dari kombinasi unsur-unsur yang dilengkapi oleh indra.

Ide-ide umum atau abstrak dibentuk oleh kecerdasan dari kumpulan bahan-bahan indera.

Dalam hal ini informasi pengertian diperlukan, tetapi tidak cukup untuk menjelaskan gagasan umum, seperti gagasan “manusia”.

Kecerdasan melampaui data indra aktual dalam membentuk ide unik dari semua sensasi tertentu.

Berkenaan dengan ide-ide tentang hal-hal inkorporeal, yang tidak dapat diketahui oleh indera, pengalaman indera dan imajinasi memberikan kesempatan bagi pemahaman untuk memperoleh pengetahuan ini.

Karena pengalaman-pengalaman tertentu, pemahaman berpikir, merefleksikan, mengabstraksi, dan sampai pada ide-ide, seperti Tuhan.

Indra memberikan beberapa bahan dasar untuk ide-ide ini dan memberikan konteks di mana pemahaman alasan untuk mencapai konsepsi makhluk inkorporeal.

Jadi, semua ide baik berasal dari indera atau hasil dari kegiatan intelektual yang disebabkan atau disebabkan oleh informasi indera.

Namun, dalam kasus ide-ide abstrak dan ide-ide inkorporeal tergantung, isi sebenarnya tidak berasal dari pengalaman indera tertentu.

Prinsip-prinsip umum, seperti “Keseluruhan lebih besar daripada bagian,” dibentuk oleh induksi dari berbagai pengalaman tertentu.

Ketika semua pengalaman kami menunjukkan karakteristik yang sama, kami mencapai kesimpulan umum, yang kemudian menjadi dasar dari semua penalaran lebih lanjut.

Etika dan Agama

Bagian terakhir dari Syntagma berkaitan dengan etika.

Teori Gassendi hanyalah versi yang sedikit dimodifikasi dari hedonisme Epicurus.

Gassendi berpendapat bahwa setiap kesenangan, dianggap dalam dirinya sendiri, adalah baik dan semua hal yang dianggap baik hanya memiliki nilai dalam hal kesenangan yang mereka hasilkan.

Kehidupan yang sepenuhnya menyenangkan adalah kehidupan tanpa rasa sakit dan masalah.

Pada akhirnya, bagi Gassendi, kehidupan seperti itu hanya dapat dicapai oleh Tuhan.

Kita dapat mengurangi rasa sakit dalam hidup kita sebanyak mungkin dan dengan demikian mencapai kehidupan yang relatif baik.

Masalah utama dalam menafsirkan kontribusi Gassendi adalah menilai niat dan keyakinannya yang sebenarnya.

Ada perdebatan besar apakah Gassendi benar-benar seorang Kristen.

Dia telah dilihat baik sebagai pendiri materialisme modern, seorang skeptis terkemuka dan libertine, dan sebagai seorang Kristen yang serius mencoba untuk menemukan melalui media antara imannya dan ilmu pengetahuan baru.

Ada perdebatan panjang, terutama dalam sastra Prancis, tentang apa yang disebut Le cas Gassendi.

Dia adalah rekan dekat dari beberapa pemikir bebas Prancis terkemuka dan mengambil bagian dalam retret dengan mereka di mana mereka membual karena dapat berbicara dengan bebas tentang semua mata pelajaran.

Gassendi juga merupakan teman dekat dari beberapa tokoh gereja terkemuka seperti Mersenne.

Gassendi dan Mersenne memiliki pandangan yang sama tentang sains dan fondasinya.

Mereka sepakat bahwa sains tidak dapat menyangkal skeptisisme dan masing-masing menawarkan bentuk skeptisisme yang dikurangi sebagai cara untuk menjalankan sains yang bermanfaat tanpa metafisika.

Tidak ada yang pernah mempertanyakan ketulusan agama Mersenne, dan dia tetap berhubungan paling dekat dengan Gassendi.

Tidak ada tuduhan yang dibuat pada saat itu tentang pendapat atau aktivitas sesat dari pihak Gassendi.

Perdebatan tentang bagaimana menilai Gassendi masih berlanjut.

Penelitian terhadap beberapa tulisan teologisnya mengarah ke satu arah, materialismenya mengarah ke arah lain, dan hubungannya dengan tokoh-tokoh terkemuka saat itu, mulai dari Hobbes hingga Pascal, memungkinkan banyak interpretasi.

Gassendi adalah seorang pendeta sepanjang hidupnya dan dia bersahabat dengan tokoh-tokoh paling ortodoks dan paling tidak ortodoks pada masanya.

Sistem filosofisnya mewakili upaya hati-hati dan hati-hati untuk menjelaskan dunia sesuai dengan hasil sains baru dan pandangan resmi Gereja Katolik.

Dia mungkin telah melihat, seperti beberapa orang lain pada masanya, pentingnya nilai-nilai tradisi keagamaannya, warisan klasik, dan ilmu pengetahuan baru, dan pada saat yang sama sepenuhnya menghargai apa yang telah ditunjukkan oleh para skeptis tentang sifat manusia yang bisa salah.

Tidak seperti Montaigne, Charron, dan La Mothe Le Vayer (semuanya dia kagumi), dia tidak ingin menghancurkan hasil usaha manusia bersama dengan klaim manusia yang lancang dan meragukan.

Lebih seperti Sanches, dia ingin menemukan resolusi konstruktif untuk krisis skeptis Renaisans, tetapi tidak dalam bentuk dogmatisme baru Herbert dari Cherbury atau Descartes.

Hidup dalam tradisi agama besar, ia mencoba untuk menunjukkan bahwa dengan membuang Aristotelianisme dan dengan menerima kebijaksanaan para skeptis bersama dengan elemen-elemen tertentu dari Epicureanisme, iman dan penemuan-penemuan ilmiah baru dapat hidup berdampingan.

Gassendi mengadaptasi berbagai fitur filosofi Epicurus dengan keadaan pengetahuan pada zamannya, dan dia memodifikasi bagian-bagian tertentu dari teori Epicurus yang tidak sesuai dengan agama Kristen.

Hasilnya adalah teori semi-skeptis, semiempiris yang menggambarkan dunia dalam kerangka struktur atom.

Filosofi Gassendi tetap penting sepanjang abad ketujuh belas dan merupakan alternatif modern utama untuk Descartes.

Itu mulai kehilangan daya tarik dan pentingnya setelah perkembangan teori ilmiah Newton.

Banyak elemen dasar filsafat Inggris kemudian muncul dalam pandangan Gassendi, dan dia mungkin memiliki pengaruh besar pada pemikir seperti Hobbes dan Locke.

Pengaruh dan Signifikansi

Gassendi adalah salah satu filsuf dan ilmuwan terkemuka di awal abad ketujuh belas.

Dia adalah saingan dan kritikus Descartes yang paling penting, dan dia memiliki peran penting dalam kebangkitan ide-ide para skeptis dan atomis Yunani kuno.

Gassendi memulai karir intelektualnya sebagai seorang skeptis; pengikut setia Sextus Empiricus dan Montaigne.

Perlahan-lahan, dia mengurangi skeptisismenya dalam menghadapi revolusi ilmiah saat itu, di mana dia memainkan peran utama, dan dia semakin banyak mengadopsi penjelasan materialistis tentang dunia berdasarkan teori kuno Epicurus.

Meskipun seorang imam Katolik terkemuka pada zamannya, Gassendi mengembangkan salah satu teori pertama yang sepenuhnya mekanistik dan materialistik di zaman modern.

Ide Gassendi dan banyak pengaruh di abad ketujuh belas.

Meskipun ia menerbitkan karyanya dalam buku-buku tebal Latin besar, sebuah ringkasan Perancis dibuat di bagian akhir abad ini dan banyak bagian dari karyanya muncul dalam bahasa Inggris.

Ide-idenya diajarkan di sekolah-sekolah Yesuit di Prancis, universitas-universitas Inggris, dan bahkan lembaga-lembaga yang baru didirikan di Amerika Utara.

Karena kemiripan yang erat antara empirisme skeptis Gassendi dan beberapa bagian utama Esai Locke tentang Pemahaman Manusia, ada banyak diskusi tentang apakah Locke dipengaruhi oleh Gassendi atau menggunakan beberapa karyanya.

Telah ditemukan bahwa salah satu karya utama Gassendi tentang Epicurus muncul dalam bahasa Inggris pada tahun 1659 dalam History of Philosophy karya Thomas Stanley, sebuah karya yang diketahui Locke.

Locke juga pernah bertemu dengan beberapa murid Gassendi di Prancis, jadi mungkin saja ada pengaruh yang terjadi.

Atomisme Gassendi tidak pernah menghubungkan dirinya dengan temuan ilmiah dasar, sehingga atomisme modern harus dimulai dari tempat lain.

Ada lebih banyak minat pada Gassendi dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak konferensi diadakan untuk ulang tahunnya yang ke-400 pada tahun 1992, dengan eksplorasi banyak aspek pemikiran dan kegiatannya, dan penelitian ilmiahnya terbukti penting dalam sejarah botani, geologi, dan bidang lainnya.

Ada minat yang tumbuh dalam kritiknya terhadap filsafat Cartesian dan dia sekarang dilihat sebagai pemikir orisinal yang benar-benar orisinal.