Penelitian tindakan berbeda dari metode penelitian konvensional dalam tiga hal mendasar :

  • Tujuan utamanya adalah perubahan sosial.
  • Anggota sampel penelitian menerima tanggung jawab untuk membantu menyelesaikan masalah yang menjadi fokus penyelidikan.
  • Hubungan antara peneliti dan partisipan studi lebih kompleks dan tidak terlalu hierarkis.

Paling sering, penelitian tindakan dipandang sebagai proses yang menghubungkan teori dan praktik di mana sarjana-praktisi mengeksplorasi situasi sosial dengan mengajukan pertanyaan, mengumpulkan data, dan menguji hipotesis melalui beberapa siklus tindakan.

Tujuan paling umum dari penelitian tindakan adalah untuk membimbing para praktisi ketika mereka berusaha untuk mengungkap jawaban atas masalah kompleks dalam disiplin ilmu seperti pendidikan, ilmu kesehatan, sosiologi, atau antropologi.

Penelitian Tindakan (Action Research)
Penelitian Tindakan (Action Research)

Penelitian tindakan biasanya didukung oleh cita-cita keadilan sosial dan komitmen etis untuk meningkatkan kualitas hidup di lingkungan sosial tertentu.

Oleh karena itu, tujuan penelitian tindakan sama uniknya dengan setiap studi sebagai konteks peserta; keduanya menentukan jenis metode pengumpulan data yang akan digunakan.

Karena penelitian tindakan dapat merangkul metode ilmu pengetahuan alam dan sosial, penggunaannya tidak terbatas pada pendekatan positivis atau heuristik.

Ini, seperti yang ditunjukkan John Dewey, merupakan sikap penyelidikan daripada metodologi penelitian tunggal.

Entri ini menyajikan sejarah singkat penelitian tindakan, menjelaskan beberapa elemen penting penelitian tindakan, dan menawarkan kasus-kasus yang mendukung dan menentang penggunaan penelitian tindakan.

Perkembangan Sejarah Meskipun tidak secara resmi dikreditkan dengan pengarang istilah penelitian tindakan, Dewey mengusulkan lima fase penyelidikan yang paralel dengan beberapa proses penelitian tindakan yang paling umum digunakan, termasuk rasa ingin tahu, intelektualisasi, hipotesis, penalaran, dan pengujian hipotesis melalui tindakan.

Proses rekursif dalam penyelidikan ilmiah ini penting bagi kebanyakan model penelitian tindakan kontemporer.

Karya Kurt Lewin sering dianggap mani dalam membangun kredibilitas penelitian tindakan.

Dalam antropologi, William Foote Whyte melakukan penyelidikan awal menggunakan proses penelitian tindakan yang mirip dengan Lewin.

Dalam ilmu kesehatan, Reginald Revans menamai proses pembelajaran tindakan sambil mengamati proses tindakan sosial antara perawat dan penambang batu bara di Inggris.

Di bidang pendidikan emansipatoris, Paulo Freire diakui sebagai salah satu yang pertama melakukan penelitian tindakan yang ditandai dengan keterlibatan peserta dalam kegiatan sosial politik.

Pusat gerakan penelitian tindakan bergeser dari Amerika Utara ke Inggris pada akhir 1960-an.

Lawrence Stenhouse berperan penting dalam merevitalisasi penggunaannya di kalangan praktisi perawatan kesehatan.

John Elliott memperjuangkan suatu bentuk penelitian tindakan pendidikan di mana peneliti-sebagai-peserta mengambil tanggung jawab yang lebih besar untuk perubahan individu dan kolektif dalam praktik pengajaran dan perbaikan sekolah.

Selanjutnya, tahun 1980-an menjadi saksi lonjakan kegiatan penelitian tindakan yang berpusat di Australia.

Wilfred Carr dan Stephen Kemmis menulis Becoming Critical, dan The Action Research Planner karya Kemmis dan Robin McTaggart menginformasikan banyak penyelidikan pendidikan.

Carl Glickman sering dikreditkan dengan minat Amerika Utara yang diperbarui dalam penelitian tindakan di awal 1990-an.

Dia menganjurkan penelitian tindakan sebagai cara untuk memeriksa dan menerapkan prinsip-prinsip pemerintahan yang demokratis; minat ini bertepatan dengan meningkatnya selera Amerika Utara untuk metodologi postmodern seperti penyelidikan pribadi dan narasi biografis.

Karakteristik Penelitian Tindakan

Refleksi

Refleksi terfokus adalah elemen kunci dari kebanyakan model penelitian tindakan.

Salah satu kegiatan penting untuk refleksi disebut sebagai metakognisi, atau berpikir tentang berpikir.

Para peneliti merenungkan proses penelitian bahkan ketika mereka sedang melakukan tugas-tugas yang telah menimbulkan masalah dan, selama pekerjaan mereka, memperoleh solusi dari pemeriksaan data.

Aspek lain dari refleksi adalah kehati-hatian, atau pembelajaran-praktik.

Praktisi penelitian tindakan biasanya melanjutkan melalui berbagai jenis refleksi, termasuk yang berfokus pada kecakapan teknis, asumsi teoretis, atau masalah moral atau etika.

Tahapan-tahapan tersebut juga digambarkan sebagai learning for practice, learning in practice, dan learning from practice.

Learning for practice melibatkan aktivitas berbasis inkuiri dari kesiapan, kesadaran, dan pelatihan yang dilakukan secara kolaboratif oleh peneliti dan peserta.

Pembelajaran dalam praktik mencakup perencanaan dan penerapan strategi intervensi, serta mengumpulkan dan memahami bukti yang relevan.

Belajar dari praktek meliputi kegiatan puncak dan perencanaan penelitian masa depan.

Refleksi merupakan bagian integral dari kebiasaan berpikir yang melekat dalam eksplorasi ilmiah yang memicu tindakan eksplisit untuk perubahan.

Baca Juga:  Akuntabilitas dalam Penelitian

Iterasi

Sebagian besar penelitian tindakan bersifat siklis dan berkesinambungan.

Kegiatan spiral perencanaan, bertindak, mengamati, dan mencerminkan berulang selama studi penelitian tindakan.

Iterasi, sebagai karakteristik yang unik dan kritis, dapat dikaitkan dengan konseptualisasi awal penelitian tindakan Lewin yang melibatkan hipotesis, perencanaan, pencarian fakta (pengintaian), pelaksanaan, dan analisis

Iterasi ini terdiri dari pengulangan internal dan eksternal yang disebut sebagai loop pembelajaran, di mana peserta terlibat dalam siklus pengumpulan dan pemahaman data yang berurutan sampai tercapai kesepakatan tentang tindakan yang tepat.

Hasilnya adalah beberapa bentuk aktivitas manusia atau dokumen nyata yang langsung dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari peserta dan berperan dalam menginformasikan siklus penyelidikan berikutnya.

Kolaborasi

Metode penelitian tindakan telah berkembang untuk memasukkan kegiatan kolaboratif dan negosiasi di antara berbagai peserta dalam penyelidikan.

Perpecahan antara peran peneliti dan partisipan sering kali dapat ditembus; peneliti sering didefinisikan sebagai peserta penuh dan ahli eksternal yang terlibat dalam konsultasi berkelanjutan dengan peserta.

Kriteria untuk kolaborasi termasuk struktur yang jelas untuk berbagi kekuasaan dan suara; peluang untuk membangun bahasa dan pemahaman yang sama di antara mitra; kode etik dan prinsip yang eksplisit; kesepakatan tentang kepemilikan bersama atas data; ketentuan untuk keterlibatan dan tindakan masyarakat yang berkelanjutan; dan pertimbangan metode generatif untuk menilai efektivitas proses.

Kemitraan kolaboratif yang menjadi ciri penelitian tindakan memiliki beberapa tujuan.

Yang pertama adalah untuk mengintegrasikan ke dalam penelitian beberapa prinsip tanggung jawab berbasis bukti daripada akuntabilitas berbasis dokumentasi.

Penelitian yang dilakukan untuk tujuan akuntabilitas dan pembenaran institusional sering kali memaksakan locus of control eksternal.

Sebaliknya, penelitian berbasis tanggung jawab dicirikan oleh peluang yang tertanam dalam pekerjaan dan berkelanjutan untuk keterlibatan peserta dalam perubahan; penekanan pada demonstrasi pembelajaran profesional; dan sering, pengakuan otentik pertumbuhan praktisi.

Peran Peneliti

Peneliti tindakan dapat mengadopsi berbagai peran untuk memandu tingkat dan sifat hubungan mereka dengan partisipan.

Dalam peran partisipan yang lengkap, identitas peneliti tidak disembunyikan atau disamarkan.

Tujuan peneliti dan peserta adalah sinonim; pentingnya suara peserta mempertinggi kebutuhan bahwa masalah anonimitas dan kerahasiaan adalah subjek negosiasi yang sedang berlangsung.

Peran pengamat partisipan mendorong peneliti tindakan untuk menegosiasikan tingkat aksesibilitas dan keanggotaan dalam kelompok partisipan, sebuah proses yang dapat membatasi interpretasi peristiwa dan persepsi.

Namun, hasil yang diperoleh dari jenis keterlibatan ini dapat diberikan tingkat keaslian yang lebih besar jika peserta diberi kesempatan untuk meninjau dan merevisi persepsi melalui pemeriksaan anggota pengamatan dan data anekdot.

Peran ketiga yang mungkin dalam penelitian tindakan adalah partisipan pengamat, di mana peneliti tidak mencoba untuk mengalami kegiatan dan peristiwa yang diamati tetapi menegosiasikan izin untuk membuat catatan yang menyeluruh dan rinci dengan cara yang cukup terpisah.

Peran keempat, yang kurang umum untuk penelitian tindakan, adalah sebagai pengamat lengkap, di mana peneliti mengadopsi keterlibatan pasif dalam kegiatan atau peristiwa, dan penghalang yang disengaja—seringkali fisik—ditempatkan antara peneliti dan partisipan untuk meminimalkan kontaminasi.

Kategori-kategori ini hanya mengisyaratkan kompleksitas peran dalam penelitian tindakan.

Pembelajaran oleh peserta dan oleh peneliti jarang saling eksklusif; apalagi, dalam praktiknya, peneliti tindakan paling sering menjadi partisipan penuh.

Jalinan tujuan dan permeabilitas peran antara peneliti dan partisipan seringkali menjadi elemen studi penelitian tindakan dengan agenda emansipasi dan keadilan sosial.

Meskipun proses ini biasanya satu di mana peneliti eksternal diharapkan dan diminta untuk memberikan beberapa tingkat keahlian atau saran, peserta kadang-kadang disebut sebagai peneliti internal didorong untuk memahami, dan menerapkan, berbagai pembelajaran profesional yang dapat diterjemahkan ke dalam tindakan etis.

Studi seperti ini berkontribusi untuk memahami kondisi manusia, menggabungkan pengalaman hidup, memberikan suara publik untuk pengalaman, dan memperluas perspektif peserta dan peneliti.

Kesimpulan

Pembagian ontologis dan epistemologis antara pendekatan kualitatif dan kuantitatif untuk penelitian berlimpah, terutama dalam perdebatan tentang kredibilitas studi penelitian tindakan.

Di satu sisi, penelitian kuantitatif dikritik karena menarik kesimpulan yang seringkali tidak relevan secara pragmatis; menggunakan metode yang terlalu mekanistik, impersonal, dan tidak peka secara sosial; memilah-milah, dan dengan demikian meminimalkan, melalui skema hipotetis-deduktif, sifat pengalaman manusia yang kompleks dan multidimensi; mendorong penelitian sebagai kegiatan isolasionis dan terlepas dari, dan tahan terhadap, saling ketergantungan dan kolaborasi; dan meneruskan klaim objektivitas yang sama sekali tidak terpenuhi.

Baca Juga:  Abstrak

Di sisi lain, aspek kualitatif dari penelitian tindakan dipandang sebagai bentuk penyelidikan yang pada dasarnya tidak dapat diandalkan karena jumlah variabel kontekstual yang tidak terkendali menawarkan sedikit kepastian sebab-akibat.

Metodologi interpretatif seperti narasi dan otobiografi dapat menghasilkan data yang tidak dapat diverifikasi dan berpotensi menipu.

Bentuk-bentuk tertentu dari keterlibatan peneliti telah dicatat untuk potensi mereka untuk terlalu mempengaruhi data, sementara beberapa kritik berpendapat bahwa Hawthorne atau efek halo-bukan realitas sosial otentik-bertanggung jawab atas temuan studi naturalis.

Peningkatan partisipasi dalam penelitian tindakan di bagian akhir abad ke-20 sejalan dengan meningkatnya permintaan untuk penelitian yang lebih pragmatis di semua bidang ilmu sosial.

Bagi beberapa praktisi humaniora, penelitian tradisional menjadi tidak relevan, dan keprihatinan serta tantangan sosial mereka tidak ditangani secara memadai dalam temuan studi positivis.

Mereka menemukan dalam penelitian tindakan sebuah metode yang memungkinkan mereka untuk melangkah lebih jauh ke dalam paradigma penelitian lain atau untuk berkomitmen pada penelitian yang jelas-jelas bimetodologis.

Peningkatan peluang dalam pengembangan kebijakan sosial berarti bahwa praktisi dapat memainkan peran yang lebih penting dalam melakukan jenis penelitian yang akan mengarah pada pemahaman yang lebih jelas tentang fenomena ilmu sosial.

Dorongan sosiopolitik lebih lanjut untuk peningkatan penggunaan penelitian tindakan berasal dari efek politisasi gerakan akuntabilitas dan dari peningkatan solidaritas dalam profesi humaniora dalam menanggapi pengawasan publik yang meningkat.

Munculnya penelitian tindakan menggambarkan pergeseran fokus dari dominasi uji statistik hipotesis dalam paradigma positivis menuju pengamatan empiris, studi kasus, dan akun interpretatif kritis.

Protokol penelitian jenis ini didukung oleh beberapa pendapat, antara lain sebagai berikut:

  • Kompleksitas interaksi sosial membuat pendekatan penelitian lain bermasalah.
  • Teori-teori yang berasal dari penelitian pendidikan positivis umumnya tidak memadai dalam menjelaskan interaksi sosial dan fenomena budaya.
  • Peningkatan pemeriksaan publik terhadap lembaga publik seperti sekolah, rumah sakit, dan organisasi perusahaan membutuhkan wawasan yang tidak tersedia dalam bentuk penelitian lain.
  • Penelitian tindakan dapat menjembatani kesenjangan pemahaman yang dirasakan antara praktisi dan ahli teori.

Keandalan dan Validitas

Istilah bias secara historis tidak bersahabat sering diarahkan pada penelitian tindakan.

Sebisa mungkin, tidak adanya bias merupakan kondisi di mana reliabilitas dan validitas dapat meningkat.

Paling rentan terhadap tuduhan bias adalah penyelidikan penelitian tindakan dengan titik jenuh rendah (yaitu, N kecil), keandalan antar penilai terbatas, dan triangulasi data yang tidak jelas.

Studi positivis melakukan upaya untuk mengontrol variabel eksternal yang mungkin bias data; Studi interpretivis berpendapat bahwa adalah keliru untuk berasumsi bahwa adalah mungkin untuk melakukan penelitian apa pun—khususnya penelitian sains manusia—yang tidak terkontaminasi oleh simpati pribadi dan politik dan bias itu dapat terjadi di laboratorium maupun di kelas.

Sementara penyelidikan bebas nilai mungkin tidak ada dalam penelitian apa pun, masalah kritisnya mungkin bukan kredibilitas tetapi, lebih tepatnya, mengenali cara yang berbeda untuk menjawab pertanyaan yang terkait dengan tujuan dan niat.

Penelitian tindakan dapat memenuhi determinan reliabilitas dan validitas jika variabel kontekstual utama tetap konsisten dan jika peneliti sedisiplin mungkin dalam mengumpulkan, menganalisis, dan menafsirkan bukti penelitian mereka; dalam menggunakan strategi triangulasi; dan dalam penggunaan validasi partisipasi yang disengaja.

Pada akhirnya, peneliti tindakan harus merefleksikan secara ketat dan konsisten pada tempat dan cara nilai-nilai menyisipkan diri ke dalam studi dan tentang bagaimana ketegangan dan kontradiksi peneliti dapat diperiksa secara konsisten dan sistematis.

Generalisasi Apakah ada klaim replikasi yang mungkin dalam studi yang melibatkan peneliti dan partisipan manusia? Mungkin yang lebih relevan dengan premis-premis dan maksud-maksud yang mendasari penelitian tindakan adalah pertanyaannya, Apakah ini diinginkan untuk berkontribusi pada pemahaman kita tentang dunia sosial? Kebanyakan peneliti tindakan kurang peduli dengan tujuan tradisional generalisasi dibandingkan dengan menangkap kekayaan pengalaman dan makna manusia yang unik.

Menangkap kekayaan ini sering dicapai dengan membingkai ulang determinan generalisasi dan menghindari contoh pengalaman manusia yang dipilih secara acak sebagai dasar untuk kesimpulan atau ekstrapolasi.

Setiap contoh interaksi sosial, jika digambarkan dengan tebal, mewakili sepotong dunia sosial di kelas, kantor perusahaan, klinik medis, atau pusat komunitas.

Baca Juga:  Penelitian Sosial : Pengantar, Paradigma, Metodologi

Tingkat generalisasi tertentu dari hasil penelitian tindakan dimungkinkan dalam keadaan berikut:

  • Peserta penelitian mengakui dan mengkonfirmasi keakuratan kontribusi mereka.
  • Triangulasi pengumpulan data telah diperhatikan dengan seksama.
  • Teknik antar penilai digunakan sebelum menarik kesimpulan penelitian.
  • Pengamatan dilakukan secara terus-menerus, konsisten, dan membujur.
  • Keandalan, yang diukur oleh auditor, menggantikan gagasan keandalan.
  • Konfirmabilitas menggantikan kriteria objektivitas.

Pertimbangan Etis

Satu masalah moral mendalam yang tidak dapat dihindari oleh peneliti tindakan, seperti ilmuwan lain, adalah penggunaan pengetahuan yang telah mereka hasilkan selama penyelidikan.

Untuk alasan etis yang mendasar ini, premis-premis dari setiap penelitian—tetapi khususnya penelitian tindakan—harus transparan.

Selain itu, mereka harus menjawab pertanyaan yang lebih luas mengenai maksud dan tujuan daripada sekadar validitas dan reliabilitas.

Pertanyaan-pertanyaan ini dapat mencakup pertimbangan seperti berikut:

  • Mengapa topik ini dipilih?
  • Bagaimana dan oleh siapa penelitian ini didanai?
  • Sejauh mana topik mendikte atau menyelaraskan dengan metodologi?
  • Apakah masalah akses dan etika sudah jelas?
  • Dari dasar apa definisi sains dan kebenaran diturunkan?
  • Bagaimana isu representasi, validitas, bias, dan reliabilitas dibahas?
  • Apa peran penelitian?
  • Dalam hal apa hal ini selaras dengan tujuan penelitian?
  • Dengan cara apa studi ini akan berkontribusi pada pengetahuan dan pemahaman?

Pemahaman yang dapat dipertahankan tentang apa yang merupakan pengetahuan dan keakuratan yang menggambarkannya harus mampu bertahan dari pengawasan yang masuk akal dari perspektif yang berbeda.

Mengingat kompleksitas sifat manusia, pemahaman yang lengkap tidak mungkin dihasilkan dari penggunaan metodologi penelitian tunggal.

Peneliti tindakan etis akan mengumumkan pendirian dan lensa yang mereka pilih untuk mempelajari peristiwa tertentu.

Dengan maksud transparan, adalah mungkin untuk menghormati domain yang unik, tetapi tidak dapat dipisahkan, yang dihuni oleh sosial dan alam, sehingga mengakomodasi apresiasi terhadap nilai berbagai perspektif dari pengalaman manusia.

Membuat Penilaian atas Penelitian Tindakan

Penelitian tindakan merupakan tambahan yang relatif baru pada repertoar metodologi ilmiah, tetapi penerapan dan dampaknya berkembang.

Model penelitian tindakan yang semakin canggih terus berkembang seiring para peneliti berusaha untuk lebih efektif menangkap dan menggambarkan kompleksitas dan keragaman fenomena sosial.

Mungkin sama pentingnya dengan mengkategorikan penelitian tindakan ke dalam kompartemen metodologis adalah kebutuhan bagi peneliti untuk membawa ke penelitian kesadaran diri penuh dan pengungkapan suara pribadi dan politik yang akan menghasilkan hasil dan tindakan.

Peneliti tindakan harus merenungkan dan membuat transparan, sebelum penelitian, paradoks dan problematika yang akan memandu penyelidikan dan, pada akhirnya, harus melakukan segala sesuatu yang adil dan masuk akal untuk memastikan bahwa penelitian tindakan memenuhi persyaratan studi ilmiah yang ketat.

Setelah tujuan penelitian dan maksud peneliti jelas, beberapa kriteria alternatif dapat digunakan untuk memastikan bahwa penelitian tindakan adalah penelitian yang baik.

Kriteria ini mencakup jenis-jenis berikut, seperti yang dicatat oleh David Scott dan Robin Usher: Kriteria aparadigmatik, yang menilai ilmu-ilmu alam dan sosial dengan strategi pengumpulan data yang sama dan yang menerapkan determinan reliabilitas dan validitas yang sama dengan :

  • Kriteria Diparadigma, yang menilai penelitian fenomena sosial dengan cara yang dikotomis pada peristiwa ilmu alam dan yang menerapkan determinan reliabilitas dan validitas yang eksklusif untuk ilmu sosial.
  • Kriteria multiparadigma, yang menilai penelitian dunia sosial melalui berbagai strategi, yang masing-masing menggunakan determinan postmodern unik dari sosial sains.
  • Kriteria uniparadigma, yang menilai dunia alam dan sosial dengan cara yang didefinisikan ulang dan dikonseptualisasikan kembali untuk menyelaraskan lebih tepat dengan kuantitas dan kompleksitas pengetahuan yang berkembang

Pada analisis terakhir, penelitian tindakan disukai oleh para pendukungnya karena :

  • Menghormati pengetahuan dan keterampilan dari semua peserta.
  • Memungkinkan peserta menjadi pencipta kemajuan inkremental mereka sendiri.
  • Mendorong peserta untuk mempelajari strategi pemecahan masalah.
  • Mempromosikan budaya kolaborasi.
  • Memungkinkan perubahan terjadi dalam konteks.
  • Memungkinkan perubahan untuk terjadi pada waktu yang tepat.
  • Kurang hierarkis dan menekankan kolaborasi.
  • Menjelaskan daripada mengendalikan fenomena Penelitian tindakan lebih dari sekadar praktik reflektif.

Ini adalah proses kompleks yang mungkin mencakup metodologi kualitatif atau kuantitatif, yang memiliki peneliti dan peserta belajar di pusatnya.

Meskipun, dalam praktiknya, penelitian tindakan mungkin tidak sering menghasilkan analisis kritis tingkat tinggi, namun paling sering berhasil dalam memberikan peserta pengalaman intelektual yang illuminatif daripada preskriptif dan memberdayakan daripada koersif.

penelitian tindakan adalah , penelitian tindakan adalah pdf , penelitian tindakan (action research) , penelitian tindakan adalah salah satu jenis penelitian dasar , contoh penelitian tindakan (action research)