Penelitian studi kasus adalah pendekatan serbaguna untuk penelitian dalam ilmu sosial dan perilaku.

Studi kasus terdiri dari penyelidikan rinci ke dalam entitas terbatas atau unit (atau entitas) di mana peneliti baik memeriksa masalah yang relevan atau mengungkapkan fenomena melalui proses pemeriksaan entitas dalam konteks sosial dan budaya.

Studi kasus telah mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, sulit untuk didefinisikan karena peneliti melihatnya sebagai alternatif desain penelitian, pendekatan, metode, atau bahkan hasil.

Entri ini membahas studi kasus melalui lensa yang berbeda untuk mengungkap keserbagunaan dalam jenis pendekatan penelitian ini.

Penelitian Studi Kasus
Penelitian Studi Kasus

Pengantar Penelitian Studi Kasus

Peneliti studi kasus telah melakukan studi dalam disiplin tradisional seperti antropologi, ekonomi, sejarah, ilmu politik, psikologi, dan sosiologi.

Studi kasus juga muncul di berbagai bidang seperti kedokteran, hukum, keperawatan, bisnis, administrasi, kebijakan publik, pekerjaan sosial, dan pendidikan.

Studi kasus dapat digunakan sebagai bagian dari studi yang lebih besar atau sebagai desain yang berdiri sendiri.

Penelitian studi kasus dapat dianggap sebagai metode untuk penyelidikan atau evaluasi entitas, program, atau sistem yang dibatasi.

Studi kasus dapat terdiri dari lebih dari satu entitas (unit, benda) atau beberapa kasus dalam satu entitas, tetapi perhatian harus diberikan untuk membatasi jumlah kasus untuk memungkinkan analisis dan deskripsi mendalam dari setiap kasus.

Para peneliti yang telah menulis tentang penelitian studi kasus telah membahasnya dengan cara yang berbeda, tergantung pada perspektif dan sudut pandang mereka.

Beberapa peneliti menganggap studi kasus sebagai proses penelitian yang digunakan untuk menyelidiki suatu fenomena dalam setting dunia nyata.

Beberapa orang menganggap studi kasus sebagai sebuah desain—logika tertentu untuk menyiapkan studi.

Yang lain menganggap studi kasus sebagai pendekatan kualitatif untuk penelitian yang mencakup metode kualitatif tertentu.

Orang lain telah menggambarkannya dalam hal produk akhir, pemeriksaan holistik tertulis, interpretasi, dan analisis satu atau lebih entitas atau unit sosial.

Studi kasus juga telah didefinisikan dalam istilah unit studi itu sendiri, atau entitas yang dipelajari.

Masih peneliti lain menganggap bahwa penelitian studi kasus mencakup semua gagasan ini diambil bersama-sama dalam kaitannya dengan pertanyaan penelitian.

Studi Kasus sebagai Sistem Berbatas

Meskipun para sarjana di berbagai bidang dan disiplin ilmu telah memberikan banyak bentuk penelitian studi kasus, kesamaan definisi dan perspektif yang berbeda ini adalah gagasan dari Louis Smith bahwa studi kasus adalah penyelidikan tentang sistem terbatas.

Studi kasus dapat dilakukan tentang entitas seperti satu orang atau beberapa orang, satu kelas atau ruang kelas, sekolah, program dalam sekolah, bisnis, administrator, atau kebijakan khusus, dan sebagainya.

Studi kasus juga bisa mengenai sistem yang kompleks dan terintegrasi, selama peneliti mampu memberi batasan atau batasan di sekitar sistem yang diteliti.

Gagasan tentang batasan dapat dipahami dalam lebih dari satu cara.

Suatu entitas secara alami terikat jika para partisipan berkumpul dengan cara mereka sendiri untuk tujuan mereka sendiri tanpa ada hubungannya dengan penelitian.

Contohnya adalah sekelompok siswa di kelas tertentu, klub sosial yang bertemu secara teratur, atau anggota staf di departemen bisnis lokal.

Entitas secara alami terikat karena terdiri dari peserta yang bersama-sama untuk tujuan bersama mereka sendiri.

Seorang peneliti dapat mempelajari entitas secara keseluruhan untuk kerangka waktu yang konsisten dengan pertanyaan penelitian.

Dalam kasus lain, suatu entitas mungkin secara artifisial dibatasi melalui kriteria yang ditetapkan oleh peneliti.

Dalam hal ini, batas disarankan dengan memilih dari antara peserta untuk mempelajari masalah tertentu untuk beberapa, tetapi tidak semua, peserta.

Misalnya, peneliti mungkin mempelajari masalah yang hanya berkaitan dengan kelompok siswa tertentu, seperti kebiasaan belajar siswa kelas enam yang membaca di atas tingkat kelas.

Dalam situasi ini, kasus dibatasi secara artifisial karena peneliti menetapkan kriteria pemilihan peserta penelitian yang berkaitan dengan masalah yang dipelajari dan pertanyaan penelitian yang diajukan.

Memilih studi kasus sebagai desain penelitian sesuai untuk jenis pertanyaan tertentu yang diajukan.

Misalnya, jika seorang peneliti ingin mengetahui bagaimana suatu program bekerja atau mengapa suatu program dilakukan dengan cara tertentu, studi kasus dapat bermanfaat.

Dengan kata lain, ketika sebuah studi bersifat eksploratif atau eksplanatori, studi kasus sangat cocok.

Selain itu, studi kasus bekerja dengan baik untuk memahami proses karena peneliti mampu mendekati partisipan dalam konteks lokal mereka.

Desain studi kasus membantu peneliti memahami kompleksitas program atau kebijakan, serta implementasi dan efeknya pada peserta.

Keputusan Desain

Ketika seorang peneliti memulai penelitian studi kasus, serangkaian keputusan harus dibuat mengenai alasan, desain, tujuan, dan jenis studi kasus.

Dalam hal alasan untuk melakukan penelitian, Robert Stake menunjukkan tiga bentuk spesifik.

Peneliti studi kasus dapat memilih untuk mempelajari suatu kasus karena minat yang melekat pada kasus itu sendiri.

Seorang guru yang tertarik untuk mengikuti karya siswa yang menampilkan perilaku belajar tertentu akan melakukan studi kasus intrinsik.

Dengan kata lain, kasus ini dipilih sendiri karena kepentingan penyelidik pada entitas tertentu.

Contoh lain bisa menjadi peneliti evaluasi yang dapat melakukan kasus intrinsik untuk mengevaluasi program tertentu.

Program itu sendiri menarik, dan evaluator tidak mencoba membandingkan program itu dengan program lain.

Di sisi lain, kasus instrumental adalah kasus yang cocok untuk memahami masalah atau fenomena di luar kasus itu sendiri.

Misalnya, memeriksa perubahan dalam praktik guru karena reformasi pendidikan dapat mengarahkan peneliti untuk memilih satu kelas guru sebagai kasus, tetapi dengan maksud untuk mendapatkan pemahaman umum tentang efek reformasi di ruang kelas.

Dalam hal ini, pemilihan kasus dilakukan untuk pemahaman lebih lanjut tentang masalah yang lebih besar yang mungkin berperan dalam menginformasikan kebijakan.

Untuk tujuan ini, satu kasus mungkin tidak cukup untuk memahami sepenuhnya masalah reformasi.

Peneliti dapat memutuskan untuk memiliki lebih dari satu kasus untuk melihat bagaimana reformasi bermain di pengaturan kelas yang berbeda atau di lebih dari satu sekolah.

Jika tujuannya adalah untuk mempelajari reformasi di lebih dari satu latar, maka peneliti akan melakukan studi kasus kolektif.

Setelah peneliti membuat keputusan apakah akan memahami sifat yang melekat dari satu kasus (intrinsik) atau untuk memahami masalah yang lebih luas yang dapat diwakili oleh salah satu dari lebih banyak kasus (instrumental atau kolektif), peneliti perlu memutuskan jenis kasus yang akan menerangi entitas atau masalah yang bersangkutan.

Desain Kasus Tunggal

Dalam hal desain, seorang peneliti perlu memutuskan apakah akan memeriksa satu kasus, beberapa kasus, atau beberapa kasus yang tertanam dalam sistem yang lebih besar.

Dalam karyanya dengan penelitian studi kasus, Robert Yin menyarankan bahwa salah satu cara untuk berpikir tentang melakukan studi kasus tunggal adalah dengan menganggapnya sebagai pemeriksaan holistik dari suatu entitas yang dapat menunjukkan prinsip-prinsip teori (yaitu, kasus kritis).

Jika kasusnya sangat tidak biasa dan memerlukan penjelasan mendalam, itu akan dianggap sebagai kasus ekstrim atau unik.

Penggunaan lain untuk desain kasus tunggal adalah kasus tipikal atau representatif, di mana peneliti menyoroti situasi sehari-hari.

Perhatian di sini adalah bagi peneliti untuk mendapat informasi yang cukup untuk mengetahui apa yang khas atau biasa.

Kasus pewahyuan adalah kasus di mana peneliti dapat mengamati fenomena yang sebelumnya tidak dapat diakses.

Satu jenis kasus tunggal lainnya adalah kasus longitudinal, artinya kasus di mana peneliti dapat memeriksa entitas yang sama dari waktu ke waktu untuk melihat perubahan yang terjadi.

Apakah akan melakukan desain holistik atau desain tertanam tergantung pada apakah peneliti melihat masalah yang terkait secara global dengan satu entitas atau apakah subkasus dalam entitas itu harus dipertimbangkan.

Misalnya, dalam mempelajari efek dari kebijakan pendidikan di distrik sekolah umum perkotaan yang besar, peneliti dapat menggunakan salah satu jenis desain, tergantung pada apa yang mereka anggap penting untuk diteliti.

Jika peneliti berfokus pada aspek global dari kebijakan tersebut dan bagaimana kebijakan tersebut dapat mengubah cara kabupaten menyusun pengeluaran keuangannya, desainnya akan bersifat holistik karena peneliti akan menjelajahi seluruh distrik sekolah untuk melihat efeknya.

Namun, jika peneliti memeriksa kendala yang ditempatkan pada setiap subdivisi wilayah dalam kabupaten, setiap subdivisi akan menjadi subunit penelitian sebagai desain kasus yang disematkan.

Setiap kantor regional akan menjadi kasus yang disematkan dan distrik itu sendiri sebagai kasus utama.

Peneliti secara prosedural akan memeriksa setiap subunit dan kemudian memeriksa kembali kasus utama untuk melihat bagaimana subunit yang disematkan menginformasikan keseluruhan kasus.

Desain Kasus Ganda

Beberapa kasus telah dianggap oleh beberapa orang sebagai jenis studi yang terpisah, tetapi Yin menganggapnya sebagai varian dari desain kasus tunggal dan dengan demikian serupa dalam prosedur metodologis.

Desain ini juga dapat disebut studi kasus kolektif, kasus silang, atau studi kasus komparatif.

Dari contoh sebelumnya, tim peneliti mungkin mempertimbangkan untuk mempelajari keputusan keuangan yang dibuat oleh lima distrik sekolah terbesar di Amerika Serikat sejak kebijakan No Child Left Behind mulai berlaku.

Di bawah desain ini, tim peneliti akan mempelajari masing-masing distrik terbesar sebagai kasus individual, baik sendiri atau dengan kasus-kasus tertanam di setiap distrik.

Setelah melakukan analisis untuk setiap kabupaten, tim selanjutnya akan melakukan analisis di lima kasus untuk melihat elemen apa yang mungkin mereka miliki bersama.

Dengan cara ini, para peneliti berpotensi menambah pemahaman tentang dampak implementasi kebijakan di antara distrik sekolah besar ini.

Oleh memilih hanya lima distrik sekolah terbesar, para peneliti telah membatasi temuan pada kasus-kasus yang relatif sama.

Jika peneliti ingin membandingkan implementasi dalam keadaan yang sangat bervariasi, mereka dapat menggunakan pemilihan variasi maksimum, yang memerlukan penemuan kasus dengan variasi terbesar.

Misalnya, mereka dapat menetapkan kriteria untuk memilih distrik sekolah perkotaan besar, distrik pedesaan kecil, distrik menengah di kota kecil, dan mungkin distrik sekolah yang melayani penduduk asli Amerika dengan reservasi.

Dengan sengaja memilih di antara kasus-kasus yang memiliki potensi implementasi yang berbeda karena konteksnya yang berbeda, para peneliti berharap untuk menemukan sebanyak mungkin variasi.

Apa pun studi yang melibatkan lebih dari satu kasus disebut, kesamaan studi kasus adalah bahwa temuan disajikan sebagai potret individu yang berkontribusi pada pemahaman kita tentang masalah, pertama secara individual dan kemudian secara kolektif.

Satu pertanyaan yang sering muncul adalah apakah penggunaan beberapa kasus dapat mewakili suatu bentuk generalisasi, di mana peneliti mungkin dapat menunjukkan kesamaan masalah di seluruh kasus.

Gagasan generalisasi dalam pendekatan yang cenderung kualitatif mungkin menjadi perhatian karena cara seseorang memilih kasus dan mengumpulkan dan menganalisis data.

Misalnya, dalam studi statistik, pengertian generalisasi berasal dari bentuk pengambilan sampel (misalnya, pengambilan sampel secara acak untuk mewakili populasi dan kelompok kontrol) dan jenis alat pengukuran yang digunakan (misalnya, survei yang menggunakan skala tipe Likert dan karenanya menghasilkan data numerik).

Dalam penelitian studi kasus, bagaimanapun, Yin telah menawarkan gagasan bahwa kasus yang berbeda mirip dengan beberapa eksperimen di mana peneliti memilih di antara situasi yang serupa dan terkadang berbeda untuk memverifikasi hasil.

Dengan demikian, kasus-kasus menjadi suatu bentuk generalisasi terhadap suatu teori, baik yang diambil dari literatur maupun yang diungkap dan di-ground-kan pada data.

Sifat Studi Kasus

Keputusan lain yang harus dibuat dalam desain studi adalah apakah tujuannya terutama deskriptif, eksploratif, atau eksplanatori.

Sifat studi kasus deskriptif adalah di mana peneliti menggunakan deskripsi yang tebal tentang entitas yang dipelajari sehingga pembaca memiliki perasaan “berada di sana, melakukan itu”, dalam hal fenomena yang dipelajari dalam konteks penelitian.

pengaturan penelitian.

Studi kasus eksplorasi adalah studi di mana pertanyaan penelitian cenderung tentang apa yang dapat dipelajari tentang jenis masalah ini.

Tujuan dari studi semacam ini adalah untuk mengembangkan hipotesis kerja tentang masalah ini dan mungkin untuk mengusulkan penelitian lebih lanjut.

Studi eksplanatori lebih cocok untuk menyelidiki bagaimana dan mengapa hal-hal terjadi sebagaimana adanya, terutama jika peristiwa dan orang-orang yang terlibat harus diamati dari waktu ke waktu.

Pendekatan Studi Kasus untuk Pengumpulan Data

Salah satu alasan mengapa studi kasus merupakan pendekatan penelitian yang serba guna adalah bahwa baik data kuantitatif maupun kualitatif dapat digunakan dalam penelitian, tergantung pada pertanyaan penelitian yang diajukan.

Sementara banyak studi kasus memiliki kecenderungan kualitatif, karena sifat mengeksplorasi fenomena dalam konteks, beberapa peneliti studi kasus menggunakan survei untuk mengetahui informasi demografis dan laporan diri sebagai bagian dari penelitian.

Peneliti yang melakukan studi kasus cenderung juga menggunakan wawancara, observasi langsung, observasi partisipan, dan dokumen sumber sebagai bagian dari analisis dan interpretasi data.

Dokumen tersebut dapat terdiri dari catatan arsip, artefak, dan situs web yang memberikan informasi tentang fenomena dalam konteks apa yang dibuat dan digunakan orang sebagai sumber daya dalam latar.

Analisis Data Studi Kasus

Peran analitik peneliti adalah meninjau data ini secara sistematis, pertama-tama membuat deskripsi rinci tentang kasus dan latarnya.

Mungkin berguna bagi peneliti untuk menguraikan kronologi tindakan dan peristiwa, meskipun dalam analisis lebih lanjut, kronologi mungkin tidak begitu penting untuk penelitian seperti interpretasi tematik.

Namun, ini mungkin berguna dalam hal mengatur apa yang mungkin merupakan jumlah data yang berat.

Dalam analisis lebih lanjut, peneliti memeriksa data, satu kasus pada satu waktu jika banyak kasus terlibat, untuk pola tindakan dan contoh masalah.

Peneliti pertama-tama mencatat pola apa yang dibangun dari satu set data dalam kasus tersebut dan kemudian memeriksa data berikutnya yang dikumpulkan dalam kasus pertama untuk melihat apakah polanya konsisten.

Kadang-kadang, pola-pola itu mungkin terlihat dalam data saja, dan di lain waktu, pola-pola itu mungkin terkait dengan studi yang relevan dari literatur.

Jika banyak kasus terlibat, analisis lintas kasus kemudian dilakukan untuk menemukan pola apa yang konsisten dan dalam kondisi apa pola lain terlihat.

Melaporkan Kasus

Meskipun penelitian studi kasus tidak memiliki format pelaporan yang telah ditentukan sebelumnya, Stake telah mengusulkan sebuah pendekatan untuk menyusun garis besar laporan.

Dia menyarankan bahwa peneliti memulai laporan dengan sketsa dari kasus untuk menarik pembaca ke dalam waktu dan tempat.

Pada bagian berikutnya, peneliti mengidentifikasi masalah yang diteliti dan metode untuk melakukan penelitian.

Bagian selanjutnya adalah deskripsi lengkap tentang kasus dan konteksnya.

Selanjutnya, dalam menggambarkan masalah kasus, peneliti dapat membangun kompleksitas penelitian untuk pembaca.

Peneliti menggunakan bukti dari kasus dan dapat menghubungkan bukti itu dengan penelitian lain yang relevan.

Pada bagian berikutnya, peneliti menyajikan apa yang terjadi pada kasus—ringkasan klaim yang dibuat dari interpretasi data.

Pada titik ini, peneliti dapat mengakhiri dengan sketsa lain yang mengingatkan pembaca tentang kompleksitas kasus dalam hal skenario realistis yang kemudian dapat digunakan pembaca sebagai bentuk transfer ke pengaturan dan pengalaman mereka sendiri.

Keserbagunaan Penelitian Studi Kasus

Penelitian studi kasus menunjukkan kegunaannya karena peneliti dapat mengeksplorasi satu atau beberapa fenomena atau banyak contoh dari satu fenomena.

Peneliti dapat mempelajari satu entitas terbatas secara holistik atau beberapa subunit yang tertanam di dalam entitas tersebut.

Melalui pendekatan studi kasus, peneliti dapat mengeksplorasi cara-cara tertentu yang dilakukan partisipan dalam konteks lokal mereka, atau peneliti dapat memilih untuk mempelajari proses yang melibatkan partisipan program.

Penelitian studi kasus dapat menjelaskan kekhususan suatu fenomena atau proses sambil membuka jalan pemahaman tentang entitas atau entitas yang terlibat dalam proses tersebut.