Pengertian Moral Anti-Realisme

Moral Anti-Realisme (atau Moral Irrealism ) adalah doktrin meta-etik bahwa tidak ada nilai moral yang objektif .
Hal ini biasanya didefinisikan bertentangan dengan Realisme Moral , yang menyatakan bahwa memang ada nilai-nilai moral objektif, bahwa pernyataan evaluatif adalah klaim faktual yang benar atau salah, dan kebenaran atau kepalsuan mereka tidak tergantung pada persepsi kita tentang mereka atau keyakinan kita, perasaan atau sikap lain terhadap mereka.

Dengan demikian, Moral Anti-Realisme dapat melibatkan penyangkalan bahwa sifat-sifat moral ada sama sekali, atau penerimaan bahwa sifat-sifat itu memang ada , tetapi keberadaannya bergantung pada pikiran dan tidak objektif atau independen.

Moral Anti-Realisme
Moral Anti-Realisme


Jenis Moral Anti-Realisme


Ada beberapa bentuk yang berbeda , tergantung pada apakah pernyataan etis diyakini sebagai klaim subjektif (Subjektivisme), sama sekali bukan klaim asli (Non-Kognitivisme) atau klaim objektif yang keliru (Nihilisme) :

  • Subjektivisme Etis , yang menyatakan bahwa pernyataan moral dibuat benar atau salah oleh sikap dan/atau konvensi pengamat, atau bahwa setiap kalimat etis menyiratkan sikap yang dipegang oleh seseorang.
  • Relativisme Moral (atau Relativisme Etis ): pandangan bahwa sesuatu menjadi benar secara moral adalah hal itu disetujui oleh masyarakat , yang mengarah pada kesimpulan bahwa hal- hal yang berbeda adalah benar bagi orang-orang dalam masyarakat yang berbeda dan periode yang berbeda dalam sejarah .
  • Teori Perintah Ilahi : pandangan bahwa sesuatu itu benar jika disetujui, dan diperintahkan oleh, Tuhan . William dari Ockham , seorang pendukung kuat teori ini, melangkah lebih jauh dengan menyatakan bahwa jika Tuhan memerintahkan pembunuhan, maka pembunuhan memang wajib secara moral , dan memang Tuhan dapat mengubah tatanan moral kapan saja.
  • Subjektivisme individualis : pandangan (dikemukakan oleh Protagoras ) bahwa ada banyak skala yang berbeda dari yang baik dan yang jahat karena ada banyak individu di dunia.
  • Teori Pengamat Ideal : pandangan bahwa apa yang benar ditentukan oleh sikap yang akan dimiliki oleh seorang pengamat ideal hipotetis (makhluk yang sepenuhnya rasional, imajinatif, dan terinformasi).
  • Non-Kognitivisme , yang menyatakan bahwa kalimat etis tidak benar atau salah karena tidak mengungkapkan proposisi asli , sehingga menyiratkan bahwa pengetahuan moral tidak mungkin . Sekali lagi ada versi yang berbeda:
  • Emotivisme : pandangan, yang dipertahankan oleh AJ Ayer dan CL Stevenson (1908 – 1979) antara lain, bahwa kalimat etis hanya berfungsi untuk mengekspresikan emosi , dan penilaian etis pada dasarnya adalah ekspresi dari sikap seseorang, meskipun sampai batas tertentu mereka juga imperatif dimaksudkan untuk mengubah sikap dan tindakan pendengar lainnya .
  • Prescriptivisme (atau Universal Prescriptivisme ): pandangan, dikemukakan oleh RM Hare (1919 – 2002), bahwa pernyataan moral berfungsi sebagai imperatif yang universal (yaitu berlaku untuk semua orang dalam keadaan yang sama) misalnya “Membunuh adalah salah” benar-benar berarti “Jangan membunuh !”
  • Quasi-Realisme : pandangan, yang dipertahankan oleh Simon Blackburn (1944 – ), bahwa pernyataan etis berperilaku secara linguistik seperti klaim faktual , dan dapat secara tepat disebut “benar” atau “salah” meskipun tidak ada fakta etis yang sesuai dengannya. Blackburn berpendapat bahwa etika tidak dapat sepenuhnya realis , karena ini tidak akan memungkinkan fenomena seperti perkembangan bertahap posisi etis dari waktu ke waktu atau dalam tradisi budaya yang berbeda .
  • Proyektivisme : pandangan bahwa kualitas dapat dikaitkan dengan (atau “diproyeksikan” pada) suatu objek seolah-olah kualitas itu benar-benar miliknya. Proyektivisme dalam Etika (awalnya diusulkan oleh David Hume ) dikaitkan oleh banyak orang dengan Relativisme Moral , dan dianggap kontroversial , meskipun itu adalah ortodoksi filosofis di sebagian besar abad ke-20.
  • Fiksi Moral : pandangan bahwa pernyataan dari jenis tertentu tidak harus dianggap benar secara harfiah , tetapi hanya fiksi yang berguna .
  • Nihilisme Moral , yang menyatakan bahwa klaim etis pada umumnya salah . Ini menyatakan bahwa tidak ada nilai-nilai objektif (bahwa tidak ada yang secara moral baik, buruk, salah, benar, dll.) karena tidak ada kebenaran moral (misalnya seorang nihilis moral akan mengatakan bahwa pembunuhan tidak salah, tetapi juga tidak benar).
  • Teori Kesalahan adalah bentuk Nihilisme Moral yang menggabungkan Kognitivisme (keyakinan bahwa bahasa moral terdiri dari pernyataan yang sesuai dengan kebenaran ) dengan Nihilisme Moral (keyakinan bahwa tidak ada fakta moral ).
  • Skeptisisme Moral , yang menyatakan bahwa tidak ada yang memiliki pengetahuan moral (atau klaim yang lebih kuat bahwa tidak ada yang dapat memiliki pengetahuan moral). Ini secara khusus menentang Realisme Moral (lihat di atas) dan mungkin pendukungnya yang paling terkenal adalah Friedrich Nietzsche .