Biografi dan Pemikiran Filsafat Marilyn Frye

Marilyn Frye, filsuf feminis Amerika, lahir di Tulsa, Oklahoma.

Ia memperoleh gelar sarjana dalam bidang filsafat dari Universitas Stanford pada tahun 1963, dan gelar doktor dalam bidang filsafat di Universitas Cornell pada tahun 1969, di mana ia bekerja di bawah pengawasan filsuf analitik Max Black.

Dia mengajar di University of Pittsburgh, University of Michigan, dan University of Washington sebelum mengambil posisi di Michigan State University, di mana dia menjabat pada tahun 1978, dipromosikan menjadi profesor pada tahun 1983, dan bernama University Distinguished Professor pada tahun 2003, posisi yang dia pegang saat ini.

Marilyn Frye : Biografi dan Pemikiran Filsafat
Marilyn Frye : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Frye telah mengadakan beasiswa di Center for the Study of Women in Society di University of Oregon, Center for Advanced Feminis Studies di University of Minnesota, dan National Humanities Center di North Carolina.

Pada tahun 2001 ia dianugerahi Penghargaan Filsuf Wanita Terhormat oleh Masyarakat untuk Wanita dalam Filsafat.

Tulisan-tulisan Frye mencerminkan gaya filosofis analitik dari analisis konseptual dan menampilkan tulisan yang jelas, ringkas, dan bebas jargon, meskipun ia menerapkan ini pada subjek di luar batas dunia sempit filsafat analitik.

Disertasi Frye, “Makna dan Kekuatan Ilokusi,” dan beberapa artikel pertamanya dalam filsafat membahas topik-topik dalam filsafat bahasa.

Selanjutnya dia beralih ke topik dalam filsafat feminis, terutama seksisme, lesbianisme, dan rasisme, dan di bidang inilah dia telah memberikan kontribusi terpentingnya terhadap filsafat.

Frye mengungkapkan komitmen yang tidak biasa untuk membawa perubahan sosial melalui tulisannya.

Selain itu, dia mengekspresikan dirinya dengan urgensi pragmatis yang sering kurang dalam sebagian besar filosofi profesional, dan dia juga menjelaskan dengan sangat jelas sifat terikat waktu dan budaya dari perubahan tersebut.

Baca Juga:  Robert Grosseteste : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Buku Frye The Politics of Reality (1983) dimulai dengan salah satu esainya yang paling penting dan paling sering dicetak ulang: “Oppression.” Dalam esai ini ia berusaha memperjelas istilah “penindasan” dan bagaimana perempuan bisa dikatakan tertindas.

Penindasan, dalam analisisnya, adalah jaringan kekuatan (seringkali mikroskopis) yang mengikat dan membatasi kelompok-kelompok sosial tertentu dalam suatu tempat tertentu sehingga menguntungkan kelompok sosial yang diistimewakan.

Dia menganalogikan penindasan ke sangkar burung, yang makroskopik dan terlihat, meskipun masing-masing kabel sangkar itu sendiri kecil dan tampaknya tidak penting.

Frye menggambarkan dua ciri khas dari penindasan perempuan.

Pertama, perempuan memegang posisi yang sekaligus membuat mereka bertanggung jawab namun tidak berdaya untuk mengambil keputusan untuk melaksanakan tanggung jawab mereka dengan sukses.

Kedua, perempuan menginternalisasi dan mengatur sendiri keterbatasan dan batasan mereka.

Sementara laki-laki juga menghadapi pembatasan sosial (misalnya, mereka tidak bisa menangis di depan laki-laki lain), pembatasan mereka adalah bagian dari sistem yang menindas perempuan dan hak-hak istimewa laki-laki.

Dalam esainya “Seksisme,” Frye mendefinisikan “seksisme” sebagai istilah institusional yang mencirikan struktur sosial yang “menciptakan dan menegakkan pola penandaan dan pengumuman seks yang rumit dan kaku yang membagi spesies, menurut jenis kelamin, menjadi dominator dan subordinat.” (1983, hal.38).

Dia menggunakan istilah “chauvinisme laki-laki” untuk menggambarkan hubungan pribadi yang dilakukan laki-laki sebagai dominator dengan perempuan sebagai bawahan.

Sebagian besar esai buku ini dikhususkan untuk menerangi hubungan sosial dan pribadi yang berfungsi untuk menindas perempuan.

Dalam tulisannya, Frye menyoroti penindasan terhadap minoritas seksual oleh heteroseksual dan penindasan terhadap ras minoritas, dan ia menghubungkannya dengan proyek feminisme.

Dalam dua esai di buku pertamanya dan di sebagian besar esai bukunya Willful Virgin: Essays in Feminism (1992), Frye mengangkat tema heteroseksisme yang dimanifestasikan dalam feminisme dan masyarakat pada umumnya.

Baca Juga:  Ahmad Al-Ghazali : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia dengan hati-hati menggambarkan dan menganalisis berbagai cara di mana heteroseksualitas dianggap normatif.

Dalam esainya “Willful Virgin, or Apakah Anda Harus Menjadi Lesbian untuk Menjadi Feminis,” Frye berpendapat, “Dinamika konstitutif sentral dan mekanisme kunci dari fenomena global dominasi, penindasan, dan eksploitasi perempuan adalah perempuan yang hampir universal heteroseksualitas” (1992, hlm.129).

Dengan istilah “heteroseksisme perempuan” dia mengacu tidak pada preferensi untuk terlibat dalam seks heteroseksual, tetapi lebih kepada pemujaan laki-laki dan kelelakian yang heteroseksualitas secara tradisional dituntut dari perempuan.

Artinya, seksisme ada karena sebagian besar wanita rela mentolerir menjadi bawahan dan melayani pria.

Lebih jauh lagi, karena perempuan berada di bawah laki-laki “mereka”, mereka seringkali menuruti segala bentuk penindasan lain yang dilakukan laki-laki mereka, seperti rasisme, klasisme, dan penindasan etnis.

Dengan demikian, tidak berpartisipasi dalam institusi patriarki heteroseksualitas perempuan merupakan jenis perlawanan yang penting terhadap penindasan secara umum.

Frye juga memberikan perhatian khusus pada perjuangan melawan rasisme.

Dia mencatat bahwa akting Putih adalah cara untuk mendapatkan hak istimewa, namun bagi wanita, akting Putih sebagian besar terdiri dari kesesuaian dengan harapan pria kulit putih kesucian, ketaatan, dan kesopanan, tidak menawarkan pelipur lara bagi wanita kulit putih, dan hanya berfungsi untuk memisahkan mereka dari wanita lain.

Jadi bagi Frye, Whiteness, heteroseksualitas, dan seksisme terikat bersama dengan cara yang melembagakan dan menegakkan patriarki.

Rekomendasi Video