Apa itu Kognitivisme?

Kognitivisme adalah pandangan bahwa kalimat etis mengungkapkan proposisi dan karena itu bisa benar atau salah. Penilaian moral mampu menjadi benar secara objektif.

Proposisi dalam Epistemologi , secara kasar, adalah pernyataan atau kalimat deklaratif (sebagai lawan dari kalimat interogatif, seruan atau imperatif). Dengan demikian, pernyataan etis yang merupakan proposisi yang valid (misalnya “Maria adalah orang yang baik”) mampu mengandung nilai kebenaran , dan seseorang dapat mengatakannya “itu benar” atau “itu salah”. Dua orang mungkin tidak setuju tentang kebenaran atau kepalsuannya, tetapi setidaknya ia memiliki kapasitas untuk kebenaran.

Pandangan yang berlawanan adalah pandangan Non-Kognitivisme , pandangan bahwa pernyataan moral tidak memiliki nilai kebenaran dan tidak menegaskan proposisi.

Baca juga : Etika : Pengertian, Jenis, dan Aliran Etika

Kognitivisme : Pengantar Filsafat
Kognitivisme

Jenis Kognitivisme

Doktrin Realis Moral dalam Meta-Etika, seperti Naturalisme Etis dan Non-Naturalisme Etis , secara implisit berasumsi bahwa pernyataan etis adalah proposisi yang sesuai dengan kebenaran.

Namun, teori Anti-Realis Moral juga mungkin menerima bahwa kalimat etis bisa benar atau salah, bahkan jika tidak ada entitas atau objek alami, fisik, atau dengan cara apa pun yang membuatnya benar atau salah. Hilary Putnam (1926) berpendapat dalam bukunya tahun 2004 “Ethics without Ontology” bahwa kalimat etis (dan dalam hal ini matematika) bisa benar dan objektif tanpa ada objek dunia nyata yang membuatnya demikian.

Dengan demikian, beberapa teori Moral Anti-Realis seperti Subjektivisme Etis dan varian Teori Kesalahan dari Nihilisme Moral juga mengasumsikan Kognitivisme.

Rekomendasi Video

kognitivisme artinya,kognitivisme dalam pembelajaran,kognitivisme piaget,kognitivisme pdf,arti kognitivisme,ajaran kognitivisme,kognitivisme menurut para ahli,teori kognitivisme adalah,aliran kognitivisme,jenis kognitivisme

Baca Juga:  Komunisme : Pengantar, Sejarah, Kritik, dan Jenis