Pengantar Filsafat Individualisme

Individualisme adalah sikap moral, filsafat politik, ideologi dan pandangan sosial yang menekankan nilai intrinsik individu. Individualis mempromosikan pelaksanaan tujuan dan keinginan seseorang dan untuk menghargai kemerdekaan dan kemandirian dan menganjurkan bahwa kepentingan individu harus didahulukan dari negara atau kelompok sosial sementara menentang campur tangan eksternal atas kepentingan sendiri oleh masyarakat atau lembaga seperti pemerintah . Individualisme sering didefinisikan sebagai kontras dengan totalitarianisme, kolektivisme, dan lebih banyak bentuk sosial korporat.

Individualisme artinya menjadikan individu sebagai fokusnya dan dengan demikian dimulai “dengan premis fundamental bahwa individu manusia adalah yang terpenting dalam perjuangan untuk pembebasan”. Anarkisme, eksistensialisme, liberalisme, dan libertarianisme adalah contoh gerakan yang mengambil individu manusia sebagai unit analisis sentral. Individualisme melibatkan “hak individu atas kebebasan dan realisasi diri”.

Mengenai Apa itu Individualisme telah digunakan sebagai istilah yang menunjukkan “kualitas menjadi seorang individu; individualitas”, terkait dengan memiliki “[a]n karakteristik individu; sebuah keanehan”. Individualisme juga dikaitkan dengan minat dan gaya hidup artistik dan bohemian di mana ada kecenderungan penciptaan dan eksperimen sendiri yang bertentangan dengan tradisi atau opini dan perilaku massa populer seperti dengan posisi filosofis dan etika humanis.

Individualisme
Individualisme

Etimologi

Dalam bahasa Inggris, kata individualisme pertama kali diperkenalkan sebagai penghinaan oleh sosialis utopis seperti Owenites pada akhir 1830-an, meskipun tidak jelas apakah mereka dipengaruhi oleh Saint-Simonianisme atau muncul secara independen. Penggunaan istilah yang lebih positif di Inggris kemudian digunakan dengan tulisan-tulisan James Elishama Smith, yang adalah seorang milenarian dan seorang Kristen Israel. Meskipun pengikut awal Robert Owen, ia akhirnya menolak gagasan kolektif tentang properti dan menemukan dalam individualisme sebuah “universalisme” yang memungkinkan untuk pengembangan “jenius asli”. Tanpa individualisme, Smith berpendapat bahwa individu tidak dapat mengumpulkan harta untuk meningkatkan kebahagiaan seseorang. William Maccall, pengkhotbah Unitarian lain dan mungkin seorang kenalan Smith, datang agak kemudian, meskipun dipengaruhi oleh John Stuart Mill, Thomas Carlyle dan Romantisme Jerman, Unsur Individualisme.

Individu


Individu adalah orang atau objek tertentu dalam koleksi. Pada abad ke-15 dan sebelumnya, dan juga hari ini dalam bidang statistik dan metafisika, individu berarti “tidak dapat dibagi”, biasanya menggambarkan segala hal yang secara numerik tunggal, tetapi kadang-kadang berarti “seseorang” seperti dalam “Masalah nama diri”. Sejak abad ke-17, individu menunjukkan keterpisahan, seperti dalam individualisme. Individualitas adalah keadaan atau kualitas menjadi makhluk yang terindividuasi; seseorang yang terpisah dari segala sesuatu dengan karakter yang unik dengan memiliki kebutuhan, tujuan, dan keinginannya sendiri dibandingkan dengan orang lain.

Prinsip individuasi

Prinsip individuasi, atau principium individuationis , menggambarkan cara di mana suatu hal diidentifikasi sebagai pembeda dari hal-hal lain. Bagi Carl Jung, individuasi adalah proses transformasi, dimana ketidaksadaran pribadi dan kolektif dibawa ke dalam kesadaran (melalui mimpi, imajinasi aktif atau asosiasi bebas untuk mengambil contoh) untuk berasimilasi ke dalam kepribadian secara keseluruhan. Ini adalah proses yang benar-benar alami yang diperlukan untuk terjadinya integrasi jiwa. Jung menganggap individuasi sebagai proses sentral dari perkembangan manusia. Dalam L’individuation psychique et kolektif, Gilbert Simondon mengembangkan teori individuasi individu dan kolektif di mana subjek individu dianggap sebagai efek individuasi daripada penyebab. Dengan demikian, atom individu digantikan oleh proses ontologis individuasi yang tidak pernah berakhir. Individuasi adalah proses yang selalu tidak lengkap, selalu meninggalkan sisa “pra-individu”, dengan sendirinya memungkinkan individuasi di masa depan. Filosofi Bernard Stiegler mengacu pada dan memodifikasi karya Gilbert Simondon pada individuasi dan juga pada ide-ide serupa di Friedrich Nietzsche dan Sigmund Freud. Bagi Stiegler, “ aku , sebagai individu psikis, hanya dapat dipikirkan dalam hubungannya dengan kita , yang merupakan individu kolektif. saya _ dibentuk dalam mengadopsi tradisi kolektif, yang diwarisinya dan di mana pluralitas saya mengakui keberadaan satu sama lain. ”

Individualisme dan Masyarakat

Individualisme berarti bahwa seseorang yang mengambil bagian dalam masyarakat berusaha untuk mempelajari dan menemukan apa kepentingannya sendiri secara pribadi, tanpa dianggap mengikuti kepentingan struktur masyarakat (seorang individualis tidak perlu menjadi egois).

Individualis tidak harus mengikuti satu filosofi tertentu. Dia dapat membuat penggabungan unsur-unsur dari banyak filosofi, berdasarkan kepentingan pribadi dalam aspek-aspek tertentu yang dia temukan berguna. Pada tingkat masyarakat, individualis berpartisipasi atas dasar politik dan moral yang terstruktur secara pribadi.

Pemikiran dan pendapat independen adalah sifat yang diperlukan dari seorang individualis. Jean-Jacques Rousseau, mengklaim bahwa konsepnya tentang kehendak umum dalam Kontrak Sosial bukanlah kumpulan kehendak individu yang sederhana dan itu memajukan kepentingan individu (batasan hukum itu sendiri akan bermanfaat bagi individu, karena kurangnya rasa hormat terhadap hukum tentu memerlukan, di mata Rousseau, suatu bentuk ketidaktahuan dan tunduk pada nafsu seseorang alih-alih otonomi nalar yang lebih disukai).

Individualisme versus kolektivisme adalah dikotomi umum dalam penelitian lintas budaya. Studi komparatif global telah menemukan bahwa budaya dunia bervariasi dalam sejauh mana mereka menekankan otonomi individu, kebebasan dan inisiatif (sifat individualistik), masing-masing sesuai dengan norma kelompok, mempertahankan tradisi dan kepatuhan terhadap otoritas dalam kelompok (sifat kolektif).

Perbedaan budaya antara individualisme dan kolektivisme adalah perbedaan derajat, bukan jenisnya. Individualisme budaya sangat berkorelasi dengan PDB per kapita. Budaya daerah yang berkembang secara ekonomi seperti Australia, Selandia Baru, Jepang, Korea Selatan, Amerika Utara dan Eropa Barat adalah yang paling individualistis di dunia.

Daerah berpenghasilan menengah seperti Eropa Timur, Amerika Selatan dan Asia Timur daratan memiliki budaya yang tidak terlalu individualistis atau sangat kolektivistik. Budaya yang paling kolektivistik di dunia berasal dari kawasan yang berkembang secara ekonomi seperti Timur Tengah dan Afrika Utara, Afrika Sub-Sahara, Asia Selatan dan Tenggara, Asia Tengah dan Amerika Tengah.

Analisis sebelumnya oleh Ruth Benedict dalam bukunya The Chrysanthemum and the Sword menyatakan bahwa masyarakat dan kelompok dapat berbeda sejauh mana mereka didasarkan pada perilaku “menghargai diri sendiri” (individualistik, dan/atau mementingkan diri sendiri), daripada perilaku “mengenai lain” (berorientasi kelompok, dan berorientasi pada kelompok, atau masyarakat).

Ruth Benedict membuat perbedaan, relevan dalam konteks ini, antara masyarakat bersalah (misalnya Eropa abad pertengahan) dengan “standar referensi internal” dan masyarakat malu (misalnya Jepang, “membawa rasa malu pada nenek moyang”) dengan “standar referensi eksternal”, di mana orang melihat ke rekan-rekan mereka untuk umpan balik tentang apakah suatu tindakan dapat diterima atau tidak.

Individualisme sering dikontraskan dengan totalitarianisme atau kolektivisme, tetapi ada spektrum perilaku di tingkat masyarakat mulai dari masyarakat yang sangat individualistis hingga masyarakat campuran hingga kolektivis.

Individualisme Kompetitif

Menurut Kamus Oxford, “individualisme kompetitif” dalam sosiologi adalah “pandangan bahwa pencapaian dan non-prestasi harus bergantung pada prestasi. Usaha dan kemampuan dianggap sebagai prasyarat keberhasilan. Persaingan dipandang sebagai cara yang dapat diterima untuk mendistribusikan sumber daya dan penghargaan yang terbatas.

Individualisme Metodologis

Individualisme metodologis adalah pandangan bahwa fenomena hanya dapat dipahami dengan memeriksa bagaimana mereka dihasilkan dari motivasi dan tindakan agen individu.

Individualisme Politik

Individualis terutama prihatin dengan melindungi otonomi individu terhadap kewajiban yang dikenakan oleh lembaga-lembaga sosial (seperti moralitas negara atau agama).

individualisme adalah, individualis adalah, sikap individualisme adalah, sikap individualisme, arti individualisme, pengertian individualisme, individualisme artinya, arti individualis, contoh individualisme, arti dari individualisme, ideologi individualisme, paham individualisme adalah, paham individualisme, sifat individualisme, pengertian dari individualisme, teori individualisme, gaya hidup individualisme, pandangan individualisme, paham individualistik, pengertian teori individualisme