Pengertian Humanisme Renaisans

Humanisme Renaisans adalah kebangkitan dalam studi kuno klasik, pada awalnya di Italia dan kemudian menyebar ke seluruh Eropa Barat pada abad ke-14, 15, dan 16. Istilah humanisme adalah kontemporer untuk periode itu, sedangkan humanisme Renaisans adalah retronim yang digunakan untuk membedakannya dari perkembangan humanis selanjutnya.

Humanisme Renaisans adalah respons terhadap apa yang kemudian digambarkan oleh sejarawan yang kemudian sebagai “kesombongan sempit” yang terkait dengan skolastik abad pertengahan. Kaum humanis berusaha menciptakan warga negara yang mampu berbicara dan menulis dengan kefasihan dan kejelasan dan dengan demikian mampu terlibat dalam kehidupan sipil komunitas mereka dan membujuk orang lain untuk melakukan tindakan yang bajik dan bijaksana. Ini harus dicapai melalui studi studia humanitatis , yang sekarang dikenal sebagai humaniora: tata bahasa, retorika, sejarah, puisi, dan filsafat moral.

Menurut salah satu pakar gerakan tersebut,

Humanisme Italia awal, yang dalam banyak hal melanjutkan tradisi tata bahasa dan retorika Abad Pertengahan, tidak hanya memberi Trivium lama nama baru dan lebih ambisius ( Studia humanitatis ), tetapi juga meningkatkan cakupan, konten, dan signifikansi aktualnya dalam kurikulum sekolah dan universitas dan dalam produksi sastranya sendiri yang ekstensif. Studia humanitatis mengecualikan logika, tetapi mereka menambahkan ke tata bahasa dan retorika tradisional tidak hanya sejarah, Yunani, dan filsafat moral, tetapi juga membuat puisi, yang dulu merupakan lanjutan dari tata bahasa dan retorika, menjadi anggota terpenting dari keseluruhan kelompok.

Humanisme adalah mode budaya yang meresap dan bukan program elit kecil, program untuk menghidupkan kembali warisan budaya, warisan sastra, dan filosofi moral kuno klasik. Ada pusat-pusat penting humanisme di Florence, Napoli, Roma, Venesia, Genoa, Mantua, Ferrara, dan Urbino.

Humanisme Renaisans : Pengantar Filsafat
Humanisme Renaisans

Baca juga : Humanisme : Pengantar Filsafat

Sejarah Humanisme Renaisans

Beberapa humanis pertama adalah kolektor manuskrip antik yang hebat, termasuk Petrarch, Giovanni Boccaccio, Coluccio Salutati, dan Poggio Bracciolini. Dari keempatnya, Petrarch dijuluki “Bapak Humanisme” karena pengabdian atau kesetiaannya pada gulungan Yunani dan Romawi. Banyak yang bekerja untuk Gereja Katolik dan berada dalam ordo suci, seperti Petrarch, sementara yang lain adalah pengacara dan kanselir kota-kota Italia, dan dengan demikian memiliki akses ke lokakarya penyalinan buku, seperti murid Petrarch, Salutati, Kanselir Florence.

Di Italia, program pendidikan humanis mendapat penerimaan yang cepat dan, pada pertengahan abad ke-15, banyak kelas atas telah menerima pendidikan humanis, mungkin di samping pendidikan skolastik tradisional. Beberapa pejabat tertinggi Gereja Katolik adalah humanis dengan sumber daya untuk mengumpulkan perpustakaan penting. Begitulah Kardinal Basilios Bessarion, seorang mualaf ke Gereja Katolik dari Ortodoksi Yunani, yang dipertimbangkan untuk kepausan, dan merupakan salah satu cendekiawan paling terpelajar pada masanya. Ada beberapa Paus humanis abad ke-15 dan awal abad ke-16, salah satunya, Aeneas Silvius Piccolomini (Paus Pius II), adalah seorang penulis yang produktif dan menulis risalah tentang The Education of Boys . Mata pelajaran ini kemudian dikenal sebagai humaniora, dan gerakan yang mereka ilhami ditampilkan sebagai humanisme.

Gelombang migrasi sarjana dan emigran Yunani Bizantium pada periode setelah pemecatan Konstantinopel oleh Tentara Salib dan berakhirnya Kekaisaran Bizantium pada tahun 1453 sangat membantu kebangkitan sastra dan sains Yunani dan Romawi melalui keakraban mereka yang lebih besar dengan bahasa dan karya kuno. Mereka termasuk Gemistus Pletho, George dari Trebizond, Theodorus Gaza, dan John Argyropoulos.

Humanisme Italia menyebar ke utara ke Prancis, Jerman, Negara-Negara Rendah, dan Inggris dengan adopsi pencetakan skala besar setelah akhir era incunabula (atau buku-buku yang dicetak sebelum 1501), dan itu menjadi terkait dengan Reformasi. Di Prancis, humanis terkemuka Guillaume Budé (1467-1540) menerapkan metode filologis humanisme Italia untuk mempelajari mata uang antik dan sejarah hukum, menyusun komentar rinci tentang Kode Justinian. Budé adalah seorang absolutis kerajaan (dan bukan seorang republikan seperti umanisti . Italia awal) yang aktif dalam kehidupan sipil, melayani sebagai diplomat untuk François I dan membantu mendirikan Collge des Lecteurs Royaux (kemudian Collge de France). Sementara itu, Marguerite de Navarre, saudara perempuan François I, adalah seorang penyair, novelis, dan mistikus religius yang berkumpul di sekelilingnya dan melindungi lingkaran penyair dan penulis vernakular, termasuk Clément Marot, Pierre de Ronsard, dan François Rabelais.

Paganisme dan Kekristenan di Renaisans

Banyak humanis adalah orang gereja, terutama Paus Pius II, Sixtus IV, dan Leo X, dan sering kali ada patronase humanis oleh tokoh-tokoh senior gereja. Banyak upaya humanis dilakukan untuk meningkatkan pemahaman dan terjemahan teks-teks Alkitab dan Kristen awal, baik sebelum dan sesudah Reformasi, yang sangat dipengaruhi oleh karya non-Italia, tokoh-tokoh Eropa Utara seperti Erasmus, Jacques Lefèvre d’Étaples, William Grocyn, dan Uskup Agung Katolik Swedia di pengasingan Olaus Magnus.

Keterangan

Cambridge Dictionary of Philosophy menggambarkan rasionalisme tulisan-tulisan kuno memiliki dampak yang luar biasa pada para sarjana Renaisans:

Di sini, seseorang tidak merasakan beban supernatural yang menekan pikiran manusia, menuntut penghormatan dan kesetiaan. Kemanusiaan—dengan segala kemampuan, bakat, kekhawatiran, masalah, kemungkinannya yang berbeda—adalah pusat perhatian. Dikatakan bahwa para pemikir abad pertengahan berfilsafat, tetapi, didukung oleh studi-studi baru, mereka berani berdiri dan bangkit sepenuhnya.

Penemuan kembali filsafat dan sains klasik pada akhirnya akan menantang kepercayaan agama tradisional. Pada 1417, misalnya, Poggio Bracciolini menemukan manuskrip Lucretius, De rerum natura , yang telah hilang selama berabad-abad dan berisi penjelasan doktrin Epicurean, meskipun pada saat itu tidak banyak dikomentari oleh para sarjana Renaisans, yang membatasi diri. untuk komentar tentang tata bahasa dan sintaks Lucretius.

Baru pada tahun 1564 komentator Prancis Denys Lambin (1519-1572) mengumumkan dalam kata pengantar karyanya bahwa “ia menganggap gagasan Epicurean Lucretius sebagai ‘fantasi, absurd, dan bertentangan dengan Kekristenan’.” Kata pengantar Lambin tetap standar sampai abad kesembilan belas. Doktrin Epicurus yang tidak dapat diterima bahwa kesenangan adalah kebaikan tertinggi “memastikan ketidakpopuleran filosofinya”. Lorenzo Valla, bagaimanapun, menempatkan pembelaan epicureanisme di mulut salah satu lawan bicara dari salah satu dialognya.

Epicureanisme

Charles Trinkhaus menganggap “epicureanisme” Valla sebagai tipuan, tidak secara serius dimaksudkan oleh Valla, tetapi dirancang untuk menyangkal Stoicisme, yang dia anggap bersama-sama dengan epicureanisme sama-sama lebih rendah dari agama Kristen. Pembelaan Valla, atau adaptasi, Epicureanisme kemudian diambil di The Epicurean oleh Erasmus, “Pangeran humanis:”

Jika orang-orang yang hidup nyaman adalah penganut Epikuros, tidak ada yang lebih benar-benar Epikuros selain orang benar dan saleh. Dan jika itu adalah nama yang mengganggu kita, tidak ada yang lebih layak mendapatkan nama Epicurean daripada pendiri dan kepala filosofi Kristen yang dihormati, Kristus, karena dalam bahasa Yunani epikouros berarti “penolong.” Dia sendiri, ketika hukum Alam dihapuskan oleh dosa, ketika hukum Musa menghasut daftar daripada menyembuhkan mereka, ketika Setan memerintah di dunia tanpa tantangan, membawa bantuan tepat waktu untuk umat manusia yang binasa. Oleh karena itu, sepenuhnya keliru adalah mereka yang berbicara dengan gaya bodoh mereka tentang karakter Kristus yang sedih dan muram dan memanggil kita untuk mengikuti cara hidup yang suram. Sebaliknya, dia sendiri yang menunjukkan kehidupan yang paling menyenangkan dari semuanya dan yang paling penuh dengan kesenangan sejati.

Bagian ini mencontohkan cara di mana kaum humanis melihat karya-karya klasik pagan, seperti filsafat Epicurus, selaras dengan interpretasi mereka tentang Kekristenan.

Neo-Platonisme

Neo-Platonis Renaisans seperti Marsilio Ficino (yang terjemahan karya-karya Plato ke dalam bahasa Latin masih digunakan hingga abad ke-19) berusaha untuk mendamaikan Platonisme dengan Kekristenan, menurut saran dari Bapa Gereja awal Lactantius dan Santo Agustinus. Dalam semangat ini, Pico della Mirandola berusaha membangun sinkretisme semua agama (dia bukan seorang humanis tetapi seorang Aristotelian yang dilatih di Paris), tetapi karyanya tidak disukai oleh otoritas gereja.

Tampilan Luas


Sejarawan Steven Kreis mengungkapkan pandangan luas (berasal dari sejarawan Swiss abad ke-19 Jacob Burckhardt), ketika dia menulis bahwa:

Periode dari abad keempat belas hingga ketujuh belas mendukung emansipasi umum individu. Negara-kota di Italia utara telah bersentuhan dengan beragam adat istiadat Timur, dan secara bertahap mengizinkan ekspresi dalam hal selera dan pakaian. Tulisan-tulisan Dante, dan khususnya doktrin Petrarch dan humanis seperti Machiavelli, menekankan nilai-nilai kebebasan intelektual dan ekspresi individu. Dalam esai-esai Montaigne pandangan individualistis tentang kehidupan mungkin menerima pernyataan yang paling persuasif dan fasih dalam sejarah sastra dan filsafat.

Dua tren penting dalam humanisme Renaisans adalah Neo-Platonisme Renaisans dan Hermetisisme, yang melalui karya-karya tokoh-tokoh seperti Nicholas dari Kues, Giordano Bruno, Cornelius Agrippa, Campanella dan Pico della Mirandola terkadang nyaris membentuk agama baru itu sendiri. Dari keduanya, Hermetisisme memiliki pengaruh besar yang berkelanjutan dalam pemikiran Barat, sementara yang pertama sebagian besar menghilang sebagai tren intelektual, yang mengarah ke gerakan dalam esoterisme Barat seperti pemikiran Teosofi dan Zaman Baru. The “tesis Yates” dari Frances Yates menyatakan bahwa sebelum tidak disukai, pemikiran Renaisans esoteris memperkenalkan beberapa konsep yang berguna untuk pengembangan metode ilmiah, meskipun ini tetap menjadi kontroversi.

Abad Keenam Belas dan Seterusnya

Meskipun kaum humanis terus menggunakan kesarjanaan mereka dalam pelayanan gereja hingga pertengahan abad keenam belas dan seterusnya, suasana keagamaan yang sangat konfrontatif setelah Reformasi menghasilkan Kontra-Reformasi yang berusaha untuk membungkam tantangan terhadap teologi Katolik, dengan upaya serupa di antara mereka. denominasi Protestan. Namun, sejumlah humanis bergabung dengan gerakan Reformasi dan mengambil alih fungsi kepemimpinan, misalnya Philipp Melanchthon, Ulrich Zwingli, Martin Luther, Henry VIII, John Calvin, dan William Tyndale.

Dengan Kontra-Reformasi yang diprakarsai oleh Konsili Trente (1545-1563), posisi mengeras dan ortodoksi Katolik yang ketat berdasarkan filosofi Skolastik diberlakukan. Beberapa humanis, bahkan Katolik moderat seperti Erasmus, berisiko dinyatakan sesat karena dianggap mengkritik gereja. Pada 1514 ia berangkat ke Basel dan bekerja di Universitas Basel selama beberapa tahun.

Sejarawan Renaisans Sir John Hale memperingatkan terhadap hubungan yang terlalu langsung antara humanisme Renaisans dan penggunaan modern istilah humanisme: “ Humanisme Renaisans harus dijauhkan dari segala petunjuk baik ‘humanitarianisme’ atau ‘humanisme’ dalam pengertian modernnya tentang rasionalitas. , pendekatan non-religius terhadap kehidupan … kata ‘humanisme’ akan menyesatkan … jika dilihat bertentangan dengan agama Kristen, para siswanya pada dasarnya ingin melengkapi, bukan bertentangan, melalui penggalian sabar mereka terhadap sumber-sumber kebijaksanaan kuno yang diilhami Tuhan .”

Rekomendasi Video

humanisme renaisans,humanisme & renaisans gerakan ilmu dan awal filsafat modern,humanisme dan renaissance pdf,humanisme dan renaissance,humanisme dan renaissance gerakan ilmu dan awal filsafat modern,humanisme dalam renaissance,renaisans dan humanisme,filsafat renaissance,filsafat renaissance pdf,jurnal renaissance,humanisme klasik adalah,kebudayaan renaissance,humanisme modern,makalah humanisme dan renaissance,humanisme universal,humanisme pdf,paham renaissance,teori renaissance,sejarah renaissance,zaman humanisme,zaman renaissance,arti Humanisme Renaisans,apa itu Humanisme Renaisans,Humanisme Renaisans merupakan