Biografi dan Pemikiran Filsafat Harry Frankfurt

Harry Frankfurt dibesarkan di Brooklyn, New York, dan Baltimore, Maryland.

Ia menerima gelar PhD dalam bidang filsafat dari Universitas Johns Hopkins pada tahun 1954, dan ia mengajar di departemen filsafat di Universitas Negeri Ohio; Universitas Negeri New York, Binghamton; Universitas Rockefeller; Universitas Yale; dan Universitas Princeton.

Frankfurt telah membuat kontribusi orisinal dan penting untuk berbagai bidang dalam filsafat, termasuk sejarah filsafat modern (terutama René Descartes), psikologi filosofis, dan filsafat moral.

Harry Frankfurt : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia telah mengeksplorasi isu-isu seperti hubungan antara tanggung jawab moral dan kehendak bebas, sifat diri, peran keharusan atau keniscayaan baik dalam membatasi dan membentuk orang, dan fenomena sentral seperti perawatan, cinta, dan kebenaran.

Karyanya telah memberikan pengaruh yang signifikan pada para filsuf yang bekerja di bidang ini, dan beberapa tulisannya (terutama tentang peran cinta dan kebenaran dalam hidup kita) telah dibaca oleh khalayak luas.

Mungkin tidak mengherankan bahwa karya Frankfurt telah dihargai di luar tembok akademis, karena tajam dan elegan.

Dalam salah satu makalahnya yang paling berpengaruh, “Alternate Possibilities and Moral Responsibility,” Frankfurt berpendapat bahwa tanggung jawab moral tidak memerlukan jenis kehendak bebas yang memerlukan kemungkinan alternatif atau kebebasan sejati untuk melakukan sebaliknya.

Dia menawarkan template untuk semacam contoh yang mempertanyakan Prinsip Kemungkinan Alternatif, (PAP), yang menurutnya tanggung jawab moral memerlukan kemungkinan alternatif.

The Frankfurt-Style Counterexamples (untuk PAP) memiliki struktur khas yang melibatkan penentuan lebih preemptive, yaitu keberadaan perangkat fail-safe yang tidak memainkan peran dalam urutan kausal yang mengeluarkan perilaku yang relevan, tetapi yang membuat perilaku itu tak terelakkan.

Contoh-contoh tersebut dapat dilihat sebagai perluasan dari contoh yang disajikan oleh John Locke.

Locke membahas seorang pria yang dibawa ke sebuah ruangan saat tidur.

Ketika dia bangun, pria itu mempertimbangkan apakah akan meninggalkan ruangan, tetapi tetap tinggal karena alasannya sendiri.

Tanpa sepengetahuannya, pintu terkunci dan dengan demikian dia tidak bisa berhasil meninggalkan ruangan.

Menurut Locke, pria itu tinggal di kamar secara sukarela meskipun dia tidak bisa meninggalkan kamar.

Baca Juga:  Samuel Clarke : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sekarang dapat ditunjukkan bahwa meskipun pria dalam contoh Locke tidak memiliki kemungkinan alternatif tertentu (kekuatan untuk meninggalkan ruangan), ia tetap memiliki berbagai pilihan penting yang tersedia, termasuk memilih untuk pergi, mencoba pergi, memutar kenop, dan sebagainya.

Kontribusi khas Frankfurt adalah penambahan komponen pada contoh semacam ini yang, seolah-olah, membawa pintu yang terkunci ke dalam otak agen.

Artinya, Frankfurt meminta kita untuk membayangkan seseorang yang diam-diam dapat memantau seorang agen, bahkan aktivitas otaknya; ketika hal-hal terjadi, tidak ada intervensi oleh pengintervensi kontrafaktual bayangan semacam ini yang terjadi.

Tetapi jika agen akan memilih untuk melakukan sebaliknya, ini akan memicu beberapa proses di mana intervensi—katakanlah, seorang ahli bedah saraf yang jahat—dapat memastikan bahwa agen memilih dan berperilaku seperti yang sebenarnya dilakukannya.

Dengan demikian, Frankfurt telah memberikan versi yang lebih canggih dari contoh Locke, di mana setidaknya masuk akal untuk menganggap agen yang bersangkutan memilih dan bertindak secara bebas dan secara sah dapat dimintai pertanggungjawaban secara moral meskipun agen secara harfiah tidak dapat memilih sebaliknya dan tidak bisa melakukan sebaliknya.

Frankfurt dengan demikian menyangkal PAP.

Orang yang setuju dengan Frankfurt dengan demikian dapat menyatakan bahwa salah satu keberatan utama terhadap kompatibilitas tentang determinisme kausal dan tanggung jawab moral dapat diblokir.

Artinya, secara tradisional dianggap bahwa determinisme kausal mengancam tanggung jawab moral karena mengesampingkan jenis kehendak bebas yang melibatkan kemungkinan alternatif; tetapi jika kehendak bebas semacam ini tidak diperlukan untuk tanggung jawab moral, maka setidaknya keberatan terhadap kompatibilitas semacam ini menjadi tidak relevan.

Tentu saja, mungkin ada alasan lain untuk menolak kompatibilitas.

Frankfurt sendiri secara resmi agnostik tentang kompatibilitas, mengatakan bahwa kita tidak dapat yakin determinisme kausal kompatibel dengan menjadi aktif, dan dengan demikian kita tidak dapat yakin pada kebenaran kompatibilitas determinisme kausal dan tanggung jawab moral.

Dalam makalah mani lainnya, “Kebebasan Kehendak dan Konsep Seseorang,” Frankfurt menyarankan bahwa ciri khas orang adalah struktur karakteristik tertentu dalam keadaan motivasi mereka.

Baca Juga:  Georgii Vasil'evich Florovskii : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kami berbagi preferensi, kepercayaan, dan sebagainya hanya dengan hewan.

Tetapi kami unik karena kami dapat mundur dari preferensi kami dan membentuk preferensi tingkat kedua — preferensi tentang preferensi tingkat pertama kami.

Beberapa dari preferensi orde kedua ini adalah apa yang disebut Frankfurt kemauan orde kedua— preferensi bahwa preferensi orde pertama tertentu mengarahkan seseorang untuk bertindak.

Menurut Frankfurt tidak penting apa dasar dari refleksi orde kedua; itu tidak perlu pertimbangan moral, misalnya.

Dalam pandangannya, orang-orang berbeda karena mereka memiliki kapasitas untuk membentuk kehendak tingkat kedua; dengan demikian, mereka adalah jenis entitas yang kebebasan kehendaknya dapat menjadi masalah.

Bagi Frankfurt, penting untuk membedakan pengertian kebebasan untuk memilih sebaliknya dan kebebasan untuk melakukan sebaliknya, di satu sisi, dari gagasan seperti memilih secara bebas dan bertindak bebas, di sisi lain.

Yang pertama melibatkan kemungkinan alternatif sedangkan yang terakhir tidak.

Dalam “Freedom of the Will and the Concept of a Person,” Frankfurt memberikan penjelasan tentang bertindak secara bebas dalam kaitannya dengan hierarki struktur motivasi manusia.

Ketika seseorang bertindak dengan bebas, seseorang bertindak berdasarkan preferensi yang benar-benar ingin dimiliki sebagai keinginannya (kira-kira, preferensi yang sebenarnya memotivasi).

Dalam terminologi Frankfurt ketika seseorang bertindak dengan bebas, seseorang mengidentifikasi dengan kehendaknya, yaitu, seseorang mengidentifikasi dengan keinginan tingkat pertama yang benar-benar memotivasi seseorang untuk bertindak.

Sebaliknya, seseorang tidak bertindak dengan bebas ketika seseorang tidak mengidentifikasi dengan keinginannya—satu tindakan (misalnya, merokok lagi atau makan sepotong kue coklat) meskipun mengidentifikasi dengan keinginan tingkat pertama lainnya).

Frankfurt menyarankan, sebagai tambahan, bahwa identifikasi terdiri dari pembentukan kemauan tingkat kedua yang relevan; dia menyarankan seseorang mengidentifikasi dengan keinginan tingkat pertama sejauh seseorang membentuk preferensi tingkat kedua untuk dimotivasi oleh keinginan tingkat pertama itu.

Jadi, bertindak bebas terdiri dari semacam jaring atau harmoni dalam struktur hierarki ekonomi mental seseorang.

Tentu saja, keberadaan sinkronisasi level ini sepenuhnya kompatibel dengan kemungkinan alternatif yang kurang dari agen.

Baca Juga:  Heraclitus | Biografi, Pemikiran, dan Karya

Dalam pekerjaan lebih lanjut Frankfurt telah menyempurnakan analisis gagasan penting tentang identifikasi dalam terang berbagai masalah.

Selain itu, sementara makalah awal terutama ditujukan pada isu-isu yang berkaitan dengan kebebasan, determinisme, dan tanggung jawab moral, makalah selanjutnya menunjukkan evolusi menuju pertanyaan tentang diri sejati.

Dalam “Identifikasi dan Sepenuh Hati,” Frankfurt mengakui bahwa pembentukan kemauan tingkat kedua yang relevan saja tidak cukup untuk identifikasi, dan dia memberikan analisis yang lebih halus, termasuk gagasan penting tentang komitmen atau keputusan yang menentukan.

Dalam makalah selanjutnya, “The Faintest Passion,” Frankfurt menambahkan komponen kepuasan pada analisis identifikasi.

Gagasan tentang identifikasi penting baik untuk tindakan bebas maupun diri sejati, dan menarik untuk ditanyakan apakah gagasan yang sama dapat memainkan peran yang diperlukan dalam kedua kisah tersebut.

Tidak hanya semacam keniscayaan tertentu (kurangnya kemungkinan alternatif) yang sesuai dengan tanggung jawab moral, Frankfurt berpendapat bahwa kebutuhan kehendak tertentu—hal-hal yang tidak dapat kita wujudkan sendiri—membantu membentuk batas-batas diri kita yang sebenarnya.

Dalam serangkaian makalah Frankfurt mengeksplorasi cara di mana diri kita terbentuk melalui proses kepedulian, identifikasi, dan kendala kehendak.

Dalam “Pentingnya Apa yang Kami Peduli,” Frankfurt mengidentifikasi kepedulian sebagai jenis motivasi khusus yang berbeda dari moralitas.

Dia menyangkal bahwa semua hal yang dianggap rasionalitas perlu bertepatan dengan pembebasan moralitas.

Dalam karya selanjutnya, Frankfurt telah membangun karyanya tentang kepedulian untuk memberikan penjelasan yang bernuansa tentang sifat cinta.

Bagi Frankfurt, cinta adalah pusat fondasi moralitas serta pembentukan diri kita.

Tema sentral dalam karya Frankfurt adalah sebagai berikut: kesesuaian tanggung jawab moral, kepedulian, dan cinta dengan jenis kebutuhan atau keniscayaan tertentu dan anggapan bahwa moralitas, normativitas, atau rasionalitas tidak boleh dibangun ke dalam analisis kita tentang motivasi manusia pada tingkat yang paling mendasar.

tingkat.

Bagi Frankfurt, kepedulian dan cinta lebih sentral atau, mungkin, gagasan yang lebih mendasar daripada rasionalitas dan moralitas