Biografi dan Pemikiran Filsafat Giovanni Gentile

Giovanni Gentile adalah salah satu tokoh utama kebangkitan idealisme Hegelian di Italia pada awal abad kedua puluh.

“Idealisme aktualnya,” atau “aktualisme,” mewakili ekstrem subjektif dari tradisi idealis di mana aktivitas kesadaran reflektif saat ini (l’atto del pensiero, pensiero pensante) dianggap sebagai fondasi absolut di mana semua hal lain bergantung.

Tindakan berpikir adalah “tindakan murni” yang menciptakan dunia pengalaman manusia.

Giovanni Gentile
Giovanni Gentile

Gentile lahir pada tanggal 30 Mei 1875, di Castelvetrano di Sisilia.

Dia memulai pendidikan universitasnya sebagai mahasiswa sastra Italia di bawah Alessandro d’Ancona di Pisa pada tahun 1893, tetapi dengan cepat ditarik ke dalam studi filsafat oleh Donato Jaja, seorang murid Neapolitan Hegelian, Bertrando Spaventa.

Dari dua alur utama yang mengalir melalui semua pekerjaan orang non-Yahudi, satu—kepeduliannya terhadap teori dan praktik pendidikan—berakar langsung pada temperamennya sendiri dan panggilannya yang kuat sebagai guru; tetapi yang lain—ketertarikannya yang hampir chauvinistik pada tradisi filosofis Italia dan hubungannya dengan tradisi umum Eropa—mencerminkan pengaruh Spaventa seumur hidup di benaknya.

Tesis gelarnya, Rosmini e Gioberti (Pisa, 1898), di mana ia menekankan titik kontak dan kesepakatan antara para pemikir Katolik asli dan Idealis Jerman, dimaksudkan untuk menggambarkan tesis Spaventa mengenai “sirkulasi filsafat Eropa.” Buku keduanya adalah pemeriksaan kritis terhadap Karl Marx (La filosofia di Marx, Pisa, 1899) dari sudut pandang Hegelian ortodoks.

Saat menulisnya, Gentile berkenalan dengan Benedetto Croce, yang juga sibuk pada saat itu.

Maka dimulailah aliansi persahabatan yang berlangsung lebih dari dua puluh tahun.

Orang non-Yahudi lebih muda sembilan tahun, tetapi tampak jelas bahwa pada tahun-tahun pembentukan awal ini dialah yang memengaruhi perkembangan filosofi Croce daripada sebaliknya, seperti yang diasumsikan sebagian besar orang sezaman mereka.

Gentile selalu lebih Hegelian daripada Croce yang pernah menjadi, dan lebih secara eksklusif tertarik pada masalah tradisional filsafat Pada tahun 1900 Gentile menulis esai penting “Konsep Pendidikan” (“Il concetto scientifico della pedagogia”) dan memulai kampanye panjangnya untuk reformasi sistem sekolah Italia.

Dia menjadi Privatdocent di Naples pada tahun 1903 dan profesor sejarah filsafat di Palermo pada tahun 1906.

Tetapi “reformasi dialektika Hegelian” dan “metode imanensi” yang mengarah pada idealisme aktual (dalam makalah tahun 1912) berhasil diselesaikan.

di tengah kontroversi dengan kaum Modernis dan polemik pengajaran agama di sekolah dasar; dan Filosofi orang non-Yahudi pertama kali dijelaskan sepenuhnya dalam karya dua jilid Sommario di pedagogia come scienza filosofica (Ringkasan Teori Pendidikan; 2 jilid., Bari, 1913– 1914).

Pada tahun 1914 Gentile berhasil menduduki kursi Jaja di Pisa, di mana ia menulis satu buku yang melaluinya ia dikenal secara internasional, Teoria generale della spirito come atto puro (The General Theory of the Spirit as Pure Act; Pisa, 1916).

Pada tahun 1917 ia pindah ke Universitas Roma; dan volume pertama Sistema di logica come teoria del conoscere (System of Logic as Theory of Mengetahui; Pisa, 1917), pernyataan pandangannya yang paling sistematis, muncul.

Jilid kedua menyusul di Bari pada tahun 1923.

Pada tahun 1922, orang non-Yahudi menjadi menteri pendidikan di Kabinet pertama Benito Mussolini, dan dalam kapasitas ini ia mereformasi dan menata ulang seluruh sistem sekolah Italia.

Setelah pengunduran dirinya pada tahun 1924 ia menjadi presiden pertama Institut Kebudayaan Fasis Nasional; dia tetap selama sisa hidupnya sebagai humas rezim yang paling menonjol dan “filsuf fasisme” gadungan.

Orang non-Yahudi terus mengajar di Roma sampai kematiannya, tetapi pada periode fasis satu-satunya karya filosofisnya yang penting adalah Filosofia dell’arte (Milan, 1931).

Dia mengarahkan editor Enciclopedia italiana dari awal tahun 1925 hingga selesai pada tahun 1937.

Setelah jatuhnya Mussolini pada tahun 1943, orang non-Yahudi memasuki masa pensiun dan menulis sebuah buku pendek namun penting tentang asal usul dan struktur masyarakat yang diterbitkan hanya setelah kematiannya (Genesi e struttura della societ, Florence, 1946).

Selanjutnya dibujuk untuk kembali ke kehidupan publik sebagai pendukung Republik Sosial Fasis yang didirikan oleh Jerman, Gentile dibunuh oleh partisan komunis Italia di Florence pada 15 April 1944.

Konsepsi Filsafat

Gentile membenarkan “teorinya tentang roh sebagai tindakan murni ” dalam dua cara.

Pertama, ia berusaha menunjukkan bahwa itu adalah hasil logis dari seluruh gerakan pemikiran filosofis Barat sejak René Descartes; dan, kedua, bahwa “metode imanensi murni,” ketika kita sampai pada itu, memberikan cara yang memadai dan koheren untuk menjelaskan pengalaman kita yang sebenarnya.

Mustahil untuk memberikan lebih dari indikasi singkat dari garis argumen historisnya, meskipun itu sangat banyak di sebagian besar karya sistematisnya.

Bagaimanapun, pentingnya teorinya muncul lebih jelas melalui pemeriksaan analisisnya tentang pengalaman aktual.

Klaim bahwa idealisme yang sebenarnya adalah hasil logis dari tradisi utama filsafat modern menarik terutama karena menyoroti konsepsi non-Yahudi tentang masalah esensial filsafat dan kondisi untuk solusinya.

Filsafat baginya, seperti untuk Johann Gottlieb Fichte, adalah Wissenschaftslehre, ilmu pengetahuan, ilmu yang, tanpa mengandaikan apa pun itu sendiri, memberikan dasar apriori untuk pengandaian yang benar-benar dibuat dalam ilmu-ilmu lain.

Metode keraguan universal Descartes secara alami dapat dilihat sebagai pendekatan pertama untuk masalah ini, dan doktrin George Berkeley esse est percipi adalah langkah penting menuju solusinya.

Namun, asal-usul idealisme yang sebenarnya dimulai dengan Immanuel Kant; dan meskipun orang non-Yahudi sampai pada pandangannya melalui elaborasi progresif dari “reformasi dialektika Hegelian” yang telah diprakarsai oleh Spaventa, dia pada dasarnya tetap seorang Kantian dalam tekadnya untuk membatasi spekulasi filosofis pada tugas menunjukkan struktur logis dari pengalaman aktual..

Dia menyatu dengan Kant dan Fichte dalam penolakannya yang tegas terhadap “metafisika dogmatis” apa pun yang mengandaikan atau mengandaikan realitas yang melampaui kesadaran aktual.

Teori Konstitusi-Diri

Ada godaan untuk mengatakan sekaligus bahwa itu adalah kesalahan untuk memahami tugas filsafat dengan cara ini, sebagai pameran struktur logis dari pengalaman aktual, dan ideal dari “filsafat tanpa praanggapan ” adalah chimera.

Postulat paling primitif dari akal sehat biasa adalah bahwa dunia fisik ada sebelum dan terlepas dari kesadaran kita tentangnya.

Namun, teori Gentile tidak dimaksudkan untuk dianggap sebagai penolakan asumsi ini, tetapi sebagai tesis tentang prioritas logis.

Praeksistensi temporal dari objek kesadaran itu sendiri adalah sesuatu yang kita sadari, dan dalam pengertian ini asumsi akal sehat adalah produk dari upaya kita untuk mengatur pengalaman kita dalam pemikiran.

Idealisme yang sebenarnya harus secara tepat dinilai sebagai teori tentang proses organisasi rasional atau “logika konkret” ini.

Tingkat paling primitif dari proses di mana kita memiliki kata-kata biasa adalah sensasi.

Kita biasanya membedakan penyebab objektif dari suatu sensasi dari perasaan subjektif (menyenangkan atau tidak menyenangkan) yang ditimbulkannya dalam diri kita.

Menurut Gentile, ini adalah kesalahan.

Sensasi secara keseluruhan adalah tindakan kesadaran diri kita, dan kesenangan atau rasa sakit adalah aspek dari keseluruhan ini, bukan reaksi diri terhadap suatu objek.

Dia setuju dengan tegas bahwa tidak mungkin ada kesadaran aktual tanpa pembedaan subjek kesadaran dari objek yang disadarinya.

Tetapi dia berpendapat bahwa karena apa yang harus dipahami adalah kesatuan integral dari diri, adalah kesalahan untuk mencari penyebab pengalaman dalam isi pengalaman.

Pada batas ideal, sensasi murni dapat dianggap sebagai perjumpaan dengan sesuatu yang mutlak selain diri; tetapi juga dapat dianggap sebagai aktivitas penegasan diri yang spontan.

Orang non-Yahudi sebenarnya menggunakan “sensasi” dalam kedua cara.

Penegasan diri spontan dalam pandangannya adalah tujuan ideal seniman, dan hilangnya diri dalam perenungan objek absolut adalah perhatian khas dari pengalaman religius.

Tetapi pengalaman aktual selalu merupakan sintesis, sehingga seni murni dan agama murni tidak dapat ditemukan di mana pun; dan pemahaman aktual dari semua jenis pengalaman artistik atau religius akan melibatkan pemulihan aspek-aspek sintesis yang ditekan, yaitu, menemukan filosofi di baliknya.

Sensasi aktual adalah proses pembentukan diri (autoctisi) di mana subjek mempertahankan masa lalunya sendiri dan menghubungkannya dengan sensasi masa kini.

Bahasa secara abstrak adalah instrumen dan secara konkret bentuk yang melaluinya ini dilakukan.

Itu bukan pakaian atau kendaraan, tetapi perwujudan dari pikiran kita.

Tetapi kita dapat memikirkannya secara abstrak, sebagai warisan yang dimiliki bersama oleh semua yang dapat menggunakannya, karena pemikiran yang terkandung di dalamnya memiliki makna universal.

Dengan demikian, diri yang muncul ke kesadaran ketika kita mengekspresikan pikiran kita dalam bahasa adalah alam semesta spiritual, sebuah sistem makna yang dapat dibagikan oleh semua makhluk berpikir lainnya.

Ini adalah subjek mutlak dari pengalaman, Ego transendental yang keberadaannya (seperti Tuhan Aristoteles dan St.Thomas Aquinas) adalah “tindakan murni.” Bentuk abstrak yang disebut Kant sebagai “kesatuan persepsi transendental” diberikan keberadaan yang konkret, atau dihidupkan, boleh dikatakan, dalam konsepsi non-Yahudi tentang “tindakan murni” dari “mendirikan diri sendiri.” Kesadaran reflektif saya di satu sisi persis apa yang penting bagi keberadaan saya sebagai kepribadian yang mandiri; tetapi di sisi lain, sejauh saya mencapai kesadaran reflektif, saya memasuki dunia pemikiran di mana tidak ada yang menjadi milik, atau tidak dapat dimiliki, secara pribadi.

Ketika saya mengaku memikirkan sesuatu, saya harus bisa mengomunikasikan pikiran saya.

Saya harus dapat menunjukkan kepada orang lain jalan yang saya gunakan untuk mencapainya sehingga, sejauh mereka dapat mengikuti jejak saya, mereka dapat membagikannya.

Kesadaran reflektif sudah merupakan komunikasi, karena pemikiran saya sendiri adalah dialog dalam diri saya.

Fakta nyata bahwa manusia adalah hewan sosial dan bahwa institusi bahasa yang khas manusia adalah produksi kolaboratif memiliki landasan filosofis atau absolutnya dalam fakta bahwa pendirian diri adalah fondasi masyarakat transendental.

Ketika kita memahami konsep dasar konstitusi-diri dengan cara ini, tesis non-Yahudi tentang kesatuan pemikiran dan tindakan, yang merupakan rebutan utama antara dia dan Croce, secara alami masuk ke tempatnya dan mudah dipahami.

Tampaknya ada kontras antara pikiran dan tindakan karena dalam pemikiran kognitif kita mengandaikan realitas yang kita khawatirkan, sedangkan tindakan kita diarahkan pada penciptaan beberapa objek.

Namun, semua pemikiran dan tindakan pada kenyataannya adalah bagian dari aktivitas penaklukan diri yang sama di mana tidak ada yang secara mutlak diandaikan secara teoritis, dan beberapa hal harus diterima (atau diandaikan) secara praktis, jika ingin ada garis antara diri dan diri.

bukan-diri, subjek penakluk dan alam atau dunia yang akan ditaklukkan: “tindakan spiritual tidak pernah merupakan ciptaan-diri yang harus direnungkan dan diawasi sesudahnya; itu selalu secara bersamaan merupakan penciptaan diri yang merupakan kesadaran diri dan sebaliknya” (Opere I, 84).

Penetapan kebenaran adalah penetapan diri dari Ego transendental; dan pembentukan Ego adalah pembentukan komunitas ideal yang disebut non-Yahudi, seperti G.W.F.Hegel, sebagai “Negara”.

Negara di satu sisi adalah kompleks institusi sosial, tradisi budaya, dan nilai-nilai etika yang tampak bagi individu sebagai struktur aktual dari kepribadian moralnya sendiri; di sisi lain itu semua cita-cita yang masih harus diperjuangkan dan dicapai di dunia nyata di mana ia tinggal.

Orang non-Yahudi sering bersikeras pada sisi Mazzinian terakhir dari doktrinnya, tetapi dalam praktiknya ia cenderung mensubordinasikannya pada keyakinan Hegelian konservatifnya dalam rasionalitas struktur sosial yang sebenarnya.

Dalam apologias fasisnya, sering tampak seolah-olah apa pun yang dilakukan atas nama Negara yang ada harus dengan sabar, bahkan dengan sukacita, diterima dan ditanggung sebagai syarat untuk kemajuan lebih lanjut—suatu sikap yang lebih mengingatkan pada Thomas Hobbes daripada Giuseppe Mazzini.

Tidak ada keraguan bahwa sikap ini salah terhadap semangat doktrinnya.

logika non-Yahudi dan bentuk-bentuk nilai Kesatuan teori dan praktik berarti bahwa dalam karya non-Yahudi “logika”—logika konkrit dari konsep diri—menjadi tak terpisahkan jika tidak bisa dibedakan dari etika dan filsafat itu sendiri dipandang sebagai kesadaran diri yang kritis dari kehidupan politik yang sebenarnya.

Masalah teoretis utamanya adalah untuk menunjukkan bagaimana nilai-nilai nonpolitis dari pengalaman manusia dapat diintegrasikan ke dalam pandangannya.

Masalah ini datang kepada orang non-Yahudi dalam bentuk yang diberikan Hegel ketika dia menjadikan seni dan agama sebagai momen dari tiga serangkai terakhir dari Ide Mutlak, hanya tunduk pada filsafat itu sendiri.

Orang non-Yahudi menyelesaikannya dengan menganggap seni dan agama sebagai momen Mutlaknya sendiri, tindakan pemikiran.

Jadi seni dan agama, bukannya menjadi yang tertinggi, menjadi primitif; mereka adalah saat-saat penting dari semua pengalaman.

Mereka memiliki asal-usul bersama, seperti yang telah ditunjukkan, dalam aspek-aspek yang berlawanan dari sensasi atau “perasaan-diri” di mana kesadaran berasal.

Sebagai mode pengalaman yang berbeda, mereka adalah upaya untuk mencapai hal yang tidak mungkin dengan menangkap kembali secara estetis atau secara mistis kehilangan diri sendiri di titik asal yang ideal itu.

Dengan demikian, independensi nilai estetis dan religius yang tampak muncul dari kesadaran sepihak seniman atau pemujanya.

Pada kenyataannya, seniman yang berkemauan sendiri itu mengabdikan diri pada produksi sebuah objek yang memiliki nilai dan signifikansi universal; seni bukan hanya pelepasan perasaan, tetapi ekspresi disiplin itu.

Dan mewartakan kemuliaan Tuhan atau melakukan kehendak-Nya adalah pekerjaan suara manusia atau tugas tangan manusia.

Dunia “pribadi” seniman dan dunia “lain” orang percaya mendapatkan maknanya dan memenuhi fungsinya dalam masyarakat Ego transendental yang sebenarnya.

Ketika kita melihat karya seniman, kita harus berusaha untuk memahami cita-cita yang telah dia curahkan untuk keahliannya; dan ketika kita berusaha untuk menafsirkan sebuah doktrin agama, kita harus mengungkapkan maknanya bagi kemanusiaan dan dalam konteks kehidupan kita yang sebenarnya.

Dengan demikian menjadi tugas kritikus untuk menafsirkan karya seni atau doktrin agama secara filosofis.

Gentile menulis sejumlah buku dan esai—terutama tetapi tidak secara eksklusif tentang seniman sastra—di mana ia berusaha melakukan hal ini; dan di sisi agama dia mempertahankan bahwa “konsepsi humanistiknya tentang dunia” adalah ekspresi filosofis dari wahyu Kristen.

Dalam logika konkret tindakan berpikir, momen spontan Ekspresi diri yang baik mendahului kesadaran objek, yang dengan sendirinya muncul sebagai batas atas diri.

Oleh karena itu, dalam perkembangan kesadaran yang progresif, yang merupakan pokok bahasan filsafat pendidikan non-Yahudi, fase estetis dari permainan yang bebas dan spontan digantikan oleh fase religius yang merupakan tugas utama sekolah dasar untuk didirikan dan diatur.

Atas dasar ini, konsepsi filosofis yang tepat tentang dunia, rasa tanggung jawab moral otonom dari warga negara yang sadar diri, kemudian harus dibangun di pendidikan menengah.

Logika Abstrak

Seharusnya sekarang menjadi jelas bahwa idealisme yang sebenarnya dapat ditafsirkan terutama sebagai teori tentang struktur logis dari pengalaman nilai-nilai kita.

Tetapi teori ini memang mengandung di dalamnya sebuah teori tentang logika biasa dari proposisi faktual.

Logika formal, apakah matematis atau konseptual, adalah logika praanggapan, logika “alam”, logika abstrak dari objek apa pun yang dapat diasumsikan oleh kesadaran konkret apa pun sebagai isinya.

Orang non-Yahudi menganggap logo astratto ini pada dasarnya statis dan tidak berubah.

Sistem Benedict de Spinoza baginya adalah ekspresi filosofis yang sempurna dan reductio ad absurdum darinya; dan konsepsinya sendiri tentang ilmu alam benar-benar Kantian.

“Alam” baginya merupakan konsep apriori dengan struktur logis yang tetap, bukan ide yang berkembang dalam dialektika penelitian aktual.

Tetapi ini hanya cerminan dari latar belakang dan minat pribadinya sendiri.

“Gagasan tentang alam” memiliki sejarah, dan pengembangan penuh dari teori pikiran sebagai tindakan murni tampaknya mengharuskan sejarah sains dimasukkan sebagai aspek esensial atau pelengkap dari sejarah filsafat teoretis.

Penggunaan kategori logo astratto oleh orang non-Yahudi dalam lingkup filsafat praktis cukup cair dan dialektis.

Dalam etika, misalnya, ia tampak sebagai kodrat yang harus kita taklukkan dan taklukkan, tetapi ia juga tampak sebagai hukum abstrak yang harus kita tundukkan.

Ketika kita mengingat bahwa Ego transendental itu sendiri, logo concreto, adalah kesatuan organik dari semua pencapaian sebelumnya dan cita-cita harmoni sempurna yang masih harus dicapai, ini menjadi cukup mudah untuk dipahami.

Konsep diri yang konkret memiliki konten abstraknya di bawah setiap aspek—ada sifat berdosa dan ada hukum yang berdasarkannya kita menyadarinya sebagai dosa; tindakan konstitusi diri adalah penyelesaian konflik yang menghasilkan dua abstraksi yang berlawanan.

Nilai Negatif

Akhirnya, non-Yahudi berpendapat bahwa kesalahan, rasa sakit, dan dosa dalam beberapa hal “tidak nyata”.

Doktrin ini secara logis mengikuti fakta bahwa mereka termasuk dalam kategori logo astratto.

Mereka adalah hal-hal yang kita sadari, dan mereka telah diatasi atau dilampaui dalam kesadaran mereka.

Cukup mudah untuk menunjukkan, sebagai masalah logika belaka, bagaimana “kebenaran” adalah kategori konkret di mana “kesalahan” hanyalah konten abstrak.

Untuk benar-benar menyadari bahwa suatu proposisi adalah atau mungkin merupakan suatu kesalahan adalah dengan menyatakan bahwa suatu proposisi tentang proposisi itu benar—yaitu, proposisi bahwa itu adalah atau mungkin merupakan suatu kesalahan.

Dalam kasus dosa, sesuatu yang lebih dari hubungan logis dari proposisi terlibat.

Jika saya berkata, “Saya orang berdosa,” saya menempatkan diri saya sebagai hakim yang seharusnya adil atas perilaku saya sendiri; tetapi dengan demikian saya tidak berhenti menjadi orang berdosa.

Sebaliknya, pertanyaannya diajukan tentang bagaimana diri tunggal dibentuk dari kesadaran yang terbagi ini.

Ini adalah kunci dari satu-satunya interpretasi yang dapat dipertahankan dari doktrin non-Yahudi, yang kemudian menegaskan bahwa ketika saya benar-benar berkata, “Saya orang berdosa,” saya harus berada di jalan menuju penebusan dan ujian apakah saya benar-benar berpikir bahwa saya adalah seorang pendosa.

orang berdosa adalah kesadaran pertobatan saya.

Pandangan non-Yahudi bahwa “kesenangan” adalah yang konkret dan “sakit” atau “kesedihan” kategori abstrak lebih sulit untuk ditafsirkan.

Jika saya sadar sedang kesakitan, saya pasti telah “mengatasi” rasa sakit itu; yaitu, mengisolasinya dan mengobjektifikasikannya sebagai fakta.

Tetapi untuk berargumen bahwa karena ini sebenarnya bukan saya yang kesakitan adalah tipuan belaka.

Memang benar bahwa kesadaran akan rasa sakit adalah aktivitas yang kompleks (termasuk, misalnya, pencarian aktif untuk pengobatan atau pengalihan), sedangkan rasa sakit itu sendiri adalah elemen abstrak.

Tetapi rasa sakit itu “tidak nyata” hanya dalam arti di mana seni dan agama tidak nyata.

Artinya, tidak mungkin ada kesadaran rasa sakit yang murni, karena ini adalah titik di mana kesadaran menghilang.

Pengaruh Non-Yahudi

Idealisme Aktual adalah filosofi dominan di sekolah-sekolah negeri dan universitas-universitas Italia selama dua puluh tahun terakhir kehidupan non-Yahudi.

Pada periode ini murid-muridnya, seperti Hegel, terpecah menjadi dua partai utama.

Yang pertama adalah “benar”, yang dipimpin oleh Armando Carlini, yang menekankan asal usul Kristen dan karakter Augustinian dari sebagian besar pemikiran non-Yahudi, dan mengidentifikasi Ego transendental dengan Tuhan dalam teologi Katolik.

Setelah kematian non-Yahudi, kelompok ini bergabung dengan mantan religius kaum istensialis membentuk gerakan kontemporer yang dikenal dengan Spiritualisme Kristen.

Di sisi lain, sekelompok murid yang lebih muda, yang dipimpin oleh Ugo Spirito, membentuk “kiri” Gentilian, yang sejak awal mengabdikan dirinya untuk masalah-masalah sosial dan memberikan banyak teori ekonomi dan politik tentang negara korporat fasis.

Sejak Perang Dunia II kelompok ini telah bersekutu dengan politik kiri dan telah menunjukkan beberapa kesamaan dengan Marxisme ortodoks.

Namun dalam karya kedua kelompok saat ini, semangat mistik dari filosofi non-Yahudi dan bukan struktur logislah yang bertahan.

Di luar Italia, pengaruh non-Yahudi dapat dilihat terutama dalam karya R.G.Collingwood.