Biografi dan Pemikiran Filsafat Gersonides

Gersonides, atau Levi ben Gershon, juga dikenal dengan akronimnya, “RaLBaG,” adalah seorang filsuf Yahudi Prancis, penafsir alkitabiah, matematikawan, dan astronom.

Ia lahir di Bagnols dan meninggal di Perpignan.

Dia adalah penemu dua instrumen astronomi, tongkat Yakub (“baculus”) dan kamera obscura yang disempurnakan.

Kontribusi sastra Gersonides termasuk komentar alkitabiah dengan nada filosofis dan moral, komentar super untuk risalah Averroes tentang Aristoteles, dan karya filosofisnya, Milhamot Adonai (Wars of the lord).

Gersonides

Karena pengetahuannya tentang Averroes, Gersonides dihadapkan pada versi Aristoteles yang lebih otentik daripada yang tersedia untuk pendahulunya dan dengan demikian termotivasi untuk memeriksa kembali masalah-masalah tertentu yang dia rasa sebelumnya telah diperlakukan secara tidak memadai atau tidak benar.

Masalah-masalah ini, sesuai dengan enam bagian dari “Perang,” adalah (1) sifat dan keabadian jiwa, (2) nubuat, (3) sifat pengetahuan Tuhan, (4) pemeliharaan ilahi, (5) mukjizat dan struktur alam semesta, dan (6) penciptaan dunia.

Secara metodologis, dia mengakui otoritas empat akar pengetahuan (seperti yang pertama kali dirumuskan oleh Saadya Gaon), yaitu, akal, persepsi indrawi, wahyu ilahi, dan tradisi rabi, dalam urutan prioritas itu, meskipun dia jarang mengutip yang terakhir secara spesifik.

Baca juga : Ensiklopedia Filsuf dalam Bahasa Indonesia

Pekerjaan dimulai dengan analisis rinci tentang doktrin Aristoteles tentang jiwa menurut interpretasi Alexander dari Aphrodisias, Themistius, dan Averroes.

Sesuai dengan Alexander, Gersonides menyatakan bahwa kecerdasan material atau hilik adalah kapasitas yang melekat pada jiwa yang peka.

Di bawah agen Intelek Aktif, kecerdasan terakhir yang terpisah, kecerdasan material diubah, melalui perolehan ide, menjadi kecerdasan aktual atau yang diperoleh.

Menentang nominalisme Alexander dan Maimonides, Gersonides mempertahankan realitas isi ideasional dari intelek yang diperoleh.

Kecerdasan yang diperoleh inilah yang bertahan secara mandiri setelah kematian individu.

Catatan Gersonides tentang sifat pengetahuan Tuhan terkait dengan teorinya tentang sifat-sifat ilahi.

Teori homonimi Maimonides, yang menurutnya atribut secara umum dan istilah mengetahui secara khusus merujuk pada konsep yang sama sekali berbeda ketika diterapkan pada Tuhan dan manusia, memungkinkan Maimonides untuk mempertahankan kemahatahuan mutlak Tuhan dan kehendak bebas manusia.

Menolak ini sebagai hal yang absurd, Gersonides menegaskan kembali, sesuai dengan filosof Muslim Avicenna dan Averroes, bahwa atribut harus diperlakukan sebagai istilah yang ambigu, diterapkan dalam pengertian utama kepada Tuhan tetapi dalam pengertian turunan bagi manusia.

Selanjutnya, atribut menyiratkan tidak ada pluralitas dalam sifat Tuhan karena mereka adalah subjek wacana dan bukan esensi, seperti halnya istilah kemerahan dan warna menyiratkan tidak ada pluralitas dalam konsep “merah.” Karena pengetahuan Tuhan pada dasarnya serupa dengan pengetahuan manusia, ia tidak dapat mengetahui kontingen dan akibatnya mengetahui hal-hal khusus hanya sejauh diperintahkan.

Ini sama dengan pembatasan virtual pengetahuan ilahi ke alam semesta.

Karena manusia diberkahi dengan kehendak bebas, pembatasan ini biasanya menghalangi pemeliharaan khusus bagi individu.

Namun, beberapa individu menikmati pemeliharaan khusus; ini terdiri dari pengetahuan, yang diterima dari Intelek Aktif, tentang konfigurasi bintang yang menentukan peristiwa di bumi.

Ilmuwan modern umumnya tidak mencatat bahwa penjelasan tentang pemeliharaan khusus bagi elit intelektual ini diramalkan dalam salah satu dari dua diskusi masalah dalam Panduan Maimonides untuk Orang-Orang yang Bingung (III.51).

Komunikasi informasi astrologi ke intelek manusia oleh Intelek Aktif dikenal sebagai ramalan.

Nabi, sejauh kemampuannya, menafsirkan informasi umum yang diterima, dalam terang keadaan khusus yang bersangkutan, kecenderungan Gersonides untuk menyangkal keterlibatan langsung Tuhan dalam urusan terestrial lebih lanjut diilustrasikan oleh teorinya bahwa kapasitas untuk mukjizat ditanamkan di alam sehingga mukjizat tidak mewakili perhatian ilahi tertentu.

Dalam diskusinya tentang asal usul dunia, Gersonides setuju dengan Maimonides bahwa dunia memang diciptakan tetapi, bertentangan dengannya, mempertahankan kecocokan ex nihilo nihil.

Sebaliknya, ia mengemukakan materi yang sama sekali tidak berbentuk (tidak abadi dalam waktu karena waktu tidak ada sebelum penciptaan dunia) dari mana dunia terbentuk.

Gersonides menemukan dualisme ini berguna dalam menganggap asal mula kejahatan dari materi.