Biografi dan Pemikiran Filsafat Galen

Galen (Aelius atau Iulius Galenus dari Pergamus), seorang dokter dan filsuf, adalah putra seorang arsitek kaya.

Lahir di Bergama modern di Turki barat, ia diperkenalkan sebagai siswa untuk semua teori filosofis utama zaman klasik.

Pada pengakuannya sendiri, ini membawanya hanya ke dalam kebingungan dari mana dia diselamatkan dengan mempertimbangkan matematika, yang selanjutnya memberinya paradigma untuk memahami kebenaran dan kepalsuan.

Dari tahun 145, setelah kemunculan dewa penyembuh Asclepius kepada ayahnya dalam mimpi, ia beralih ke obat-obatan.

Galen : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia duduk di kaki para guru kedokteran di Pergamus, Smirna, dan Alexandria, sebagai bagian dari apa yang tercatat sebagai pendidikan kedokteran terpanjang dari dunia kuno.

Pada tahun 157 ia kembali ke Pergamus sebagai dokter para gladiator imam besar, tetapi pada tahun 162 ia melakukan perjalanan ke Roma, ibu kota kekaisaran.

Di sana ia dengan cepat membangun reputasi sebagai dokter, ahli anatomi, dan filsuf, tidak selalu menyenangkan banyak pesaingnya.

Pada tahun 166 ia meninggalkan Roma dengan tergesa-gesa tetapi dipanggil kembali pada tahun 168 oleh Kaisar Marcus Aurelius untuk bergabung dengannya dan saudaranya dalam kampanye di Italia utara.

Setelah kembali ke Roma pada tahun 169, ia tampaknya telah menghabiskan sisa hidupnya di Italia sebagai tabib bagi rumah tangga kaisar meskipun ia melakukan setidaknya satu kunjungan ke Pergamus.

Tanggal tradisional kematiannya, c.200, didasarkan pada kesalahpahaman awal dari sebuah komentar, yang diawetkan oleh penulis Arab, yang membagi hidupnya menjadi tujuh belas tahun sebagai mahasiswa dan tujuh puluh sebagai dokter.

Tanggal kematian sekitar 216 lebih cocok dengan bukti internal dari banyak risalahnya dan akan memungkinkan dia untuk terus menulis risalah utama tentang kedokteran dan farmakologi hingga dekade pertama abad ketiga, atau bahkan setelahnya.

Galen adalah seorang penulis yang sangat produktif, dikreditkan dengan lebih dari 350 risalah tentang mata pelajaran mulai dari komedi loteng hingga pembedahan makhluk hidup, dan dari logika hingga farmakologi.

Kira-kira setengah dari ini bertahan hari ini, secara keseluruhan atau sebagian, terutama dalam bahasa Yunani asli tetapi juga dalam versi Arab, Ibrani, Persia, dan Latin abad pertengahan.

Terjemahan-terjemahan ini sangat penting, terutama ketika aslinya telah hilang, karena sering kali berhubungan dengan masalah filosofis yang tampaknya kurang menarik bagi Bizantium.

Penemuan-penemuan baru dari risalah-risalah yang sebelumnya tidak diketahui dapat diharapkan karena perpustakaan-perpustakaan besar di dunia Muslim dibuka untuk para sarjana dan lebih banyak lagi karya-karya filsafat Arab dan Yahudi abad pertengahan yang diterbitkan.

Penemuan baru-baru ini dari fragmen baru dalam bahasa Arab dari On Scientific Discovery yang hilang menunjukkan bahwa salinan lengkap dari karya yang menurut Galen kontribusi terbesarnya pada filsafat pada akhirnya dapat ditemukan.

Ketertarikan Galen pada filsafat dapat diikuti sepanjang hidupnya, mulai dari On Medical Experience hingga karya terakhirnya, On My Own Opinions.

Dia menganggap filsafat penting untuk praktik kedokteran yang tepat: Dokter terbaik juga seorang filsuf, terlepas dari apakah dia menyadarinya atau tidak.

Sebaliknya, pengetahuan kedokteran sangat berharga bagi para filsuf, sebuah konjungsi Galen ditelusuri kembali ke Plato yang gagasan tentang tubuh di Timaeus Galen berasal dari persahabatan (tidak historis) dengan Hippocrates.

Baca Juga:  Sergei Nikolaevich Bulgakov : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada gilirannya, Galen memvisualisasikan Hippocrates sebagai seorang filsuf Platonis, sebuah klaim yang berkontribusi pada tumbuhnya dominasi Hippocrates sebagai simbol profesi medis.

Dasar kedokteran adalah logika, baik untuk menyusun diagnosis yang akurat maupun untuk membedakan berbagai tingkat kepastian.

Beberapa anggapan dapat dibuktikan benar, yang lain terbukti salah, yang lain hanya masuk akal dan hanya dapat diadopsi untuk sementara.

Yang lain lagi, seperti sifat dewa atau keabadian dunia, tidak mampu membuktikan atau membantah dan sebaiknya diserahkan kepada sofis yang menganggur.

Tetapi Galen sering mengacaukan perbedaan penting ini, baik dengan memperlakukan yang hanya masuk akal seolah-olah itu benar atau dengan memilih sebagai dasar yang jelas dan disepakati secara universal untuk diskusi fakta atau gagasan yang diperdebatkan oleh beberapa lawannya.

Logika formal Galen, di mana ia menulis beberapa buku, sangat mengesankan dalam ketelitian dan kejelasannya.

Atribusi orang Arab kepadanya tentang penemuan silogisme keempat mungkin benar, atau mungkin hanya mencerminkan perluasan Galen dari perdebatan sebelumnya tentang argumen.

Sepanjang tulisannya dia menekankan pentingnya akurasi dan kejelasan ekspresi, untuk menghindari kebingungan, dan untuk memungkinkan diskusi dengan mereka yang menawarkan sudut pandang yang berbeda.

Ambiguitas, di mana dia menulis sebuah traktat yang masih ada, berbahaya bagi kedokteran serta filsafat, dan pelatihan logika yang dia anggap perlu untuk semua orang.

Tuntutannya untuk ketepatan matematis dalam debat, bagaimanapun, tidak sepenuhnya didukung oleh praktiknya sendiri, dan kekuatan retorikanya yang luar biasa sering mengaburkan representasinya yang tidak bermoral tentang ketidaklogisan lawan-lawannya.

Filosofi dan pengobatannya saling menguatkan.

Dimana pengamatan empiris saja tidak cukup dengan logika dan pemahaman teori-teori filsafat lain bisa menjembatani kesenjangan.

Sebaliknya, fakta kehidupan medis mencontohkan dan membenarkan doktrin kosmologis dan psikologis para filsuf.

Diskusinya tentang nilai empirisme dalam kaitannya dengan pemahaman penyebab penyakit, salah satu tujuan dokter sejati, menunjukkan kesadaran akan kesulitan epistemologis yang terlibat dan pemahaman bahwa seorang praktisi yang berpengalaman dapat mencapai kesimpulan yang benar tanpa harus melalui rantai sebab akibat yang diperlukan.

Dia mungkin juga menjadi pilihan yang lebih cepat dan lebih aman daripada pemuda yang tidak berdaya, tidak peduli seberapa cemerlang kemampuan penalaran pemuda itu.

Seluruh pendekatan Galen bersifat eklektik, menolak dogmatisme aliran filosofis pada zamannya yang mendukung “kaki kembar” akal dan pengalaman.

Pengobatan Galen didasarkan pada fisika Aristoteles yang dikombinasikan dengan psikologi Platonis.

Alam semestanya, yang terdiri dari empat elemen Aristotelian dalam berbagai kombinasi atau campuran, telah diawasi oleh Pencipta, atau Alam yang memiliki tujuan, dan bekerja menurut prinsip-prinsip yang saling berhubungan yang disukai oleh Aristotelian dan Stoa.

Penjelasannya tentang kerja obat-obatan, misalnya, melibatkan bahasa dan konsep Aristotelian.

Dia yakin bahwa setiap bagian tubuh telah dirancang secara teleologis, untuk tujuan tertentu, dan setiap perubahan atau ketidakseimbangan dalam elemen dasar, kualitas, atau humor mengakibatkan penyakit.

Pembelaan teleologi Galen, seperti yang ditunjukkan di tangan manusia dan di belalai gajah, bisa dibilang lebih unggul daripada Aristoteles, dan penjelasannya tentang apa yang dia sebut “kemampuan alam” jauh dari presentasi sederhana yang akrab dengan penolakan Galenisme di kemudian hari.

Baca Juga:  Gilbert dari Poitiers : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Padahal dia sangat percaya pada keberadaan jiwa, dia menolak untuk ditarik pada pernyataan pasti tentang apa esensi jiwa itu.

Gagasan Aristotelian dan Stoic tentang kekuatan pengontrol yang tidak terbagi di dalam tubuh yang ditolaknya dengan keras karena tidak sesuai dengan fakta anatomi.

Pembedahan sistematis dari berbagai hewan meyakinkannya bahwa ada tiga sistem yang hampir independen di dalam tubuh yang sesuai dengan tiga bagian jiwa Platon, seperti yang dijelaskan dalam Republic dan Timaeus: otak dan saraf, yang berkaitan dengan pikiran dan sensasi; jantung dan arteri, yang bertanggung jawab atas kehidupan dan energi; dan pembuluh darah serta hati (penggambaran yang lebih tepat dari perut Plato), yang bertanggung jawab atas nutrisi dan pertumbuhan.

Galen tidak pernah memproklamirkan paralelisme yang ketat antara ketiga sistem, yang hanya dicapai oleh pengikut selanjutnya seperti Avicenna dan Averroes, dan dia mencurahkan lebih banyak ruang untuk dua yang pertama daripada yang ketiga.

Kurangnya sistematisasi ini adalah hasil dari fekunditas ide dan metode komposisinya yang luar biasa, karena sebagian besar bukunya pada awalnya adalah presentasi lisan, diturunkan oleh penulis steno terlatih, dan bukan risalah yang dibuat dengan hati-hati yang ditulis di waktu luang.

Tidak mengherankan, mereka sering berulang dan meninggalkan banyak simpul yang tidak terikat.

Jantung, bagi Galen, adalah sumber panas alami, dan tempat di mana sejumlah kecil darah vena, bercampur dengan udara, diubah menjadi darah arteri yang kuat.

Pengulangan eksperimen Erasistratus sebelumnya (c.304-250 SM) membuktikan dengan meyakinkan bahwa arteri mengandung darah dan bukan pneuma saja, seperti yang dikatakan Erasistratus.

Tetapi kecenderungan vitalisnya meyakinkannya bahwa pergerakan darah arteri bukanlah hasil dari gerakan kuasi-mekanis jantung, tetapi disebabkan oleh kontraksi paksa arteri yang dikendalikan oleh kekuatan alami di dalam lapisan tebalnya.

Sama seperti sebagian besar darah vena tetap berada di dalam vena sampai diserap sebagai nutrisi atau dikeluarkan, demikian pula sebagian besar darah arteri tetap berada di dalam arteri.

Sebagian kecil diubah di rete mirabile, pleksus vaskular di dasar tengkorak (tidak ditemukan pada manusia tetapi pada beberapa hewan yang dibedah Galen), menjadi pneuma psikis, yang lebih disempurnakan lagi di jaringan otak untuk bertindak sebagai sarana transmisi sensasi dan perintah otak.

Bertentangan dengan Aristoteles dan Stoa, dia tidak dapat menemukan bukti jantung sebagai pusat sensasi dan pemikiran, terutama karena dia dapat melacak sarafnya kembali ke asalnya di rongga terdalam otak.

Diseksi eksperimental Galen dari sumsum tulang belakang pada hewan adalah salah satu yang paling mengesankan yang pernah dilakukan, menggabungkan presisi diseksi dengan perencanaan yang cermat dan penjelasan tentang apa yang harus dicapai, dan tidak digantikan sampai pertengahan abad keenam belas.

Kesimpulan anatomis Galen yang dia yakini terlalu penting untuk diserahkan sepenuhnya kepada dokter.

Dalam dua risalah terpanjangnya, On the Useful of Parts and On the Opinions of Hippocrates and Plato, ia menjelaskan konsekuensi penemuannya dalam istilah Aristotelian dan Platonis, masing-masing.

Demikian pula, komentarnya tentang Timaeus menekankan kebenaran dari banyak pengamatan Platon dan menyarankan bahwa dia pasti telah memperoleh pengetahuan anatomi dari Hippocrates besar sendiri.

Baca Juga:  Pierre Gassendi : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Plato adalah filsuf favoritnya: tulisan Galen diresapi dengan ungkapan Platonis, dan dia menulis ringkasan Timaeus dan dialog Platonis lainnya yang sebagian masih ada dalam bahasa Arab.

Seorang pria bermoral keras—Galen mengaku telah membaca Golden Words of Pythagoras setiap malam—dia banyak menulis tentang etika.

Dia menganjurkan pengendalian diri yang dibawa oleh pelatihan filosofis yang ekstensif meskipun dia mengakui bahwa ini mungkin dua kali lipat sulit bagi mereka yang telah dilatih dengan buruk atau yang susunan genetik psikisnya membuat mereka cenderung jahat.

Dia menganjurkan interaksi yang sangat kuat antara tubuh dan jiwa, karena seperti makan berlebihan dan minum atau sensasi yang menyenangkan dan menyakitkan memiliki efek yang jelas pada perilaku, sehingga, pada gilirannya, kemarahan atau kesedihan dapat menyebabkan penyakit fisik dan bahkan kematian.

Galen mengkontraskan ketenangannya sendiri pada hilangnya sebagian besar perpustakaannya dalam api dengan kemarahan mengejutkan ibunya dan dengan rasa takut seorang pasien yang mengkhawatirkan dirinya sendiri sampai mati setelah bermimpi bahwa ia telah menggantikan Atlas sebagai penegak dunia.

Dokter dan filsuf harus bekerja sama dalam mencari kesehatan dan keutuhan.

Anatomi juga membantu menyelesaikan beberapa perselisihan filosofis tentang intensionalitas.

Beberapa tindakan, Galen menunjukkan, berada di bawah kendali langsung otak melalui saraf dan otot; yang lain “alami”, hasil dari susunan genetik kita, dan di luar kendali rasional; yang lain lebih kompleks, seperti bicara, yang membutuhkan kemauan dan modifikasi pola pernapasan “alami”.

Lainnya, seperti mengedipkan mata dan berkedip, muncul untuk menunjukkan koeksistensi aktivitas sukarela dan tidak sukarela di organ yang sama sedangkan yang lain, seperti ereksi penis, jelasnya dengan pengertian lain seperti simpati.

Hanya tawa yang mengalahkan usahanya untuk menjelaskan.

Sepanjang, Galen berusaha menggunakan pengalaman medisnya untuk menerangi perdebatan filosofis kontemporer, seperti halnya ia menggunakan debat filosofis tentang fisika atau sebab-akibat untuk menjelaskan keputusannya sebagai seorang praktisi.

Reaksi kontemporer terhadap filosofinya beragam.

Sebuah sekte Kristen berusaha untuk menyusun kembali Kekristenan mereka untuk memperhitungkan keberatan logisnya terhadap mukjizat, tetapi yang lain kurang sopan.

Orang-orang yang skeptis menolak ketergantungannya pada data sensorik, dan Alexander dari Aphrodisias Aristotelian menganggapnya sebagai dokter hebat tetapi seorang filsuf miskin, yang profesinya dalam On My Own Opinions tentang agnostisisme tentang banyak pertanyaan filosofis adalah pengakuan kegagalan.

Tetapi pandangannya tentang penciptaan dan beberapa komentar Platonisnya dikutip dengan hormat pada abad kelima, dan filsuf Kristen Nemesius dari Emesa membangun antropologi Kristennya sebagian besar berdasarkan penemuan Galen.

Meskipun banyak dari filosofinya telah menghilang dalam bahasa Yunani pada tahun 1000, orang-orang Arab sangat tertarik pada karyanya.

Fragmen-fragmen baru dari etikanya yang ditemukan dari para penulis Yahudi Spanyol pada abad kedua belas dan ketiga belas menunjukkan betapa mereka menghargai pendekatannya terhadap moralitas.

Para penulis biografi Renaisans sama-sama terkesan, beberapa bahkan memandang hidupnya sebagai contoh kebajikan utama—perspektif yang hampir tidak dimiliki oleh para sarjana modern.

Yang lain dengan sengit memperdebatkan apakah dia telah menjadi seorang Kristen di akhir hidupnya atau tidak.

Tapi setelah abad keenam belas, filsafat Galenic, seperti obatnya, ditinggalkan, tidak dipelajari lagi secara cukup rinci sampai tahun 1970-an.

Rekomendasi Video