Biografi dan Pemikiran Filsafat Friedrich Froebel

Friedrich Froebel, filsuf pendidikan Jerman, lahir di Oberweissbach di Thuringia.

Ia belajar kehutanan dan bidang terkait di Universitas Jena, bertemu dengan Johann Heinrich Pestalozzi pada tahun 1808, dan berpartisipasi sebagai sukarelawan dalam perang pembebasan melawan Napoleon Bonaparte.

Pada tahun 1816 ia mendirikan sebuah sekolah, yang segera dipindahkan dari Griesheim ke Keilhau, dan pada tahun 1837 ia mendirikan taman kanak-kanak pertamanya di Blankenburg di Thuringia, yang menjadi model dari banyak lembaga serupa.

Friedrich Froebel : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Namun, lembaga-lembaga ini harus ditutup di Prusia pada tahun 1851 karena pemerintah, serta para pendeta, mencurigai Froebel memiliki kecenderungan politik dan agama liberal.

Larangan itu berlangsung selama sepuluh tahun, tetapi setelah itu gerakan taman kanak-kanak menyebar dengan cepat ke seluruh negara-negara Eropa.

Seluruh teori dan praktik pendidikan Froebel ditentukan oleh keyakinannya akan kemanunggalan hidup, alam dan roh.

Menurutnya, adalah takdir dari segala sesuatu untuk membuka esensi ilahi mereka dan untuk mengungkapkan Tuhan dalam keberadaan sementara mereka.

Seperti yang ditunjukkan oleh otobiografi Froebel, ia, sebagai seorang anak, sangat terganggu oleh kontras antara “roh” dan “daging” dalam supernaturalisme Kristen dan dualisme moralistik ayahnya, seorang pendeta, sampai ia menemukan keindahan alam dan misteri kehidupan seks di seluruh ciptaan.

Keyakinannya tentang kesatuan batin kosmos dikonfirmasi oleh studi ilmiahnya, bacaannya tentang Zend-Avesta, dan perkenalannya dengan filosofi identitas Friedrich Schelling.

Sesuai dengan metafisikanya, Froebel memahami pendidikan sebagai kelanjutan dari evolusi dunia yang tak henti-hentinya pada tingkat kesadaran, dengan permainan anak-anak menjadi tanda pertama dari dorongan hidup menuju aktivitas yang bertujuan.

Dengan demikian, ia menulis dalam The Education of Man (hlm.1ff.), “Pendidikan terdiri dari memimpin manusia, sebagai makhluk yang berpikir, cerdas, tumbuh menjadi kesadaran diri, ke representasi hukum batin yang murni, tidak ternoda, sadar dan bebas.

kesatuan ilahi, dan dalam mengajar dia berarti itu.

” Untuk menghormati “hukum kesatuan batin” atau untuk kehidupan sebagai “keseluruhan yang tak terputus dalam semua operasi dan fenomenanya” (The Education of Man, hal.238), pendidik harus mengatur proses instruksional sedemikian rupa sehingga Tatanan mata pelajaran yang akan diajarkan mendukung perkembangan batin peserta didik, sedangkan keseluruhan program studi harus membantu peserta didik untuk mewujudkan pencerminan kesatuan hidup dalam kesatuan ilmu pengetahuan.

Prinsip-prinsip pendidikan Froebel dapat diringkas sebagai berikut:

(1) Bahwa perkembangan alam mengungkapkan dirinya dalam perkembangan pikiran individu harus ditunjukkan dalam pengajaran ilmu pengetahuan, humaniora, dan agama.

(2) Pendidikan harus disusun untuk menyelaraskan dengan perkembangan batin alami siswa.

(3) Pendidikan harus membuka manusia seutuhnya dalam diri setiap orang.

Agama harus diajarkan untuk menumbuhkan emosi, alam harus dipelajari karena itu adalah wahyu diri Tuhan, dan matematika harus diapresiasi sebagai simbol tatanan universal.

Bahasa juga menghubungkan manusia dengan tatanan dan ritme hal-hal dan karena itu harus mengambil bagian dalam pendidikan.

(4) Seni harus diajarkan, karena seni adalah bakat umum manusia dan kondusif untuk berlangsungnya kehidupan batin seseorang secara harmonis.

Tema sentral dalam karya pendidikan Froebel paling jelas dalam The Education of Man, yang menyajikan upaya unik untuk memberikan penjelasan ontologis tentang proses pembelajaran manusia.

Secara historis, Froebel harus dipahami sebagai tradisi John Comenius, Jean-Jacques Rousseau, dan Pestalozzi.

Ide-idenya telah dikritik karena banyak alasan dan terkadang kontradiktif: karena naturalisme panteistik, romantisme mereka, individualisme mereka dan pengabaian disiplin, sentimentalitas mereka dan penekanan sepihak mereka pada anak usia dini.

Tetapi tidak ada keraguan bahwa pekerjaan yang terutama terkait dengan namanya, taman kanak-kanak, telah menjadi berkah yang tak ternilai bagi umat manusia, dan banyak dari wawasan psikologisnya, seperti yang dimiliki Pestalozzi, semakin dikonfirmasi oleh psikologi modern.