Biografi dan Pemikiran Filsafat François Marie Charles Fourier

François Marie Charles Fourier, kritikus sosial Prancis, sosialis utopis, dan eksentrik, lahir dalam keluarga pedagang di Besançon.

Kecuali selama Revolusi Prancis, Charles Fourier menjalani kehidupan yang tenang dan terisolasi sebagai karyawan bisnis kecil dan sarjana di Paris, Lyons, Rouen, dan di tempat lain di Prancis, dengan sesekali melakukan perjalanan ke luar negeri.

Tak lama setelah pergantian abad kesembilan belas, Fourier mulai mengembangkan doktrinnya, menerbitkan karya besar pertamanya, Théorie des quatres mouvements et des destinées générales, pada tahun 1808.

François Marie Charles Fourier : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sepanjang hidupnya ia terus mengembangkan dan menyebarkan pandangannya dengan pikiran tunggal.

pengabdian, memperoleh beberapa pengikut, dan mampu mendedikasikan tahun-tahun terakhirnya sepenuhnya untuk tugas yang ditunjuknya sendiri.

Setelah pendidikan menengah klasik dangkal di sekolah Jesuit di Besançon, Fourier sepenuhnya belajar sendiri.

Pembacaannya sebagian besar terbatas pada majalah kontemporer dan sering kali tampaknya hanya pada artikel atau hanya berita utama.

Pandangannya mencerminkan banyak gagasan Pencerahan dan awal abad kesembilan belas, dengan aliran Rousseauistik dan fisiokratis yang kuat.

Fourier percaya bahwa, karena dunia telah diciptakan oleh dewa yang baik hati dan masih berkubang dalam kesengsaraan, manusia jelas-jelas gagal melaksanakan rencana ilahi.

Rencana itu ditemukan oleh Fourier, dan harus diterjemahkan ke dalam praktik.

Kebahagiaan kemudian akan menggantikan kesengsaraan, persatuan akan menggantikan perpecahan, Harmoni akan menggantikan Peradaban.

Transformasi akan terjadi melalui pelepasan tiga belas nafsu manusia, yang ditanamkan oleh Tuhan tetapi ditekan dalam Peradaban: panca indera; empat “kelompok”, atau sosial, hasrat ambisi, persahabatan, cinta, dan perasaan keluarga; tiga “seri,” atau distributif, gairah, yaitu, “kabalis,” atau hasrat untuk intrik, papillon (kupu-kupu), atau hasrat untuk diversifikasi, dan “komposit,” atau hasrat untuk menggabungkan kesenangan; dan, akhirnya, hasrat akan harmoni, yang menyatukan semua yang lain.

Dengan pelepasan nafsu, keberadaan akan menjadi kegembiraan yang intens, dan seumur hidup akan terasa hanya sesaat.

Untuk mencapai pelepasan nafsu, umat manusia harus diatur ke dalam barisan yang terdiri dari sekitar seribu delapan ratus pria, wanita, dan anak-anak.

Dalam setiap phalanx karakter dan kecenderungan yang berbeda akan digabungkan secara ilmiah dalam sistem kelompok dan rangkaian yang kompleks dan bergradasi halus sehingga setiap orang dapat memberikan ekspresi penuh, dalam pekerjaannya dan dalam kegiatannya yang lain, untuk semua hasrat, selera, dan kapasitasnya, dan menghindari segala sesuatu yang tidak cocok untuknya.

Perekonomian yang dicapai dengan kerja dan kehidupan komunal dan dengan menemukan tempat yang tepat untuk setiap bakat, dan antusiasme dan energi yang sangat besar yang dimobilisasi oleh orde baru, akan membuat phalanx sangat sukses secara ekonomi maupun dalam hal kebahagiaan manusia.

Memang, satu phalanx percobaan akan membuktikan keunggulan mutlaknya dalam beberapa minggu atau, paling lama, berbulan-bulan dan, melalui peniruan, menghapus Peradaban dalam satu atau dua tahun.

Terlebih lagi, orang-orang biadab dan barbar yang dengan keras kepala menentang Peradaban akan dengan penuh semangat bergabung dengan Harmoni.

Hasilnya akan menjadi satu dunia phalanx bahagia, dihubungkan secara samar oleh hierarki raja dan lebih efektif oleh tentara industri sementara untuk tugas-tugas khusus dan band tur serupa penyair, aktor, dan musisi.

Kehidupan Fourier menjadi pencarian konstan untuk sarana untuk membangun barisan percobaan, dan preferensi politik, sosial, dan lainnya semuanya tunduk pada satu tujuan besar ini.

Fourier percaya bahwa musuh utamanya adalah semua jenis filsafat, dengan “400.000 jilid palsu” mereka.

Ide Fourier untuk mengubah masyarakat terkait dengan pandangan aneh tentang masa lalu manusia dan keyakinan kosmologis yang aneh dan metode “analogis” (Fourier berpendapat “dengan analogi” dalam berurusan dengan semua elemen kosmos).

Karena dunia adalah satu, datangnya Harmoni akan menghasilkan ciptaan baru yang bermanfaat di bumi dan akan menghasilkan kemunculan satelit baru, pemulihan kesehatan planet kita, dan dampak kosmik yang lebih diinginkan.

Namun, pada saat ini, bumi tetap berada di belakang planet lain, dan Fourier berharap teleskop yang cukup kuat akan memungkinkan manusia untuk mengamati sistem Harmoni seperti yang dilakukan oleh Solarian atau penghuni Jupiter.

Detail fantastis dari banyak jenis berlimpah dalam tulisan Fourier, dan bentuk tulisan sering kali aneh.

Selain memunculkan eksperimen komunal Fourierist dan mengantisipasi koperasi, Fourier telah menjalankan pengaruh umum yang luas sebagai kritikus sosial, sosialis awal, dan orang dengan banyak wawasan, terutama yang psikologis.

Kritik Fourier, yang diapresiasi oleh Karl Marx dan Friedrich Engels antara lain, terkenal karena karakter fundamentalnya, ketajamannya, kekayaannya, dan kurangnya kompromi atau nuansanya.

Mulai dari kecaman luar biasa atas eksploitasi dan kepura-puraan dalam keluarga, masyarakat, gereja, dan negara, hingga diskusi mencolok tentang praktik bisnis yang subur (khususnya penipuan dalam perdagangan, Fourier’s bête noire), dan kondisi massa yang mengerikan, hingga daftar lusinan jenis cuckoldry yang berbeda.

Fourier adalah seorang moralis dan percaya bahwa Harmoni akan membangun kebenaran serta kebahagiaan di antara manusia, karena kebenaran daripada penipuan dan kemunafikan kemudian akan menjadi cara hidup yang menguntungkan dan diterima.

Sosialisme Fourier adalah sui generis; dia akan mempertahankan beberapa milik pribadi, dan dia menganggap ketidaksetaraan dan perselisihan sebagai perlu untuk pembangunan seri dan kelompok berjenjang dan pelaksanaan semua nafsu.

Dia menekankan gastrosophy (ilmu masakan), opera, dan hortikultura daripada pertanian atau industri skala besar.

Jauh dari keinginan untuk membentuk manusia ke tujuan sosial, ia berusaha menciptakan masyarakat di mana setiap keinginan individu akan dipuaskan.

Tetapi Fourier memang mendefinisikan manusia dalam istilah sosial (satuan alami untuk singa, katanya, adalah pasangan, dan bagi manusia, phalanx, karena hanya dalam phalanx manusia dapat benar-benar menjadi manusia); dan dia memetakan masyarakat sosialis yang sangat rumit dan saling bergantung, di mana manusia memiliki properti, pekerjaan, dan hidup bersama, dalam phalansteries yang dibangun secara khusus, satu untuk setiap phalanx.

Visi ini, bersama dengan kritiknya terhadap sistem yang ada dan banyak doktrin spesifiknya, menempatkan Fourier sebagai salah satu pengkhotbah dan nabi sosialisme modern yang paling diilhami.

Wawasan psikologis Fourier yang luar biasa, seperti perjuangannya dalam sesi singkat dan variasi dalam pekerjaan, kecepatannya untuk melihat penindasan tidak peduli seberapa terselubungnya, dan perhatiannya yang terkadang menembus dengan formasi dan masalah karakter yang berbeda, menghubungkannya, misalnya, dengan pedagogi modern, emansipasi wanita, dan manajemen personalia.

Fourier juga dapat digambarkan sebagai eksponen brilian dari gagasan keterasingan atau sebagai ahli teori prematur dari masyarakat makmur.

Yang paling menonjol adalah penekanannya pada penindasan nafsu sebagai sumber segala kejahatan, serta fondasi Peradaban, dan visinya tentang dunia gila nafsu yang ditekan.