Apa itu Eudaimonisme?

Eudaimonisme adalah filsafat moral yang mendefinisikan tindakan benar sebagai tindakan yang mengarah pada “kesejahteraan” individu, bahwa “kesejahteraan” memiliki nilai esensial.

Eudaimonisme
Eudaimonisme

Itu membuat bagian dari sistem Etika Kebajikan dikemukakan oleh para filsuf Yunani kuno, di mana seumur hidup mempraktikkan kebajikan (“arĂȘte”) dalam kegiatan sehari -hari seseorang, tunduk pada penerapan kebijaksanaan praktis (“phronesis”) untuk menyelesaikan konflik atau dilema yang mungkin timbul, akan memungkinkan individu untuk berkembang dan menjalani kehidupan yang baik (“eudaimonia”).

Istilah ” eudaimonia ” adalah kata Yunani klasik, biasanya diterjemahkan sebagai “kebahagiaan” , tetapi mungkin lebih baik digambarkan sebagai “kesejahteraan” atau “kemakmuran manusia” atau “kehidupan yang baik”.

Secara harafiah berarti “memiliki roh penjaga yang baik”. Eudaimonia sebagai tujuan akhir adalah tujuan, bukan subyektif, negara, dan itu mencirikan kehidupan yang dijalani dengan baik, terlepas dari keadaan emosional orang yang mengalaminya.

Dalam istilah yang lebih umum, Eudaimonisme dapat dianggap sebagai teori apa pun yang menempatkan kebahagiaan pribadi dan kehidupan lengkap individu sebagai pusat perhatian etis. Oleh karena itu dapat dikaitkan dengan etika Individualisme dan Egoisme.

Sejarah Eudaimonisme

Konsep itu membuahkan hasil Aristoteles di ” Nicomachean Ethics” , yang berasal dari abad ke-4 SM , meskipun para pemikir sebelumnya Demokritus, Socrates dan Plato menggambarkan ide yang sangat mirip.

Socrates, seperti yang direpresentasikan dalam Dialog awal Plato, berpendapat bahwa kebajikan adalah semacam pengetahuan (pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat) yang diperlukan untuk mencapai kebaikan tertinggi , atau eudaimonia, yang merupakan tujuan semua keinginan dan tindakan manusia untuk dicapai .

Platomencatat bahwa bahkan orang yang “jahat” pun merasa bersalah karena melakukan sesuatu yang jelas-jelas salah, dan, bahkan ketika tidak ada rasa takut akan hukuman, melakukan apa yang salah hanya membuat orang sengsara.

Dia lebih lanjut menyempurnakan gagasan eudaimonia, mengklaim bahwa bagian rasional dari jiwa atau pikiran harus mengatur bagian yang bersemangat , emosional , dan nafsu makan untuk mengarahkan semua keinginan dan tindakan ke eudaimonia, yang unsur utamanya adalah kebajikan .

BerdasarkanAristoteles, eudaimonia dibentuk, bukan oleh kehormatan, kekayaan atau kekuasaan, tetapi oleh aktivitas rasional sesuai dengan kebajikan atas kehidupan yang lengkap, apa yang dapat digambarkan hari ini sebagai aktualisasi diri yang produktif.

Kegiatan rasional ini, harus bermanifestasi sebagai kejujuran, kebanggaan, keramahan, kecerdasan, rasionalitas dalam penilaian; persahabatan yang saling menguntungkan dan pengetahuan ilmiah.

Rekomendasi Video

eudaimonisme aristoteles, eudaimonisme menurut para ahli, etika eudaimonisme, eudaimonisme adalah, apa itu eudaimonisme?, eudaimonisme merupakan