Biografi dan Pemikiran Filsafat Erich Frank

Erich Frank belajar filologi dan klasik di universitas Wina, Freiburg, dan Berlin.

Pada tahun 1907 ia beralih ke filsafat, yang ia pelajari di Heidelberg di bawah Heinrich Rickert dan Wilhelm Windelband.

Karir filosofisnya di Jerman singkat tetapi menonjol.

Pada tahun 1923 ia menjadi profesor di Heidelberg, dan lima tahun kemudian ia diangkat sebagai pengganti Martin Heidegger di Marburg.

Erich Frank : Biografi dan Pemikiran Filsafat
Erich Frank : Biografi dan Pemikiran Filsafat 1

Tiga tahun setelah pemecatannya dari Marburg pada tahun 1936, ia datang ke Harvard dengan beasiswa penelitian dan menjadikan Amerika sebagai rumah keduanya.

Hampir semua karya Frank mencerminkan minat gandanya dalam filsafat dan sejarah dan upayanya untuk menggabungkan pengetahuan sejarah dan pemikiran filosofis: Plato und die sogennanten Pythagoreer (Halle, 1923); Wissen, Wollen, Glauben (Pengetahuan, kehendak, keyakinan), kumpulan esai sejarah dan spekulatif Inggris dan Jerman, diedit dengan apresiasi oleh Ludwig Edelstein (Zürich, 1955), di mana judul esai mewakili kontribusi paling orisinal Frank untuk filsafat; Pemahaman Filosofis dan Kebenaran Agama (New York, 1945).

Sebagai seorang mahasiswa, Frank merasa tidak puas dengan upaya saat ini untuk model filsafat pada ilmu pengetahuan dan untuk menghilangkan pertanyaan tradisional metafisika, ontologi, dan agama.

Ia juga tidak lama puas dengan idealisme pasca-Kantian yang ditawarkan sebagai alternatif dan yang untuk sementara waktu membuatnya tertarik.

Ketika pada tahun 1914 ia menemukan Søren Kierkegaard, pada waktu itu hampir tidak dikenal di kalangan filosofis, ia pikir ia telah menemukan awal dari pendekatan baru dan bermanfaat untuk masalah dialektika subjek-objek.

Dia berbagi penemuannya dengan Karl Jaspers, dan lima tahun kemudian, dengan penerbitan esai Frank Wissen, Wollen, Glauben dan Psychologie der Weltanschauungen karya Jaspers, fondasi eksistensialisme Jerman diletakkan.

Baca Juga:  Christian Freiherr von Ehrenfels : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Tema utama esai Frank adalah bahwa kesatuan subjek dalam kesadaran diri dicapai bukan dalam tindakan mengetahui atau dalam tindakan berkehendak, tetapi hanya dalam tindakan iman.

Pengetahuan tentang diri ini secara logis tidak dapat dibuktikan tetapi juga tidak dapat disangkal.

Tindakan iman bukanlah kepercayaan buta atau “keinginan untuk percaya,” tetapi muncul dari kesadaran langsung baik dari diri sendiri sebagai bebas dan transendensi diri sendiri.

Iman dengan demikian merupakan kondisi dan hasil dari kebebasan subjek, dan semua aktivitas teoretis dan praktis bersumber dari kebebasan ini.

Frank yakin dia telah menemukan dalam tindakan iman kesatuan subjek yang dicari Immanuel Kant tetapi tidak dapat ditemukan dalam tindakan menghakimi.

Kemudian Frank mempertanyakan arah subjektif di mana filsafat eksistensialis berkembang.

Dalam ulasannya tentang Jaspers’s Philosophie (1933) ia tidak hanya mengkritik apa yang disebutnya “atheistischer Nihilismus” (nihilisme ateistik) dari Heidegger, tetapi juga menunjukkan ketidakcukupan ontologi eksistensial Jaspers (Chiffre), yang, menurutnya, tidak mengandung hubungan analogis dengan Wujud.

Eksistensialisme, menurutnya, belum berhasil menggabungkan keprihatinan eksistensial dengan objektivitas metafisik.

Kebebasan subjek tidak terancam oleh perjumpaannya dengan tujuan.

Memang, kebebasan yang tidak mengungkapkan, secara historis dan analogis, kebenaran tentang Wujud objektif, adalah kebebasan irasional yang kosong.

Dalam Pemahaman Filsafat dan Kebenaran Religius, yang tumbuh dari Kuliah Flexner yang dia berikan di Bryn Mawr pada tahun 1943, Frank mempertimbangkan pertanyaan tentang istilah-istilah analogis yang melaluinya saja, dalam pandangannya, filsafat dapat secara memadai mengungkapkan pengalaman subjektif dan eksistensial dari realitas objektif.

Semua kebenaran filosofis, menurutnya, adalah analogis karena menceritakan, dalam dan untuk setiap periode sejarah, hubungan manusia dengan Wujud.

Analogi filosofis hanya mungkin karena ada realitas objektif yang dengannya pemikiran kita memiliki hubungan.

Baca Juga:  Agrippa : Sejarah dan Pemikiran Filsafat

Sama seperti dalam Pengetahuan, Will, Belief Frank berpendapat bahwa kebebasan subjek selalu mengandaikan transendensinya, jadi dia sekarang mempertahankan pemikiran filosofis mengandaikan objek di luar dirinya yang merupakan konten dan substansinya.

Jadi, filsafat berbagi dengan agama keyakinan bahwa ada realitas objektif yang harus diketahui; tugas filsafat, sebagian, adalah penjelasan rasional tentang kebenaran agama.

Namun, filsafat tidak boleh menggantikan misteri agama yang diwahyukan.

Dalam setiap periode sejarah, kebenaran filosofis memiliki titik awal yang berbeda dan menemukan ekspresi yang berbeda, tetapi isinya—Ada—adalah abadi.

Analogi filosofis hanya mungkin karena ada Wujud; dan Menjadi menjadi bagian dari pemikiran kita hanya dalam analogi.

Tujuan filsafat adalah untuk menyajikan dalam istilah rasional dialektika eksistensial subjektif dan objektif, temporal dan abadi.