Biografi dan Pemikiran Filsafat Edward Gibbon

Edward Gibbon, sejarawan Inggris dan sastrawan, lahir di Putney, Surrey, dari keluarga kaya.

Lemah dan terus-menerus sakit, anak itu berutang pelestarian hidupnya kepada bibinya, Nona Catherine Porten, yang juga bertindak sebagai gurunya.

Setelah instruksi oleh serangkaian tutor dan banyak membaca sendiri, dia masuk Magdalen College, Oxford, pada usia lima belas tahun, dengan, seperti yang kemudian dia akui, “sejumlah pengetahuan yang mungkin membingungkan seorang dokter, dan gelar sarjana.

Edward Gibbon
Edward Gibbon

Ketidaktahuan yang mana seorang anak sekolah akan merasa malu. ” Empat belas bulan di perguruan tinggi, “yang paling menganggur dan tidak menguntungkan sepanjang hidup saya,” berakhir dengan pertobatan diri ke Katolik Roma.

Ayahnya yang marah segera membawanya ke Lausanne, Swiss, di bawah asuhan Daniel Pavillard, seorang pendeta Calvinis yang segera membawanya kembali ke Protestan.

Setelah itu, ia mengembangkan kecenderungan yang jelas-jelas skeptis.

Selama lima tahun tinggal di Swiss, Gibbon belajar bahasa Prancis, Italia, dan Yunani, dan membaca semua klasik Latin.

Dia juga jatuh cinta pada Suzanne Curchod.

Ketika ayahnya menolak menyetujui pernikahan mereka, “Saya mendesah sebagai kekasih, saya patuh sebagai anak.” semua.

Curchod kemudian menikah dengan Jacques Necker, pemodal dan negarawan Prancis terkemuka, dan menjadi terkenal sebagai salonnière.

Gibbon tidak pernah menikah.

Publikasi pertama Gibbon adalah Essai sur l’étude de la littérature (1761).

Sebuah fragmen manuskrip kemudian dari “Sejarah Revolusi Swiss,” juga dalam bahasa Prancis, ditunjukkan kepada David Hume, yang menyetujui proyek tersebut tetapi mencela penulisnya: “Mengapa Anda menulis dalam bahasa Prancis, dan membawa homo ke dalam kayu?” Setelah itu, Gibbon menyusun semua karya utamanya dalam bahasa Inggris.

Selama lebih dari dua tahun (1759-1762), Gibbon adalah seorang kapten di milisi Hampshire, dan yang sangat bagus.

Pada 1763, dengan berakhirnya Perang Tujuh Tahun, ia kembali ke Benua Eropa, mengunjungi Paris, Lausanne, dan akhirnya Roma.

Dia mencatat bahwa pada tanggal 15 Oktober 1764, ketika merenung di tengah reruntuhan Capitol, gagasan untuk menulis tentang kemunduran dan kejatuhan kota itu—kemudian meluas ke kekaisaran—pertama kali muncul di benaknya.

Kembali ke Inggris pada tahun 1765, ia menjadi seorang sastrawan dan manusia tentang kota.

Pada 1774 ia terpilih ke Klub Sastra Dr.

Johnson, di mana ia menjadi teman dekat Adam Smith.

Pada tahun yang sama ia memperoleh kursi di parlemen, di mana ia mendapat penghargaan karena tidak pernah berpidato.

Dia, bagaimanapun, bekerja keras pada sejarah besarnya, volume kuarto pertama dari The History of the Decline and Fall of the Roman Empire, yang muncul pada tahun 1776.

Sebuah surat ucapan selamat dari Hume yang sekarat “membayar lebih dari kerja sepuluh tahun ,” tetapi memperingatkan bahwa keributan akan muncul.

Itu benar, dan Gibbon merespons tiga tahun kemudian dengan Pembenaran.

Volume keenam dan terakhir dari sejarah diterbitkan pada tahun 1788.

Setidaknya lima puluh balasan dan sanggahan Inggris diterbitkan sebelum kematian Gibbon, dan ratusan telah diterbitkan dalam banyak bahasa sejak itu.

Saat kematiannya, Gibbon meninggalkan enam draf otobiografi, yang disatukan dan diterbitkan dalam Miscellaneous Works dalam dua volume oleh Lord Sheffield (London, 1796).

Sejarah “penurunan dan kejatuhan kekaisaran romawi”

Diterima sebagai mahakarya pada publikasi pertama, sejarah Gibbon masih dianggap demikian, dan tidak pernah tergantikan.

Penafsiran yang salah tentang fakta, tentu saja, telah terdeteksi dan banyak fakta tambahan telah terungkap; beberapa prasangka telah terungkap dan beberapa salah penilaian telah menjadi jelas, “tetapi dalam hal utama dia masih tuan kita, di atas dan di luar ‘tanggal'”—begitu diakui J.B.Bury dalam edisi standar modern karya tersebut.

Akan tetapi, bab kelima belas dan keenam belas yang terkenal dari volume pertamalah yang memberi Gibbon tempat terhormat dalam sejarah filsafat.

Ini adalah dua bab yang menimbulkan kontroversi kekerasan pada tahun 1776, dan mereka masih kontroversial.

Masalah yang Gibbon tentukan sendiri adalah untuk menjelaskan kemajuan Kekristenan primitif dan pengaruhnya terhadap kejatuhan terakhir Kekaisaran Romawi.

Menulis dalam filsafat, Gibbon sampai pada kesimpulan bahwa kejatuhan Roma mewakili “kemenangan barbarisme dan agama.” Ironisnya, ia menolak penyebab yang paling umum diterima dari kemenangan Kekristenan, yaitu, bukti historis yang meyakinkan dari doktrin itu sendiri dan pemeliharaan yang berkuasa dari Pengarangnya yang agung.

Dia mencatat bahwa melalui perjalanan waktu prasangka dan nafsu telah mendistorsi dan membuat makna doktrin menjadi ambigu, sementara pemeliharaan Tuhan tetap tidak dapat dipahami oleh manusia.

Oleh karena itu, penyebab pertama adalah tidak historis, sedangkan yang kedua tidak filosofis.

Mengesampingkan supernaturalisme sebagai penyebab, Gibbon akibatnya membatasi dirinya dalam bab lima belas pada analisis dan diskusi tentang penyebab sekunder dari pertumbuhan pesat gereja Kristen — penyebab yang dapat diuji baik oleh fakta sejarah maupun dengan analisis filosofis dan psikologis.

Dengan detasemen keren filosofis dan historis penyelidikan, ia memeriksa sejarah awal gereja dalam semangat yang sama bahwa ia akan memeriksa setiap periode sejarah sekuler di mana tidak ada pernyataan supernaturalisme telah dibuat.

Dia membahas lima penyebab sekunder dari kebangkitan Kekristenan:
(1) Semangat yang tidak fleksibel dari orang-orang Kristen diwarisi sebagian dari orang-orang Yahudi, yang sendiri telah merusak kerukunan agama dunia kuno, yang didasarkan pada toleransi bersama dari semua keyakinan, dan bersikeras bahwa agama mereka adalah satu-satunya agama yang benar.

Orang-orang Kristen mengubah semangat defensif ini menjadi dakwah semua lapisan orang dan penganiayaan terhadap semua jenis penyembahan berhala.

(2) Kepercayaan akan keabadian, tidak pasti dan diperdebatkan di antara para filsuf kuno dan tidak ditemukan dalam hukum Musa, secara bertahap mulai diterima oleh orang-orang Yahudi setelah perbudakan mereka kepada orang Mesir dan Babilonia.

Orang-orang Kristen mula-mula, yang meremehkan keberadaan mereka saat ini dan yakin akan keabadian mereka, percaya pada mendekatnya akhir dunia, yang akan didahului oleh Kedatangan Kedua Kristus.

Pada saat ini, orang percaya dan tidak percaya sama-sama akan menerima penghakiman— kebahagiaan abadi yang pertama; yang terakhir, kutukan abadi.

Mengenai siksaan yang menunggu para pendosa dan para filosof yang tertipu, Gibbon merasa pantas “untuk menutupi seluruh deskripsi neraka ini. “
(3) Sejarah awal gereja penuh dengan klaim akan kekuatan ajaib dan inspirasi ilahi.

Bentuk takhayul dan “antusiasme” semacam itu terus berkembang, sampai menjadi bagian dari tradisi gereja.

Tetapi tetap menjadi tugas ilmiah sejarawan untuk memeriksa klaim-klaim semacam itu dan menolak semua pretensi terhadap inspirasi yang tidak dapat diterima dari sudut nalar.

Jika zaman mukjizat pernah ada, semua orang yang berakal, berbeda dengan yang mudah percaya dan fanatik, setuju bahwa pada suatu waktu itu tiba-tiba atau berangsur-angsur berakhir.

(4) Moral yang murni dan keras dari orang-orang Kristen mula-mula ditingkatkan oleh dua motif manusia yang terpuji: pertobatan atas dosa-dosa masa lalu dan keinginan untuk kesempurnaan.

Orang berdosa yang bertobat menjadi orang suci, dengan hina menolak kecenderungan alami manusia untuk kesenangan dan tindakan demi kebajikan kebhikkhuan dari kerendahan hati, kelembutan, dan kesabaran.

Keadaan selibat ditinggikan sebagai pendekatan terdekat menuju kesempurnaan ilahi, dan kenikmatan indria tak terelakkan digantikan oleh kesombongan spiritual.

Ketaatan pasif terhadap otoritas sipil menyebabkan penolakan untuk mengambil bagian dalam segala bentuk administrasi sipil atau pertahanan militer kekaisaran, bahkan ketika menjadi jelas bahwa pengabaian kesejahteraan publik semacam itu menjamin kemenangan barbarisme.

Singkatnya, moral, dan kesalahan, dari orang-orang Kristen primitif pada kenyataannya adalah kelebihan dari kebajikan mereka.

(5) Meskipun kebal terhadap bisnis dan kesenangan dunia, orang-orang Kristen primitif menaruh minat yang besar pada pemerintahan gereja, suatu antusiasme yang menimbulkan banyak pertentangan agama.

Pada mulanya, para uskup dianggap sederajat dengan rakyat, tetapi lambat laun mengambil alih kekuasaan yang sewenang-wenang, yang pada akhirnya menyatakan diri mereka sebagai wakil bupati Kristus.

Dari situlah muncul perbedaan yang kaku antara pendeta dan kaum awam.

Persekutuan awal barang-barang di antara orang-orang Kristen segera dilonggarkan, dan para pendeta mengadopsi persepuluhan dari kode Yahudi asli.

Kontrol klerus lebih lanjut termasuk ekskomunikasi, yang melibatkan tidak hanya hukuman spiritual tetapi juga temporal.

Mengenai jumlah orang Kristen yang sebenarnya, tidak ada yang pasti yang dapat disimpulkan, angka para Bapa sangat berbeda dengan para sejarawan pagan, dan tidak ada yang memberikan akurasi.

Seneca, dua Plinys, Tacitus, Plutarch, Galen, Epictetus, Marcus Antonius, semua orang bijak yang agung, memiliki sedikit atau tidak sama sekali untuk mengatakan tentang “kesempurnaan” Kekristenan.

Dugaan mukjizat untuk kepentingan gereja berlalu tanpa disadari.

Dalam bab enam belas, Gibbon membahas pertanyaan tentang penganiayaan orang-orang Kristen primitif oleh beberapa kaisar Romawi.

Kesalahannya, ia menunjukkan, terutama terletak pada semangat intoleran dari orang-orang Kristen itu sendiri, yang mendorong kaisar dengan enggan menuju penganiayaan.

Meski begitu, sering ada jeda damai, dan catatan rinci tentang penderitaan “para martir” sebagian besar merupakan penemuan para penulis gerejawi di kemudian hari.

Gibbon memperkirakan bahwa tidak lebih dari dua ribu orang Kristen dieksekusi selama periode penganiayaan yang paling hebat, dan menyarankan perbandingan dengan ratusan ribu orang Protestan yang dieksekusi selama periode Reformasi yang relatif singkat, angka terakhir jauh melebihi semua kemartiran selama perjalanan berabad-abad penganiayaan Kristen awal.

Sumber – Sumber Gibbon

Di antara banyak pengaruh terhadap metode dan filsafat Gibbon, hal-hal berikut harus disebutkan: pertama, pendekatan akal sehat John Locke terhadap filsafat dan agama; kedua, rasionalisme kaum deis; ketiga, filosofi sejarah yang disajikan dalam risalah Baron de Montesquieu Considérations sur les cause de la grandeur et de la décadence des Romains (1734); keempat, skeptisisme filosofis Hume.

Dari Hume ia juga belajar perlunya menyelidiki penyebab peristiwa sejarah, dan dari Hume dan Voltaire, pentingnya sejarah budaya, sosial, dan politik.

The Decline and Fall telah melalui berbagai edisi dan kondensasi lengkap, baik dalam bahasa Inggris maupun terjemahan, dan akan terus dibaca, tidak hanya sebagai sejarah yang hebat, tetapi juga sebagai karya sastra yang hebat.