Biografi dan Pemikiran Filsafat Bernard Le Bovier de Fontenelle

Bernard Le Bovier de Fontenelle, penulis Prancis, pelopor Pencerahan, lahir di Rouen dan meninggal di Paris, setelah hidup satu bulan kurang dari satu abad.

Dididik oleh para Yesuit, ia juga belajar hukum, tetapi segera meninggalkan karir advokat untuk mengikuti jejak sastra pamannya, Pierre dan Thomas Corneille.

Bernard Le Bovier de Fontenelle : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Baik saat itu maupun nanti dia tidak membedakan dirinya sebagai penyair atau dramawan tetapi, pada tahun 1683, dengan munculnya Dialogues des morts (Dialogues of the Dead), dia langsung meraih kesuksesan sebagai sastrawan.

Paradoks-paradoks yang jenaka dan percakapan-percakapan yang gemerlap dalam dialog-dialog imajiner dari tokoh-tokoh terkenal dan terkenal di masa lalu ini menegaskan reputasi penulis mereka yang berusia dua puluh enam tahun sebagai belesprit abad ketujuh belas; lebih penting lagi, mereka mengungkapkan dia sebagai seorang pemikir independen tunggal, skeptis terhadap nilai-nilai tradisional dan, dengan demikian, musuh potensial ortodoksi abad ketujuh belas.

Menilai ketenaran sastranya mapan, Fontenelle beralih ke studi matematika, fisika, dan astronomi dan menerbitkan Entretiens sur la pluralité des mondes (Conversations on the Plurality of Worlds, 1686), mempopulerkan sistem Copernicus yang sukses cemerlang, yang sampai saat itu waktu, telah mencapai penerimaan yang sangat terbatas.

Tahun berikutnya, Histoire des Oracles-nya, yang dengan cerdik diadaptasi dari bahasa Latin A.van Dale, muncul secara anonim.

Seolah-olah pengungkapan penipuan dan penipuan dalam praktik keagamaan kuno pagan, pekerjaan itu segera diakui untuk apa sebenarnya: serangan berani terhadap kepercayaan dan takhayul di segala usia.

Sama-sama berani adalah De l’origine des fables (The Origin of Fables), disusun oleh Fontenelle sebelum 1680, tetapi ketakutan akan penganiayaan mengundang kehati-hatian, dan tidak diterbitkan sampai 1724.

Salah satu studi modern pertama di bidang perbandingan agama, itu mendasarkan kepercayaan manusia purba pada supernatural pada ketidaktahuannya tentang fenomena alam.

Tapi jelas bahwa kritik itu dimaksudkan untuk berlaku sama juga untuk agama Kristen dan agama wahyu lainnya.

Pertengkaran atas manfaat sastra relatif dari Orang Dahulu dan Orang Modern telah berkecamuk selama beberapa tahun ketika, pada tahun 1688, Fontenelle memasuki keributan dengan bukunya Digression sur les Anciens et les Modernes, Tesisnya adalah karena pertanyaan itu juga mencakup masalah manusia mengenai kemajuan, akumulasi baru-baru ini, organisasi, dan penyebaran pengetahuan ilmiah membuktikan keunggulan Modern.

Karena posisinya dalam perselisihan, masuk ke Akademi Prancis ditolaknya empat kali; dan dia tidak terpilih sebagai anggota sampai 1691.

Pada 1697 Fontenelle terpilih ke Akademi Ilmu Pengetahuan, dan dua tahun kemudian dia menjadi sekretarisnya.

Kejernihan dan kecerdasannya, penilaiannya yang tidak memihak, pengetahuan ilmiahnya yang luas, dan bakatnya dalam berekspresi membuat Fontenelle sangat cocok untuk jabatan tersebut, dan ia kemudian dianggap sebagai juru bicara bagi rekan-rekan akademisinya.

Dia memberikan kontribusi besar untuk mempopulerkan semangat ilmiah secara luas di dalam dan luar negeri dengan seri logesnya yang luar biasa untuk anggota akademi yang telah meninggal, yang ditulis selama empat puluh tahun.

Esai-esai ini memberikan gambaran pencapaian yang mengesankan dan terus diperbarui dalam sains di berbagai bidang, ditulis dengan kejernihan dan kemudahan ekspresi yang sama yang menandai semua tulisan serius Fontenelle.

Mereka secara mengagumkan dilengkapi dengan Histoire de l’Académie royale des sciences yang saja, dengan kata pengantar yang luar biasa dan pandangan aslinya, akan memastikan reputasi Fontenelle di seluruh Eropa abad kedelapan belas sebagai salah satu sejarawan besar filsafat ilmu.

Di bidang matematika, Fontenelle sangat tertarik pada kalkulus diferensial Isaac Newton dan Gottfried Wilhelm Leibniz dan geometri analitik René Descartes.

Salah satu risalah matematikanya sendiri adalah Préface des éléments de la géométrie de l’infini (Elements of Infinitesimal Calculus; 1727).

Buku terakhir yang dia tulis juga bersifat ilmiah.

Berjudul Théorie des tourbillons cartésiens (The Theory of Cartesian Vortices; 1752), itu menunjukkan dia menjadi murid Descartes dalam fisika, jika tidak dalam metafisika.

Mengenai Descartes, Fontenelle mengatakan bahwa dia harus dihormati setiap saat tetapi hanya diikuti sesekali.

Namun demikian, Fontenelle dapat dianggap sebagai Cartesian dalam dua hal.

Pertama, skeptisismenya sendiri terkait erat dengan prinsip keraguan metodis Descartes.

Kedua, sebagai orang yang sangat percaya pada filosofi alam yang murni mekanis, ia menemukan teori vortisitas Cartesian jauh lebih dekat dengan kenyataan daripada hukum tarik-menarik Newton, yang menurutnya perlu untuk menyatakan bahwa beberapa kekuatan tak terlihat, tampaknya supranatural beroperasi di bentangan luas ruang.

Di antara sejumlah karya anonim tentang agama dan metafisika yang disusun dengan berani dan dianggap berasal dari Fontenelle adalah Traité de la liberté, yang muncul pada tahun 1745 bersama-sama dengan empat pamflet lain dengan judul Nouvelles Libertés de penser, Karya tersebut, beberapa salinannya lolos dari penyitaan polisi, dimaksudkan untuk mendamaikan prakiraan ilahi dengan kehendak bebas manusia, tetapi, pada kenyataannya, meragukan keberadaan keduanya.

Segera setelah kematian Fontenelle pada Januari 1757, pendapat umum tentang pencapaiannya diringkas oleh Frédéric-Melchior Grimm: “Semangat filosofis, hari ini begitu banyak bukti, berawal dari M.de Fontenelle” (Correspondance littéraire, 1 Februari, 1757).

Meskipun ada penyimpangan serius dalam pengetahuan Fontenelle dan, karenanya, dalam penilaian ilmiahnya, karya-karyanya tetap menjadi satu-satunya ikatan terpenting antara revolusi filsafat-ilmiah yang sedang berlangsung selama hidupnya dan gerakan filsafat yang baru saja berlangsung.

Dia adalah salah satu pelopor besar Pencerahan Prancis, dan tidak ada bagian kecil dari keberhasilannya dalam peran ini terletak pada kenyataan bahwa dia mengeksploitasi, seperti yang belum pernah dilakukan sebelumnya, teknik untuk mempopulerkan ilmu pengetahuan yang masih harus dimiliki efeknya sekitar dua abad kemudian