Biografi dan Pemikiran Filsafat Benjamin Franklin

Benjamin Franklin, negarawan, ilmuwan, dan penulis AS, lahir di Boston, tempat ia bersekolah kurang dari setahun.

Dia mempelajari perdagangan printer, dan pada usia tujuh belas dia melarikan diri ke Philadelphia.

Setelah dua tahun di Inggris (1724–1726) ia kembali ke Pennsylvania, di mana, setelah sukses dalam perdagangannya, ia mulai menerbitkan Pennsylvania Gazette pada tahun 1729 dan Poor Richard’s Almanack pada tahun 1732.

Benjamin Franklin : Biografi dan Pemikiran Filsafat
Benjamin Franklin

Ia telah membentuk klub pengembangan diri seorang pedagang, Junto , dan segera memulai promosi sipil dan pendidikan, termasuk pendirian American Philosophical Society.

Franklin pensiun dari bisnis pada tahun 1748, beralih ke sains, dan pada tahun 1751 menerbitkan Eksperimen dan Pengamatan tentang Listrik.

Pada tahun yang sama ia memasuki Majelis Pennsylvania, di mana ia adalah seorang pemimpin dalam menentang pengaruh Pemilik Thomas Penn dan dalam mengadvokasi serikat kolonial.

Pada 1757, sebagai agen untuk majelis, ia pergi ke Inggris, di mana, kecuali selama delapan belas bulan, ia tinggal sampai 1775, menikmati masyarakat Inggris dan persahabatan David Hume, Henry Home (Lord Kames), Richard Price, dan filsuf Inggris lainnya.

Pada awalnya ia bekerja dengan setia untuk perluasan Kerajaan Inggris dan berusaha untuk menukar kepemilikan untuk pemerintah kerajaan di Pennsylvania, tetapi setelah 1765 ia menjadi juru bicara kolonial terkemuka dalam menentang tindakan Inggris di Amerika Utara.

Meskipun dia menentang setiap tindakan penindasan, dia berusaha sampai akhir untuk mendamaikan perbedaan; tetapi pada 1775 ia kembali ke rumah, menandatangani Deklarasi Kemerdekaan, dan bekerja untuk upaya perang bersatu.

Pada 1776 ia pergi ke Prancis, di mana ia menandatangani Aliansi Prancis (1778), mendapatkan pinjaman dan pasokan untuk Perang Revolusi, dan membantu menegosiasikan Perjanjian Paris (1783).

Baca Juga:  Cheng Hao : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia dianggap penting oleh Voltaire, Madame Helvétius, Marquis de Condorcet, La Rochefoucauld d’Enville, dan filosofi lainnya, dan kembali ke rumah pada tahun 1785.

Dia menjabat selama tiga tahun sebagai presiden Dewan Eksekutif Pennsylvania, menghadiri Konvensi Konstitusi tahun 1787, mencari penghapusan perbudakan, dan mengerjakan Autobiografinya dalam lima tahun sebelum kematiannya.

Ketenaran populer terbesar Franklin adalah sebagai seorang moralis.

Kata-kata mutiara dari Poor Richard dan contoh Autobiografinya telah menjadi filosofi hidup jutaan orang.

Dalam dua karya ini Franklin berusaha dengan sengaja untuk menetapkan aturan perilaku yang akan memungkinkan siapa pun, betapapun rendahnya, untuk makmur dan hidup lebih bermakna.

Penekanannya tanpa malu-malu pada kebajikan duniawi: hemat, kerja keras, ketekunan, kehati-hatian, moderasi, kejujuran, dan kelihaian.

Untuk ini, Franklin telah dikecam oleh D.H.Lawrence dan yang lainnya sebagai “pria kulit hitam” yang memiskinkan kehidupan dengan “mempertahankannya” dengan moralitas yang menyesakkan dan melemahkan semangat.

Faktanya, Franklin tahu bahwa ajaran Poor Richard hanyalah filosofi parsial; dalam karirnya sendiri dan dalam tulisan-tulisannya yang lain ia menunjukkan dengan berlimpah betapa penuh dan imajinatifnya kehidupan manusia.

Seperti banyak deis pada zamannya, Franklin percaya “pada satu Tuhan, Pencipta Alam Semesta, bahwa Ia mengaturnya dengan Penyelenggaraan-Nya … [dan] bahwa jiwa Manusia adalah abadi” (surat kepada Ezra Stiles, 9 Maret 1790).

Sebagai seorang ilmuwan, Franklin merumuskan hukum penting dan berpengaruh mengenai sifat listrik.

Dengan membuktikan bahwa petir adalah pelepasan listrik, ia menempatkan listrik di samping panas, cahaya, dan gravitasi sebagai salah satu gaya primordial di alam semesta dan menghipotesiskan dimensi atau kualitas baru yang dimiliki dalam beberapa ukuran oleh semua materi.

Secara khas, Franklin dengan mudah beralih dari teori listrik ke penemuan yang berguna, penangkal petir.

Baca Juga:  Gilbert dari Poitiers : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sikap ilmiahnya diringkas dalam pernyataan “Biarkan eksperimen dilakukan,” dan dalam pengamatan bahwa eksperimen listrik akan “membantu membuat orang yang sia-sia menjadi rendah hati.” Sebagai seorang filsuf publik, Franklin berasumsi bahwa nilai-nilai pribadi tradisional memiliki relevansi politik.

Dia berbagi keyakinan Aristotelian bahwa pemerintah ada demi kehidupan yang baik dan bahwa kekuatannya dapat digunakan untuk tujuan itu.

Warga negara yang baik, dipandu oleh kebajikan yang didorong Franklin dalam Almanack Richard yang Miskin dan dalam Autobiografinya, akan melakukan perbaikan sipil dan berpartisipasi tanpa pamrih dalam pemerintahan.

Di negara berkembang yang penuh dengan peluang, Franklin melihat inisiatif individu sebagai mesin kemajuan yang penting, tetapi dia tidak ragu untuk mencari apa pun yang tampaknya diperlukan untuk kepentingan publik melalui pemerintah.

Keyakinannya pada kebajikan warga Amerika Serikat menyebabkan dia mendukung pemerintah dengan persetujuan, tetapi dia bukan seorang demokrat sederhana yang percaya bahwa kehendak mayoritas harus mahakuasa.

Dia menerima demokrasi karena dia pikir itu akan menghasilkan pemerintahan yang baik; jika tidak, dia langsung menolaknya.

Franklin berpikir dinamisme kebebasan akan menyebabkan penyebarannya ke seluruh dunia, dan oleh karena itu Amerika Serikat, sebagai negara bebas terkemuka, akan berpengaruh tanpa menjadi predator.

Pada saat yang sama ia memahami karakter anarkis hubungan internasional dan kerjasama tidak memilih bangsa untuk mempertahankan kekuatannya, melindungi kepentingan nasionalnya, dan bertindak untuk menjaga keseimbangan antara Prancis dan Inggris Raya.

Keyakinan dasarnya adalah bahwa dari junto pedagang ke istana Versailles, orang-orang baik yang bekerja sama dapat meningkatkan kondisi umat manusia.